Our Sommarlov: Back to Bakken

Sebagai penggemar theme park, tentu aja gue berharap kalau anak-anak juga ikutan suka. Ga hanya supaya seru kalau kami mengunjungi salah satu theme park, tapi juga sebagai teman seperjuangan untuk ngerayu papaBubu. Kan biasanya bapak-bapak lebih gampang luluh kalo dirayu anaknya, dibanding istrinya. Hehehe… Supaya mereka familiar akan suasana theme park, liburan kemarin gue dan Bubu membawa mereka ke Bakken, salah satu theme park tertua di dunia yang lokasinya ada di Denmark. Taman bermain ini udah sempat kami berdua kunjungi saat gue hamil Jo dulu dan saat itu gue udah ngebatin pingin banget bawa si Jo kesana. Alhamdulillah, akhirnya keturutan juga yaaa…

Dari Swedia kami menyebrang menggunakan feri di stasiun/terminal ferry Helsingborg. The joy of living near the coast, mau keluar negeri tinggal naik ferry selama 20 menit. Sesampainya di terminal ferry Helsingör kami langsung buru-buru lari ke stasiun karena kereta yang kami akan tumpangi akan segera berangkat. Untunglah sama seperti di Helsingborg, terminal ferry dan statisun kereta di Helsingör berada di tempat yang sama. Jadi kami ga perlu lari jauh untuk ngejar jadwal keberangkatan keretanya.

Tapi namanya juga bawa bocah ya, suka ada aja ceritanya. Di perjalanan menuju ke Bakken ini lah kami mengalami kecelakaan kecil, dimana si kakak tiba-tiba jatuh ketika kami sedang transit  untuk ganti kereta di salah stasiun. Kedua lututnya baret-baret dan berdarah, walau untunglah, ga sampai parah. Sayangnya, walau si kakak masih bisa jalan dan ga terlalu kesakitan, kejadian tersebut sukses bikin moodnya jadi jelek. 😕

Sampai di stasiun kereta Klampenborg, kami berjalan menuju pintu masuk Bakken. Karena ini pertama kalinya kami ke Bakken via stasiun kereta, jadi kami sempet nyasar sebentar. Kami kira jalan menuju kesana harus melewati jalan biasa. Ternyata kalau dari stasiun kereta sudah ada rute khusus menuju Bakken melintasi sebuah taman besar. Jaraknya ga terlalu jauh sih. Kurang lebih 10 menit jalan kaki. Kalau malas jalan, kita bisa juga naik kereta kuda menuju Bakken. Tapi tentu aja harus bayar, yang biayanya udah pasti ga murah.

Yang gue suka dari Bakken adalah tiket masuknya yang murah sekali, yaitu GRATIS. Yup, semua bebas masuk ke dalam taman bermain dan hanya membayar ketika ingin naik wahana yang ada di sana. Cocok banget untuk para orang tua yang membawa anak-anak balita seperti kami berdua, dimana pastinya lebih fokus pingin anaknya yang main (yang belum tentu naik semua), dibanding orang tuanya. Tiket wahananya pun bisa dibeli satuan atau menggunakan gelang elektrik dengan harga fix. Kami memilih membeli gelangnya via internet karena ada diskon khusus kalau membeli lewat websitenya. Sampai di taman pun bisa skip antrian, jadi langsung menuju konter khusus untuk menukar tiket dan mendapat gelang.

Harga gelang terusan di Bakken, kami beli gelang “MiniTurbånd” yang memang ditargetkan untuk anak-anak balita. Wahana yang bisa “dibayar” menggunakan gelang ini biasanya wahana anak-anak dan setiap wahana bisa dikendarai sampai max 10x

Cuma si kakak yang dapet gelangnya

Lutut yang bikin si kakak ga mood main

Gara-gara kejadian jatuh dan terluka saat otw ke Bakken, si kakak selalu mutung setiap kali ditawarin main wahana yang cocok dengan umurnya. Ini ga mau, itu ga mau. Yang ada malah marah atau nangis karena ga mau dipaksa. Haaaaah, ini lah ya kepiye gelangnya. Rugi bandar dong kalau sampai ga kepake. Udah setiap sudut dilewati, tapi jawabannya masih ga berubah juga. Tetap kekeuh sama “NEJ”.

Menyerah, kami akhirnya ganti menawarkan si adek untuk main. Pertama, kami biarkan si adek main mobil-mobilan yang menggunakan coin. Setelahnya kami ngajak si adek untuk naik merry go round. Si kakak yang tadinya selalu “NEJ, NO, NEJ, NO” terus, melihat adeknya diajak main ngerasa iri. Moodnya pun berubah 180°. Dari mutung, jadi seneng. Haaaaah, tau gitu mah dari tadi aja deh ngumpanin pake adeknya.

since she’s been a good girl, she got a present from papaBubu

Overall, kunjungan kami ke Bakken kemarin sangat menyenangkan. Si kakak ternyata sukaaaa banget naik berbagai macam wahana, dari yang santai seperti merry go round, gajah terbang, ferris wheel sampai yang kencang, layaknya roller coaster. Tapi tetap sih, wahana paling sering dikunjungi masih dipegang oleh merry go round, dengan rekor 6x naik. Ga bosen ya kaaaak…

Semoga next time kami kesana, si adek udah bisa ikutan seru main juga. Jadi si kakak ga kesepian harus main beberapa wahana sendiri. Yang sabar ya kak, cuma 2 tahun lagi kok..  :smirk:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

8 thoughts on “Our Sommarlov: Back to Bakken

  1. shintadaniel

    Yaah kasian kk Jo. Kapan2 balik lagi yaaa pas hatinya seneng supaya lebih enjoy dan bisa main semua wahana

    Reply

  2. ardiantoyugo

    wew… seru banget…
    besok kesana lagi bisa main bareng tuh… 😀

    Reply

  3. sdrsashaa

    main ke thame park emang seru ya mbak be 🙂

    Reply

  4. mamie funky

    Keren2 dahh fotonya be..as always. Duhh kasian amat si Jo lututnya ditambel2 gitu deh gara2 jatoh…untung akhirnya mood nya balik ya…

    Reply

  5. Pypy

    Coba Mama Be siapin plester sama ga sih basahanya? haha yg lucu2..hihi.. Siapa tau ga segitu mutungnya *siapa tau.. Tapi udah bener kah dede jadi umpan.. Abis itu hepi lagiii..

    Reply

  6. niee

    seru banget tuh mbak.

    aku nungguin pontianak punya theme park aja deh. 😆

    Reply

  7. dixiezetha

    Seru banget keliatannya. Hebat Jo berani nail roller coaster 😀

    Reply

    1. Bébé

      Iya tuh.. malah nagih terus 😆😆

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P