School Time for Kakak Jo

Astagaaaaaa… anakku yang pertama udah gede. Udah resmi jadi anak preschool.

*ambil kanebo* *lap-lap airmata haru dulu*

Hari ini genap minggu ke-dua si kakak Jo full day di sekolah playgroupnya. Sebuah milestone yang luar biasa karena akhirnya anak itu bisa dilepas sendiri tanpa ortu selama beberapa jam. Milestone juga untuk gue, seorang ibu yang cukup pocecip, yang akhirnya rela melepas anak sulungnya lepas dari pandangan.

Berhubung udah lama ga cerita-cerita soal si kakak dan mumpung sistem sekolah di Swedia kayaknya agak berbeda sama di Indonesia, rasanya seru kalau berbagi pengalaman seputar sekolah di blog. Biar ga sepi-sepi amat blognya ga pernah diisi lagi..

Proses Pencarian PreSchool (Förskola)

Merasa kalau si kakak udah siap untuk merasakan dunia sekolah, gue dan Bubu memulai perjalanan mencari tempat yang cocok untuk Jo sejak bulan November tahun lalu. Dari beberapa preschool yang ada di sekitar apartemen, kami akhirnya merucutkan pilihan menjadi 3 sekolah saja. Semua berjarak dalam radius 2 KM dari rumah. Sengaja ga mau cari yang jauh karena emaknya males bokk kalo harus ngejemput jauh-jauh. Haha

Eniho, berbeda dengan di Indonesia dimana kita bisa memilih sendiri secara spesifik Playgrup mana yang mau dimasuki, di Helsingborg (gue ga tau apakah seluruh Swedia sistemnya sama) sistem masuk sekolah untuk anak-anak di bawah umur 7 tahun harus melewati sistem waiting list. Jadi nama sang anak kita daftarkan di website pemerintah lokal (kommunal) di Helsingborg. Saat mendaftar itu juga sekalian memasukkan 3 pilihan sekolah yang kita mau. Tahap berikutnya? Menunggu. Dan harus sangat sabar menunggu.

Jo sendiri, setelah menunggu selama beberapa bulan sampai ultah ke-3 nya Februari lalu, ketika kami tanyakan ke pihak kommunal, masih berada di urutan ke 11 untuk antrian di sekolah pilhan pertama kami. Karena urutannya masih lumayan banyak, kami udah pasrah kalau si kakak baru akan dapat spot setelah liburan musim panas, dimana saat itu banyak yang keluar dari sekolah untuk masuk SD. Eh ga disangka, di akhir bulan Maret, tiba-tiba aja kami menerima sebuah email yang menyatakan kalau Jo dapet tempat dan bonusnya lagi, sekolah itu adalah sekolah pilihan kami yang pertama. Alhamdulillah…

NB: Dalam proses waiting list ini jika kita ditawarkan sebuah spot di sekolah yang kita tidak mau, bisa menolak dan kembali ke antrian lagi. Tapi tentu ga bisa dipastikan kapan bisa dapat tempat di sekolah yang diinginkan.

Tentang Förskola nya Jo

Setelah setuju akan menerima spot di sekolah yang ditawarkan, kami diharuskan untuk memasukkan data-data keuangan, seperti gaji bulanan kedua orang tua. Why? Karena besarnya biaya sekolah sang anak akan dihitung berdasarkan income orang tuanya. Untuk preschool menggunakan sistem subsidi silang gitu lah nampaknya.

Urusan adminstrasi selesai, kami mendapat undangan untuk melihat sekolahnya si kakak. Kebetulan selain lokasinya yang super OK banget (searah sama kantornya Bubu dan ga jauh dari rumah), sekolah yang kami pilih ukurannya cukup besar dibanding förskola lainnya. Di dalam gedung sekolah ini terdapat beberapa grup yang diatur berdasarkan umur. Tiap grup menempati bagian sekolah yang berbeda, lengkap dengan kelas-kelas tersendiri di dalamnya. Jadi selama di sekolah mereka akan fokus dengan grupnya masing-masing dan ga terlalu sering nyampur dengan grup yang lain. Satu grup isinya sekitar 15-20 anak dengan jumlah guru yang bertugas sekitar 4 orang/grup.

Grup tempat Jo ditempatkan mempunyai 4 buah ruang kelas yang bisa dinikmati selama di sana. Ada ruang “meeting”, dimana mereka ngumpul kalau pagi-pagi untuk makan buah dan bernyanyi. Ada ruangan membaca lengkap dengan pilihan buku-buku bacaan dan mainan. Ada lagi ruangan kelas melukis, di tempat ini penuh dengan alat gambar, dari cat air, crayon, spidol, dll. Dan yang terakhir adalah ruangan “serba guna”, yang mereka gunakan untuk makan siang, main, ketrampilan, etc. Pokoknya intinya sih, selama di sekolah itu cuma untuk main, main dan main.. Hahaha

Ruang kelas yang dipakai grupnya Jo. Tiap Grup menempati bagian gedung secara tersendiri dengan beberapa kelas di dalamnya.

Inskolning

Selama sekitar 2 minggu pertama si anak masuk sekolah, ada yang dinamakan masa Inskolning. Masa ini bisa dibilang fase adaptasi, dimana selama sekolah, sang anak masih harus ditemani oleh orang tuanya dan belum masuk full day. Dari seharusnya 5 jam di sekolah, mereka hanya tinggal 1-2 jam aja. Di masa-masa inskolning ini para guru berusaha mendekatkan diri ke anak yang baru masuk. Karena jumlah anak baru yang datang itu ga kedabrugan langsung banyak, proses pdktnya bener-bener personal banget. Si anak ditemenin terus selama di kelas, pelan-pelan diajak main, ngobrol, pokoknya sampai akhirnya bisa lepas dari ortunya.

Jo mungkin emang udah siap banget sekolah kali yah, atau dia udah capek dimarahin terus sama mamah galak di rumah, proses inskolningnya berlangsung cukup singkat. Hanya dalam waktu 1 minggu aja dia udah rela ditinggal full day di sekolah. Itu pun kalau dijemput ga mau pulang.. Sigh!

Sungguh, aku ga tau harus seneng atau sedih.

Adek ikutan kakak ke sekolah waktu masa Inskolning. Seketika si adek langsung jadi idola, diuwel-uwel sama temen-temennya Jo. 😀

Dan sekarang…

Semenjak Jo masuk sekolah, keseharian kami di pagi hari cukup berubah drastis. Biasanya kan gue dan anak-anak masih bisa kelekaran syantai setelah Bubu berangkat kerja. Sekarang, dari pagi satu rumah udah pada sibuk semua. Untunglah makan siang Jo udah disediakan oleh pihak sekolah (dan dilarang bawa dari rumah), jadi gue ga perlu pusing bikin-bikin bekal setiap pagi. Yess!!

Si adek pun merasakan banget perbedaan setelah kakaknya sekolah. Dari yang awalnya selalu ada yang ngajak main, eh tiba-tiba sepi. Keliatan bener deh si kunyil satu ini merasa tersesat tanpa kakaknya yang bawel, karena selalu rewel dan ribet bener ngerupekin emaknya. Begitu liat kakaknya pulang atau jemput di sekolah, wajahnya spontan berubah ceria.. Eciyeeeh, adek kangen nih yeeee..

Perubahan yang ga mencolok mungkin malah datang dari Jo-nya sendiri. Masih malu, masih belum banyak ngomong, tapi setidaknya pelan-pelan udah mau main sama anak lain dan ga nempel mamanya terus.

Semoga si kakak betah terus di sekolahnya dan makin cepet lagi perkembangan komunikasinya. Seru dan bikin terharu juga ngeliatin si kecil yang kayaknya baru kemarin diuwel-uwel gemez, eh sekarang udah mulai belajar mandiri tanpa mama papanya.

Kakaaaak.. kamu cepet banget gedenyaaaa..  😥

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

37 thoughts on “School Time for Kakak Jo

  1. gegelin2

    Selamat sekolah untuk Jo, dan selamat menikmati kesibukan baru kak. Hehehe…
    Enak ya kalo biaya sekolahnya subsidi silang kayak gitu, jadi adil dan merata deh. Tapi waiting list-nya itu bok! 😆

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiih.. Iya, jadi semua punya kesempatan buat masuk. Cuma masalah sabar menanti giliran aja.. 😀

      Reply

  2. monda

    Jo udah sekolah aja, semoga menikmati ya Jo

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. cepet ya.. ga berasa..^_^

      Reply

  3. md_ayomi

    Waahh..semoga kaka Jo suka ya sama sekolahnya..
    btw Be.. liat urutan waiting lisnya dimana ya? aku juga lg nunggu panggilan förskola buat anak.. 😀 daftarnya Maret kmrn.. hehe..

    Reply

    1. Bébé

      Suami kemarin nyoba nelpon langsung ke kommun buat nanya urutannya berapa. Semoga cepet masuk yaaa.. Kalau Göteborg kayaknya bakal lebih lama yaa, karena kotanya lebih gede 🙁

      Reply

      1. md_ayomi

        Oo.. tlp ke kommun ya.. iya sedih nih klo dapetnya lama.. pengen sekolah ibunya.. 😄

        Reply

        1. Bébé

          Emang kalo udah urusan ngantri gini tuh cuma bisa pasrah yaaaaa.. hahahaha.. Tapi kalo ga salah ada batasan 3 bulan deh harus dapet tempat. Di Göteborg juga sama ga? kalo di sini setauku kalau udah lewat dari 3 bulan, kita bisa minta naik antrian.. ga tau beda kommun beda peraturan ga tuh.

          Reply

          1. md_ayomi

            Oo.. ga tau tuh ada aturan itu.. nanti coba cari tau lagi deh.. iya harus di sabarin aja sambil nikmatin main sama anak.. 😅

            Reply

            1. Bébé

              Beda kota beda2 aturan sih, bikin bingung.. Harus dinikmati aja, mumpung masih bisa diajak main bocilnya 😀

              Reply

  4. Arman

    oh sekolahnya gak gratis ya be? apa karena preschool jadi bayar?

    Reply

    1. Bébé

      Iya Man. Baru gratis nanti kalau udah masuk SD. Förskola tuh hampir kayak daycare gitu lah dianggepnya. Jadi ortunya harus kerja/sekolah. Gue aja bisa ninggalin Jo karena dianggepnya masih “cuti”, karena ambil jatah cuti dari negara. Kalau misalnya nanti jatah cutinya abis dan gue cuma di rumah, ya anak2 ga bisa lanjut sekolah. Baru bisa masuk pas SD langsung.

      Reply

  5. fitri3boys

    wah asik bekelnya disediain sekolah ya..wah,,,perasaan kmrn baru baca Jo lahir, skrg udah skul ajah….

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. ga perlu pusing setiap hari mamanya mikirin bawain bekal apa.. LOL
      Ho’oh ga berasa yaaa.. cepet bangeeeet.

      Reply

  6. bayutrie

    selamat bersenang senang disekolah ya kakak Jo ( pesan yang sama yg selalu saya sampaikan ke S setiap paginya mbak 🙂 )…..
    time really flies like an arrow ya mbak 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Bangeeeeeet.. hiks.. kayaknya ngedip doang langsung kelewat apa gitu. 🙁
      iya, aku pun juga sama.. Selalu bilang “have fun yaaa”.. dan semoga anaknya bener2 have fun.. 😀

      Reply

  7. Audrie

    andai bisa tetep jadi bocah lutju terus yak…. selamat bersekolah buat Jo, tambah pinter yaa
    ketjups

    Reply

    1. Bébé

      HUhuhu.. iyaaa.. tapi kadang seneng juga liat udah gede gini.. Ibu labil bangett.. LOL..
      Makasiiih tanteee ^_^

      Reply

  8. niee

    waaahhh. aku sendiri gak sabar ntar si K sekolah kayak gimana. sekarang masih mau menang sendiri soalnya anaknya. mudah2an bisa betah seh yak kayak jo

    Reply

    1. Bébé

      Masih belum mulai kah sekolahnya Niee? Semoga nanti betah yaaaa.. Awal2 biasanya yang bakalan susah tuh..

      Reply

      1. niee

        belum mbak. nunggu tahun ajaran baru

        Reply

  9. niee

    btw kelasnya cantik banget mbaaakk. aaahhh. aku iri 😣

    Reply

    1. Bébé

      aku pun pas liat kelasnya terpesonaaa… 😀

      Reply

  10. Lia Harahap

    Sekolahnya si kakak instagrammable banget sihh. Hihihi.

    Enak ya kalo makanan udah disiapin jadi gak ribet lagi bawain makanan.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahah iyaaa.. lucu banget yaaa..
      Beneeer.. apalagi emak2 malas model aku gini. pasti pussssssing kalo disuruh mikirin bekal setiap hari.. ahahah

      Reply

  11. yance

    wahh harus antri gitu yaaa, gak bisa sesuka kita pilih, daftar, bayar dan bisa langsung masuk sekolah. Bagus juga sekolahnya Jo…aihhhh cepet amat sih, aku kan liat dia masih bayi nya, kok sekarang udah sekolah sihh…

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaaa.. harus pasrah juga dapet sekolahnya yang mana.. Hiks..
      ho’oh cepet banget ya mereka gedenya.. hiks hiks

      Reply

  12. Tiwie

    Kakak Jo,,, kecepatan sihh gedenya? Udah sekolah aja 😅😅

    Happy play and learn kakak,,, jangan lupa sama adek E.
    Mpukmpuk mamma Bebe 😘

    Reply

    1. Bébé

      Haahahha.. iya perasaan baru kemarin ketemuan di MM ya tante… LOL
      iya niiih, adeknya syediiih dilupaiiin kakak.. LOL

      Reply

  13. Melissa Octoviani

    wah…cepet banget jo uda sekolah… giliran jayden tahun depan nih, tapi uda kudu daftar dari tahun ini hahahaha… suka deh liat ruang sekolahnya jo, kayaknya bikin anak2 betah ya…

    Reply

    1. Bébé

      Di sana waktu nunggunya lama juga yaaa.. Harus setahun gitu.. ckckckck.. tapi enaknya langsung tau pasti dapet di sekolah yang dipingin yaaa..

      Iya.. bikin betah banget. banyak yang bisa dipake main..

      Reply

  14. Carolina Hartono

    wah Jo uda mau sekolah, ga kerasa ya cepet banget, padahal baru hiatus bentar, buka2 uda mau sekolah aja ni si Jo.. btw, itu sekolahnya Jo bagus banget ya, bikin betah ngeliatinnya, kapan coba disini ada sekolah yang kayak gitu, biar kitanya betah sekolah.. hahahaha..

    P.S. rollz baru pindah rumah ya, sekarang ke http://rol2.com/ maap promosi dikit :p

    Reply

  15. puti

    Asikkk bgt kelasnyaa hihi…btw jd biaya sekolahnya brp disana be *kepo

    Reply

    1. Bébé

      Iya kelasnya Jo seru bgt buat main. Hmm.. beda2 sih tiap org bayarnya, tapi kalo untuk Jo kenanya sekitar 2jt/bulan

      Reply

  16. tissa

    kelas nya bagus amaattt..berasa di IKEA deh hahahaha..be sekolah nya emang 5 jam?? lama amaatt..tapi buat ortu sih lumayan ya me time nya berasa..

    Reply

    1. Bébé

      Iya 5 jam. Dan Itu ada yang lebih lama lagi ditinggalnya. Biasanya 1 hari full, untuk ortu yg dua2nya kerja. Bagi anaknya sih ga bakal berasa lama. Ada aja soalnya yang dikerjain. Udah gt kadang mereka jalan2 ke taman, hutan, atau liat museum dll.

      Nah itu.. lumayan banget buat gw istirahat bentar jagain adeknya aja. Sekalian bisa bonding dikit sama si adek tanpa ada yang gangguin 😅😅

      Reply

  17. puti

    ah seru bangett yahhh…nanti share lagi yah ttg sekolahnya Jo, have fun Jo at school

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P