The London Trip – On The Way There

Holaaaaaaaa…

We are back again in Sweden…

Mumpung euphoria liburan ke London kemarin masih berasa banget (plus ingatan bumil masih agak fresh – maklum pan kite rada short-term memory loss nih), jadi gue pingin cerita-cerita tentang pengalaman kami selama di sana. Seperti biasa, gue kalau cerita itu kan selalu panjang dan lebar. Jadi post jalan-jalan ini akan dipotong menjadi beberapa bagian. Oh iya, sepanjang cerita gue akan berusaha menyisipkan beberapa tips yang semoga sih bisa membantu teman-teman yang baca dan berencana liburan ke London juga.

Seperti yang udah gue tulis di post sebelumnya, kami berangkat ke London tanggal 7 Mei 2016 lalu. Sengaja ngambil setelah kelaran libur panjang dengan harapan harga hotel udah lebih bersahabat plus suasananya kotanya pun ga rame-rame banget sama turis, baik lokal maupun internasional.

Berangkat dari Malmö jam 8 pagi, kami bertiga menuju ke bandara Kastrup di Copenhagen. Sengaja malamnya numpang nginep dulu di rumah mertua karena kalau berangkat dari Malmö, kereta ke arah bandara jauh lebih sering daripada yang berangkat dari Helsingborg. 30 menit perjalanan dari rumah mertua, kami sudah tiba di bandara Kastrup. Setelah proses check in yang cepat dan lancar, sarapan sebentar di Burger King, kami mulai berjalan ke arah terminal keberangkatan. Senjaga masuk buru-buru melewati security check karena kami menggunakan EasyJet yang termasuk maskapai LCC dimana terminalnya jauuuuuuuuuuuuuh bener dari gedung utama. Kira-kira sekitar 20 menit jalan kaki biasa, 30 menit kalau jalannya sama bocil yang tiba-tiba suka macet jalan dan memilih duduk atau tidur-tiduran di lantai. Just because she can.

London-Day1-01-blog

Santai nunggu di terminal keberangkatan. Papa Bubu berusaha ngajak main anaknya dengan cara pura-pura jadi patung. sigh.. 

Setelah melewati proses imigrasi (karena kalo ke UK kan ga masuk schengen visa) dan menunggu di terminal selama sekitar 1 jam (manalah pesawatnya delay pula), kami pun berangkat juga ke London. Wooohooo…

Helloooo London, kami datang yaaaaa…

Selama perjalanan di pesawat menuju London, neng kecil Jo sukses tidur tanpa ada insiden rewel-rewel sama sekali. Awalnya gue khawatir banget Jo bakalan ribet karena ini adalah trip pertamanya tanpa bantuan empeng kesayangan. Jadi ketika kami take off, Jo langsung disumpel pakai snack favorit supaya mulutnya sibuk ngunyah. Setelah beberapa menit mengudara, si kunyil mulai cari posisi dan kemudian pingsan tertidur sampai kami mendarat di bandara UK. Sungguh bersyukur banget kalo Jo gampang diajak liburan. Kan artinya papake juga makin gampang dirayunya hahaha..  😆

London-Day1-16-blog

Enihoooo…

Ketika membeli tiket EasyJet ke London, gue bisa memilih diantara 2 bandara di London, yaitu Gatwick atau Luton. Untuk keberangkatan dari CPH menuju London gue sengaja memilih Luton karena pas banget harganya lebih murah dari kedua pilihan tadi dan bagi gue kalau mendarat kan kita cuma butuh ambil bagasi dan keluar, tanpa perlu nunggu lama. So ga masalah lah kalau bandaranya kecil juga.

Sesampainya di Luton, gue langsung deg-degan luar biasa. Aku takut ga boleh masuk ke UK, kakaaaaak!! hahahaha. Abiiis, ini kan pertama kalinya gue bikin EEA Permit dan baru dipake nyaris tanggal berlakunya habis pula. Jadi ya syerem aja gitu.

Keluar dari pesawat kami langsung berjalan menuju ke bagian imigrasi dan mengantri di bagian EU passport. Sengaja ngantri di situ dengan pemikiran 2 dari 3 paspor yang kami pegang kan EU pass, jadi mungkin bisa lah. Eh begitu maju bareng-bareng ber-3 ke depan loket imigrasi, kami malah dimarahin petugasnya dan diusir ke bagian All passport. Igh.. baru juga nyampe udah kena omel. Hiks.. hiks hiks..  😥

Untunglah di bagian loket all passport ini petugasnya baiik banget, ga sejutek yang pertama. Dia sempet nanya tujuan kami ke London ngapain dan bingung kok gue pakai EEA Family Permit dan bukan Visa biasa karena biasanya yang appy EEA Family Permit itu adalah orang-orang yang niatnya mau pindah ke UK. Tapi setelah gue jelasin kalo katanya boleh pake Permit ini dan gratis pula biayanya, dia langsung ngerti.. Hahahaha.. Dan ga lama kami dengan resmi masuk ke wilayah UK.

:rockandroll: :rockandroll:   :rockandroll:

Begitu kelar ambil bagasi dan keluar ke tempat kedatangan, kami clingak clinguk mencari orang yang seharusnya sudah menunggu kami. Yes, dengan alasan malas capek + cari gampangnya aja kami memilih menggunakan jasa airport transfer dibanding kombinasi kereta, bus dan tube untuk menuju ke hotel. Abis koper yang kami bawa aja udah 2, ditambah stroller + seorang toodler, plus ibu hamil. Yasudahlah yaaaaa… ga usah nekat. hahahaha.

Di pick up point yang dijanjikan ga ada orang yang megang papan dengan namanya Bubu. Baru mau mulai panik karena males harus komplen dll, eh gue dapet pesan WA (di bandara Luton gratis WiFi) dari drivernya dan setelahnya kami sukses bersua juga. Drivernya bernama Vinnie, orangnya masih lumayan muda dan pendatang yang baru pindah ke UK empat tahun yang lalu. Ketika sampai di parkiran gue shock, loh kok mobil yang disediakan berbeda dengan yang kami pesan. Kami pesannya tipe salloon (sedan), sementara mobil Vinnie ini tipe yang besar. Udah takut kalau mau ditipu (dipaksa bayar tipe mobil gede yang harganya jauh lebih mahal), tapi alhamdulillah ternyata harganya tetap sama. Fiuuuh. Makin bahagia lagi pas liat tanda kalau di mobil disediain WiFi gratis dan charger. Lumayan banget perjalanan 1 jam dari bandara ke hotel ga perlu takut abis batere dan mati gaya. Apalagi si Vinnie juga ngasih minum air mineral botolan gratis buat para penumpangnya. Aslik deh, TOP BANGET servicenya.

London-Day1-03-blog

Mobil yang menjemput kami, besar dan lega. Di dalem mobil disediain fasilitas wifi, charger dan air minum gratis.  :good:  

LONDON TIPS FROM BUMIL BEBE
  • Bandara Luton terletak di bagian utara kota London dan akses dari aiport ini ada beberapa pilihan. Ada bus langsung menuju pusat kota, ada kereta yang berhenti di Stasiun St. Pancras atau bisa juga menggunakan taksi atau airport transfer.
  • Untuk yang berpergian bersama bayi/toddler menurut gue sih lebih baik pakai airport transfer yang bisa mengantar langsung ke hotel dibanding naik kereta/bus. Memang sih harganya akan lebih mahal daripada naik kereta/bus (tapi lebih murah dari taksi biasa), tapi dibanding rasa capek musti gotong koper & stroller naik turun kereta, stasiun tube (yang ga semua punya lift), hasilnya setimpal banget kok. Sesampainya di hotel kita masih fresh, si kecil ga capek dan acara jalan-jalan pun bisa berjalan lebih lancar. Pilihan lain tentu aja ada uber, tapi karena gue ga pernah pake uber, jadi ga tau pengalamannya gimana.
  • Kalau mau memangkas biaya airport transfer, bisa juga dengan memesan mobil untuk menjemput di stasiun besar di pusat kota, seperti St. Pancras. Tapi harus siap ribet dulu dengan bawaan dari bandara ke stasiun kereta Luton menggunakan bus.
  • Layanan airport transfer yang kami pilih adalah jasa dari Blackberry Cars. Ketemu pemberi jasa ini dari tripadvisor dimana banyak banget yang rekomen karena servicenya yang OK. Sejauh ini sih, setiap kali gue email selalu dijawab dengan cepat dan layanannya pun memuaskan. Untuk harga, masih cukup kompetitif dan ga terlalu jauh berbeda dibanding kalau pakai kereta/bus. Apalagi kalau hotel tempat menginapnya ga persis di pusat kota atau dekat stasiun besar.
  • Jika memesan dari Blackberry Cars, jenis mobil dan supir yang datang ga selalu sama. Tergantung dari jenis yang kita pesan, besar mobilnya bisa dari sedan sampai yang tipe mini van. Fasilitas yang diberikan pun tergantung yang punya mobil. Jadi kalo bisa dapet yang se OK Vinnie kemarin, asik banget.

Satu jam berlalu, kami tiba di hotel tempat kami akan menginap selama 6 malam ke depan. Hotel yang gue pilih di trip ini adalah hotel Ibis Shepherd’s Bush, yang reviewnya akan gue buat di post terpisah. Selesai beberes dan istirahat sebentar, kami bertiga langsung menuju ke pusat kota untuk memulai kegiatan wisata kami.

Tapi.. ceritanya disambung di post berikutnya yaaaa…  :muhaha:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

28 thoughts on “The London Trip – On The Way There

  1. zilko

    Ah, aku ogah kalau turunnya di Luton atau Standsted Be (apalagi Southend), jauuuh, ahahaha 😆 .

    Paling enak adalah Bandara London CIty soalnya di tengah kota banget tapi tiketnya biasanya mahalan soalnya yang travelling lewat situ business traveller 😛 .

    Ah, tapi untungnya jasa mobilnya lebih oke daripada yang dipesan, haha. Penting banget tuh wifi-nya memang 😛 .

    Reply

    1. Bébé

      Kemarin pas liat tiket EasyJet cuma ada pilihannya 2 bandara itu Ko. Kalo mau ke Heathrow beda harganya jauh banget, bisa 2x lipetnya. London City malah kayaknya jarang. Mungkin karena dirimu bilang itu yaa.. lebih buat business traveller.

      Ho’oh.. seneng banget igh dapet yang ok banget. Wifinya cespleng pula selama perjalanan.. ckckck..

      Reply

      1. zilko

        Iya Be Bandara London City memang kecil jadi kebanyakan maskapai ga bisa terbang kesana (landasannya pendek soalnya di tengah kota). Jadilah yang kesana kebanyaakn business traveller 😛 .

        Ahahahaha, setujuu! Kalau pas jalan2 dan ada free wifi di kendaraan umum gitu seneng banget ya rasanya! #fakirwifi, hahaha 😆

        Reply

        1. Bébé

          Ahaaa.. Pantes..
          Yoi.. Ketemu wifi tuh rasanya bahagia bgt.. Nyahahaha

          Reply

  2. yance

    wahh neng jo lucu banget yang tidur ngelendot papa nya….seruu aja be liatin kalian bertiga jalan2…

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha iya mba.. seneng banget dia langsung tidur begitu terbang. Jadi ga pusing musti ngadepin bayi cranky.. 😀
      Makasiiiih… ^___^

      Reply

  3. mellyloveskitchen

    Bawaan papa bubu mantap ya, udah ada toddler plus bumil juga 😉
    Btw, be, jangan sebel ama si petugas juteks yak, sebel ama Jongkii ajah 😀

    Reply

    1. Bébé

      Yoi bulur.. Makanya begitu ditawarin mau naik airport transfer apa ga, trus dikasih tau harganya, doski langsung iya iya aja. Daripada letoy duluan kecapean karena musti ngangon anak sama istri.. hahahaha

      Alhamdulillah ga sebel kok Mel.. Aku tetep kebayang2nya JoongKi koook. langsung nonton DOtS lagi :haha:

      Reply

  4. Arman

    wah jo pinter ya bisa tidur selama di pesawat. bisa sering2 diajak jalan2 nih… hehehe
    mobil ariport shuttle nya keren juga ya sampe ada wifi segala…

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu dia yg bikin gw bahagia.. Ahaha.. Bersyukur bgt gw si kunyil anteng abis ??

      Emang.. Gw sampe shock bisa seniat itu yg punya mobil ?

      Reply

  5. Yulia

    saya pernah lho jam 4 pagi geret geret koper dari holiday inn express ke luton be on my way to Rome. haha
    gegara kepagian (and pelit) baru kali itu ngerasain subuh2 di negara orang
    pulangnya dari Luton juga be?

    Reply

    1. Bébé

      OMG kebayang ribetnya hahaha.. Aku kmrn ga berani nekat soalnya bawaannya banyak.

      Pulangnya ga dr Luton lagi ?

      Reply

  6. Mrs. April

    *menyimak lanjutannyaaa *

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha makasiiih ^_^

      Reply

  7. qonita

    haha..alasan pake family permit gara2 gratis hihi…mgkn petugasnya lgsg maklum hahs

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iya dia sempet bilang kok ga pake EU family waver apalah gitu yang gratis juga. Kalo EEA permit bukannya bayar? trus pas gue bilang gratis, doski langsung.. Oooooh.. no wonder.. hahahahaha.. Yalah paaak.. masak kalo ada yg gratisan cari yang bayar.. 😀

      Reply

  8. sdrsashaa

    wifi itu jadi salah satu kebutuhan primer mbak Be skrg :p
    btw pake kamera apa sih mbak Be ? bagus hasilnya 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahah bangeeet ??

      Foto yang mana nih? Kameranya beda soalnya ?

      Reply

  9. Angel

    Be, liburan sambil jagain anak masih sempet bikin hand lettering :p
    btw itu dalem mobilnya luas bener ya…kalo cuma liat foto ga baca paragraf nya, kirain mobil kecil loh, ternyata mobil gede ya itu ;D

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaha hand letteringnya udh dibikin di rumah Ngel. Pas di pesawat aja paling baru oret2 lagi ?

      Ho’oh mobilnya termasuk gede. Makanya sempet deg2an pas liat pertama kali. Takut disuruh byr lebih ?

      Reply

  10. Una

    Heee… kok itu petugas imigrasinya malah gatau kalau bisa pakai permit itu ya Mbak Be? Btw, aku penasaran post Harry Potter-nya!

    Reply

    1. Bébé

      Dia lebih ke arah bingung sih. Soalnya permit yg aku punya jarang dipake sama yg niatnya liburan. Dan setau dia kalo untuk liburan itu aku ga perlu visa, asal perginya sama suami/anak (tapi ga yakin deh kalo yg ini bener). Makanya kmrn saling berbagi info deh ?

      Reply

  11. fitri3boys

    asik ya si kecil gak rewel selama perjalanan

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba. Bersyukur bgt dia tidur terus pas di pesawat ?

      Reply

  12. niee

    Iihhhh. Seru mbak ke london.

    Reply

  13. Puji

    Mba Be, aku baru mulai bisa mengikuti cerita London nih, hehehe.. Aduh Jo pinter bobonya nyenyak 😀 terus baru dateng langsung ditegur petugas imigrasi pasti deg2an ya dan alhamdulillah semua berjalan aman 🙂

    Reply

  14. Ifa

    Hai Mba, keren banget blognya, lengkap 😀
    InsyaAllah aku mau ke London bulan September dan lagi cari-cari hotel tapi mahal-mahal banget ya, huhu 🙁
    Kalo Ibis Shepherd’s Bush gimana Mba reviewnya? In summary, value for money kah trus aksesnya gampang ngga kalo naik kereta? Thanks before ya Mba 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Haloo.. Aaah aku jadi iri pingin kesana lagi ?

      Hotelnya menurutku sih value for money banget. Lokasi deket halte bus mengarah ke pusat kota dan deket tube + overground station juga. Aku sih kmrn puas bgt sama hotelnya ?

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P