Thank God for Travel Insurance

Baca postingannya Noni soal asuransi perjalanan jadi inget kisah sendiri ketika pulang kampung kemarin.

Jadi pada dasarnya gue agak mirip sama Noni yang merasa ga penting-penting amat lah beli asuransi perjalanan. Dulu kalau misalnya booking tiket kan suka ada tambahan kolom mau beli asuransi atau ga tuh. Seringnya sih langsung gue skip karena mikirnya nambah-nambahin biaya aja. Hahahaha. Abis yang namanya asuransi tuh apa yaaa.. Sesuatu yang kita bayar tapi kita berharap ga akan pernah memanfaatkannya. Ya ga sih? Soalnya kalau sampai kepake, berarti kan ada kemalangan yang terjadi. Baik materi atau fisik. Malah jadinya parnoooo…

Nah, karena sudah terbiasa jalan-jalan tanpa perlindungan asuransi maka sebelum berangkat ke Indonesia pun awalnya kami berpikiran ga usah beli asuransi tambahan selama kami di sana. Apalagi untuk ke Indonesia kan ga diharuskan punya asuransi. Ga seperti kalau kita apply visa ke Eropa yang mengharuskan ada asuransi di aplikasinya. The thing is, asuransi rumah kami itu udah melingkupi asuransi perjalanan tapi hanya untuk trip dengan maksimal durasi 30 hari aja. Lah kami kan di Indonesia 3,5 bulan yah. Jadi ada 2,5 bulan yang ga ke cover sama sekali. Pas nanya biaya untuk 2,5 bulannya lagi berapa, harganya lumayan bikin nyesek juga. Tambah dikit, bisa lah dapet tiket PP lagi buat 1 orang. Huhuhuhu. Berhari-hari kami bolak balik mikirin, beli apa ga, beli apa ga… dan setelah mendengar kabar salah satu temen deket gue di sini yang lagi liburan ke Indonesia anaknya sempet dirawat di RS karena kena deman berdarah dan mereka ga pake asuransi jadi jebol tabungan sendiri, kami langsung sepakat untuk beli asuransi tambahannya aja. Unfortunate things do happen. Tentu kita ga mau hal itu terjadi, tapi yang namanya jaga-jaga kan gpp yaaah.

Dan keputusan kami membeli asuransi pun ternyata merupakan keputusan yang benar..

Selama di Indonesia, kami beberapa kali mengalami masalah dengan gadget kami. Pertama iPadnya tiba-tiba ga mau direcharge. Harus pakai cara ribet matiin alatnya dulu dan nyalain via safe mode baru perangkatnya mau charging.

Udah mutung kepikiran musti benerin iPad, eh pas kami liburan ke KL kemarin yang lebih parah malah terjadi. Kamera 5D Mark II gue kebanjur air botolan pas ditaro di tasnya suami dan saat itu lensa yang nempel adalah lensa si cincin merah. And it happened on the first day we were there. Bikin spaneng banget ga siiiih?? :cry2:

Bagitu kami masuk kamar hotel, Bubu langsung buru-buru baca perjanjian asuransinya dan ngecek apakah gadget masuk kedalam klausul yang ditawarkan. Alhamdulillah ternyata iya. Haaaaaah. Walaupun belum yakin 100% tapi setidaknya kami bisa bernapas lebih lega lah selama sisa perjalanan dan ga stress mikirin biaya servicenya gimana.

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Yang bikin spaneng dan ga bisa pepotoan selama liburan

Kembali ke Swedia, hal pertama yang Bubu lakukan adalah menghubungi pihak asuransi. Dia menceritakan dengan detail kedua kejadian dan oleh pihak asuransi kami diminta untuk mengirimkan kamera+lensa ke service Canon resmi di Swedia dan tunggu perkiraan biaya servicenya berapa. Sama juga dengan iPad, tinggal bawa ke toko tempat kami beli dan tanya biaya servicenya. Nanti semua akan diganti oleh asuransi, tentu dipotong biaya admin. And so we did. Kamera dan lensa kami kirim ke Canon via pos dan iPad kami bawa ke tokonya. Untuk iPad ternyata masih bisa direklamasi ke toko jadi kami ga perlu bayar biaya apa-apa (pihak asuransinya pun ga). Yang lebih bikin lega lagi adalah instead of perangkat kami yang rusak tadi dibenerin, kami malah dikasih unit baru. Rejeki yaaaaah…

iPad selesai, tinggal kamera yang masih bikin stress karena kami yakin biaya benerinnya akan lumayan banget. Apalagi kalau sampai lensanya juga kena. Setelah menanti hampir 2 minggu, kami pun dapet kabar dari pihak Canon dengan rincian biaya service. Hanya kameranya aja yang rusak dan harus ganti beberapa komponen sementara lensa aman, ga perlu diservice. Biaya yang musti dibayarkan ternyata sesuai dengan dugaan kami sebelumnya. Dimana jumlahnya setara lah dengan biaya yang kami keluarkan untuk membayar biaya asuransinya sendiri. Bubu pun menghubungi pihak asuransi via email akan info biaya yang diminta oleh pihak Canon dan tanpa ribet harus ngirim bukti kwitansi atau apalah, pihak asuransinya langsung jawab “OK, dana akan kami kirim hari ini dan mungkin akan anda terima paling cepat besok atau lusa”. That’s it. Dananya juga kami dapatkan besok harinya.

Saya pun terpana.. hahahahaha

Semenjak itu gue (dan mungkin Bubu) makin sadar akan pentingnya punya asuransi ketika melakukan perjalanan. Apalagi kalau yang durasinya lama banget seperti kami lakukan kemarin. Untung juga lah asuransi yang kami beli fasilitasnya ga hanya menutup biaya kesehatan tapi juga barang (hilang di airport, rusak, dll). Memang mahal diawal tapi setidaknya lebih banyak yang dijaga. Emang sih pinginnya selama perjalanan kita selalu aman sentosa tanpa insiden apapun, dan kalau gitu duit asuransinya akan berasa sayang banget. Tapi yah, daripada beneran kenapa-napa dan pusing sendiri nantinya. Rasanya sih worth it aja punya asuransi perjalanan gitu.

Ada yang pernah punya pengalaman harus pakai asuransi perjalanannya? atau malah pas butuh ga punya?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

44 thoughts on “Thank God for Travel Insurance

  1. Dita

    hmmmm ini aku emang anaknya apatis banget sama asuransi Indonesia karena udah capek jiwa raga gara-gara asuransi. Kalo di luar negeri mungkin lebih enak dan lebih jelas ya mba, gak tricky kayak di Indo 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Kalau di Indonesia emang susah ya Dit kalau mau klaim? itu juga sih alasanku dulu kenapa males mikirin asuransi perjalanan. Makanya waktu barang2 rusak kemarin juga sempet deg2an karena takut ribet claimnya. Tapi alhamdulillah ternyata lancar banget.

      Reply

  2. littlethingsonmymind

    setidaknya gak jadi nangis sambil jambak2 rambut “kenapppppppaaa dulu ga beli asuransi? kenapaa??? WHY?” *deramaanaknya hahahah

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. Betul sekaliiiii.. Coba kan ga beli asuransinya. Pasti mumet selama liburan. Bawaannya bete terus.. hahaha

      Reply

  3. Sandrine - SanWa Journeys

    Owah, ternyata cover dari asuransi perjalanan itu banyak juga ya.
    Kemarin juga sempat bertanya-tanya sama mba Noni perihal ini. Memang banyak manfaatnya.

    Reply

    1. Bébé

      Iya ternyata lumayan luas juga covernya. Aku sendiri kaget pas tau kalau gadget rusak pun bisa diganti. Tapi mungkin balik lagi ke masing2 asuransi kali yaa.. Sama tingkatan harganya juga mungkin beda2.

      Reply

  4. Maya

    Oh my God, worth it banget ya Be. Kalo udah begitu ga nyesel ya beli insurance mahal mahal deh. Dan baru tau loh travel insurance juga menyangkut perangkat elektronik, kirain cuma buat kesehatan aja 😀
    Disini, insurance emang masih banyak yg belum familiar. Banyakan berasa rugi kalo punya insurance, atau udah keburu alergi duluan sama salesnya. Sayang sih, karna insurance itu kan banyak manfaatnya. Kita emang gak ngarepin terjadi sesuatu yang jelek di masa depan, tapi siapa tau ya…
    Hehehe OOT dari travel insurance, aku nih salah satu yang ngerasa beruntung banget punya ortu yang melek insurance. Disaat belum booming insurance, nyokap udah ambil insurance buat dana pendidikan. Wah kalo gak ada insurance itu, mungkin aku gak bisa kuliah kali 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Sama May.. kirain mah cuma kesehatan doang. Ternyata sampe gadget semaput pun bisa diganti.
      Hahaha.. iyaa.. karena tadi itu kan, kalo bayar asuransi dan duitnya balik, berarti ada kejadian ga enak. hehehe. Tapi kalau ga punya juga pas butuh ribet juga.

      Waaah.. ibumu one step ahead sekaliii.. Bagus banget udah ngerti ttg dana pendidikan even before booming dimana2. Salut euy..

      Reply

  5. dewi

    Kalau asuransi ekstra ngga pernah punya hihi
    Cukup kesehatan saja yg dibawa-bawa.

    Iya juga ya biar tenang 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi sama teh. Ini juga nambah karena durasinya ga nutup kemarin. Itu pun aku kira cuma nutup biaya kesehatan. Ternyata sampe gadget juga ikutan. 😀

      Reply

  6. Lia Harahap

    Baru tau kalo bisa cover banyak hal. Kupikir cm untuk cover kalo (amit-amit) kenapa-kenapa di perjalanan.

    Asuransinya itu berarti dari penerbangan atau beda lagi, mbak?

    Syukurlah gadgetnya gapapa ya: )

    Reply

    1. Bébé

      Asuransinya beli lagi sendiri dari perusahaan asuransi Lia.
      Aku sendiri baru tau kalau bisa cover banyak banget. Makanya ga nyesel kemarin beli asuransinya.. huhuh

      Reply

  7. rika

    Gue! Gue! Bisa dibilang travel insurance abuser, abisnya tiap travel adaaaa aja kejadian. Kayanya petugas insurancenya juga udah bosen liat gue rajin banget bikin klaim. Apalagi kalo mudik anak-anak pasti banget sakit malah pernah pake rawat inap segala. Dan juga ada kejadian kecopetan, gadget rusak dan ganti tanggal tiket pesawat karena lagi sakit yang alhamdulillah semuanya dapet ganti dari travel insurance. Pernah juga pengalaman lagi liburan kena food poisoning trus kita nelpon klinik rekanannya travel insurance. Ternyata dokternya dateng ke kamar hotel, jadi gak perlu capek2 ke rumah sakit. Puas banget deh pake travel insurance. Dan kita juga belinya yang udah langganan per tahun. Gak mahal sih, sekitar 100-200 euro setahun. Tiap tahun otomatis diperpanjang jadi kalo mau travel tinggal capcus aja gak perlu daftar2 lagi.

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi udah pengalaman ya Rik. Hebring yak covernya banyak banget.
      Aha.. gue ga beli yang pertahun karena udah include di asuransi rumah Rik. Apalagi kalau liburan kan biasanya cuma 1 mingguan paling lama, jadi ga butuh sampe beli tambahan gitu. Kalo ke Indonesia kemarin kasus khusus banget sampe harus beli tambahan lagi gara2 lama perginya.

      Nah gue juga beli gara2 takut si Jo sakit. Kemarin sih beneran sakit juga (panas, flu, radang) tapi alhamdulillah ga sampe rawat inap. Makanya ga diclaim ke asuransi sama si Bubu.

      Reply

  8. Sandra

    Belum pernah pake travel insurance,karna ya gitulah..birokrasi disini yg “riwueh”, klo soal claim meng claim nya… ?

    Reply

    1. Bébé

      Memang terkenal susah ya kalau di sana? aku juga gara2 kepikiran kalau di Indonesia gimana sempet skeptis juga sama asuransi di sini. Eternyata gampang banget claimnya. fiuuuh

      Reply

  9. Lydia

    Be, boleh tau ga asuransinya namanya apa? bisa cover gadget gitu, kayaknya asuransi yang pernah aku pake di Indonesia buat travelling (aku pernah pake AXA, Allianz, Zurich), belum ada yang cakupan asuransinya seluas itu…Gara2 sering jalan2 pengen beli asuransi yang tahunan aja jadi tinggal perpanjang gitu ya, pasti lebih murah deh kayaknya apalagi kalo keluarga gitu ya.. Makasih ya..

    Reply

    1. Bébé

      Asuransiku kemarin pakai dari Swedia. Namanya TreKronor.
      Aku belum pernah malah pakai dari AXA atau Allianz gitu. Kalau menurut Rika di komen di atas sih kayaknya lebih murah kalau tahunan. Lebih gampang juga jadi ga perlu daftar2 lagi tiap kali pergi.

      Reply

  10. Wiwien

    Aku belum pernah pakai travel insurance selama ini mba, mungkin karena destinasinya belum terlalu jauh dari Indo jadi urgensinya belum dirasa perlu perlu banget. Tapi mungkin akan pakai insurance ini sejak baca postmu dan post mba Noni, haha..
    Btw puji Tuhan banget yah iPad dan Canonnya bisa dicover dengan baik..

    Reply

    1. Bébé

      Iya bersyukur banget kemarin akhirnya mutusin untuk beli asuransinya. Kalo ga pasti stress banget pas kejadian.. HUhuhu
      Samaaa.. aku juga dulu ga kepikiran sama sekali gara2 jalan2nya belum jauh2. Tapi sekarang kayaknya sih perlu2 aja.. Apalagi kalau covernya bukan cuma kesehatan aja.

      Reply

  11. yeklin

    baru tau kalo travel insurance include perbaikan gadget juga 😀
    untung ada travel insurance yaa.. lumayan juga dapet gadget baru 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. samaaaak. Kirain mah selama ini cuma kesehatan doang. Ternyata gadget rusak, barang hilang, dll bisa diclaim juga.
      Kalo dapet gadget baru gara2 tokonya yang masih terima reklamasi. Jadi sama mereka diganti baru sekalian. Asuransinya malah ga bayar sama sekali.

      Reply

  12. -hni-

    aku pun dulu selalu skip travel insurance. tapi pas ke Jepang summer kemaren aku beli asuransi karena dari sebulan, 3 minggunya jalan sendirian. Jaga2 pas lagi solo traveling terjadi sesuatu, plus jepang kan negara mahaaaalll hihihi… Alhamdulillah sih ga terjadi sesuatu. Dan ga terlalu berasa mahal beli asuransinya karena masih di harga ratusan ribu padahal paketnya cukup komplit 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaa.. iya kalo jalan2 sendiri mah enaknya punya asuransi ah. Daripada2 kaaan.
      Waah enak dong kalau ga terlalu mahal harganya. Aku kemarin mungkin karena bertiga dan buat 2,5 bulan jadinya lumayan buangeeeeet. Cukup bikin pedih pas beli sih.. 😥

      Reply

    2. Nova

      pake asuransi dari apa mba yang paketnya cukup komplit dan harga masih lumayan?

      selama ini suka males sama asuransi karena klaimnya yg suka ribet dan sales yg suka ngomongnya tinggi banget ke awan. jadinya sering skeptis. Kalo baca-baca disini ternyata penting ya…

      Reply

      1. Bébé

        Aku pakai perusahaan asuransi lokal punya Swedia. Jadi kayaknya ga ada kalau di Indonesia.
        Di sini kalau jualan asuransi straight to the point banget sih, zuzur apa adanya mereka cover apa aja. Jadi memang kita bener2 milih sesuai kebutuhan.

        Reply

  13. Desi

    karna blom pernah pergi jauh2 ke LN, opsi beli asuransi perjalanan selalu gue skip. Kalo perjalanan domestik pasti gue ga beli, hihihi..padahal kan ya fungsinya sama mau itu perjalanan ke LN atau domestik. Tapi selama perjalanan domestik cuma 2 – 3 hari, gue masih skip sih Be… :p

    Btw, baru tau kalo asuransi perjalanan mengcover aneka kejadian ama gadget juga ya ternyata..

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. sama Dees. Dulu mah ga pernah kepikiran deh beli2 asuransi gitu. Padahal sempet kejadian camera ilang ketinggalan, dll. -_-”
      Nah kan.. gue juga baru tau kemarin.. hahaha. Makanya coba liat2 aja Des kalau beli travel insurance dapetnya apa aja fasilitasnya. Karena ternyata luas juga dapetnya. :good:

      Reply

  14. ria angelina

    Wah memang benar sedia payung sebelum hujan ya be…

    Reply

    1. Bébé

      Banget Ria.. kadang payungnya ga dibutuhin sih, tapi setidaknya udah ada kan kalo pas ujan deres. 😛

      Reply

  15. nate

    mungkin kalau gak beli asuransi, kejadian itu gak akan terjadi 😀

    Reply

    1. Bébé

      maybe.. maybe not.. hahaha.. namanya bad luck mah kejadian sesukanya.. 😀

      Reply

  16. tiwie

    Aku pake insurance coverage dr kantor suami aja. Mo nambah2, koq ribet yah kalo di indo. Emg sih, pas lg butuh pas gak ada :mrenges:
    Cuman,,, setelah ada emory. Sptnya perasuransian itu penting yah. Mari kita liat2 deh penawaran yg ringan,mudah dan gak beribet postingan nya menggugah pemikiran, thanks anw :rose:

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. gue dulu juga ga kepikiran lah ngurusin asuransi. Tapi begitu tinggal disini, semua diasuransiin.. hahahaha.. emang harus juga sih, tapi setidaknya lumayan jadi kepaksa LOL

      Reply

  17. zilko

    Selama ini aku ngga pake asuransi Be dan untungnya banget nggak ada kejadian yang nggak enak…

    Tapi tahun lalu sewaktu di India sempat sedikit ketar-ketir sih soalnya ada gosip (di koran) maskapai penerbangan yang akan kami terbangi sedang kesulitan finansial dan ada kemungkinan bangkrut. Lah gimana dong nasib tiket kami? Dan aku kan ngga ada asuransi jadi harus beli tiket baru sendiri gitu?? Eh untungnya itu cuma gosip doang dan di hari kami terbang maskapainya sudah mendapat suntikan dana dari investor jadi tetap terbang deh 😛 .

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha… untunglah Ko.. mepet banget itu ya dapet suntikan dananya.
      Aku juga kalau beli asuransi tambahan suka males. Dan untungnya sih travel insurance udah masuk di asuransi rumah juga, jadi ga usah mikir2 lagi.

      Reply

  18. Qonita

    Blm pernah sih be..tp ada temen yg hp nya diasuransiin jdnya pas kena musibah diservisnya gratis atau dpt baru kek iphone gtu

    Reply

    1. Bébé

      ahaaa.. iya beberapa temen di sini juga pake asuransi buat telponnya.

      Reply

  19. andyhardiyanti

    Sesuatu yang kita bayar tapi kita berharap ga akan pernah memanfaatkannya
    iya, bener banget itu Be 😀

    Eh ini asuransinya sampai ke masalah gadget juga? widihhh asik euy. Gak kebayang deh kalau mesti keluarin biaya untuk benerin 2 gadget itu 😀

    Reply

    1. Bébé

      ternyata bisa buat gadget juga. hahaha.. aku sendiri baru tau kalo yang ditutup luas banget. Iya sakit kepala deh kalo mikirin musti benerin 2 gadget itu selama liburan. Bener2 ngerusak mood banget. 🙁

      Reply

  20. mellyloveskitchen

    Canon 5D kebanjur aer 😥 , alhamdulillah ya di cover asuransi. Jadi aham pentingnya ini travel insurance. Kalo sbelumnya ke hamburg, kalian pake insurance travel juga ga be?

    Reply

    1. Bébé

      Ke Hamburg karena sebentar jadi masih bisa dicover asuransi rumah Mel kalo misalnya ada emergency. Jadi ga perlu beli travel insurance tambahan.

      Reply

  21. sdrsashaa

    aaaahh mbak bee enaknyaaaa, alhamdulillah banget lah yaaa 🙂

    Reply

  22. Terfujilah Kamera Mirrorless - BebenyaBubu

    […] kejadian kamera kebanjur air pas liburan ke KL tahun 2015 lalu, gue udah berusaha merayu si pak suami supaya nambah satu kamera […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P