Cooking Diary: Menaklukkan Martabak Manis (Part-2)

Setelah Chiffon Cake, camilan yang sangat bikin gue penasaran adalah Martabak Manis. Untuk Chiffon Cake, gue akhirnya menemukan teknik yang tepat dan resep yang cocok setelah percobaan ke-6 kalinya. Nah, yang kedua ini nih… entah sudah berapa kali dibuat, dengan berbagai macam variasi resep dan teknik yang berbeda, teteeeup aja hasilnya gagal maning, gagal maning.

Aku ga tau salah aku dimana ?!

Sejauh ini, hasil martabak manis yang gue buat itu kalo ga bantet, ya bisa bersarang tapi ga kenyal macamnya martabak manis yang dijual di pasaran. Sempet bisa mekar cantik, tapi pakai resep yang menggunakan ragi, yang dimana teksturnya jadi mirip bolu. Intinya sih, belum ada yang bikin gue berkomentar “OMG, ini diaaaaaaaa”.

Sampai akhirnya gue ketemu resep yang akan gue share di post ini.

A short back story, karena lelah akan kegagalan demi kegagalan, terus menerus selama mencoba resep-resep martabak manis, gue sebenarnya udah memutuskan untuk menyerah saja. Pasrah, ya sudahlah, makan martabak manis cukup kalau lagi ketemu temen yang memang jualan martabak atau pas lagi pulkam. Hatiku pedih, ga kuat kalau misalnya harus gagal lagi. Tapi beberapa hari yang lalu, salah satu teman Indonesia gue tiba-tiba nanya soal resep martabak. Karena belum punya resep andalan, gue iseng nyari di yutub dan dapatlah resep ini. Awalnya sih gue cuma sekedar sharing link aja. Eh, gara-gara liat bahannya kok gampang banget, ujung-ujungnya malah jadi kepo dan pingin nyoba juga.

AND I’M SO GLAD THAT I DID!!

Karena…. OMG, ini diaaaaaaaaaa yang selama ini gue cari-cari.

Resep Martabak Manis – Untuk 2 porsi Martabak

Bahan A:

  • 400 gram tepung serba guna
  • 1 sdt baking soda
  • 4 sdm gula pasir
  • 1 sdt garam
  • 350 ml air
  • Essence vanilla

Bahan B:

  • 150 ml air
  • 2 butir telur
  • 1 sdt baking powder

#####

 

Cara Pembuatan:

  1. Campur bahan kering dari list bahan A ke baskom menggunakan balon whisk sampai rata.
  2. Dengan menggunakan gerakan maju mundur (putar bolak balik mengitari baskom), campur bahan kering dengan air sedikit demi sedikit. Kocok secara manual sekitar 20 menit. Tambahkan vanilla essence.
  3. Setelah adonan rata dan kental, tutup baskom dengan lap dan biarkan selama 30 menit.
  4. Masukkan seluruh bahan B ke dalam adonan dan mixer menggunakan kecepatan rendah (1) selama 3 menit.
  5. Biarkan adonan lagi (dengan ditutup lap) selama 30 menit.
  6. Sekitar 10 menit sebelum mulai memasak, panaskan teflon yang sudah dioles mentega menggunakan tissue dengan panas cukup tinggi. Test dengan air, jika langsung menguap atau melompat-lompat, artinya teflon sudah panas.
  7. Tuang setengah adonan ke dalam teflon panas, tekan bagian pinggir loyang sedikit ke atas supaya membentuk “dinding” dan biarkan sampai bagian tengah adonan bersarang.
  8. Begitu mulai keluar sarangnya, tabur gula pasir. Kecilkan api menjadi api paling kecil. Tutup loyang dan biarkan sampai matang merata.
  9. Pindahkan martabak ke piring, oles lapisan atas dengan mentega dan tabur isian yang disuka.
  10. Potong bagi dua dan tumpuk. Lebih enak dinikmati saat hangat.

Martabak Manis

Saat membaca resepnya di video, pertama kali, gue langsung suka. Why? karena proses memasaknya menggunakan teflon. Maklum lah ya, di sini nyari loyang khusus martabak mah susyaaah. Mau bawa dari Indonesia pun ogah karena cuma ngabis-ngabisin jatah kiloan koper aja, secara berat beneer.

Cuma, setelah menonton berulang kali videonya, gue agak bertanya-tanya tentang proses pembuatannya, terutama masalah suhu loyang. Selama ini, dari berbagai resep yang gue baca dan info dari teman yang memang udah bolak balik bikin martabak manis, panas loyang saat membuat martabak itu seharusnya cukup menggunakan api kecil. Tapi setelah membaca  tuntas semua info yang ada di halaman video sampai ke kolom komentar, ternyata sang empunya resep memberi tips-tips yang ga disebut di dalam video, seperti menambah waktu tunggu adonan selama 30 menit sebelum dimasak dan menggunakan api panas untuk memanaskan teflon. Tentu aja gue ragu dooong. Loh kok ya ini beda sendiri.

But then, kalo ga dicoba pan ga tau bakalan jadi apa ga. Ya toh? Gue pun kepo mencoba resep ini dengan 2 setting suhu loyang yang berbeda. Percobaan pertama gue menggunakan loyang panas dari api besar (di kompor gue setting no.5) dan berhasil membuat martabak yang bersarang banyak + kenyal dan nyumeeeh banget lah. I LOP IT. Percobaan kedua, gue  memanaskan loyang menggunakan setting api kecil (no.2) dan tentu saja langsung sukses gatot kaca, a.k.a bantet tet tet. Adonannya ga ngembang dan ga mau bersarang sama sekali. Hiks, langsung terbuanglah ke tempat sampah.

2x mencoba dengan hasil yang jauh berbeda membuat gue bingung akan persoalan setting panas loyang ini. Jadilah gue mencoba lagi untuk ke-3 kalinya. Gimana pun harus butuh pembuktian dong, apakah benar-benar karena suhu teflonnya yang super panas, adonan baru berhasil bersarang. Dan ternyata… memang benar. Begitu adonan gue tuang ke loyang teflon, ga pakai lama, langsung muncul sarang-sarang kecil. Buru-buru gue tabur gula pasir dan setelahnya dibiarkan matang di api kecil, persis seperti yang dijelaskan si empunya resep. Ah.. memang mungkin resep ini beda sendiri.. Hihihi

But eniweeeei, dari semua resep yang gue coba, baru kali ini gue benar-benar puas akan hasilnya. Memang agak tricky saat masaknya sih, butuh gonta ganti panas api bikin kemungkinan gosong makin besar (which I did, waktu nyoba pertama kali.. nyahaha) dan bersarangnya pun kadang kurang maksimal. Tapi kalau sampai berhasil sempurna… duh duh duh…  :like_food:   :like_food:

Haaaaaah, leganya sekarang ketemu resep andalan dan mampu mencoret “harus bisa menaklukkan martabak manis” dari list gue. Udah ga penasaran lagi lah.. Hahahaha..

What’s next?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

30 thoughts on “Cooking Diary: Menaklukkan Martabak Manis (Part-2)

  1. Ecaaa

    Perasaan kemaren udah ada post yang judupnya sama deh tentang martabak juga?

    Reply

    1. Bébé

      Aaaah.. iya dulu pernah juga. Ini Part-2 nya kalo gitu 😆😆

      Reply

  2. pad

    mba bebe rajiiiinnnn banget deh. aku kagum, krn kt samaan punya 2 anak, samaan ibu rumah tangga juga tapi aku kalo uda liat resep jelimet aku mundur teratur (resep andalan cuma ayam goreng mentega dan sop sayur doang, wkwkwkwk). kapan yah aku bisa niat masak seperti dirimu mbak?hehehehe >0<

    Reply

    1. Bébé

      Aku lebih karena terpaksa kali yaaa.. hihihi.. pingin roti sosis, ya musti bikin sendiri. pingin martabak, bikin sendiri juga.. hahaha

      Reply

  3. tiffany imron

    martabak manis emang bikin hati berdebar2 tiap bikin.. btw i have a much simpler resep dan terbukti anti gagal, krn temen cowo yang ga terlalu bisa masak aja bisa eksekusi resep ini dengan sukses hehehe. Mirip2 sih ama resep yang di atas, tapi ga pake 2 macem adonan dan ga pake mixer. If you want, i can share it with you mungkin bisa dicobaaa 🙂

    Reply

    1. Bébé

      boleh doong.. siapa tau malah tambah cocok resepnya.. 😉

      Reply

  4. Emaknya Benjamin br. Silaen

    Be bahannya memang ga pakai ragi ya?. Aku pernah bikin martabak pakai tepung jadi aja hehe. Bikin 2x, pertama gagal kedua berhasil, ternyata apinya harus panas toh? 😀 berarti apinya harus full ke no.5 nih, klo ga salah aku pakai api no 3 atau 4.. Jadi semangat pengen nyoba juga nih 😉 .

    Reply

    1. Bébé

      yang ini ga pakai ragi, Nel. aku sempet pakai tepung jadi.. gagal terus huahaha..
      Nah itu, kalau resep ini sih berhasilnya kalau pakai panas tinggi. Sementara kalau yang dijualan katanya sih pakai panas rendah dan masaknya lumayan lama sampai mateng semua. Makanya bingung juga. mungkin emang karena resepnya juga beda kali yaaa

      Reply

  5. Melissa Octoviani

    aku juga masaknya pake teflon biasa hahahaha… jadi pengen coba deh.. biasa bikin selalu bantet, jarang bisa tinggi gitu martabaknya… tadinya kirain karena pake teflon hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. semoga berhasil ya Mel.. nah iya, kemarin pas nyoba pakai panas rendah, hasilnya bantet gitu, ga mau ngembang dan bersarang.. hiks hiks..

      Reply

  6. Diski

    Jadi bersyukur tinggal di indo, gausah bisa bikin martabak tinggal beli. hehe.. susah abisan kayaknya mba be.. semoga sukses menaklukan resep2 lainnya!

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iyaaa.. kalau di sana enaknya tinggal pesen aja yaaa..Ga pusiiing harus nyoba berbagai macam resep dulu baru jadi.. lol..
      Thank youuuu ^_^

      Reply

  7. Melissa

    gw bikin 2x gagal be.. terus males deh, mending beli aja di depan komplek hahahaa.. tp lihat resep dirimu, kok kyknya gampil yaa.. jd pengen coba lagiii

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. iyaaa, kalo martabak tuh misalnya gagal bikin males nyoba lagi yaaa.. pusing ngabisinnya.. enakan beli aja..
      Yang ini sebenernya gampang, cuma tricky banget bagian masaknya 🙁

      Reply

  8. bonnitakristanti

    aih keren banget dan kelihatan gampang..
    tapi aku ga beranii haha karena didepan rumah juga ada

    Reply

    1. Bébé

      Beli di depan rumah ajaaa.. udah pasti jadi dan enak.. 😛

      Reply

  9. fitri3boys

    wah belum pernah nyoba yang ini..soale gak gt suka martabak manis kan udah manies,,,he he trus juga tinggal beli aja deket rumah ada jadi malas deh nyobanya

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaha… nah itu mba, kalo udah ada deket rumah mah enakan langsung beli. tinggal pusing milih mau topping apa.. 😀

      Reply

  10. Nadia Khaerunnisa

    waaawaaawaaa…liat bahan-bahannya bikin mupeng buat nyoba. Tapi kayaknya mesti dicatet di kertas dan dibaca berulang kali dulu biar ga gagu pas praktik. haha

    Reply

    1. Bébé

      Thihihi… iya cara buat adonannya ga susah, tapi tricky banget pas masaknya.. aku pun masih harus nyoba berkali-kali ini biar bisa jadi bagus lagi..

      Reply

  11. niee

    mbak. perjuangannya yaa. aku beli aja deh mbak. 5 ribu di depan gang 🤣

    Reply

    1. Bébé

      waaaaa… dapet topping apa itu niee? kayaknya sekarang udah lewat dari 20rban ya harganya.. itu masih bisa dapet 5rb?

      Reply

  12. lovelyristin

    ini demi menaklukkan kangen makan martabak manis di Indo ya dep.. hahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba..bener banget… tapi sayang martabaknya enak kalo pake keju kraft dari Indonesia..

      Reply

  13. Woro

    Beeee ini ketebalan teflon nya khusus ga sih? gue ngeri kebakar 😀

    Reply

    1. Bébé

      Ga kok Wor. gue pake teflon biasa yang tipis.. tapi ya ituu, harus rajin mainin apinya

      Reply

  14. Aiko

    wah parah mba aku fix mau buat ah! hahahah

    Reply

    1. Bébé

      Semoga berhasil ya Ai.. ^_^

      Reply

  15. Pypy

    Wihiiwwwww… Jadi pen bikin juga kpn2 dehh.. Great Job Mama J&E 🙂

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P