Dua Bahasa Untuk Jo (Part-2)

Ga kerasa, udah satu tahu berlalu aja sejak terakhir kali gue update tentang kemampuan berbahasanya Jo. Mumpung lagi mood dan pingin pamer tampilan blog yang baru dirombak total, numpang cerita-cerita tentang si kakak yaaa.

Terakhir kali gue ngepost dengan tema dua bahasa ini, gue sedang dilema luar biasa. Haruskah lanjut terus menggunakan dua bahasa ke Jo atau lebih baik fokus ke salah satu. Penyebabnya tentu aja gue MERASA si Jo lambat ngomongnya. Saat itu memang si kakak udah kenal satu dua kata, tapi untuk merangkai satu kalimat penuh masih belum bisa (atau belum mau, entahlah).

Cencu aja efeknya jadi emaknya yang baper. Anakku kenapa kaaaah? speech delay kah? atau emang normal kah? Sempat terbersit niat untuk stop dan pasrah aja ngajarin Jo bahasa Swedia. Tapi setelah mendapat dukungan dari teman-teman yang senasib dan juga suami udah legowo banget akan tekad gue untuk tetap OPOL ke Jo, kebiasaan berbicara dengan dua bahasa pun tetap kamil lanjutkan seperti biasa.

dan hasilnya Alhamdulillah, si Jo udah mulai lancar berkomunikasi dengan kedua bahasa.

Perkembangan berbahasanya Jo terlihat meningkat secara signifikan ketika kedua ortu gue tinggal di Swedia selama nyaris 7 bulan kemarin. Mungkin karena sering diajak ngobrol dan nyanyi sama Utinya, Jo makin banyak kenal kata-kata baru dalam bahasa Indonesia. Nyanyi pun bisa full lancar satu lagu. Tembang favoritnya Jo? “Cicak-cicak di dinding”. Meski pengucapannya agak-agak cinca laurah style, tapi lumayan lah. Daripada ga sama sekali kan.

Setelah Uti dan Tatungnya pulang, Jo mulai lebih banyak berbicara dalam bahasa Swedia. Kalau minta gue liat sesuatu yang dia tunjuk, dia akan bilang “Mamma, titta!” atau saat mau menunjukkan sebuah barang miliknya, dia berucap “det är kakak!” atau  “det är Josefins!”. Menjawab pertanyaan gue pun seringnya dalam bahasa Swedia. Gue masih belum memaksa dia untuk membalas pertanyaan gue dengan bahasa Indonesia. Sempet beberapa kali gue benerin jawabannya, eh dia malah bengong dan bilang “Neeeej” kemudian lanjut dengan bahasa bayinya lagi.

Walau udah bisa berkomunikasi dengan dua bahasa, tapi Jo masih belum bisa memilah-milah penggunaan bahasa A harus dengan siapa, bahasa B dengan siapa. Jadi baik ke gue atau Bubu, ketika bicara dia akan pakai kata yang udah jadi kebiasaannya. Dan akhirnya jadi nyampur semua gitu deh. Beberapa kata dia akan sebut dalam bahasa Indonesia, sisanya bahasa Swedia. Gue bisa disalahkan juga sih untuk hal ini. Karena gue pun terkadang suka kelepasan ngomong pake bahasa Swedia dan bukannya bahasa Indonesia ke Jo. Gue terlalu bahagia ngedengerin kata-kata yang benar keluar dari mulutnya dan bukan sekedar blabbering lagi. Jadi suka ga peduli bahasanya apa, yang penting anakku ngomong dulu laaaah.. huhuhu

Semoga setelah ini kemampuan berbicaranya si Jo akan terus meningkat. Apalagi sebentar lagi si kakak akan mulai masuk sekolah. Gpp bahasa Swedianya dulu yang makin canggih. Nanti pelan-pelan disusul lagi sama bahasa Indonesianya. Yang pasti, perjalanan ngajarin dua bahasa ke Jo masih sangat amat panjang.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

19 thoughts on “Dua Bahasa Untuk Jo (Part-2)

  1. Re

    Aku suka bangeeet sama temanyaa! ❤. Semoga cepet lancar ya Jo ngomongnya dan konsisten pake bahasa (ga nyampur2) 😘😘

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiih.. keliatan beda yah sekarang tampilannya 😉
      Aamiin.. semoga setelah sekolah makin cas cis cus dia ngomongnya… 😀

      Reply

  2. l. sastri

    Yay!! Seneng banget dengernya! Si J Indonya passive banget, sekali-kali dia jawab pakai Bahasa. All the best ya dan semangat! Xx

    Reply

    1. Bébé

      Thank you.. sama2 yaa.. semoga J cepet lancar juga Bahasa Indonesianya.. 😀

      Reply

  3. leonyhalim

    Gue ga punya pengalaman ortu yang dwi bahasa sih ya, walaupun gue tinggal di NZ, tapi di rumah Abby tetep ngomong bahasa Indonesia full. So far, karena anaknya sekolah, jadi belajar bahasa Inggrisnya alami via sekolah, dan bersyukurnya dua-duanya masih lancar. Gue sih yakin pas si Jo masuk ke sekolah, elunya yang harus extra kerja keras konsisten pakai bahasa Indonesia di rumah, soalnya pengaruh lingkungan tuh bener-bener cepet banget merasuki anak-anak.

    Reply

    1. Bébé

      Iya nanti pas masuk sekolah pasti bahasa Swedianya yang bakal mendominasi. PRnya pasti bakal berat di gue sih hiks hiks hiks..

      Reply

  4. gegelin2

    Aihh gayanya fotonya itu hehe, senangnya udah lancar berbahasa Indonesia. Selamat dan tetap semangat ya deeekk/neng Jo 😉

    Reply

    1. Bébé

      hahaha gayanya I don’t give a fudge banget yaaa.. LOL
      Iya masih terus belajar nih dia.. biar ga ketutup bahasa Swedianya.. 😀

      Reply

  5. Lia Harahap

    Baru ngeh ada tampilan baru. Bagus, Mbak 😀

    Good luck Jo. Aku udah liat pas nyanyi hihihi iya nih kayak Cincah Lawra. Semoga nanti lancar kayak Emma-nya Mas Arman ya. Seneng liat anak kecil bisa dua bahasa 😀

    Reply

    1. Bébé

      Makasih Lia.. Biar ngeblognya jadi rajin lagi nih.. Hahaha

      Aamiin.. semoga cepet lancar dua2nya.. aku juga seneng kalau liat orang bisa banyak bahasa. Ngiri juga.. LOL

      Reply

  6. gillsunshine

    begitu liat pagenya langsung berasa ada yang berubah, eh bener pas baca postingannya hehehe .. semangat mamake Jo! pe-er ya ngajarin dua bahasa tapi ya mau ga mau ya, mbak 🙂 Gide ancer2 bisa tiga nih, bapake mau dia ambil mandarin di sekolahnya, lah emaknya keder duluan hahahaha ..

    Reply

    1. Bébé

      Jadi tambah kece ga Gill? hahahaha..
      Waaaah.. keren banget Gide. Aku dua dulu deh sekarang. Nanti bahasa Inggris sama yang lainnya bisa dia belajar sendiri pas udah SD. Mak’nya males ngajarin sendiri.

      Reply

  7. fitri anita

    Ko pasti bisa dua bahasanya ya, ayo kaka Jo

    Reply

    1. Bébé

      makasih semangatnyaaaa 😀

      Reply

  8. Tiwie

    Baru kesinih, tampilan baru. Syedaap…
    Kakak Jo pinter bicaranya 😘 tenang aja Mommy, alon2 kelakon.

    Reply

    1. Bébé

      Kece yaaah.. 😛

      Sabar2in aja yaaaah.. ntar juga bawel sendiri.. LOL

      Reply

  9. Ristin

    Cinca Laura versi Jo.. Jo nanti ajarin te Ris bahasa Swedia yaa.. Itu fotonya gemesin bgt ya..

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. makasiih. Iya nih tercinca laurah dia.. 😀

      Reply

  10. niee

    Kalau dia bahasa gini emang penuh perjuangan ya mbak. Semoga jo cepat lancar ngomongnya. Apalagi di sekolah pasti makin ok pah ya 😊

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P