Dilema dua bahasa

Mengajarkan Jo dua bahasa, Indonesia dan Swedia udah menjadi cita-cita gue sejak anaknya masih ada di dalam perut.

Alasannya?

Seperti yang udah pernah gue tulis di post ini, gue ingin Jo bisa berkomunikasi dengan keluarganya di Indonesia. Terutama sesepuh yaa, kayak Uti & Atungnya, trus nenek, kakek yang lain. Karena kesian aja kalau ke Indonesia trus anaknya cuma planga plongo ga ada yang bisa diajak ngomong, takutnya malah ga betah dan ga mau lagi di ajak liburan ke rumah Uti & Tatung.

Karena tekad itulah gue udah mulai mencoba konsisten untuk terus pakai bahasa Indonesia (sayangnya bukan bahasa baku sih, abis susah bokk) tiap kali komunikasi sama si kecil sementara bapaknya kadang masih suka labil, kecampur-campur antara Indonesia & Swedia.

Tapi ternyata keinginan gue untuk memperkenalkan Jo akan dua bahasa sekaligus membuat diri gue sendiri merasa dilema, karena… Jo kok kayaknya jadi agak lambat ya ngomongnya.

Selama ini kalau baca What to Expect, dsb yang sejenis, tersebut disana untuk anak-anak berumur 2 tahun seharusnya udah bisa merangkai 2 kata atau lebih. Nah, Jo sendiri sih emang udah bisa ngomong beberapa kata tertentu seperti “Mama”, “Papa”, “Ibu”, “gukguk”, “mimi”, “mamam”, “nenen”, “eigooo” dan bisa bilang “(satu – tapi yang ini suka diskip sama dia), dua, tiga”, serta “mama, mimi”, Tapi untuk kata-kata seperti “dua, tiga”  ini terlihat kayak hafalan. Abis ngomongnya suka ga didalam konteks yang pas. Lagi main tiba-tiba dia bilang “dua, tiga, dua, tiga” sambil joget-joget. Atau lagi babling random bahasa bayi, keluar lagi “dua, tiga, dua, tiga”. Jadi gue suka ga yakin kalau anak ini udah bisa ngerangkai 2 kata beneran. Untuk bahasa Swedia, Jo sama sekali belum bisa ngomong apapun dalam bahasa bapaknya. Ga paham juga sih alasannya kenapa. Mungkin karena frekuensi ngobrolnya lebih sering sama gue daripada Bubu? Beneran saya ga tau.

Diluar rasa spaneng (yang harus gue akui gue ciptakan sendiri karena merasa Jo tertinggal target milestonenya – inilah salah satu alasan gue ga suka baca-baca website parenting.. huhuhuhu), tekanan lain juga suka gue rasakan dari pihak-pihak luar. Seperti kalo ngeliat temen yang anaknya seumuran Jo atau malah lebih muda udah bisa ngonong lebih banyak kok ya jadi bertanya-tanya “Jo kenapa yaaa??” *damn you peer pressure!!*. Belum lagi kalau tiba-tiba dikomentarin “eh, kok Jo belum bisa ngomong sih? ayo ngomong dong Jo!” sama tetua. Haaaaah.. aku yah harus gimana atuh? :lonely:

Suami juga melihat kemampuan berbahasa anaknya sempat mengeluarkan komen untuk menyerah aja ngajarin Jo dua bahasa dan fokus ke Swedia aja. But but but… Aku tak maaaauuuu. Karena bahasa Swedia gue sendiri pas-pasan kok ya aneh aja rasanya ngomong sama anak pake bahasa yang ga gue kuasai sepenuhnya. Kalo salah ya apa ga nular salahnya? Lagipula… rasanya sayang kalo harus berenti di tengah jalan begini.. Aku tak relaaaa!

Semoga sih si Jo terlihat lambat ngomong hanya karena memang gue yang ga sabaran aja nunggunya dan bukan beneran anaknya yang kena speech delay. Karena sungguh gue belum rela kalau harus berkomunikasi sama si neng kecil hanya menggunakan satu bahasa, yaitu Swedia. Pan artinya gue harus mulai belajar ngomong Swedia yang bener lagi… Huhuhuhuhu… *ditaplok popok sama bubu*. Semoga pula dengan gue mulai mencoba ikut open-preschool juga bikin Jo makin aktif ngobrol. Itu juga kalo dia ketemu temen yang bisa diajak main dan anaknya ga sibuk main sendirian.. LOL

Ada yang mengalami hal yang sama seperti gue? ketakutan sendiri anaknya kena speech delay tapi ternyata hanya karena kurang sabar aja? Atau ada yang mau memberi tips-tips atau sharing pengalaman dalam mengajarkan dua bahasa ke si kecil? bantu akuu doong.. *kirim kecup* :heart:   :heart_beat:

PS. Buat ibu-ibu di grup I(H)I yang udah dicurhatin pagi-pagi tadi, makasih yaa udah rela ditanya-tanyain hal-hal yang ajaib soal dua bahasa dan speech delay ini.. aku padamu banget deeeeh..  :girl_kiss:   :girl_kiss:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

48 thoughts on “Dilema dua bahasa

  1. Beth

    Hai Be, wajar kok kalau bi- atau multilangual kids perkembangan bicaranya jadi lambat. Jangan dibandingkan dengan bocah yang hanya bicara satu bahasa. Mila juga termasuk lambat deh dibanding temen-temennya yang seumuran, waktu seumuran Jo tapi sekarang dia udah bisa mengejar. Dia juga udah bisa ngerti kalau sama mamanya ngobrol bahasa Indonesia, kalau sama papanya ngobrol bahasa Jerman. Jangan menyerah yaa… Kalau dikomentari orang kenapa anaknya lambat ngomong ya bilang aja, anak gue bilingual dong *bangga mode on. Meskipun pastinya ada juga anak bi-multilingual yang bisa cepet merangkai kalimat juga ya tp menurut gw sih nothing to worry. Kalau ragu coba deh tanyai dokternya Jo.

    ps: Eh bener ya, kalau mau komen di sini musti ngisis nama dan email dulu meskipun udah follow dirimu? 😀

    Reply

    1. Bébé

      Thank you Beth sharingnya. Iya udah sering ngomong ke diri sendiri sih kalo si Jo mungkin aja lagi menyerap dulu semua bahasanya ntar pas keluar langsung sekalian. Cuma kadang ya ituuu… peer pressure.. hahaha sukanya emang nyusahin diri sendiri sih.. LOL.

      Aku ketemu bidannya Jo jarang buangeeeet. Ini aja pertemuan berikutnya baru bulan Agustus nanti masih lamaaaaaaaa T__T Kalau pun ditanya pasti jawabannya cuma “gpp.. normal kok” tapi ga dijelasin detailnya. Hiks..

      Iya kayaknya harus ngisi nama dan email lagi, soalnya aku ga nyalain plugins comment yang dari WP.com. Kalo pakai itu, smiley2nya ilang semua soalnya. :cry2:

      Reply

  2. Niee

    Anak temen udah mau tiga tahun dan diajarin cuma satu bahasa juga blm lancar ngomongnya mbakbe. Emang kesiapan anak beda beda aja kali ya. Apalagi yang dua bahasa kayak si jo ini. Tapi emang sayang bgt mbakbe klo berhenti. Dicoba aka terus. Semangat yaaa ?

    Si K udah dua tahun lebih giginya juga blm tumbuh sempurna. Tapi rmaknya udah iklaskan. Soalnya kata dokter yg penting udah ada yg tumbuh jadi lambat aja deh kayaknya. Emang stp anak gak bs disamakan kan yak ?

    Reply

    1. Bébé

      Iya emang beda2 sih Niee. Cuma kadang suka galau sendiri.. hahaha.. Kadang susah ya untuk sabar nungguin perkembangan anak. Jadi ujung2nya malah bandingin sama yang lain pites kepala sendiri

      Reply

  3. Ristin

    Dep.. jgn khawatir… yg pernah aku tau anak bilingual memang jd lambat bicara, tp mnrt aku tetep konsisten aja pake dua bahasa, krn emang bhs ibu Jo ada 2, yakin deh perkembangan otak anak itu cpt bljr. Klo aku liat dari William, anaknya Maya (inget kan) Will ngerti dlm bhs Indo, tp yg kluar dari mulutnya bhs Jerman, klo dia ke Indo ketemu ma aku.. aku pake bhs indo sm dia, dia ngerti tp dia jwb bhs Jerman, jd aku yg nanya Maya maksud Will apa hihihi… ga usah bandingin sm anak lain, tiap anak itu istimewa.. pasti Jo pny cara tersendiri spy cpt bs ngomong. oiya.. mgkn Bubu klo bicara bhs Swedia langsung translate jg ke bhs Indo. Ini menurut aku lhoo.. dari hasil baca2, pengalaman si Maya hihihi…

    Reply

    1. Bébé

      Kalau Bubu translate ke Indo malah suka ngawur mba. Hahaha. Jadi skrg coba konsisten dulu deh seperti biasa. Semoga emang cuma telat aja hehehe

      Reply

  4. tiwie

    same here, tp aku mencoba berfikir positif. krn bbrp anaknya tmnku smp umur 2th msh telat ngomong.tp giliran udah ngomong,smua di tanyain hehehe.

    sabar dulu Be, bisajadi Jo lg kasih surprise buat kamu dan papanya group hugs

    Reply

    1. Bébé

      Grup hugss :cozy:
      Huahaha.. iyaaa.. saatnya menikmati bahasa bayinya yaaah. Kalau udh ngomong beneran, yang bawel di rumah jadi ada dua deh.. pusing emaknya

      Reply

  5. Pipit

    Ah..aku baru posting soal ini bbrp hari yang lalu..iya, kadang suka mikir apakah ada yg salah sama anak gw? Hehe, apalagi kami ga ngalamin kendala bahasa krn 2-2nya berbahasa Indonesia..tp coba untuk disantai2in (bahasa apa inih) sambil terus belajar. I have faith on her :yes: :yes:

    Reply

    1. Bébé

      Hehehe.. iya pada akhirnya harus percaya sama anak kalau emang bisa yaa.. :heart:

      Reply

  6. Arman

    Setiap anak emang beda beda tp gw bilang sih gak ada salahnya kalo ngomong bhs Indo doang aja. Kalo bhs Swedia kan ntar pas sekolah juga pasti pick up sendiri.

    Andrew pas bayi kita ajak omong multiple bahasa. Akhirnya umur 2 juga belum gt ngomong. Akhirnya dokter nya bilang ajak ngomong 1 bahasa aja. Dan bener aja pas kita akhirnya cuma ngomong Indo dia lgsg mulai ngomong. Emang pas masuk sekolah and awal nya jd rada susah buat dia karena dia gak bs bhs inggris tp anak anak mah cepet adaptasi kalo di sekolah.

    Kalo Emma beda lagi. Dia dari awal diajak ngomong 2 bahasa gak masalah.

    Jd emang tiap anak beda beda.

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya gue akan coba dulu sampe pertemuan dokter berikutanya nih. Kalau emang dokter bilang stop 2 bahasa, baru gue coba bahasa Indonesia aja. Abis berasa sayang gitu Man kalo berenti di tengah-tengah gini. But thank you inputnya yaaaa..

      Reply

  7. Qonita

    Kayaknya emang kecepatan ngomong tiap anak beda2 Be..apalagi Jo bilingual tp kan anak kecil itu kek sponge ga sih jadi mungkin yg sabar aja Bebe dan Bubu..
    Semangattt!!! :cozy: :gym2: :muscle:
    Ngomong apa sih gw punya anak aja blm kkk

    Reply

    1. Bébé

      Makasih semangatnyaaaaaa :gym: :gym:

      Reply

  8. Desi

    gue ga punya pengalaman soal 2 bahasa ini mak Be..jadi mungkin gue ga bisa kasih saran apa2…
    Tapi sih emang yang dibilang komen2 diatas bener juga, tiap anak2 beda reaksinya kalo pake 2 bahasa. Sabar ya bumil… Jo pasti bisa ;))

    Reply

    1. Bébé

      Hihi thank you Des semangatnyaaaa.. Kurang pil sabar kayaknya gue nih.. 😀 :blush2:

      Reply

  9. evita wijaya

    kayanya emang beda2 tiap anak. Nathan (keponakan) yang 1 bahasa aja juga masih belum lancar. hehehe.. ayo semangat be. nanti ada masanya jo pasti bisa fasih 2 bahasa.

    Reply

    1. Bébé

      Iya Pi.. emang kuncinya harus sabar ya… cari pil sabar nunggu dimana yaaaa? hahaha :blush:

      Reply

  10. Nella (Emaknya Benjamin)

    Semalem mau komen gak jadi, pengen baca komen para ortu lainnya dulu yg sdh punya pengalaman :wink2: . Klo mau dibandingkan sama orang dewasa yg akan ujian, dimana 1 hari tsb langsung ujian 2 mata kuliah pasti pusing banget kan, nah begitu juga dg anak yg sekaligus belajar 2 bahasa klo menurutku wajar saja klo ada anak yg lebih lambat untuk bicaranya, krn dia langsung dikasih 2 bahasa :pray: . Tinggal ortunya (utamanya ibu) kalau ditanya keluarga atau teman2 kok anaknya belum bisa ngomong?, tinggal kitanya cari jurus pamungkas biar yg nanya2/reseh jadi mengerti :muscle: .

    Anakku usia 19 bulan bicaranya masih satu kata, klo bahasa planet lancar banget kalimatnya haha. Si Ben nih ngerti 2 bahasa, sejak lahir aku hanya bicara bhs Indonesia sama dia. Sama spt kamu aku gak mau ngomong Jerman klo ngaco. Ben sdh sering aku tes, aku suruh ambil ini itu diruang lain dan dia kerjain :claps: .

    Krn bpknya kerja, jadi cuma 3-4 jam setiap hari ketemunya. Untuk dia belajar bhs Jerman, sejak bulan lalu kita pasang disney channel, dan si Ben suka bangett, semoga kosa kata jerman dia jadi makin banyak. Ben sering nginep di rumah oma nya, dan pastilah selalu ngomong Jerman si oma. Trus Ben juga ngerti disuruh ini itu sama omanya dan dia ngerti..

    Ajarin bahasa yang kita masternya aja dulu Be, klo bhs asing toh nanti si anak akan belajar di sekolah.

    Sorry komenku kepanjangan hehe..

    Reply

    1. Bébé

      Gpp Nel replynya panjang. Selalu menyenangkan belajar juga dari pengalaman orang lain. Si Jo juga kalau dari keluarga suami selalu terpapar bhs Swedia. Dan dia udah ngerti secara pasif 2 bahasa. Tapi emang belum mau ngomong aja kali ya. Masih suka dengan bahasa bayinya ??

      Reply

  11. Erina

    Yap..I definitely feel you. Aku juga bercita2 sama karena aku mau Vivian always related to her “root”. Sepertinya memang anak yang dijarin 2 bahasa kebanyakan (walaupun gak selalu) lebih lama nangkep kosakata nya. Dulu kita juga sempet concern waktu ditanya dokter (kalau gak salah sekitar 18 bln) apa anaknya udah nangkep sekitar 20-50 kosakata dan waktu itu Vivian belum sampe sebanyak itu. Tapi somehow aku punya faith ke Vivian kalau dia akan catch up dan sekarang dia memang progressing significantly. So far yang menurut ku membantu itu ajarin kata2 lewat baca buku, nyanyi, dan yang terakhir sih dibalikin ke kebijakan ortu masing-masing: acara TV anak2 kaya Disney Junior. Kalo menurutku sih yang paling penting “Always have faith to our children”, gak usah terlalu dipikirin komentar orang2. Liat dari postingan kamu, I feel she is doing good. I believe she will blossom in her own time 🙂 Semangat mom !

    Reply

    1. Bébé

      Thank you sharingnya. Ho’oh nih kayaknya aku harus lebih percaya sama kemampuannya Jo kalo dia memang bisa ya. Aku udah kasih dia tontonan dlm bhs Swedia sih sebagai tambahan. Dan kayaknya dia udah ngerti secara pasif cuma belum mau bales jawab lagi. Emang harus sabar aja yah ??

      Reply

  12. Melissa Octoviani

    kalo masalah jo belom bisa ngomong bahasa swedia, mungkin karena bener dia jarang ketemu papanya… mungkin bisa sering2 dikasih tontonan dalam bahasa swedia… kayak jayden, nontonnya lagu inggris mulu… giliran nongol gambar bebek, dia taunya duck, ga tau bebek itu apa hahahaha… kalo masalah speech delay, gua juga ga tau banyak mengenai masalah ini… kosakatanya jayden sih uda lumayan banyak, tapi belom bisa merangkai dua kata… malah kadang2 ngomong buntutnya doang… kayak tiga, dia cuma ngomong “ga” doang hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Yang penting kenceng ya Jayden kata “ga” nya ??

      Iya si Jo skrg suka nonton kartun2 Swedia. Tapi kadang nyampur juga sama Pororo & Upin Ipin ??

      Reply

  13. Ohdearria

    Tiap anak beda2 Be, jadi tenang aza. Jo kan blom lama turned 2 bukan? Masih wajar kalo kosa katanya blom banyak. The Boys dulu juga aga2 telat ngomongnya ( menurut aku ) 2 tahun seumuran Jo gitu blom banyak yg bisa diucapin selain Da da, Mummy, Milk, and No. Eh ga lama kemudian kalimat pertama adalah: I like meat! ?? Aku ga rajin seperti ibu2 sekarang, dulu karna malas aku cuma ngomong bahasa Inggris aza sama mereka. Setelah mereka aga besar baru dikit2 mulai ngomong bahasa Indonesia ke meteka yg mana ga continue pula. Jadinya ya gini deh, mereka ngerti sedikit2 bahasa Indonesia tapi ga fluent. Yg ideal si, si ibu ngomong bahasa indonesia dan si bapak ngomong bahasa Swedia ya, seperti yg banyak aku baca about raising bilingual child. Tapi harus rajin dan continuously. Seperti kata Arman, nanti kalo uda sekolah Jo juga bakalan bisa bahasa Swedia, Be. So don’t worry too much mama Bebe, keep doing what you’re doing now. Nyar kalo uda bisa ngomong, apalagi bisa back chat, lain lagi pusingnya Be!??

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaha.. Kalau udah beneran ngomong malah bikin sakit kepala ya mba ???. Iya nih.. Kayaknya aku aja yang kurang sabar sama Jo. Harus lebih percaya sama anak kayaknya yah?

      Reply

  14. Dina

    Be, berdasarkan pengamatan dan pengalaman gw nih… halah macam pakar sajah, mungkin emang ada hubungan sih antara 2 bahasa sama kecepetan ngomong anak. Tapi ga selalu juga. Gw ngeliat banyaaak banget yg 1 bahasa tapi juga nggak ngomong2, dan gw juga ngeliat banyak anak yang dididik 2 bahasa dari awal, tapi cepet aja tuh bawel. Jadi… emang tergantung anaknya lah. Eniwei, Jo umur 2 tahun ngomongnya kayak gitu menurut gw masih wajar ah. Yg penting dia udah jelas asosiasi antara kata dan makna nya kan, gak babbling sembarangan.
    Btw lagi… gw pernah baca, anak yang dididik 2 bahasa memang lebih mungkin telat ngomong, tapi begitu mereka ngomong, mereka lebih excellent dalam 2 bahasa itu. Ini gw baca di salah satu web parenting loooh…. jadi bukan kata gw tapi kata pakar wkwkwkwwk.

    Reply

    1. Bébé

      Huahaha kata Lo juga gpp kok Din ??

      Iya nih.. Semoga sih emang dia lagi proses menyerap semua bahasa aja.

      Reply

  15. Angela

    Be, gue orang yang sangat percaya bahwa kemampuan berbahasa adalah kemampuan yang akan sangat berguna sampai kapanpun. Karena manusia pasti akan selalu berkomunikasi satu dengan yang lainnya. Anak yang punya kesempatan untuk menjadi bilingual, trilingual dan seterusnya akan punya head start yang bagus. Nggak semua anak lho punya kesempatan seperti itu. Gue encourage lo untuk terus ngomong bilingual ke Jo.

    Dan lagi linguistik adalah kemampuan yang masa primenya di bawah umur 6 tahun. Di atas umur segini kemampuan belajar linguistik cenderung stagnan. Itu gue pernah ikut seminar ttg early childhood development dan pembicaranya sangat encourage anak-anak yang orangtuanya bilingual untuk ngajarin anaknya bilingual.

    Pengalaman Madeline, dulu dia juga ngomongnya telat. Baru bisa bener-bener ngomong yang mayan jelas itu umur 2,5tahunan. Memang anak yang belajar banyak bahasa cenderung begitu. Tapi begitu dia bisa ngomong, dia bisa ngomong dua-duanya. Ya bahasa Indonesia ya bahasa inggris. Mulai pertengahan tahun lalu gue mulai ngelesin dia bahasa mandarin. Yang ini sih terus terang gue nggak berharap banyak, karena di rumah juga gak ada yang bisa, jadi bener-bener cuma di tempat les aja. Tapi skrg dia udah bisa berhitung 1-10 dalam 3 bahasa, dan beberapa warna Dalam 3 bahasa juga. Nggak bingung sama sekali. Kalo diajakin ngomong inggris ya jawabnya inggris, diajak ngomong Indonesia ya jawabnya Indonesia.

    Dan Kalo gue baca dari tulisan lo, Jo juga udah mulai ngomong beberapa kata, jadi dia juga sudah menyerap. Terus aja diajak ngomong, diajarin lagu-lagu anak. Yang sabar ya Be, semangat!

    Reply

    1. Bébé

      Waaa.. Thank you Ngel input & semangatnya. Iya sih si Jo udah bisa ngerti kalau diajak ngomong Swedia atau Indonesia. Cuma belum mau ngomong aja kali yaa. Masih suka pake bahasa bayinya. Sabar dikit lagi kali yaaah..

      Reply

  16. Dwi

    Hai ikut komen ya…gue terpaksa (or dipaksa sama anak) berenti ngomong bahasa indonesia pas anak gue umur 6 taun karena anaknya menolak ngomong bahasa indonesia :-(( cerita di balik itu panjang sih tp cuma mau cerita anak gw makin gede, mulai TK, sekolah, bergaul di lingkungan yang dominan bahasa lokal, tantangannya makin banyak ngajak ngomong bahasa indonesia…gue nggak inget sih di awal2 waktu anak masih segede Jo gitu dia “speech delay” nggak (kasih tanda kutip soalnya nggak yakin juga mulai kapan disebut speech delay), tp inget waktu dia mulai ngomong, dan selalu pake bahasa Jerman, makin susah buat konsisten jawab pake bahasa indonesia…anaknya lebih konsisten dari mamanya 🙁 Jd selama masih bisa konsisten, mending jalanin terus (dan semoga bisa terus konsisten). Don’t worry too much dan psssttt…nikmatin dulu masa2 anak belom bawel 😀 Skr anak ketiga pesen gw ke kakak2nya “jangan ajarin dia ngomong `mama´ya”, pusiiiing bok denger dua bocah saut2an “mama mama mama mama” 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Harus dinikmati masa2 mereka belum bawel yah ??

      Iya nih. Skrg juga suka mulai goyah konsistensi bahasa Indonesianya, apalagi kalau lagi di lingkungan yg orang2 Swedia semua ??. Semoga bisa terus lancar niat ngajarin Jo 2 bahasa

      Reply

  17. fitrianita

    gak punya pengalaman gitu sich….tapi kalau orangtua konsisten,sama papa bubu bahasa swedia..sama mama bebenya bahasa indo…neng jo nya lama – lama juga gak bingung lagi…

    Reply

    1. Bébé

      Iya semoga mba.. Emang kayaknya harus sabar aja tunggu anaknya ngomong sendiri ?

      Reply

  18. Mira

    Hai mba bebe, udah lama jadi SR, mau ikut komen
    Sebenernya tanpa disadari banyak loh orang indonesia yang bilingual juga, bahasa daerah & bahasa indonesia.
    Di daerah saya anak2 belajar bahasa daerah&bahasa indonesia sekaligus dicampur2 tanpa “kekonsistenan” kaya orang2 luar negeri yg pake metode OPOL.
    Tapi nyatanya saya & anak2 disini bisa lancar & mengerti 2 bahasa.
    kalo masalah speech delay karena bilingual kayanya saya kurang setuju, dilanjutin aja mba be 2 bahasanya, karena banyak ko anak2 indonesia lain yg diajarin 2 bahasa (daerah&indonesia) lancar2 aja ngomongnya sampe gede.
    Jo juga baru 2tahun kan, masih wajar. di buku Kesehatan Ibu & Anak dari kemenkes malah anak 3 tahun yg perkembangannya mampu berbicara 2 kata dengan baik.
    Semangat mba Be, maaf komennya kepanjangan

    Reply

    1. Bébé

      Ah iya bener juga sih. Di Indonesia juga sebenernya biasa bilingual yaaah. Thank you udah diingetin. Iya nih. masih semangat mau coba 2 bahasa ke Jo. Semoga lancar terus niatnya.. 😀

      Reply

  19. Lia Harahap

    Ketinggalan baca tulisan yang ini. Jadinya malah nanya di tulisan yang paling baru hehehe.

    Aku gak punya pengalaman sih. Cuma nonton The Return of Superman, si Sarang kan awalnya gak bisa Bahasa Korea. Sejak mulai jadi member variety-nya baru Bapaknya fokus ngobrol sama dia pake Bahasa Korea. Sampe datengin guru segala. Sekarang malah bisa jadi translator ibu bapaknya.

    Mungkin…. (Mungkin ya, hahaha. Aku soalnya kan belum punya anak), fokus satu bahasa dulu.

    Good luck Jo dan Mama Papanya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. Thank you Lia. 😉

      Reply

  20. Nisadanchicco

    Be i feel you deh masalah delay speech ini. Soale gue dulu juga ngerasa khawatir banget sama perkembangan bicara Bazyl. Sampai2 gue bawa dia ke speech therapy dijakarta trus hopeless dengan hasilnya keburu pindah ke sf. Di sf konsul sama dokter trus mereka bilang gak perlu dibawa ke speech therapy biarin aja berkembang dengan sendirinya sampai mereka siap. Akhirnya Bazyl mulao ngeluarin kata satu per satu di umur 2th 2bln pas kita pindah ke sydney. Tapii masalah baru lagi dia jadi ngomong inggris soale kan gue masukin playgroup lebih cepet pick up in english word dibanding bahasa.

    Trus sekarang ada lagi masalahnya kam dirumah gue tetep usahain bahasa ibu sedangkan diaekolah pake inggris dan dapat mandarin/kanton eehh dia bingung lagi deh jadi sekarang agak lambat buat dia bicara full dalam satu kalimat. Kecampur2 gitu.. Jadinya dia suka bingung disekolah klo mau ngungkapin sesuatu full in English.

    Masalah tumbuh kembang anak emang selalu jadi kekhawatiran kita as emaknya yaa walaupun kata orang2 santai aja cuma teteplah dalam ati kita was was hehehe

    Semoga jo bentar lagi makin lancar ngomongnya ya Be.. Ntar klo dah bawel kita yang pusing heheheh

    Reply

    1. Bébé

      Bazyl masih berusaha misah2in bahasanya kali yaa. Apalagi campur bahasa baru lagi dari yang biasanya cuma 2 sekarang jadi 3. Semoga cepet lancar juga ya ngomongnya si anak ganteng.

      Iya Nis.. mau santai tapi tetep aja kepikiran yaa.. Cuma emang pada akhirnya cuma bisa nunggu sih sampe anaknya ngomong sendiri.
      Aamiiin.. .hahah.. iya nih. Ntar kalo udah lancar ngomongnya malah ga berenti lagi.. hahaha

      Reply

  21. cerlie

    Hallo Be…
    Gw jg punya pengalaman yg sm soal ngajarin anak2 dua bahasa ini. Anak Gw 3 tahun, baru lancar ngomong umur 2,5 tahun, itupun belum kalimat lengkap di banding anak2 teman yg jg dwi bhs. Sempat galau juga buat ngajarin dia bhs Indonesia. Tp Gw ga mau nyerah pokoknya. Setelah 3 tahun Oktober taun lalu, dia udah mulai bs membedakan bhs indo sm siapa, bhs jerman sm siapa. Pokoknya klo ada tmn indo ke rumah, Gw selalu ingetin untuk ngomong bhs indo ke anak2. Dan ternyata hasil konsisten Gw untuk ngomong bhs indo ke dia berbuah manis. Kita skrg lg di indo, dia ngomong bhs indo lancar jaya sm keluarga, Dan ngomong sm keluarga jerman dia lsg bisa switch ke bhs jerman. Sampe semua heran kok anak Gw lancar bgt bhs indo n jermannya. Padahal dulu sempet putus asa liat anak2 temen yg duluan lancar ngomong. Tetap semangat deh… Gpp telat ngomongnya. Oh ya kebanyakan anak2 tmn Gw udah ga bs bhs indo lg, krn ibunya g konsisten Dan nyerah gitu aja ngajarin bhs indonesia, krn takut anaknya ga di blg pinter, krn lambat bicara. .. semangat..semangat…

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaa.. Makasih banget udah share ceritanyaa. Bikin tambah semangat nih biar tetep konsisten ngajarin Jo 2 bahasa. Emang kuncinya cuma sabar ya kayaknya.

      Reply

  22. andyhardiyanti

    Kalau urusan bilingual gini coba tanyain sama emak gaoel, Be… blognya di emakgaoel.com
    Anaknya dia ajarin dua bahasa tuh 😉

    Reply

    1. Bébé

      Waaah.. Ntar coba aku liat2 yah.. ??

      Reply

  23. Pungky

    jangan nyerah ngajarin bahasa Indo Be, sayang…kuncinya ada di kita yang harus konsisten berbahasa Indo..anak-anak mah pinter, cuma perlu waktu untuk menyerap. Kalau dari pengalaman beberapa teman, kasus speech delay biasanya terjadi kalau orangtuanya bicara campursari, alias campur-campur, dan itu yang bisa bikin anak bingung. Anak kenalan umur 4 tahun ada yang belum lancar ngomong padahal cuma satu bahasa, apalagi yang dua. Sabar aja, nanti kalau Jo udah nyerocos ngomong, malah lebih pusing kitanya, hehe…semangat mama Bebe!

    Reply

    1. Bébé

      Iya nih. Skrg sih Jo bisa ya bahasa Indonesia aja. Biarin lah lama dikit ngomongnya. Yang penting bisa dua2nya??

      Reply

  24. Pypy

    Semangat ya Be.. Belum berpengalaman jadi nyimak aja, tapi bener juga yg dibilang para ortu diatas, tiap anak itu beda. Dan Jo juga beda, jadi emang mesti sabar2 aja ya 🙂

    Reply

  25. Dua Bahasa Untuk Jo (Part-2) - BebenyaBubu - The everyday story of an Indonesian stranded in Sweden

    […] kali gue ngepost dengan tema dua bahasa ini, gue sedang dilema luar biasa. Haruskah lanjut terus menggunakan dua bahasa ke Jo atau lebih baik […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P