[Reading Corner] Tetralogi 4 Musim – Ilana Tan

I do judge a book by it’s cover…

Setidaknya itulah yang gue lakukan ketika memilih buku novel Indonesia saat liburan pulkam tahun lalu.

Alih-alih memilih buku karena tertarik akan ceritanya berdasarkan sinopsis yang tertera, gue memilih karena suka desain cover dan judulnya. Dan itulah yang menjadi penilaian utama gue saat gue memasukkan hampir seluruh tetralogi 4 musim karya Ilana Tan ini ke dalam keranjang belanja. Gue suka banget desain ilustrasinya yang simple nan unyu beserta judul-judulnya yang mengingatkan gue akan kota-kota dunia yang ingin gue datangi.

Cetek emang. LOL.

Tetralogi 4 musim

3 Buku dari rangkaian tetralogi 4 musim karya Ilana Tan. Kurang Autumn in Paris karena saat itu gue mikir “ah, gue udah sempet beneran autumn di Paris” Jadi ya gue tinggal aja bukunya. ahahaha

Eniho…

Karena alasan gue membeli 3 buku dari seharusnya 4 jilid tetralogi ini sangatlah cupu sekali, gue sama sekali ga ngerti cerita-cerita di setiap bukunya seperti apa. Yah, udah liat sinopsis singkat di sampul belakangnya sih, cuma tetep aja ga kebayang akan genre yang digunakan. Apakah comedy romantic, atau mungkin drama melankolis, atau entahlah. Ditambah lagi, karena gue ga terlalu ambil peduli sama jalan ceritanya, urutan buku yang dibaca pun gue pilih secara acak aja. Di mulai dari Spring in London, lanjut ke Summer in Seoul, Winter in Tokyo dan terakhir Autumn in Paris (baca online) — dimana setelah gue google, urutan baca gue ngawur banget. Haha.

Dan ternyata.. Tetralogi ini.. lumayan juga.. untuk kalian yang mencari bacaan ringan tanpa pingin mikir sama sekali.

Secara plot dan karakter, ke empat buku ini cocok buangeeeet dijadiin typical K-Drama romcom yang lebih mementingkan drama romantisnya dibanding konflik/perkembangan karakter. Nyaris semua karakter cowok-cowoknya sak plek-plekan setipe karakter K-Drama yang almost perfect tanpa cela. Romantiiiiisss bener bikin klepek-klepek. Ke empat karakter utama perempuannya juga nyaris mirip-mirip secara sifat. Konfliknya ada beberapa yang gampang banget selesainya padahal awalnya dibikin heboh banget. Sampe-sampe pas baca gue komentar (dalam hati) “heeeh, gitu doang solusinya? serius lo?!”. Lokasi dan musim yang menjadi latar belakang cerita-cerita ini juga ga terlalu banyak terekspos. Yang menurut gue sayang aja. Kan jadi ga kebayang jalan-jalan di Tokyo pas winter atau musim semi di London kayak gimana.

Namun, seperti yang gue bilang tadi, untuk yang mencari bacaan ringan tanpa pingin mikir sama sekali atau orang-orang yang udah terbiasa dengan k-drama logic yang suka ga masuk akal — kayak gue gini lah, buku ini cukup menghibur. Cukup dibayangin kayak lagi nonton K-Drama RomCom aja yang minim konflik tapi karakter first malenya charming nan kece. Pasti puas. Heck, I even cried a little waktu baca endingnya Autumn in Paris. Para karakter yang saling berhubungan antar buku juga menarik. Gue selalu suka baca kisah-kisah bersambung dimana para karakternya seperti tinggal di dunia yang sama. Seru aja gitu.

So, kesimpulannya apa?

Yah gitu aja siiih.. ahahaha..  :peace:

Siapa tau ada yang lagi pingin nyari bacaan ringan dikala senggang bisa lah cek ricek tetralogi 4 musim ini. Apalagi sembari dibayangin para muka lead malenya mirip-mirip para aktor K-Drama kayak WooBin, JoongKi, atau MinHo. Hmmm.. pasti makin betah deh bacanya.. LOL

Ada yang udah baca tetralogi 4 musim ini juga? Suka ga? *nyari temen*

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

19 thoughts on “[Reading Corner] Tetralogi 4 Musim – Ilana Tan

  1. justpipit

    Suka, tapi ga suka endingnya autumn in Paris :'(

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. iya aku pas baca setengah langsung curiga sama endingnya.. ternyataa OMG.. hahaha

      Reply

  2. Tiasani Sundari

    Suka! Paling suka Autumn in Paris (meskipun amit-amit jalur ceritanya) sama Winter in Tokyo (Kazuto-San <3 <3)..beneran buku-buku ringan nggak usah pake mikir bacanya. buku-buku ini kan udah mulai difilmkan ya, Winter in Tokyo pula yang difilmkan kemarin, nah disitulah saya merasa kecewa………….. khayalan babu rusak seketika hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Aaah.. aku baru aja pingin nonton filmnya. Ga bagus yaa? pas liat pemainnya rada kecewa juga sih ga beneran pake orang jepang (yakeles hahah).

      Reply

  3. pinkuonna

    Aku baru baca Winter in Tokyo dan udah nonton filmnya juga…Awalnya milih “Winter in Tokyo” pastinya cuma karena latar ceritanya yang di Tokyo (I love all about Japan FYI :D), tapi baca ini kok jadi pengen ngumpulin juga tiga judul lainnya ya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      suka filmnya ga Nong? aku penasaran pingin nonton deh

      Reply

      1. pinkuonna

        Hiii..hiii, filmnya sih ya buat aku biasa aja, Be 🙂 Tapi karena aku suka segala sesuatu yang berbau Jepang, ya ditonton aja deh 😀

        Reply

  4. Selvia Sari Rahmawati

    Baru baca yang Autumn in Paris :v
    Siap-siap Winter in Tokyo sama Summer in Seoul buat dibaca :v
    Yang Spring in London belum punya sayangnyaaaa hiks :v

    Reply

    1. Bébé

      yg versi Tokyo sama Seoul aku suka dua2nya.. Yang London malah kurang.

      Reply

  5. Feny Tanijaya

    bacaan jaman SMA ini.. tapi belum semuanya dibaca sih.. yang pertama dibaca n paling suka summer in seoul gara – gara lagi keranjingan korea.. wkwk..

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahahah… ya Korea itu pas baca langsung kebayang lagi ntn kdrama ga sih? cm kurang tragis aja settingnya.. lol

      Reply

  6. Desi

    kayaknya gue juga bakalan suka nih novel2nya kalo baca..
    Soalnya gue juga suka kisah yang minim konflik tapi banyak scene romantisnya.. Hihihihi :p

    Reply

    1. Bébé

      aahahaha toss Des.. cocok kita. lol

      Reply

  7. anggrainimiranti

    halo mba bebe! silent reader blog tapi hobi komen di IG 😀

    aku malah kurang suka novel2nya Ilana Tan, yaitu karena ceritanya gak bikin mikir dan ujung2nya komen “hah? ciyuus lo gini doang?”
    lebih suka AliaZalea: Celebrity Wedding, devil in Black Jeans, Dirty Little Secret dan Jboyfriend Seriesnya Christian Simamora

    Reply

    1. Bébé

      hihihi… aku belum pernah denger novel2 yg kamu sebutin. itu karya penulis lokal juga kah? ntar coba cari2 ah,,

      Reply

      1. anggrainimiranti

        iya mba, penulis lokal 😀

        Reply

  8. gillsunshine

    aku bacanya yang cover versi lamanya , mba 🙂 #komenyangsangatpenting

    Reply

    1. Bébé

      buahahaha,,, yg penting isinya ga ikutan ganti kan gill.. 😛

      Reply

  9. Rhey

    Saya punya autumn in paris dari taun 2009 dan sebeeel banget endingnya mereka sodaraan jd g bisa jadian huuu
    Yang 3 lainnya bru punya setaunan lalu, lumayan meskipun g sekuat autumn in paris hehehe

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P