at November’s End

#note: postingan ini bakalan panjang bener! Wuiiiih, cepet bener udah akhir November ajaaaa… Yang punya resolusi tahunan, begimanaaaaa… udah banyak yang kecentang beloooom di listnya?? tinggal sebulan niiiiy!! hihihi.. Di bulan sebelas ini rasanya lumayan banyak bagi-bagi cerita. Ada yang kisah jalan-jalan ke Oslo pas awal bulan, pengumuman pemenang oleh-oleh, masuk sekolah lagi, nyoba bikin es cendol sendiri, dll. Nah, dipenutup bulan ternyata masih banyak cerita yang belum aku tulis…...

Salah Nih Yeeee…

Alkisah beberapa hari yang lalu, si Bebe yang manis dengan riangnya bercerita ke suami tentang pengalaman spesialnya hari itu… Be: Bubu.. Bubu… Tadi siang aku beli buss card sendiri dooong.. *pasang muka bangga*.. Aku bilangnya gini.. “jag vill beställa ett period kort, tack” *muka yakin*. Bu: huh.. salah kamu ngomongnya.. Be: Kok salah? Bu: iya, seharusnya kamu pake kata “köpa”, bukan “beställa”. Be: bukannya itu sama aja artinya? *ngotot* Bu:...

Cooking Diary: Es Cendol

Waktu kemarin jalan-jalan ke Amsterdam, kami nyempetin mampir ke salah satu restoran Indo yang cukup tenar dikalangan orang-orang Indo, yaitu “Si Joe“. Di sana aku mesen ketoprak dan es cendol yang lumayan enyak, apalagi udah 2 tahunan ga ngerasain lagi makanan Indo kayak gitu jadi tambah endus aja rasanya di lidah. Berhubung di Amsterdam lebih gampang cari bumbu Indonesia dibanding di Swedia, pas udah hari terakhir di sana kami pergi...

Wiken si Belang

Hari Kamis minggu lalu si Bubu tiba-tiba nanya apakah kami mau pinjem mobil dan nyoba jalan-jalan di sebuah hutan kecil yang terletak di kota Svedala, ga terlalu jauh dari Malmö. Berhubung lagi ga ada rencana dan agak bosen juga bolak balik keluar masuk mall, akhirnya aku bilang “OK!“. Kapan lagi kan ngajak keluarga nyoba jalan-jalan di hutan, secara di Jakarta susah bener kayaknya nyari tempat model begitu. Mumpung lagi di...

Kembali…

Sekolah lagi… Mulai hari senin kemarin aku mulai aktif lagi sekolah bahasa Swedia. Sebenernya sih agak males belajar-belajar gini. Tapi setelah ngobrol-ngobrol sama orang yang kerja di kantor tenaga kerja beberapa minggu lalu, dia nyaranin kalau aku ikut kelas Yrkessvenska yang pada intinya sih kelas bahasa Swedia juga tapi berfokus pada proses mencari kerja. Jadi kalau biasanya belajar grammar dan kawan-kawan, kali ini akan lebih banyak interaksi sama orang lain...