Cooking Diary: Pempek DOS

PENASARAN! Seperti biasanya, kata penuh magic itulah yang selalu menjadi motivasi terbesar gue untuk mencoba sebuah resep baru. Penasaran apakah resep yang gue coba beneran enak, penasaran apakah gue sendiri mampu mengikuti setiap step yang tertera dengan baik dan benar. Yup, penasaran. Hal itu lah yang terjadi ketika gue melihat resep Pempek DOS nya Ira di IG. Memang ibu satu ini setiap kali posting foto makanan selalu berhasil bikin gue laper mata. Bawaannya jadi kompetitip, pingin nyoba buat juga.. LOL

Eniho, ga hanya penasaran akan resep Pempek DOS yang dibagi Ira di IG, gue juga sebenarnya ingin menebus kegagalan ketika mencoba membuat pempek tahun lalu. Saat itu hasil pempek gue sukses bertekstur keras layaknya batu. Rasanya pun ga karuan sampai akhirnya gue nyerah ngabisin dan berakhir dibuang ke tempat sampah. Pedihnya tuh ampuuun, apalagi karena saat itu bahan ikan yang gue pakai adalah ikan Salmon. Salmooon kakak. Ugh sakitnyaaa. Kali ini, karena ga perlu pakai bahan ikan, jadi lebih bisa tega lah kalau pada akhirnya berakhir dengan kegagalan lagi. Cincai laaaah.

Resep Pempek DOS

(ala Ny. Liem, kalo ga salah liat di IGnya Ira tapi sudah gue modif sendiri).

Bahan-bahan:

  • 250 ml air
  • 1 sdt garam
  • 3 blok kaldu ikan
  • 125 gram tepung serba guna
  • 2 butir telur
  • 150 tepung tapioka

Cara pembuatan:

  1. Didihkan air bersama garam dan kaldu. Kecilkan api.
  2. Masukkan tepung sedikit demi sedikit ke dalam air sambil terus diaduk sampai mengental dan tercampur rata. Angkat dan biarkan sampai hangat.
  3. Tuang adonan ke mangkuk/wadah (bisa juga ke food processor), tambah telur dan mixer sampai halur dan ga bergerindil.
  4. Tambahkan tepung tapioka dan uleni sampai kalis.
  5. Bentuk adonan sesuai selera, bisa dibuat kapal selam juga dengan menambahkan 1 butir kuning telur di tiap adonan).
  6. Rebus sampai mengapung, lalu biarkan lagi sekitar 12 menit di dalam air. Angkat dan tiriskan.
  7. Biarkan pempek kering dulu dan kemudian goreng sampai kuning keemasan.
  8. Hidangkan dengan cuko pempek, timun dan mie (kalau suka).

pempek dos

Resep Pempek DOS yang gue tulis di atas adalah hasil modifikasi gue sendiri setelah mencoba resep asli dari Ira sebanyak 2x (makanya ditaro di blog, biar lain kali bikin udah ada catatannya, hihi). Di percobaan pertama, gue masih mengira-ngira jumlah tepung tapioka yang diperlukan hingga kalis, yang berakhir dengan pempek yang agak kenyal. Di percobaan kedua, gue menggunakan tepung tapioka dengan jumlah yang gue tulis di atas dan menurut gue hasilnya pas. Pempeknya masih lembut dan enak dikunyah setelah digoreng. Memang sih, pas diuleni tuh rasanya kok adonannya masih agak lengket-lengket di tangan. Tapi ternyata begitu direbus, pempeknya udah ga lengket lagi.

Di percobaan kedua tersebut pula gue mengaduk adonan tepung terigu dengan telur menggunakan hand mixer dengan attachment spiralnya. Setelah itu gue lanjut menguleni adonan juga menggunakan mixer. Why? Karena pas nyoba pakai tangan, alamakjaaaaan, rempongnyaaa. Kalau pakai mixer, setidaknya tangan tetep bersih sampai adonan udah cukup kalis. Abis itu baru deh bisa dicek dengan tangan. Udah halus atau belum.

Untuk urusan rasa, alhamdulillah, setelah kegagalan gue dulu, kali ini bisa dengan bangga gue bilang kalau gue berhasil bikin yang sesuai selera. Agak sedikit keasinan sih (makanya di resep gue tulis hanya menggunakan 1 sdt garam aja), tapi rasa dan bau ikannya cukup keluar karena kaldu ikan yang gue gunakan. Ga tanggung-tanggung, gue pakai sampai 3 blok.. nyahahaha. Gue pun memberanikan diri untuk bikin pempek kapal selam. Walau selama bikin gue sempat berantem sama kuning telurnya yang pingin kabur kesana sini, tapi pada akhirnya saya berhasiiiil… wihihihi… Agh syenangnya.

Pempeknya udah OK, sekarang yang kurang hanyalah kuah cuko yang benar-benar enak. Ini nih yang masih menjadi misteri besar buat gue. Udah beberapa kali bikin, selalu aja ada yang kurang. Entah pas banget ga ada asam jawanya, atau ga ada ebinya. Haaaah. Tapi pas kemarin ke toko asia, gue berhasil ketemu ebi, jadi pasti akan gue jajal membuat cuko dengan bahan lengkap. Paling cabenya aja yang cuma bisa kasih seiprit karena harus rela berbagi sama suami dan anak yang ga suka pedas.. hiks hiks hiks..

Ternyata perjalanan bikin pempekku belum berhasil dengan bahagia.. LOL

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

10 thoughts on “Cooking Diary: Pempek DOS

  1. cerita4musim

    bikin ah besok, tfs be 🙂

    Reply

  2. Sandra Nova

    iiih mau nyobain aaah! Dari dulu pengen bikin tapi banyak resep yg menurutku ribet hihihi, yg pny bebe sepertinya mudah.. semoga istiqomah bikin mpek2 ini hahahah 😀

    Reply

  3. Yulia

    cabenya diulek aja be, trus tambahin sendiri di mangkok cuko kamu

    Reply

  4. Pypy

    Liatnya aja sedap banget..

    Reply

  5. Jalan-Jalan KeNai

    Memang lumayan nyesek sih kalau pake salmon trus gagal hehehe. Saya juga pengen coba ah pempek dos. Kelihatannya enak 🙂

    Reply

  6. hanny

    setau aku, kunci cuka yg enak itu di gula merahnya sih.. tp lupa mesti pake yg kayak gimana. duh maap, ga nolong banget komennya hehe

    Reply

  7. niee

    udah keren banget tapi mbak

    Reply

    1. Bébé

      ☺️ makasih Niee

      Reply

  8. Harnasta

    Kl kata tanteku yg sering bikin mpek mpek ikan, gak boleh kelamaan diadon mbak be Jadi keras. Kena tangan kl pas udah mau bentuk aja sisanya pk sendok kayu, aku smp sekarang gak berani bikin takut keras wkwkwkwkwkwk
    Kl mpek mpek dos sering bikin

    Kl untuk cuko, paling pas pk gula batok. Kmrn pas mama pulang ke palembang Bela belain bawa gula batok dari lubuk Linggau yg emang Jadi gula khas cuko

    Semangat mbak be

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P