Staycation at Ancol (Part 2 – Atlantis Water Adventure)

Menikmati hal-hal yang susah dinikmati saat di Swedia adalah salah satu misi kami saat liburan pulang kampung ke Indonesia akhir 2017 lalu. Makan-makanan enak, belanja, ketemu keluarga & teman-teman dan ga ketinggalan, main di waterpark. Sebenarnya di wilayah Skåne ini ada sih waterpark juga. Tapi berhubung musim panas di Swedia itu lebih cocoknya disebut musim hujan plus sepanas-panasnya di sini tetep aja anginnya bikin sembriwing, jadi kalau pingin main air kok rasanya… dingin yaaaa.. hahaha. Karena itulah pas pulkam kemarin, kami udah niat banget mau bawa anak-anak main ke waterpark. Kapan lagi gitu kaaaaan. Berhubung kami sudah berencana akan menghabiskan waktu di kawasan Ancol, tentu aja ga akan melewati kesempatan untuk nyoba waterpark yang ada di sana, yaitu Atlantis Water Adventure.

Terakhir kali gue mengunjungi Atlantis Water Adventure itu udah belasan tahun yang lalu ketika gue masih SD. Saat itu namanya masih Gelanggang Renang Ancol dan bentuknya pun belum sekece sekarang. Kunjungan itu pun kalo ga salah inget berakhir dengan agak sedikit traumatis karena gue nyaris tenggelam di kolam ombaknya *dramatic story detected*. Ban gue tiba-tiba terbalik dan posisi gue sukses kepala di bawah kaki di atas. Alhamdulillah masih dikasih umur, lagi panik berusaha ngebalikin posisi badan (yang stuck di ban), ada seseorang yang ngangkat gue dari air dan basically he saved my life. Setelah itu gue ga mau main lagi ke Gelanggang Renang dan menjauhi segala bentuk kolam ombak di waterpark manapun.

Enihooo, setelah selesai sarapan, kami pun berangkat ke Atlantis yang lokasinya hanya beberapa ratus meter saja dari tempat kami menginap. Sengaja kami berangkat pagi-pagi karena niatnya sebelum matahari benar-benar di atas kepala kami sudah kembali ke hotel. Hari itu karena weekday, suasana di pintu depan Atlantis terlihat sangat sepi. Gue udah agak khawatir aja, jangan-jangan cuma kami isinya.. Hahahha. Syukurlah, walau ga rame-rame banget, tapi ada beberapa rombongan anak sekolah yang memeriahkan suasana.

whoaaa mamma… itu apaa?

Si kakak yang udah siap dengan bannya. Happy banget mau main air ya kak?

Karena bokap ga mau ikutan nyebur, jadi kami menyewa sebuah gazebo VIP seharga Rp. 400.000,- yang bisa dipakai selama 4 jam. Harganya emang lumayan yah, tapi dipikir-pikir kesian juga kalau bokap musti duduk di kursi biasa selama menunggu kami main air selama berjam-jam. Kalau di gazebo kan beliau bisa sambil tidur-tiduran dan barang kami pun terkumpul aman. Urusan gazebo selesai, kami langsung ganti baju untuk mulai nyebur ke kolam. Anak-anak juga udah ringsung banget pingin nyemplung begitu liat air dimana-mana.

Bisa sewa matras, gazebo atau loker di sini

Gazebo VIP (bedanya dengan Gazebo biasa ada di matras yang lebih tebal)

Tujuan kami yang pertama sudah pasti kolam anak-anaknya. Begitu liat, penampilannya super menggoda, dengan berbagai macam seluncuran dan alat-alat main air lainnya. Si kakak (plus adek E ga mau kalah juga) berjalan dengan semangat sambil menenteng ban nya masing-masing (boleh bawa ban sendiri dari rumah dan beri angin secara gratis di dalam area Atlantis). Sesampainya di kolam, kami memasukkan kaki kami ke dalam air dan….

MAAKNYAAAAAK, INI KENAPA AERNYA DINGIN AMAAAAT!!! 😭😭😭

Ciyus yaaah, rasanya suhu airnya tuh ngalah-ngalahin air es di dalam kulkas saking dinginnya. Si Jo yang udah semangat awalnya langsung menolak masuk. Tapi nanggung lah, udah di depan mata masa balik lagi. Kami coba rayu dengan berbagai macam cara, akhirnya berhasil ketika tante Ca’nya datang dan ikutan nyebur juga (memang tante Ca itu sakti mandraguna lah). Kami mencoba bertahan dikondisi air yang super dingin dan setelah 10 menit, kami menyerah juga.

Mari kita cari kolam yang lebih manusiawi…

Dan kami temukan kolam yang dimaksud ga jauh dari situ, yaitu di kolam arus. Karena anak-anak udah membawa bannya sendiri, jadi mereka tinggal masuk aja. Nyokap ikut mengapung menggunakan laybed yang kami dapat gratis ketika menyewa gazebo. Gue, Bubu dan adek gue freestyle aja di belakang mereka. LOL. Untungnya tinggi air kolam arus ini hanya sekitar 100 cm aja (atau 120 ya?). Ya pokoknya ga terlalu dalam dan masih bisa nyaman dinikmati walau tanpa ban. Suhu airnya pun warbiasak enaknya. Mengingatkan gue akan suhu kolam di hotel Mercure Bandung. Masalahnya, untuk turun ke kolam arus itu mengapa harus jauh banget yaa.. Jadi rada horor kalo naik turun tangga kolamnya.

Si kunyil yang saking semangatnya, bawa ban sendiri dan ga mau dipegangin

Saking udah lamanya ga balik ke Gelanggang Renang a.k.a Atlantis ini, gue cukup terkesima ketika menjelajahi seluruh areanya. Sekarang suasananya rindang, terlihat rapi dan yang terpenting, BERSIH BANGET. Kayaknya nyaris seluruh daerahnya spotless tanpa ada sampah berserakan. Variasi kolamnya juga makin banyak, tapi tetap favorit gue kolam arus sih. Sayangnya, kekurangan dari Atlantis Water Adventure ini adalah minimnya tempat makan. Kebalikan dari Dufan yang rasanya resto dimana-mana, hal yang sama ga berlaku di Atlantis Water Adventure. Mungkin juga saat itu gue datang di hari kerja jadi ga semua tenant makanan buka. Tapi ketika kami agak lapar dan mau nyemil, susah bener cari makanan ringan. Kalau pun ada, harganya juga cukup premium (walau tetap standar Ancol). Waktu gue nyari teh manis untuk bokap pun udah keliling seluruh taman dan tetap berakhir dengan tangan kosong. Baru saat kami mampir ke salah satu stan jualan snack, ibu-ibu yang berjualan di sana berbaik hati bikinin kami teh manis panas gratis. Iya, sesusah ituuu.

bersih dan sepiiiiiiiii

Rindang yaaa

Atlantis Water Adventure

Kalau liat ini kadang nyaru berasa lagi di resort mana gitu kan

Si adek (sama kakak yang nyempil di belakang), main air di kolam anak-anak yang super dingin

Ini mana orang-orangnya? 😛

Tempat main anak (yang ini gue ga ngecek airnya gimana). Tapi keliatan seru juga yah main sama bola-bola gitu.

Bagian kolam arus yang belum direfurbish | Salah satu slide di Atlantis | di balik kolam terjun

Sebenarnya mupeng pingin main di sini, tapi baru aja sebelah kaki masuk, udah langsung kabur lagi karena edan ga tahan dinginnya

OK, lagi-lagi, kemana sih orang-orangnya hahahhaa

Karena susah cari makan, sekitar setengah 1 siang kami mulai beberes untuk pulang. Adek gue dan Bubu sebenarnya masih mau nunggu sebentar lagi karena penasaran akan kolam ombaknya. Tapi sayangnya sampai kami beranjak pergi dari wilayah Atlantis, kolam ombaknya juga belum dimulai.

But overall, pengalaman kami selama di Atlantis Water Adventure kemarin sangat menyenangkan. Karena sepi, jadi selama main air serasa kayak lagi main di kolam pribadi. Jo dan Adek E juga betah banget di kolam dan selalu menolak kalau diajak balik istirahat sebentar di gazebo. Cuma tetep sih, si Adek E setelah berjam-jam kecipak kecipuk di air, begitu kelar langsung sukses pingsan bobok manis. Capek ya naak.

Kalau ngomongin minusnya, mungkin di air yang super dingin untuk bagian anak-anak dan ruang gantinya yang cenderung gelap. Memang sih desainnya sengaja semi outdoor gitu kan, tapi jadinya gelap banget di dalam bilik-biliknya. Oh iya informasi mengenai peraturan di dalam waterpark juga kurang lengkap tertulis di website. Jadi sempat bingung boleh bawa ban sendiri atau ga (yang ternyata boleh), handuk bisa di sewa ga (ga ada penyewaan handuk) dan anak-anak seumur Jo udah diitung full price atau belum (ternyata udah).

Apakah kami akan balik lagi ke sana? Boleh juga kalau anak-anak udah gedean. Biar mereka bisa lebih seru main slide yang lebih besar dan tinggi. Saat itu rasanya si emak akan memilih untuk jagain gazebo aja sambil bobok-bobok cantik. LOL.

Ada yang baru dari sana juga?

PS: Makasih buat Dian yang udah dadakan ngasih kami tiket gratis buat masuk ke Atlantis. Alhamdulillah rejeki anak-anak banget, sejam sebelum berangkat ke tempatnya eh dapet traktiran tiket masuk. Jangan kapok ngundang kami lagi yaaa.. *wink wink*.

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

10 thoughts on “Staycation at Ancol (Part 2 – Atlantis Water Adventure)

  1. Tiwie

    Jo ama adek E, udah balik sweden masih suka nagih maen aer lagi gak Be? 😅

    Itu serius aernya sedingin itu? Widiihh,, bikin mengkerut dah ah. Etapi sepi ya, waktu aku kesana pas lagi high season banget. Udah kayak cendol 😪😥 maen aer jg cm cipak cipuk di pinggir, karena males ama padetnya 🙈

    Reply

    1. Bébé

      Main di bathtub aja skrg 😆😆
      Nah itu.. kmrn juga sengaja pagi2 plus hari kerja ksrena takut rame. Eh ternyata beneran sepi buanget 😆😆

      Reply

  2. Anggie

    Aaaaah.. kl namanya dapet gratisan, ga boleh bilang ga enak Beb… winkwink…
    Itu kl super dingin berarti dtg hrs sore kali Beb, supaya kena panas dl siangnya…
    seneng liat si dedek super pede bawa bannya

    Reply

    1. Bébé

      😂😂😂 boleh doooong
      Kayaknya ga ngaruh sih.. emg airnya sengaja dibikin dingin kali yaa 😅
      Ho’oh.. yakin bgt dia jalannya 😁

      Reply

  3. Maya

    dingin banget segimana kok gue ga kebayang ya Be, hahaha secara di ancol itu kan panas dan panas banget biasanya. Terakhir gue ke dufan aja sampe perih kulit kena matahari

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha dinginnya edan May. Sampe panasnya Ancol aja ga nolong loh 😆😆😆 yang bikin badan beku begitu masuk ke air 🙈

      Reply

  4. fitri anita

    wah dinginnya pasti banget banget ya..yg biasa di negeri dingin aja bilang dingin…

    Udah lama bgt deh kita ga ke Ancol,..ke Atlantis Water Adventure juga belum pernah he he he sampe anak yg plg kecil ty, ancol itu ada di mana? di INDONESIA bukan??

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha… saking ga ngehnya ya mbak? 😂😂😂 skrg udah lebih bagus deh kawasannya. Banyak tempat yang cocok buat bocil

      Iya airnya bener2 air es banget. Aku ga tahan 🙈

      Reply

  5. NiNa

    Salam kenal mba….Biasanya dingin tuh bisa krn sepi mba Be. Kl rame kayak cendol mah pasti anget airnya, udh nyampur sm air2 yg lainnya, hihiii….lol…
    Iy kayaknya ancol dah makin canggih ya…

    Reply

  6. niee

    seru ya mbak main air gini. Kemaren aku perginya sore, jam 3an gitu. 2 jam capek juga ternyata 😆😆

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P