Tintin & TwiDay

Tadi malam aku dan bubu nonton Tintin di bioskop yang ga terlalu jauh dari Apartemen. Well, sebenernya sih aku yang pingin, karena si bubu aslinya ga suka2 amat sama tintin.. Cuma karena dia ga mau biarin istrinya nonton sendirian akhirnya kita nonton ber-2.

Waktu kita beli tiketnya online, ternyata di bioskop kota Helsingborg ini cuma ada 1 waktu tayang. Itu pun di ruangan studio yang kecil, cuma berkapasitas 82 bangku. Itu pun ga penuh. Ga ngerti apa gara2 pakai bahasa Inggris makanya ga laku, atau karena kita nontonnya bukan wiken.. atau emang mungkin orang Swedianya sendiri udah males nonton di bioskop karena mahal.. entahlah..

Photobucket
Sistem booking tiket online... Keliatan kan kecilnya tu studio.. X_X

Pas sampai di bioskop ternyata banyak banget orang2 yang ngumpul di bagian luar dan sekitar bioskop. Tumben2an amat, pikirku. Setelah aku dan bubu masuk ke dalam gedung bioskopnya, waaaah lebih rame lagi orang2nya. Kebanyakan lagi sibuk ngantri makanan (sandwich) dan air putih botolan. Masuk ke ruangan yang lain, di ujung ruangan ada meja dengan bunga2 mawar dimana2, poster besar si Jacob dan kalau diperhatiin bener2, kok kebanyakan perempuan ya keramaian ini yang mana semuanya memakai name tag dengan gambar Edward, Bella & Jacob.. Walaaaah.. ternyata lagi ada TwiDay, dimana chain bioskop satu2nya di Swedia, SF Bio mengadakan acara nonton bareng marathon film2 Twilight dari pertama sampai film terbarunya, Breaking Dawn pas midnight.. Pantesan rame bangeet..

Waktu aku cek di website, untuk ikutan acara ini setiap orang harus membayar 290kr ( sekitar 377rb rupiah) dan mendapatkan snack+minum pada film pertama, dan makanan disaat break. Kebayang ga sih stuck di bioskop berjam2 kayak gitu.. Seru sih emang kalo suka banget sama filmnya.. cuma kayaknya lebih asik di rumah ga sih? 😛

* * * *

Setelah nunggu beberapa menit, aku dan bubu masuk ke studio 1, tempat mereka nayangin Tintin. Ruangan bioskopnya kecil aja.. Seperti yang aku udah bilang tadi cuma ada 82 kursi dan layarnya pun imut2 banget. Berasa lagi di dalam ruang audio visual di kampus ato di kantoran gitu. Interior dan kursinya pun terlihat tua. Model tempat duduknya masih yang harus kita turunin dulu. Kayak bumi dan langit lah sama suasana studio bioskopnya 21 di Jakarta. Hari itu sesuai dengan info yang udah kita dapet di internet tentang susunan kursi yang dipesan, ga terlalu banyak penontonnya. Paling cuma sekitar 20 orang. Sepiii banget ya.. 😀

Tentang film Tintinnya sendiri? Menurutku sih bagus. Animasinya keren banget, gerakannya halus dan ekspresif. Ga aneh lah ya.. Peter Jackson gitu.. Efek 3Dnya sendiri cuma berasa di awal2 dan selama sisa filmnya ga berasa lagi. Jalan ceritanya sendiri menarik. Sedikit Indiana Jones-ish… mungkin karena sutradaranya sama.. Karakter Tintinnya menurutku agak2 ga ekspresif, malah cenderung dull… Lebih suka karakter Kapten Haddock dan Snowy, scene2 mereka antara full komedi atau action atau ke-2nya.. Pada akhirnya sih ga nyesel nonton film ini di bioskop.. Karena setelah dipikir2 feel-nya beda aja kalau nonton di TV. Sayang, ada beberapa line yang aku ga nangkep. Abisan udah mereka pakai aksen british kan, ditambah lagi subtitlenya svenska.. beuuh nyerah deh.. Mungkin nanti kalau BluRay-nya udah rilis, bisa nonton lagi.. Tahun depan dooooong…

httpvh://www.youtube.com/watch?v=xz3j8gKRUTg

Oh iya lupa… Di filmnya 2x muncul hal2 yang berhubungan dengan Indonesia.. Pertama pas opening title ada tulisan Djakarta dan yang satunya lagi waktu Kapten Haddock ketemu Tintin pertama kali, dia mengumpat sesuatu dan menyebut Sumatra.. ^__^

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

12 thoughts on “Tintin & TwiDay

  1. arman

    disini belum main tintin… worth to watch ya?
    dulu pas kecil gua juga suka baca tintin walaupun gak ngefans2 amat. ntar deh kalo main tanya andrew mau nonton gak dia… 😀

    Reply

    1. Bébé

      Wah kok di US malah belum main ya? Tumben.. Filmnya menghibur dan lucu kok.. Cuma awal2nya aja agak2 bosenin..

      Reply

  2. Ely Meyer

    rasanya gimana gitu ya juga ya kalo di luar denger kata kata yg berhubungan dengan Indonesia 🙂

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. iya mba.. mata langsung berbinar2 gitu.. Setiap nonton iklan salah satu produk kopi di Swedia yang namanya Indonesian Lava aja rasanya seneng banget.. ^^

      Reply

  3. Zilko

    Wah, Tintin beneran udah rilis ya! Waaa, pengen nonton!! Tapi disini harga tiket bioskop mahal nih? 🙁

    Reply

    1. Bébé

      di Belanda berapa € ya ? kemarin aku ntn 130kr yang 3D.. udah agak turun harganya.. 😛

      Reply

      1. Zilko

        kalo yang biasa (2D) sekitar 10€, kalau 3D sekitar 12€ kalau nggak salah, hehehe 😀 130 kr kira-kira berapa € ya? Hmmmm….

        Reply

        1. Bébé

          130 kr sekitar 14€ kalo berdasarkan xe.com ^^ beda tipis lah ya.. tapi tetep mahalan disini.. hahaha..

          Reply

  4. Ladeva

    Berapa tiket nonton di sana, Be? *berasa manggil babeh hahahaa* Aku belum nonton nich, baru berencana….

    Reply

    1. Bébé

      untuk yang 3D itu sekitar 172rb rupiah aja… *krik* kl di Jakarta udah kesampean tuh nonton di premier kalo bayar segitu..

      Reply

  5. Neng Rina

    Aku udah nonton semalam
    ceritanya lucu :))

    Reply

    1. Bébé

      setujuuuh.. btw, tumben di Indo lebih cepet daripada di US.. kalau liat trailernya sih emang katanya december ya? tapi kok udah ada yang curi start gini?

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P