Date with Kakak

Dengan hadirnya si adek E, kesempatan gue untuk menghabiskan waktu cuma berdua si kakak seperti lenyap begitu saja. Kayaknya kalau kemana-mana pastilah udah sepaket berempat bareng papaBubu atau setidaknya bertiga sama adek E. Si Jo sih kayaknya ga terlalu pengaruh juga mau pergi rame-rame atau ga. Toh dia selalu seneng bisa main sama adeknya. Yang suka drama itu, seperti biasa, udah pasti emaknya. Kok aku rindu ya, ngedate berduaan si kakak aja seperti dulu.

Sampai sekarang rasa-rasanya baru 3x gue mengabiskan waktu hanya bersama Jo. Kesempatan pertama muncul saat papaBubu playdate bareng teman dekatnya yang kebetulan punya anak seumuran si adek. Mereka berdua sibuk nonton konser, kakak Jo nemenin mamanya ngafe dan window shopping di pusat kota. Kesempatan kedua waktu kami berenang bareng berduaan di dekat rumah. Dan yang terakhir datang minggu lalu, saat kami bertiga pergi ke Malmö untuk menghadiri acara nikahan teman sekolahnya Bubu. Karena proses akadnya selesai terlalu sore, gue dan Jo memutuskan untuk pulang duluan sementara papaBubu tetap tinggal di pesta.

(more…)

Advertisements

Cooking Diary: Pempek DOS

PENASARAN! Seperti biasanya, kata penuh magic itulah yang selalu menjadi motivasi terbesar gue untuk mencoba sebuah resep baru. Penasaran apakah resep yang gue coba beneran enak, penasaran apakah gue sendiri mampu mengikuti setiap step yang tertera dengan baik dan benar. Yup, penasaran. Hal itu lah yang terjadi ketika gue melihat resep Pempek DOS nya Ira di IG. Memang ibu satu ini setiap kali posting foto makanan selalu berhasil bikin gue laper mata. Bawaannya jadi kompetitip, pingin nyoba buat juga.. LOL

Eniho, ga hanya penasaran akan resep Pempek DOS yang dibagi Ira di IG, gue juga sebenarnya ingin menebus kegagalan ketika mencoba membuat pempek tahun lalu. Saat itu hasil pempek gue sukses bertekstur keras layaknya batu. Rasanya pun ga karuan sampai akhirnya gue nyerah ngabisin dan berakhir dibuang ke tempat sampah. Pedihnya tuh ampuuun, apalagi karena saat itu bahan ikan yang gue pakai adalah ikan Salmon. Salmooon kakak. Ugh sakitnyaaa. Kali ini, karena ga perlu pakai bahan ikan, jadi lebih bisa tega lah kalau pada akhirnya berakhir dengan kegagalan lagi. Cincai laaaah.

(more…)

Puasa Facebook

Udah sekitar kira-kira dua bulan terakhir ini gue puasa facebook. Bukan karena ngambek website gue diblock. Cuma sedang lelah aja sama FB. Selama ini gue buka FB juga cuma buat chat di messengernya dan kadang ngintip-ngintip grup jualan tas (minta diracunin banget LOL). Kadang sembari baca-baca status mentemen di timeline dan kadang ikutan nimbrung kalo udah mulai ngebahas soal drama Korea. Selain itu.. ya ga ada sih. Bikin status sendiri jarang, pasang-pasang foto juga kalo lagi mood aja. Dan pada akhirnya gue merasa, ah mending FB di hape di delete aja.

Which I did.

Dan ternyata… I don’t miss it that much.

Gue rasa karena saat-saat sebelum gue memutuskan untuk delete FB dari HP pas persis setelah pilkada, dimana atmosfer di timeline FB tuh masih panas-panasnya, jadi bisa kabur dari suasana yang menyesakkan hati tuh rasanya legaaaa banget. Tapi namanya juga awalnya maksain diri untuk ga buka FB, godaan tuh rasanya kenceeeng banget. Kayak bocah yang begitu dibilang “jangan”, eh malah makin jadi kepinginan megang. Ahahahah. Untunglah setelah waktu berlalu gue ga merasa terlalu kangen lagi untuk buka FB. Sama lah kayak perasaan gue ke twitter sekarang. Sedikit demi sedikit mulai terlupakan.

(more…)

Ketika Buah Jatuh Ga Jauh Dari Pohonnya

Udah dua minggu terakhir ini sekolahnya Jo sepi. Biasalah, udah masuk musim panas, artinya musim liburan pun tiba. Ga cuma murid yang libur, tapi guru-gurunya pun ada beberapa yang ngambil jatah cutinya.

Lah kok Jo tetep masuk?

Jadi pada prinsipnya, sekolah Jo itu bisa dibilang sekalian tempat penitipan anak. Karena ga semua orang tua bisa libur di saat yang bersamaan — yang pada akhirnya tetap butuh jasa menitipkan anak — sekolah Jo pun tetap buka satu tahun penuh. Jadwal masuk anaknya tinggal disesuaikan dengan jadwal cuti ortunya.

Eniho…

Karena si papa Bubu baru akan ngambil cuti tahunannya beberapa minggu lagi, Jo pun tetap harus sekolah. Tapi, karena guru-guru dan teman-temannya banyak yang liburan, jadilah kelasnya Jo digabung bareng kelas lain supaya sekalian mainnya. Yang artinya si Jo harus ketemu teman-teman dan guru-guru baru lagi. Dan ternyata kondisi tersebut ngaruh banget ke Jo.

(more…)

Cerita Lebaran 1438 H

Sebelumnya, Selamat Idul Fitri ya teman-teman. Taqabbalallahu minna wa minkum. Semoga semua amal dan ibadah kita selama bulan Ramadhan diterima oleh Allah SWT.  Mohon maaf juga jika selama ini ada salah-salah ketik baik di blog, atau socmed lainnya.  Biasanya, saat-saat lebaran gini suasana hati gue mulai mellow. Apalagi kalau liat foto teman-teman pada udah pulang kampung, bisa kumpul sama keluarga, makan-makanan enak. Haduh rasanya… pedih lah. Ga jarang tiap menjelang...