Hari Yang Aneh

Dulu kalau liat film2 model road trip gitu kadang2 suka mikir sendiri.. ”ah ga mungkin banget deh bisa sial bertubi2 gitu” kayaknya ngada2 aja… sampai suatu ketika kejadian juga sama diri sendiri kena sial bertubi2 dalam waktu 1 hari..

* * * *

Cerita ini udah lama banget.. kira2 pas aku kuliah tingkat 2 (sekitar tahun 2002-an). Waktu itu lagi liburan semester, jadi aku balik ke rumah di Bekasi. Biasanya kalau lagi kuliah aku stay di rumah kontrakan di Karawaci deket kampus. Hari itu aku berencana pergi ke British Counsil di daerah Sudirman sama temanku Dina untuk daftar jadi anggota perpus-nya. Tapi sebelum kesana aku sisipin juga beberapa rencana biar sekalian sekali jalan.

* * * *

Tujuan pertama adalah ke Karawaci. Karena lagi liburan semester aku ga bisa bayar listrik rutin untuk tempat kontrak, jadi sempet dimatiin gitu deh sama PLN. Mau ga mau aku harus ngurus di kantor PLN deket kontrakan. Berangkat dari Bekasi pagi2 supaya ga kena macet. Kebetulan hari itu lalu lintasnya ga nyeselin, jadi pas sampai Karawaci ga terlalu kesiangan. Setelah antri sekitar 10-15 menit akhirnya giliranku juga. Setelah ngobrol sama petugasnya tentang tujuanku disana, si petugas cuma bilang ”suratnya salah bulan nih mba..” *krik… Males harus balik2 lagi aku nyoba bujuk petugasnya untuk tetep diurusin. Tapi tetep ga bisa.. ya mo diapain lagi yah..

* * * *

Dari Karawaci, tujuan kami berdua berikutnya adalah kantor majalah Gadis di daerah Kuningan. Adeku menang kuis CD Simple Plan tapi karena dia sekolah ga bisa ambil hadiahnya sendiri deh. Mumpung pas aku libur, jadi aku yang wakilin aja. Perjalanan dari Karawaci ke Kuningan ga terlalu makan ati.. Sepanjang jalan cukup lenggang, paling macet sedikit2 di pintu tol kebun jeruk.

Sampainya di kantor Gadis, kami berdua langsung ke lantai 2 ke bagian redaksinya. Aku sering mampir kesana untuk ambil hadiah. Dulu aku emang sering iseng ikutan kuis2 di majalah Gadis.. Lumayan loh dari dapet tiket nonton gratis, souvenir LOTR sampe CD gratis. Setelah ngurus2 administrasi pengambilan hadiah, kami berdua balik ke mobil. Pas ngerogoh tas untuk nyari kunci mobil kok ga ketemu2. Aku cek di kantong belakang celana… Ga ada juga.. O.M.G Pasti aku tinggalin kuncinya di starter deh.. Sampe mobil ternyata bener kan.. Kuncinya masih manis tergantung di sana. Penyakitku ninggalin kunci di mobil itu udah kronis banget. Ga cuma sekali dua kali.. tapi seriiing banget. Sampai2 aku selalu bawa kunci serep di dompet. Sayangnya hari itu aku lagi pakai mobil mama-ku. Untuk beberapa lama cuma bisa menatap nanar si kunci aja.

Untungnya ada beberapa supir yang lagi ngumpul2 ga jauh dari tempat parkir. Mereka berbaik hati bantuin nyongkel pintu supaya bisa kebuka. Masalahnya, entah kenapa mobil mamaku ini agak susah dicongkel kacanya – padahal mereknya Timor loh, yang dulu sering jadi sasaran jari2 nakal yang ngembatin barang2 di mobil. Beberapa orang udah nyoba tapi tetep ga bisa. Sampai2 dari rame yang bantuin satu persatu mulai nyerah. Tapi untungnya masih ada 1 orang bapak yang masih gigih bantuin kita. Butuh waktu 30 atau 45 menit sampai akhirnya si pintu kebuka.. Alhamdulillah… Sebelum pergi kita ngasih imbalan ke bapak itu. Ga gede sih, tapi seadanya di dompet aja.

* * * *

Setelah kejadian salah bawa surat dan sekarang kunci ketinggalan di mobil, mood udah mulai bete. Tapi emang teman perjalanan itu ngaruh banget ya sama kondisi mood. Si Dina sahabatku ini orangnya positif banget, jadi kejadian2 kayak tadi yang bisa bikin misuh2 sama dia malah dijadiin bahan lawakan. Jadi mau ga mau akunya kebawa seneng juga. Tujuan kami berikutnya British Council di Sudirman. Karena dulu aku masih agak2 buta jalan, jadi aku milih muter balik ke arah Tendean. Dulu puteran setelah Setiabudi Building itu kan bukan di ujung jalan kayak sekarang tapi ga terlalu jauh dari lampu merah yang posisinya nanggung banget. Nyebelin. Nah hari itu aku lupa kalau ada si lampu merah itu. Pas aku sadar, kecepatanku ga mungkin dapet untuk berenti sebelum traffic lightnya. Daripada malah bikin celaka yang lain aku mutusin untuk bablas aja. Pastinyaaaa ga lama muncul polisi out of nowhere di pinggir jalan nyempritin sambil lambai2in tangan. Males kabur takut malah panjang urusannya, aku berenti juga. Udah sadar kalo salah kok.

Waktu mau berenti itu aku udah sibuk buka2 dompet untuk nyari duit.. hahaha ngerti lah ya maksudnya apa. Tapi kami berdua udah ga punya duit lagi. Total duit tinggal 20rb. Pas si pak pol nyampe aku udah nyiapin SIM dan puppy eyes mode juga udah ON. Dia mau sih dibayar, tapi ya itulah… dananya ga ada.. Akhirnya setelah semua receh dikeluarin doi mau juga… fiuuuuh..

* * * *

Setelah urusan sama pak pol kelar, kami langsung ke daerah Sudirman. Sepanjang jalan kami berdua ga abis2nya merasa amazed dengan segala macam kesialan yang menimpa kami tadi. Sempet aku nyeletuk ”jangan2 pas kita sampe di BC, ternyata uang pendaftarannya naik”… Ternyata emang bener kata orang jangan suka sembarangan ngomong yaaaa… soalnya waktu kami sampai sana beneran kejadian biaya pendaftarannya naik.. Alhasil ya pulang dengan tangan hampa deh.. Kenapa ga tetep daftar aja? Aku udah mutusin kalau beneran naik, aku ga mau jadi membernya. Berasa kemahalan untuk ukuranku waktu itu… *sigh*

Sampai sekarang kalo inget2 kejadian hari itu masih ga percaya aja.. Bisa2nya sehari penuh ada aja masalahnya. Seru sih, tapi ga kepingian lagi kejadian.. cukup sekali deh.. Tapi aku bersyukur waktu itu teman seperjuangannya si Dina, karena dia walaupun hati dongkol setengah mati tetep bisa dibawa ketawa…

Ada yang pernah gitu juga? Sehari penuh sial terus..?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

7 thoughts on “Hari Yang Aneh

  1. katrin

    Keknya bukan kena sial beruntut lho be, soalnya dari tiap kejadian yg ga enak pasti solved meski musti sabar nunggu solutionnya. Kyk kunci mobil, bapaknya agak lama bukain pintu, tapi akhirnya bisa kebuka.

    Haha, gw pernah sih 1x “kena” ama omongan gw sendiri. Pas jaman awal kuliah, gw ke xiamen via hongkong. Gw sempet bilang ke spupu, “gimana ya kalo koper gw ketinggalan, baju2 di sono smua”. Eh beneran lho, ketinggalan n baru bisa diambil 2 hari kemudian. Memang mulutmu harimau mu…hahhahaa…

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. kalo kata justin beiber mah “never say never” yaks.. 😛

      Reply

  2. Dina Budi

    hahahahaha masih inget aja lo sama kisah ini …hihihi…bener2 yah itu hari.. Hari yang aneh. Gue sampe merencanakan akan menceritakan ini ke anak cucu karena…aneh bangettt. Berasa fiktif. Serasa lagi main di film komedi…”-___-
    Lo tunggu filmnya yah nek, gue akan memfilmkan kisah ini secara lebih spektakuler
    Gue masih inget kata2 polisi yg chubby itu hihihi…dengan diguyur gerimis syahdu:”Hayo cepetan dong dek…saya kehujanan nih!!” huahahahahaha….ujan2 sempet2nya nungguin kita gitu,kasian juga yah. Bodohnya setelah kena tilang kita malah ngebayangin kesialan lainnya…dengan berseru: “Haha, sial banget ni hari. Kenapa yah? Jangan sampe deh daftar BC naik!” dddduhh…istilah u get what u think itu benar adanya….
    Tapi oke kan kita punya cerita seperti ini…hihi. Dari 100 orang belum tentu ada 10 yang punya cerita menggelikan kayak gini.

    Reply

    1. Bébé

      aaaah.. the partner in crime.. ^^ iya.. tapi gw ga mau lagi ah.. kalo keseringan ga lucu malahan.. 😛

      Reply

  3. Ladeva

    Aku pernah ngalami hari yang sialll mulu, eh tapi ditutup dengan berita baik. Sila baca di sini dech: http://ladeva.wordpress.com/2011/10/01/trouble-is-a-friend/

    Reply

    1. Bébé

      kok commentnya masuk moderasi lagi ya?? hmm..

      anyhoo.. itu mah bukan berita baik lagi.. tapi luar biasa.. Mungkin emang cobaan dulu sebelum mau dapet rejeki.. biar pas nerima rejekinya bisa lebih bersyukur.. ya gaaa? aiiih malih.. tumben kan replynya begini.. 😀

      Reply

  4. Asop

    Film road trip?
    Saya jadi pengen nonton “Paul” lagi.

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P