Staycation at Ancol (Part 1 – Dufan)

Berniat liburan bareng ortu, awalnya gue berencana untuk mengunjungi kota Bandung lagi seperti yang kami lakukan waktu gue pulkam terakhir kali, dua tahun yang lalu. Tapi setelah melihat kondisi tol arah Cikampek yang super horor setiap harinya, nyokap menyarankan untuk liburan di daerah Jakarta aja dan menyebut Ancol sebagai tujuan utamanya. Alasannya karena lumayan banyak pilihan kegiatan di sana. Kalau bosen di hotel, masih bisa pilih main ke Dufan, Atlantis, Ecopark atau apalah. Toh intinya liburan ini sebagai sarana kami ngabisin waktu bersama. Ga perlu ribet nyetir jauh-jauh untuk cari hiburan.

Berhubung kami udah lama buanget ga mengunjungi Ancol, saran nyokap itu pun disambut positif. Kayaknya seru ngajak si kakak ke Dufan atau Atlantis, karena sampai sekarang kami masih gagal aja ngajak si kakak menikmati theme park atau water park. Ditambah kebetulan gue emang udah pingin banget make poin Accorhotels grup gue yang akan habis masa berlakunya akhir tahun ini dan gayung bersambut, di Ancol ada hotel Mercure yang merupakan salah satu anggota grup ini.

Yahayuklah kemon kita berangkat 😎😎

Berangkat dari rumah cukup pagi, kami langsung menuju ke arah Ancol melewati tol Cakung. Syukurlah, walau sempat macet sebentar begitu memasuki tol Priuk, tapi setidaknya ga parah-parah banget. Dibanding ke Bandung mah ya cincai lah. Sesampainya di pintu depan Ancol, kami memberikan print tanda masuk yang sudah dikirim via email oleh pihak hotel. Dengan tanda masuk ini kami ga perlu bayar biaya masuk Ancol lagi untuk seluruh anggota keluarga + mobil. Setelahnya kami check in di hotel dan menitip barang plus makan siang sebentar, habis itu langsung cus menuju Dunia Fantasi, alias Dufan.

Uuugh.. awak penasaran bentuknya sekarang udah kayak apa..

Untuk masuk ke Dufan kami udah mempersiapkan beberapa kode promo diskon 50% yang kami dapatkan dari website Ancol. Lumayan lah, dari harga asli 200rb/orang, sekarang cukup 100rb aja. Apalagi kan ortu akan jarang naik wahananya. Sayang dong kalau tetap bayar harga normal *mulai pedit* 😆. Too bad, untuk promo 50% ini cuma bisa dibayar secara tunai dan ga boleh menggunakan kartu debit/kredit. Jadi sempet kelimpungan juga musti ngeluarin cash lumayan banyak.

Eniho, saking udah lamanya ga ke Dufan, gue sempat kaget akan beberapa perubahan yang terjadi di sana. Dimulai dari pintu masuk yang lokasinya udah berubah menjadi agak menjauh dari lokasi loket, jalur khusus yang dipersiapkan untuk stroller dan fasilitas peminjaman stroller sebelum memasuki wilayah Dufannya. Perasaan dulu kagak ada beginian yah?

Dan begitu masuk ke dalam, gue cukup terpesona.. Dufan lumayan kece juga ya sekarang.

dufan

Looks so clean and pretty yaaaa.. | Pingin banget naik wahana Ice Age ini bareng si kakak, tapi sayang tingginya kurang 5 cm lagi 🙁

Dufan yang gue ingat dulu rasanya agak sedikit rundown dan apa yaaa.. kayak ga keurus gitu lah. Sekarang bagian-bagian tamannya keliatan jauh lebih cantik, pohonnya rindang, bersih dan banyak tempat duduknya. Selain itu juga pilihan makanannya jadi lebih banyak dan ada dimana-mana. Fasilitas untuk para ortu yang membawa anak kecil juga dipenuhi dengan adanya peminjaman stroller dan ruang baby room untuk ganti popok dan menyusui.

Alhamdulillah banget, ketika kami di Dufan cuacanya sangat mendukung sekali. Ga terlalu panas dan banyak angin semilir. Apalagi sekarang banyak pepohonan dimana-mana. Bikin panasnya ga terlalu kerasa karena selalu ada tempat untuk berteduh sebentar. Plus, kami datang di hari kerja, jadi walau tetap ada rombongan-rombongan sekolah yang meramaikan tamannya, tapi ga terlalu sesak orang. Cukuplah untuk ga berasa krik krik krik banget selama disana.

Selama diperjalanan menuju Dufan, sebenarnya kami agak sedikit khawatir sama si kakak. Masalahnya, sampai saat ini setiap kali si kakak diajak ke theme park itu pasti ada aja masalahnya. Dulu dibawa ke Disneyland HK, dia masih kekecilan dan kebanyakan bobok. Dibawa ke Bakken, Denmark, si kakak ngambek karena kakinya luka. Legoland juga gagal total karena si kakak sakit. Makanya, kemarin pun kami cukup was-was takut ada kejadian ga enak lagi sebelum kami tiba.

Syukurlah, kekhawatiran kami ternyata ga terwujud. Si kakak sangat menikmati harinya di sana. Apalagi tinggi badannya udah cukup untuk naik beberapa wahana seperti Gajah Bledug, Alap-alap dsb. Jadi dia terasa seru dibolehin naik ini itu. Walau sempet sih ada drama anak nangis ngejer sampe duduk di lantai karena ga dikasih ijin naik Halilintar. Yah nak, hard core amat sih seleranya 😅😅. Tunggu gedean dikit ya. Abis itu puas-puasin deh, terserah.

Minta naik Gajah Bledug dan naik sampai ketinggian paling mentok. Dianya seneng, tantenya spaneng.. LOL

Mamma… jag vill åka tåg!! – bolak balik minta naik Halilintar dan berakhir nangis sambil ngedeprok karena ga dikasih

Karena ga dibolehin naik Halilintar, jadilah kompensasi naik Alap-alap sampe 3x 

Lanjut naik poci-poci sama papanya. Nampaknya si papa Bubu juga sekalian nostalgia sempat foto prewed sama istrinya di situ.. ahahaha

Ngadem di Hello Kitty Land dan ga paham blas maksud dari wahana ini apa.. 

Dan nyempetin naik Turangga Rangga sebelum pulang. Pas banget ketika si kakak + Uti Tatung naik wahana ini, pas lampu-lampunya dinyalain. Jadi makin cakep deh fotonya

Si adek E gimana?

Karena tingginya masih belum mencukupi, si adek harus puas hanya bisa foto session di dalam wilayah Dufan aja. Tapi karena dia juga masuknya masih gratis, jadi yaudahlah yaaah.😆

Adek, kamu numpang modelling aja yaaaaah

Overall, kunjungan kami ke Dufan kemarin cukup menyenangkan. Walau tamannya lumayan ramai tapi antrian tiap ride nya masih bersahabat. Tamannya juga bersih banget, baik di jalan-jalannya maupun di toiletnya. Sayang aja beberapa wahana “andalan”, seperti Arum Jeram, Histeria dan Niagara gara ditutup untuk perbaikan. Selain itu wahana Istana Bonekanya juga sempat bermasalah dimana arus airnya mati, jadi seluruh kapalnya stuck di dalam ruangan untuk beberapa menit. Gue dan ortu musti menunggu sekitar 10 menitan untuk bisa menumpangi kapalnya, padahal antrian kami ga terlalu jauh dari lokasi naik kapal. Dan pas di dalamnya pun, bonekanya banyak yang ga berfungsi dan kalau pun nyala, looks so old banget ya isinya.

But like I said, walau ga semua sempurna tapi kami tetap bersenang-senang. Mungkin karena faktor si kakak yang happy banget bisa nyoba beberapa wahana yang bagi dia baru, bikin mood semua yang ikut jadi happy. Jadi yang ga enak juga dibikin enak aja. Tapi rasanya kami musti nunggu beberapa tahun lagi untuk berasa worth it kalau dimisalnya diajak balik lagi kesana. Yah sekalian nunggu anak-anak gede deh, biar makin puas mainnya.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

18 thoughts on “Staycation at Ancol (Part 1 – Dufan)

  1. niee

    emang seru bener ya mbak bawa anak ke theme park seumuran jo ini. Udah bisa diajak maen, jadi gak berasa rugi, hahahaha. Jadi pengen ke dufan 😀

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh Niee.. asal anaknya lagi bagus moodnya, seneng juga ngajaknya.

      Reply

  2. Ranger Kimi

    Ya ampun, Ancol! Sudah lama banget aku nggak ke sana. Jadi pengen ke sana ih. Duh, kapan ya bisa ke sana…

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. kayaknya banyak yang udah ga ke Dufan yaaa

      Reply

  3. Anita

    Mbaa ditunggu review soal hotelnya, katanya si Mercure uda agak2 tua gituu..makacii

    Reply

    1. Bébé

      Okeeey.. aku udh rencana mau bikin reviewnya ☺️☺️

      Reply

  4. puti

    klo ke hello kitty nya bayar lagi gak be

    Reply

    1. Bébé

      Ga kok. Dia udah termasuk di dalam tiket masuk juga.

      Reply

  5. Pypy

    Menanti waktu yang pas bawa L kesini. Mupeng ih, rasanya dah lama bgt ga ke Dufan.. Dan syukur ya bisa menikmati Dufan kakak Jo 😀

    Reply

    1. Bébé

      Iya, harus nunggu anaknya udah lewat 100cm sih baru kerasa seru karena dia ga jadi penonton aja. Ho’oh.. seneng banget akhirnya ga pake insiden ini itu si kakak..

      Reply

  6. Melissa Octoviani

    jo tingginya uda berapa be? pengen juga nih ajak jayden ke dufan, tapi takut tingginya belom cukup, nanti buang2 duit doang hahahaha…

    Reply

    1. Bébé

      Jo skrg udah 105cm kalo ga salah. Jadi dia udah bisa main banyak wahana. Cuma ya itu, bayar masuknya udah full deh.

      Reply

  7. Maya

    samaaa, terkahir ke dufan juga takjub sama perubahannya. well ada yg gak berubah sih kayak si istana boneka tapi overall mereka berbenah banget. sayang ya gak bisa naik, ice age…itu seru Be, di dalemnya ada surprise hahahah
    Wahana hello kitty mah kayaknya buat anak2 foto2an aja dah.
    Btw, gw kasih tau sama pak suami si kakak nangis2 gara2 gak boleh naik halilitar bahahahah secara pak suami biar kata boleh baik juga dia kaga mau naik karena takuuut. Kalaaah ih dia sama si kakak ih 😀

    Reply

    1. Bébé

      Uhuhu iyaaa… pingin ninggalin bocil2 naik ice age, tapi ga tega juga. Ngantrinya lama soalnya 😅😅

      Nah..yang hello kitty agak2 ga jelas gt ya maksudnya apa 🙈

      Ahahahahaha… puk2 pak suami.. gpp kok. Ini si Jo yang emang agak2 ekstrim nih seleranya.. 😆

      Reply

  8. icavin

    wooooow! dufan kece sekarang. gw terakhir ke Dufan pas kuliah semester 1, tahun 2014 dan ga pernah berniat untuk kembali sampe gw baca postingan lo Be. okelah, dufan masukin list..!

    Reply

  9. Woro

    Aaaaah aku juga nunggu nih Be bisa kesana sama Rey, kalo kemaren ada acara kantor juga ga dateng soalnya mikirnya ga worth it, walau dibayari tp bengong doang disana ahahaha.

    Reply

  10. tissa

    gw bulan lalu juga kesini pas weekday dengan harapan bisa main cantik yekaann..gatau nya hari itu ada PORSENI TK se Jakarta aja donk..istana boneka 2,5 jam aja yuklah.. rayhan sm kalila dari seger,tidur ampe seger lagi. Tapi emang bener Dufan sekarang udah lebih mendingan ya dan si Hello Kitty itu walaupun cuma buat ngadem tapi karena kalila lagi cinta2nya sama hello kitty jadi dia super happy disana..hahaha

    Reply

    1. Bébé

      OMG.. ahahaha.. mampet bener dong antriannya 🙈
      Nah si Jo pas ga kenal Hello Kitty sih. Coba aja hiasannya Elsa sama Anna.. bisa2 ga mau diajak pulang deh 🤣

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P