[Ranting Corner] Masterchef US vs Australia

Important: Isi posting ini akan kebanyakan ngeluh dan misuh-misuh. Untuk pihak-pihak yang bersedia dan berhasil membaca sampai kelar, saya ucapkan terima kasih sebelumnya..  :thumbsup: :claps:


So…

Beberapa minggu terakhir ini gue menjadi salah satu penonton setia salah satu program acara yang rasanya udah cukup dikenal juga di Indonesia, yaitu Masterchef (MC). Kebetulan di dua stasiun televisi yang berbeda, ditayangkan pula 2 versi dari Masterchef ini, versi US dan Australianya. Berhubung gue nontonnya deketan (dua-duanya tayang setiap hari tapi di jam yang berbeda), jadi mau ga mau gue mulai membandingkan antara keduanya dan pada akhirnya gue memutuskan bahwa.. yang versi Amerika tuh BODOH BANGET YAAAA..

Kenapa sampe segitunya banget?

Mending gue jelaskan dulu pendapat gue tentang versi Australianya.

MC2015_M01_900x506image source from here

Ketika gue menonton MC versi Australia, gue seperti dibawa kesebuah kompetisi yang kompetitif, edukatif dan yang pasti GA BANYAK DRAMA! Yah well, namanya acara TV pastilah ada dramanya sih, tapi setidaknya drama yang ditampilkan di setiap tantangan seringnya muncul dari para peserta sendiri ketika mereka sedang masak (entah salah rebus, salah bahan, etc) dan bukan drama hubungan antara peserta. Malah kalau gue bilang versi Australia itu adem ayem banget. Kalau diposisi yang kalah, team captainnya dengan kepala terangkat bilang “yah, it’s my fault”. Peserta yang lain pun ga langsung main tunjuk-tunjukan “kamu yang salah, kamu yang salah”. Semua merasa bertanggung jawab akan kekalahan yang diterima tim-nya (walau tentu aja dibelakang layarnya ga tau yah begimana ceritanya, tapi untunglah bukan itu yang dijual oleh pihak produser dan tim produksi).

Selain itu jenis tantangannya juga (menurut gue) membuat para pesertanya mengeksplor kemampuan memasak mereka menjadi lebih canggih tiap minggunya. Tapi lagi-lagi disaat yang bersamaan, mereka masih bisa mengembangkan minat dan gaya memasak mereka masing-masing dan memberikan hasil masakan mereka yang terbaik. Tantangan ketika memutuskan siapa yang harus pulang juga gue bilang keren banget (seringnya diminta mengcopy masakan chef beneran dengan teknik yang udah kemana-mana). Ga cuma para peserta yang belajar hal baru, tapi penontonnya juga mendapat info-info baru disekitar teknik kuliner. Bikin “mie” dari cumi-cumi mentah? igh dulu gue mana kepikiran. Tapi gara-gara nonton MC Australia gue jadi tau kalo ternyata ada juga makanan model begitu.

Juri-jurinya pun gue bilang baik-baik banget. Kalau ga enak, mereka akan bilang ga enak. Tapi dengan cara yang ga nyerang pesertanya secara pribadi. Mereka juga memberi masukan tentang apa yang salah dari masakan tersebut, plus dukungan-dukungan moral lain yang membuat gue makin merasa memang para koki amatir yang ikutan acara ini beruntung banget karena bisa memajukan kemampuan masak mereka secara signifikan dalam waktu yang singkat. Belum lagi guest chefnya. Marco Pierre White & Heston Blumenthal, contoh dari beberapa chef papan atas dunia udah sempat beberapa kali menjadi mentor para peserta dan menurut gue itu keren bangeeeet.

Nah… dengan segala “kelebihan” dari MC Australia di atas, ketika gue nonton versi Amerikanya, dimana salah satu jurinya itu Gordon Ramsay, gue merasa seharusnya level masakannya akan jauh lebih canggih dong. Yaabiss salah satu penilainya pan chef yang udah terkenal di seluruh dunia gitu loooh (dibanding MC Australia yang jurinya semua chef lokal). Ekspetasi gue tinggi. But then… gue melihat seluruh inti acaranya dan yang gue tangkep cuma satu… DRAMA!!

Ini acara masak-masakan kok ya isinya orang berantem muluk sih.

Landscape_GE__532308

Setau gue juri yang ditengah sekarang udah diganti baru. image source from here

Jadi tiap kali mereka masak baik secara berkelompok ataupun sendiri-sendiri pasti yang dipentingin itu dramanya. Dari proses berantem disaat timnya kalah atau drama sama juri yang kalo komen kayak abis ngemilih cabe rawit 3 karung, pedes bangeeet.

Udah gitu jenis tantangan masaknya menurut gue juga agak absurd. Kayak satu episode yang gue tonton, para pesertanya diharapkan untuk membuat… SUSHI. Meeeeeeen, yakali deh semua orang bisa bikin sushi yaaaah. Sementara di negara aslinya para pembuat sushi belajar bertahun-tahun dulu supaya dapet teknik yang ok dan rasa yang enak abis, lah ini mau ngarep apa cobak? Selain sushi sempat juga gue liat para pesertanya diminta bikin Cupcakes, Cheesecake, Egg benedict, etc yang bikin gue cuma bisa komen “ini apa siiiiih??”. Emang sih bisa dibilang beberapa masih menu dasar yang “seharusnya” para peserta itu bisa. Tapi jadi mirip analogi ikan, monyet, ular, macan, ayam yang semuanya disuruh naik pohon itu ga sih? Ga adil aja sih menurut gue. Dan ga memperlihatkan kemampuan asli para pesertanya aja. Dan untuk kompetisi yang katanya ingin menghasilkan “the best home cook in America”… hmmm… yeah.. apekatelo deh bang.

* * * *

Gue sendiri ga paham juga kenapa perbedaan visi dan misi antara kedua program yang seharusnya satu darah ini bisa terlihat begitu dalam. Mungkin ada pengaruh dari kebudayaan setempat? No clue. Yang pasti sih kalau gue lagi mood pingin liat orang beneran masak sembari belajar teknik-teknik baru (yang kali aja bisa ditiru-tiru di rumah), gue akan memilih MC Australia. Yang US? yah yang itu kalo lagi pingin maki-maki orang lah bisa ditonton. LOL

Udah ada yang nonton kedua versinya? suka yang mana? Kalau MC versi Indonesia katanya ngikut yang gaya US ya katanya? benarkah?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

48 thoughts on “[Ranting Corner] Masterchef US vs Australia

  1. tiwie

    bumil ngamuuk 😀 xixixi,, tp aku sendiri lbh sukak MC oz deh. krn cara “negor” judges nya lbh elegan kalik yaa. smntara kalo yg US,, mengingatkan aku pd HK hahaha. MC indo? gak tll ngikutin juga :p
    btw,udh dpt elmu apa dr MC nya? share disini ya be resep2nya 😉

    Reply

    1. Bébé

      Huahahahahaha.. misuh2 Wieee.. Abis ga seru sebel sendirian.. LOL
      Kemarin nonton trik-trik bikin bumbu pasta tomat ala Marco Pierre White. Langsung mata melotot nontonin khusuk. Hahaha. Tapi trus sekarang lupa detailnya :doh:

      Reply

  2. bagshoes

    yup. setuju sm mbak bebe. sy juga lbh enjoy nonton masterchef aussie sama masterchef US junior. gak banyak drama dan peserta gk banyak diomelin sm jurinya. Well, at least di masterchef US Junior, Gordon Ramsay gak seganas di acara Masterchef dewasa. Sbnrnya image Gordon Ramsay yang dibuat2 aja spy terkesan galak. – from : bagshoes

    Reply

    1. Bébé

      Di MC malah aku ngerasa Gordon Ramsay-nya ga segalak biasanya. Yang juri satunya lagi itu looooh. astagaaaaa.. Pingin diacak2 banget mukanya. Untung sekarang udah ganti juri. Jadi nontonnya ga perlu pake emosi lagi. hihihi

      Reply

      1. bagshoes

        Juri yang mo diacak2 yang mana mbak? Joe Bastianich (yg beard/brewokan) ? Ya, itu emang judes bin jutek. Mgkn dibuat banyak drama sesuai segment pasar. Pemirsa US lbh suka yang banyak drama, termasuk reality show yang gak ada acara masak memasak

        Reply

        1. Bébé

          Iya si Joe. Tapi sekarang udah ganti juri perempuan. Lupa namanya tapi kayaknya lebih fokus ke baking deh dia.
          Hahahaha.. iya kayaknya kalau ga ada adegan berantem tuh ga seru yaa.. 😛

          Reply

  3. nti

    sama niiih pendapat kita tentang mc us dan mc oz. Mc us itu lebay banget dan kayaknya proses pembelajaran mereka ngga maksimal. Sementara di mc oz ada kelas masterclass dimana semua peserta belajar masak dari chef2 tamu yang ciamik. Kalau mc indonesia ngikutin mc us. Makanya ada chef juna waktu di season awal, sebagai perwujudan ala chef gordon ramsay mungkin yaaaa. Kalau masterchef asia malah ngikutin mc oz. Jadi lebih adem.

    Reply

    1. Bébé

      Aku ga nonton yang versi Asia. Padahal waktu pulkam sempet ditayangin di TV.
      Nah ituuu.. keliatan banget ya perkembangan peserta yang versi Australia. Seneng ngeliatnya. Kita pun kebagian bisa ngintip masterclassnya juga.. LOL

      Reply

  4. vely

    Hadeh… Jadi gatal mau komen buat postingan yg ini ? idem Be, buat gue juga sukaaaaaa banget sama MC oz. keliatan lebih enak aja gak pake drama. Sesama peserta saling support gitu. Belum lagi hasil masakannya yg keren2. Judgenya juga asyik2 aje. Jadi ya gegara itu sampe2 ya gak mau nonton MC US jadinya. Trus yg MC oz junior juga keren2 anak2nya.

    Reply

    1. Bébé

      Iya, nonton sesama kontestannya saling support itu aneh banget. Mereka kok bisa kompetisi tapi sehat banget. Hebaaat

      Reply

  5. aftri

    BEBE, I FEEL YOU!!! 😆

    Gw abis balik ke rumah ini, tiap hari kerjaannya pan nonton doang eak Tapi ya karena tontonan tv indonesia ga mutu, jadi ya larinya ke drakor atau masterchef ini. Di rumah pake top tv, jadi masterchef-nya gue nonton di Lifetime channel. Sebenernya dari dulu sebelum kuliah ke Swedia pun gue udah nontonin masterchef mulu di channel StarWorld, yang versi USA dan Australia. Trus ada versi Indo, yang gue nonton cuma sekali aja, trus males ngikutin, secara gue ga suka sama juri-jurinya yang kaku dan keliatan banget di arahin ngapa2innya. 😆

    Nah, pas balik ke sini, pas Lifetime channel muternya Masterchef Australia yang tahun lalu, yang ada the Desert King Reynold, yang aslinya orang Indonesia. Gue ngiler-ngiler abis aja itu nontonnya. Trus ya walopun lama, untuk eliminasi satu peserta aja butuh banyak episod, tapi bener kata lo. Jadinya semua pesertanya tambah pinter, dan kita yang nonton pun juga jadi tambah pinter. Sementara yang versi USA, yang kebetulan masih diputer juga di StarWorld channel, emang isinya drama doang. Sampek yang masterchef junior pun drama banget loh versi USA-nya. Aku heran, kok anak-anak kicik2 itu mengapa hatinya sekejam itu lebay.

    Nah ini udah habis yang versi Australia, di lanjut versi Kanada dan New Zealand. Tetep daku fans berat versi Australia lah. Kanada hampir mirip2 sama USA, sama-sama drama abis. Kalo New Zealand, masih kaku gitu, dan rada drama juga. Kesimpulannya, emang cuma masterchef Australia yang gue berasa banget kalo itu kompetisi masakan dan makanan. Yang kita dibikin memuja2 hasil masakan pesertanya dan proses masaknya itu sendiri.

    Panjang banget komen doang. 😆

    Reply

    1. Bébé

      Muahahahaah.. panjang amat Tri komennya.. LOL
      Gue sempet nonton yang versi Kanada. Dipasang juga di TV 3. Konsepnya emang kalo gue liat 11/12 kayak yang US yaaa. Cuma kalau untuk tantangannya ga tau deh. Ga meratiin banget. Yang New Zealand malah belum pernah denger. Hehehe.

      Heeeh.. MC Junior yang US juga drama? Seriuuuusss??? Igh malesin. Pdhl yang versi Australia malah bikin gue malu sendiri, kok ya bisa mereka masak canggih2 gitu, sementara gue masih acak adut kalo nyoba ngikutin.. hahahaa

      Reply

      1. aftri

        Kalo nonton versi MC Junior Australia, biasanya gue sampe mbrebes mili, Be. 😆 Terharu saking pinternya itu anak2 kicik. Btw, Marco Pierre White is my favorite. Kesannya galak gitu, tapi tenang banget bawaannya. Kalo MC USA sih jurinya galak sampe bikin pesertanya malah tambah panik. masih emosi 😆

        Reply

  6. Qonita

    Suka yg aussie jugaaa..emang yg amerika butuh drama krn org2nya jg suka drama2 gtu..klo g knp kardashian jg laky…eaaa

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Masa sih sampe segitunya? Ga pusing apa ya isi acaranya gt semua ?

      Reply

  7. Mrs. Fatman

    Cocok Be, aku juga sukanya yang austalia, lebih asik nontonnya, dan pesertanya kayaknya menunjukkan budaya yang ramah, dan saling menghormati gitu, jadi lebih mendidik. Dan yang paling suka itu pas master class nya di akhir minggu, dari situ dapet ilmu juga kitanya yang nonton, malah kadang aku suka ikut nyatet resepnya, dan bisa dipraktekin 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. aku juga kalau nonton masterclassnya suka nyoba inget2 teknik yang dipake. Nambah pengetahuan aja kayaknya.. 😀

      Reply

  8. ainaliu

    Gua jg lebih suka yang australi, be. masterchef junior juga lebih enak nonton yg australi. Juri2nya klo komen lebih membangun deh. Ga pake acara banting2 piring ato buang piring ke tong sampah. Kayanya gua malah ga pernah liat ada kontestan yang bikin drama gitu ya klo australi. Fokus ke cooking competition. Klo yg US ya setiap season pasti adaaaaaaaaa aja 1 kontestan yang kaya jadi the drama king/queen. Macem si lesley di season berapa itu entah. Ato si Christian klo ga salah yg cowo rambut kriwil2.
    Klo indo sih g cuma pernah ntn yg season 1. Yg jurinya masih ada si chef juna. Iiih amit2 itu mah kaya mau niru2 gayanya gordon ramsay.
    G pernah ntn yg NZ punya tapi kayanya aneh. Ga masuk di gua. Hahahahahaha.

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa.. gue benci deh kalo pake acara buang piring ke tong sampah atau maki2 gitu. Namanya juga koki rumahan. Masak ngarepnya sekelas resto sih. apalagi kalau disuruh masaknya yang absurd ga sesuai kemampuan dan biasaannya dia (suka baking disuruh bikin savory dish gitu, kan ble’e).

      Nah kalau yang versi Indonesia gue belum liat nih.. Yang NZ malah baru denger sekarang pada ngomongin.. LOL

      Reply

  9. iKa

    aq setuju yang US terlalu lebay drama, tapipun yang OZ terlalu panjang / banyak episodenya sebelum sampai final 😀

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh.. yang versi Australia tiap episode eliminasi ditayangin sendiri, ga campur 1 eps kayak yang versi US. Tapi drama masaknya jadi lebih dapet. Drpd US. Masaknya cuma dikasih liat 5 menit, sisanya dimaki2 juri doang.. 🙁

      Reply

  10. Melissa

    di sweden ada masterchef juga gak Be? boleh tuh km ikutan ^^
    kalo gw sih lebih demen MC US junior! amazed banget anak2 piyik udah bisa bikin hidangan canggih dengan platting yang canggih juga!
    setau gw MC dimana2 itu emang ada masterchef class nya, cuman yang US emang gak di tayangin ya. Sedangkan yang OZ itu lengkap banget. Gw yg gak gitu suka masak malah sering skip kalo pas ada ajaran masak.. pengennya lihat kompetisinya aja :p Makanya perbandingan banyak episode antara US dan OZ kan bisa sampe 2x lipatnya yang OZ.. ya karena itu sih…

    Reply

    1. Bébé

      Ada masterchef versi Swedia.. :haha: huahahaha.. nanti dulu deh, belajar ngomong swedia dulu eciyeeeh, sok gaya udah bisa masak hahaha
      Yang US ada masterclassnya juga? Tapi kok pesertanya ga keliatan berkembang ya? Dari eps 1 sampe final ya begitu2 aja masaknya. Ga kayak Australia yang jelas banget bedanya..

      Reply

  11. Wulan

    Kalau aku lebih suka MC OZ Mbak, lebih less drama dibanding MC US. Apalagi yang MC OZ Junior ya ampun kalau nonton itu bisa bikin tutup muka sendiri kalah sama adek-adek kecil yang jago-jago masaknya.:D
    Kalau yang MC Indonesia menurut ku mirip-mirip MC US tapi kata-katanya ga separah yang MC US sih Mbak.
    Udah lama aku ga nonton MC, jadi kepengen nonton lagi ini abis ngebaca tulisan Mbak.:D

    Reply

    1. Bébé

      aku puuuun.. suka malu deh kalo liat peserta MC junior yang Australia.. kok ya pada pinter2 amaaat.. hahaha

      Reply

      1. Wulan

        Ah Mbaknya aja jago gituuuuuu.:D

        Reply

  12. Pypy

    Bebeee.. Akhirnya ada yg bahas iniii.. Akuh padamuuu.. Hhaaha.. Dan yess akuh pun merasa yg sama. Pas nonton yg MC Ausie tuh hati adem bgt, sesama peserta bener2 explore kemampuan. Sampe ada course segala pas 5 besar sama si Marco. Kalo US beneran bikin hati ga sejahtera krn banyak drama. Nah skrg lagi ngikutin si MC NZ.. Bingung sndiri, ini pesertanya masak pada keasinan masa..Wkwkwkw.. Kalo dah masuk MC kan harusnya setidaknya palet rasa dah ok ya :p

    Reply

    1. Bébé

      Huaaah.. yang pas 5 besar sama Marco tuh gila challenge-nya. Bener2 dipush banget sampe akhir yaaa.. mantaaap.
      Laaaaah.. kok ya bisa pada keasinan tuh gimana?? huahahahaha.. iya seharusnya paletnya udah pada OK dong.. 😆

      Reply

  13. Prita Dharmawan

    at first, karena udh biasa nonton yg US, nonton yg Aussie kok gini amat gak ngetes mental. tapi lama-lama kok lebih enak ditonton, karena juri2nya baiiiik, dan ga pernah ngomong kata kotor ke kontestan. pribadi, aku sih suka nonton dua2nya. kalo yg indonesia aku gamau nonton, murahan soalnya wekekek

    Reply

    1. Bébé

      Huahahaha… yang Australia tuh malah menurutku di tes banget loh mentalnya. Apalagi musim2 terakhir ini yang udah kedatengan Marco Pierre White. Disuruh masuk dapur proffesional trus komandonya dipegang sama Marco, beuh kayaknya kalo aku bakalan kecepirit.. hahahaha..

      Reply

  14. Epiness

    Be kalo loe nonton mc indonesia pasti lebih emosiong lagi hahah drama nya parah uda kayak sinetron gue bilang. Cuma nonton mc yg pertama doang gue, sisanya udah lah males. Lebay soalnya hahaha. Kalo mc aus atau us, gue si demen nonton dua dua nya hahahah

    Reply

    1. Bébé

      Igh jadi penasaran deh sama yang versi Indonesia.. Hahahah..

      Reply

  15. Reylia

    Setujuuuu Beee… *sok ikrib 😛

    Akupun lebih suka bangeeeet MC Australia karena less drama ga penting ituh… dan semua peserta selalu saling support dan bahkan keliatan udah kaya keluarga. Ketika satu orang melakukan kesalahan, yg lainnya akan menghibur dan kasih semangat. Mostly malah jd bikin terharu tanpa harus dilebay2xin.
    The judges….are the best! Love this show the whole package deh pokoknya.
    MC US pesertanya dibikin jahat jahaaaat… saling cela saling menjatuhkan ya… dan ini diikutin sama MC Indo (oh well…yeah off course 😛 )

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. sayang banget deh yang US tuh dibikin saling menjatuhkan gitu. Jadi kesannya semua orang ambisius tapi pengecut. 🙁
      Yaaaah.. sayang banget malah yang US yang diikutin yah. Padahal Australia lebih seru menurutku.

      Reply

  16. Lorraine

    Aku suka MasterChef Australia & MasterChef UK, mereka menekankan belajar skill masak, drama pun sekitar salah masak atau stress selagi masak. MasterChef USA dramanya norak, nyerang ke orangnya. Mungkin memang ada hubungannya dengan kultur negaranya ya?

    Eh nonton The Great British Bake Off ngga? Aku suka ini. Tugas dan tantangannya baking semua, bukan masak lauk.

    Reply

    1. Bébé

      Iya mba.. Kalau yang versi Australia itu lebih dikasih liat pressure kerja di dapur professional yah. Jadi dramanya dapet banget dari ribetnya mereka nyoba nyelesein tugas2nya sampai selesai.

      Aku nonton Great British Bake Off.. yang versi Amerikanya juga nonton. Disitu baru pertama kalinya aku liat kompetisi masak di US yang ga pake drama berantem.

      Reply

  17. amelianurkaz

    Halo Mba Bebe! sudah lama aku jadi silent reader mu 😀 dan baru sekarang berani komen hihihi cupu . Aku suka banget sama pembahasan soal MC Australia vs US karena ternyata gak aku sendiri yang ngerasa kalo Master Chef Australia ini beneran menampilkan acara kompetisi masak, dan gak lebay. Sesama peserta juga akur dan setiap nonton bagian wawancara peserta hampir ga pernah ngebahas kejelekan lawannya. MC Indonesia harus mencontoh juga nih biar isinya ga kebanyakan drama tapi less kompetisi 😀

    Reply

    1. Bébé

      Aku jadi penasaran deh sama yang versi Indonesianya. Belum pernah nonton sama sekali.. hihihi

      Reply

  18. dinaisyana

    Gw tambah satu lagi nih point rantingnya.
    MC US tu kliatan bgt settingannya. Pemenangnya hampir selalu aneh2… umumnya yg simpatik. Yah macam sindrom Veri AFI lah. Hahahaha kliatan banget jamannya gw. buka kartu sendiri

    Gw skarang nonton MC US cuma kalo pas2an aja ga ada acara lain yg lebi bagus. Najong banget. Uda mana tantangannya pun suka aneh2 n cemen2. Hasil masakannya pun kaya kebanting bgt sama kontestan yg OZ.

    Dan kalo diliat, ‘lulusannya’ MC OZ, menang walaupun ga menang, emang kayanya lebi banyak yg sukses dibanding yg US. Ada bbrp yg uda punya acara masak sendiri di channel2 masak.

    Reply

  19. Happy hu

    Halo mbak bebe!
    Saya juga silent reader nih, kali ini baru comment karena setuju bangeeet sama post ini. Dulu pernah nonton masterchef au season 1 di starworld, awalnya formatnya masih mirip sama masterchef us, setelah jadi SAHW baru ada waktu untuk ngikutin masterchef au yg episodenya panjang bangeeet, tapi bener-bener kerasa bedanya dan mengedukasi penonton juga ga kayak masterchef us yang isinya drama mulu, apalagi belakangan pesertanya makin ajaib attitudenya =.=!

    Paling terharu banget pas nonton masterchef au 7 episode terakhir, pas Billy masih sempet-sempetnya nyemangatin Georgia yang ketinggalan di challengenya hexton teary eyes

    Tapi kayaknya memang ngikutin selera viewer negara masing-masing, seperti australia next top model juga kritik jurinya lebih membangun daripada juri-juri america next top model

    Reply

  20. andyhardiyanti

    MC Indonesia itu yang ada Chef Juna ya? saya jarang nonton Be, lebih fokus ke Juna-nya bweheheheheh 😀

    Reply

  21. ohdearria

    Aku cuma nonton yg versi Aussienya Be jadi ga bisa komen banyak yg versi USA? Tapi menurut beberapa orang yg nonton kedua versi emang katanya versi USA lebih ga bermutu dan too much dramanya. Eh,mdisana diputer juga ga My Kitchen Rules? Or mungkin yg ini lebih untuk ke lokal aza kali.

    Reply

  22. Maya

    Jujur gue lebih suka liat MC yang Aussie punya sih, Canada juga ok, ga terlalu banyak drama. Kalo nonton yang Amrik (ehm ini sebenernya untuk acara kompetisi apapun deh) keburu capek nontonnya karena kebanyakan drama. Lebay gitu. Kadang aku gak heran Kardashian tuh booming banget di Amrik sana, soalnya pada demen drama kali ya, ribut, cat fight, saling maki, idiiih ngurangin umur dan pahala banget nontonnya sih 😛

    Reply

  23. Joeyz14

    Be….gue gak rajin nonton MC cuma sekilas2 gt ga terlalu ngikutin tp MC Indonesia pernah ngikutin yg season 1 dan 2….lama2 eneg liat juri yg ceweknya….yo mosok dandanya kek mau ke pesta kawinan yg heboh banget. Errrrrr dan keknya memang mengacu ke MC US.

    Reply

    1. Bébé

      Buahahahaha.. menor ya Jo? Pake sasakan juga ga? :haha:
      Iya ya kayaknya lebih ngikutin ya drama2. Sayang banget. Padahal ada versi Australia yang bisa diikutin juga 🙁

      Reply

  24. Elsha Parawira

    Sayaaa sudah dan hampir selalu nonton masterchef negara manapun. Favorit saya adalah yang ausie dan new Zealand. Dia dua mssterchef itu ada masterclass nya, wawasan jd nambah deh.. beda sama yg US.
    So, kalo butuh tontonan drama ala reality show indo tapi versi luar negeri, bisa tonton masterchef yg US deh.. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Waaah.. udah lengkap ya tontonannya. Iya kadang2 masterclassnya bisa nambah resep2 masakan di rumah.

      Reply

  25. inlycampbell

    Setuju banget.. emang yg USA itu drama bangettt. Kdg habis nonton bisa keki sendiri hahaha..

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P