Ketika Buah Jatuh Ga Jauh Dari Pohonnya

Udah dua minggu terakhir ini sekolahnya Jo sepi. Biasalah, udah masuk musim panas, artinya musim liburan pun tiba. Ga cuma murid yang libur, tapi guru-gurunya pun ada beberapa yang ngambil jatah cutinya.

Lah kok Jo tetep masuk?

Jadi pada prinsipnya, sekolah Jo itu bisa dibilang sekalian tempat penitipan anak. Karena ga semua orang tua bisa libur di saat yang bersamaan — yang pada akhirnya tetap butuh jasa menitipkan anak — sekolah Jo pun tetap buka satu tahun penuh. Jadwal masuk anaknya tinggal disesuaikan dengan jadwal cuti ortunya.

Eniho…

Karena si papa Bubu baru akan ngambil cuti tahunannya beberapa minggu lagi, Jo pun tetap harus sekolah. Tapi, karena guru-guru dan teman-temannya banyak yang liburan, jadilah kelasnya Jo digabung bareng kelas lain supaya sekalian mainnya. Yang artinya si Jo harus ketemu teman-teman dan guru-guru baru lagi. Dan ternyata kondisi tersebut ngaruh banget ke Jo.

Jadi menurut keterangan guru yang menemai Jo sementara ini, setiap datang ke sekolah dan ditinggal papanya, si Jo itu dieeeeem aja, ga banyak gerak, ga ngomong. Cuma berdiri di pojokan dan meratiin kondisi sekitar. Dia akan baru bereaksi ketika salah satu guru kelasnya datang atau teman yang dia kenal muncul. Cerita gurunya tersebut seperti diaamini si kakak. Karena sempat suatu hari, mungkin akibat dia merasa ga nyaman di sekolah, si kakak mogok ga mau berangkat. Dibujuk ini itu selalu jawabnya “Neeeeejjj!!”. Padahal biasanya Jo selalu seneng setiap diajak pergi ke “Sia”, sebutan Jo untuk sekolah. Luluh dan kesian juga liat si kakak yang setiap gue jemput di sekolah mukanya ga seceria biasanya, akhirnya gue bilang ke Bubu untuk kasih si Jo tinggal di rumah aja hari itu. Ga usah dipaksain sekolah. Toh kalo anaknya tetiba nangis di sekolah kan yang repot emaknya juga. Musti buru-buru jemput lagi.

Mungkin normal ya buat anak-anak seumur Jo untuk ngerasa lost, takut, ga tau harus gimana. Gue pun memaklumi banget kenapa si kakak yang awalnya selalu semangat sekolah, tiba-tiba langsung takut. Apalagi karena sakit cacar kemarin, si Jo sempat ga masuk sekolah selama seminggu penuh dan pas masuk lagi, eh teman-teman dan guru-gurunya ga ada semua. Wajarlah kalo syok. Tapi harus gue akui, ketika mendengar cerita gurunya Jo dan melihat perilakunya si kakak selama ini, gue seperti teringat akan seseorang yang mirip-mirip. Dan orang tersebut adalah diri gue sendiri.. hihihi.

Jadi, sama kayak Jo, setiap masuk ke sebuah lingkungan baru gue biasanya menyendiri. Ga bisa yang tiba-tiba negur orang dan basa basi ngajak ngobrol atau mencoba ngakrab-ngakrabin diri. Timid beneeer. Gue lebih suka memperhatikan keadaan sekitar. People watching aja sampai ada yang negur atau ngajak ngobrol. Tapi begitu mulai nyaman dan mulai deket sama beberapa orang, baru keluar deh bawelnya. Kalo kata emak gue, “kamu tuh jago kandang banget sih!” ahahahaha.. yah mak, namanya juga bawaan dari lahir udah begini. LOL.

si kakak, yang ternyata mirip mamanya  :evil_grin:  

Karena gue sangat menyadari sifat gue yang satu itu, makanya ketika hamil gue berharaaap banget anak-anak nurun sifat bapaknya soal keluwesan bergaul sama orang lain. Beda banget sama istrinya, suami tuh kayaknya gampaaaaang banget ngobrol sama orang asing. Tiap masuk ke lingkungan baru, si Bubu bawaannya santai dan kayak selalu ada bahan obrolan. Bikin iri ajah. Huh.

Makanya, semoga sih fase malu-malunya Jo ini akan berlalu juga seiring dia makin besar nanti. Kalau pun ternyata benar nurun sifat mamanya, yah.. cuma bisa puk-puk Jo.. Hahahaha.. Ga lah, nanti diajarin supaya jadi blogger aja biar berani bawel dan kenal orang. Kayak emaknya gini lah.. Cihiiiy..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

8 thoughts on “Ketika Buah Jatuh Ga Jauh Dari Pohonnya

  1. Melissa Octoviani

    aku juga sama be, agak susah bergaul sama lingkungan baru… kalo baru kenal aku pasti nyangkanya aku pendiem hahahaha… suamiku sama kayak bubu, bisa masuk ke lingkungan mana aja… kenalan sama orang baru juga gampang… dan kayaknya jayden nurun bapaknya deh, soalnya dia ga takut sama siapa aja, bahkan mbak2 di restoran pun diajak ngobrol hahahaha…

    Reply

  2. ajheris

    gue sedikit banyak juga mirip kayak gini. Lingkungan baru itu suka bikin tertekan. Luwesnya butuh waktu. Bawelnya keluar di kandang sendiri atau kalau uda kenal. Kurang enak sih sebenarnnya. Apalagi semakin ke sini, anti sosial gue makin parah. ketemu ini malas ketemu itu malas. ngobrol ke tetangga apalagi. Kalau lihat tetangga gue malah sengaja menghindar. Suami gue sampai bingung. hahahhaa. kecuali kalau datang ke rumah ya beda, itu pun banyakan gue tinggal dan suami yang ladeni. kalau ada pesta desa gue lumayan suka, tapi giliran basa basi ini yang malas. hadehhh. dulu waktu kecil gue kayak jo ini baru masuk sekolah. Jadi bisa gue maklumi kenapa jo gitu. mudah mudahan tar aman lagi situasinya ke dia ya.

    Reply

  3. sdrsashaa

    karena beradaptasi memang butuh waktu ya mbak be :p

    Reply

  4. fitri3boys

    wah kayak emaknya banget ya neng Jo..

    anak kecil cepat kok adaptasinya…jo juga pasti begitu ya..

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. semoga mbak.. pinginnya sih gitu ☺️

      Reply

  5. Tissa

    Hahaha be ini gw banget deh..maka nya gw selalu merasa gw adalah orang cancer yang tejebak dalam gemini krn rasa2nya sifat2 org gemini ga ada di gw deh😅 Pokok nya kalo di sekolah gw tu masuk golongan anak cupu ga gaul lah,yg temen nya limited banget krn ga bisa begaul dan yes rasa2nya rayhan nurun gw soal ini hahaha anak nya demen di rumah!! Ga doyan sosialiasasi maen keluar beda banget sama kalila yg minta nya keluar terus..trs lebih seneng main sendiri,kalo ga disamperin ga bakal mulai..semogaaa makin gede an anak2 kita lebih pede an ya be 😁

    Reply

  6. niee

    ihiy ini sifat aku juga mbak. Sulit banget untuk bergaul sama orang baru. Di kantor baru ini aja setelah 6 bulan baru deh berasa akhirnya punya temen. Beda banget sama suami dan si K. iya si K ini anaknya mudah bergaul banget. Bahkan kadang aku rem supaya kalau belum kenal harus kenalan dulu, jalan ngeloyor aja langsung ngajakin maen yang biasanya anaknya gak ngerti dan ngerasa terganggu >.<

    Reply

  7. bonnitakristanti

    sepertinya kalau blogger tipe2nya sama ya pemalu, dan yang lebih senang menulis daripada ngomong hehehe…

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P