Belanja dan Masak Lebih Mudah Pakai MatKassar

Konsep belanja bahan makanan sesuai menu spesifik yang dipilih dan tinggal masak sendiri di rumah rasanya bukan hal yang baru ya. Setidaknya di Indonesia, gue sempet liat via beberapa teman blogger ada yang udah mencoba layanan seperti ini yang bernama BlackGarlic. Di Swedia, service yang sama kayaknya mulai naik daun beberapa tahun terakhir ini. Biasanya sih ditawarkan oleh supermarket besar atau brand-brand baru yang lebih kecil. Dan layanannya dikenal dengan nama MatKassar.

Sekitar 2-3 minggu sebelum ortu pulang ke Indonesia, gue dan suami mulai diskusi bagaimana caranya supaya beban masak kami ga terlalu berat setiap minggunya setelah ortu ga ada. Yaabis, namapun sekarang bocilnya dua, pasti ada hari-hari dimana gue ga mood belanja karena udah keburu capek atau ga mood duluan. Belum lagi koleksi menu makan kami tuh udah cukup lama ga nambah-nambah karena gue hilang selera untuk ngejajal berbagai resep baru. Udah yang pasti enak dan kemakan aja deh yang diulang-ulang terus mpe bosen.

Dari diskusi itulah, suami akhirnya mulai melirik ke layanan MatKassar ini. Ga cuma pilihannya ada banyak (ada yang khusus daging, khusus vegetarian, lactos free, etc), seluruh bahan makanannya pun bisa langsung dikirim ke rumah. Lah ya kalo gitu enak dong. Ga pusing musti belanja atau nyusun menu. Tinggal pilih resep yang dimau dan terima beres bahan-bahannya semua dipilihin.

Yah cuss aja deh pakSu. Mari kita coba.

Berhubung ini masih dalam tahap percobaan, kami hanya memesan bahan makanan untuk 4 resep saja (4 hari masak makan malam). Pas banget di supermarket yang kami pilih ini memperbolehkan kami memesan bahan per-resep instead of per-paket khusus seperti MatKassar yang ditawarkan di tempat lain.

Dan ini isinya

Ke-empat resep yang kemarin kami coba adalah sebagai berikut ini…

Ayam BBQ dengan kentang panggang & coleslaw

bahan-bahannya

hasil jadinya

* * * *

File ikan dengan saus bawang merah dan kentang rebus

bahan-bahan

hasil jadi

* * * *

Pasta dengan Saos Keju

before

after

* * * *

Perkedel ayam dan ubi tumbuk

Printilan

bentuk setelah jadi

Setelah mencoba selama satu minggu, secara konsep gue cukup suka sama MatKassar ini. Tinggal pilih resep, tunggu bahan-bahannya di rumah dan di hari yang dimau, tinggal masak deh. Planning masak seminggu terasa lebih mudah. Plus juga bisa sembari nyoba-nyoba resep baru yang kalau biasanya pasti ga akan gue lirik.

Problemnya cuma satu, MASAKNYA LAMAAAAKKK!!!

Kalau liat di resep yang tersedia di website sih kebanyakan waktu masaknya itu cuma 30-40 menit.

DUSTA!

Suwer deh…  :lonely:

Gue ga ngerti seberapa ngebutnya orang yang ngerjain sampe bisa 40 menit kelar, tapi saat gue masak sih, setelah lebih dari 1 jam makanan baru tersedia di meja makan. Mungkin karena gue harus sembari multitasking ngurusin bocils juga ya. Tapi seharusnya mah ga segitu jauh bedanya. Persoalan lain yang agak ganjel di hati yaitu soal rasa. Kalau yang ini gue menyalahkan mood makan gue yang rasanya masih terbiasa makanan Indonesia yang sering dibuat bareng nyokap. Jadi ngeliat menu-menu yang barat banget gini kok ya ga napsu. Suami sih suka-suka aja sama ke-4 resepnya. Istrinya ini looh.. rewel! hahaha

Kesimpulannya?

Kami sih tetap akan mencoba MatKassar ini lagi karena alasan-alasan positif yang udah gue ungkapkan tadi. Kalo soal masaknya lama.. ya udeh nasip aja ga sih.. emang dasarnya lelet.  :laugh:

Ada yang udah pernah nyoba kombo belanja & masak ala begini juga?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

25 thoughts on “Belanja dan Masak Lebih Mudah Pakai MatKassar

  1. aftri

    Wah lah asik banget ini ya, Be! Kalo di Pontianak ada enak nih. Suka males bangun pagi mau ke pasar. Lol. Beli sayur mayur di supermarket, harganya malah najong kalo di sini mah, ga kayak di sono XD Gue sungguh malah kangen masak ala2 barat gini, padahal di sana malah seringnya masak masakan indonesia. Haha. Sayangnya di sini harga bahan2nya masakan barat itu nggilani, jadi tetep makan tempe telur kangkung aja lah tiap hari. 😆

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha kebalik ya Tri. Kalo di sini harga bahan makanan asia yang mahal2.. Di Jakarta sih udah ada yang model gini, tapi ga tau deh kalo kota lainnya gimana..

      Reply

  2. ajheris

    Kalau aku kayanya kurang cocok ini be. Masak lihat resep malah lebih lama buat aku. Kalau belanja, aku suka lgsg ke spm. Mungkin alasan sekalian keluar kandang juga. Itu 2 box empat hari ga kebanyakan? Tapi ga tau juga deh. Jumlah kalian kan sudah 4 orang ya. Aku biasanya kalau lihat resep pake buku mertua masalah waktunya kebanyakan pas. Matang sesuai waktu di resep. Ini kok bisa beda bgt ya waktunya.

    Reply

    1. Bébé

      Itu 2 box karena bikin porsi sekali masaknya emang banyakan mba. Sisanya buat masuk lemari es sama freezer. Aku malah sekarang males ke supermarket. Pasti suami yang belanja. Ribet bawa2 bocil soalnya.. hahaha

      Reply

  3. Arman

    haha dusta ya… iya pada bilang rata2 30-40 menit ya. gua tempted pengen nyobain juga. hehe

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. gue suka bingung mereka bisa cepet banget gimana ngitungnya. apa prep timenya ga diitung juga? hahaha

      Reply

  4. Ranger Kimi

    Widiiih… Ini keren banget! Tinggal order dan pesanan langsung diantar ke rumah. Cocok banget kalau lagi malas ke pasar atau supermarket.

    Reply

    1. Bébé

      iya.. di Jakarta kayaknya sekarang udah bisa juga belanja model gini. tinggal pesen dan dianter ke rumah.

      Reply

  5. Bagshoes

    Kecap Black Pearl sampai Swedia juga? Wow…

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. kecap bango juga udah sampe sini.. tapi masih di beberapa toko asia aja.. 😀

      Reply

  6. niee

    Aaahhh. Andai di pontianak ada jugaaa ?

    Reply

    1. Bébé

      hiks.. iya kayaknya baru ada di Jakarta dan sekitarnya aja yaa..

      Reply

  7. Melissa Octoviani

    keempatnya keliatan enak be… aku juga kalo masak bisa 1 jam lebih… yang bikin lama tuh potong2nya hahahaha… makanya malem biasanya potong2 kupas2 dulu tinggal pagi eksekusi hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      aku malah ga pernah masak pagi2.. LOL.. pasti sore doang. Nah itu, kayaknya lama dipotong2 dan nyiapin barang2nya deh. tapi itu ga diitung sama mereka.. makanya cepet2 mulu waktu masaknya.. 😀

      Reply

  8. greengreengrass15

    Keliatannya enak2 semua! Malah aku jd pengen makan pasta hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. aku juga pingin makan pasta deh.. 😀

      Reply

  9. gegelin2

    Kaaakk enak banget ya tinggal ngomong resepnya mau masak apa nanti dicariin bahan2nya 🙂 Iya masalah selera makan dan waktu masak emang fluktuatif ya halah tolong dikondisikan sedikit itu kak 😛

    Reply

    1. Bébé

      Resepnya harus sesuai yang ada di web mereka sih, tapi pilhannya lumayan banyak. ahahaha nah itu… selera suka mood2an yaaa

      Reply

  10. cerita4musim

    disini keknya mulai ngetop sekitar 2 tahunan yang lalu, tiap minggu pasti truknya lewat depan rumah utk delivery secara tetangga gw yg anaknya 2 msh kecil2 juga keknya langganan.

    Reply

  11. fitri anita

    biasanya unplanning aja mau masak apa tinggal ke tukang sayur…

    he he khan ada nyokap dan teteh dirumah yang masakin, enak deh..

    Reply

  12. zilko

    Pas baca aku sempet ngira ada hubungannya sama Makassar di Sulawesi Selatan itu Be, ternyata kebetulan doang ya namanya mirip begitu, hahaha 😆

    Di Belanda aku pernah melihat konsep toko online begini nih. Tapi aku belum pernah coba, soalnya aku hitung-hitung jatuhnya lebih mahal daripada belanja di supermarket, ahahah 😆 . Tapi memang praktis sih ya.

    Reply

  13. qonita

    oh belanja per resepnya ada listnya dari mereka ya..coba bisa rikues resepnyaresep indo hihi

    Reply

  14. elrica

    Pernah! Disini namanya my food bag gitu.
    Kita nyoba berkali kali en akhirnya milih buat masak soto aja! hahahaha

    Mahal cui! $196 per 5 resep.
    hahahaha

    Reply

  15. tiwie

    ga ada yang model g*-food gitu apa yah? Yang tinggal makan pas dateng #pemalas ?

    Aku belom pernah pake app spt itu, mending blanja aja dah, itung2 jalan2 sama #Emory ke pasar ?

    Reply

  16. Reisha

    Saya di Bandung pernah nyoba Perfect 10. Pesennya per resep juga. Ada paketan juga kalau mau lebih murah. Kerasa masaknya jadi lebih cepet karena bumbu yang perlu dihalusin datengnya udah jadi bumbu halus, sayuran tertentu udah dipotongin. Tinggal iris-iris bawang aja (kalau perlu) trus cemplung-cemplung. Tapii jatohnya emang lebih mahal sih dibanding prepare semua sendiri (ya iyalah.. :p). Jadi demi hemat ga mau sering-sering juga order di sana 😀

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P