Indahnya Pulau Ven

Liburan musim panas kemarin sebenernya aku dan bubu udah ngerencanain mau jalan2 keliling daerah Skåne (Swedia bagian selatan). Apalagi ditambah Skånetrafiken (operator transportasi diseluruh daerah Skåne) setiap summer ngeluarin kartu khusus yang bernama Jojo Sommar Kort. Kartu ini berlaku diseluruh wilayah Skåne selama 2 bulan (dari pertengahan Juni sampai Agustus) dan hanya seharga 485 kr. Biasanya biaya untuk seluruh wilayah Skåne untuk 1 bulan lebih dari 1000 kr. Jadi lumayan banget kan iritnya.

Tapi sayang rencana indah kita berdua buyar gara2 setelah pulang dari Berlin udara di Malmö busuk sebusuk2nya. Ujan hampir setiap hari, dan kalau di Swedia seringnya kalau ujan itu barengan angin kencang nan dingin, bikin males kemana2. Setelah beberapa hari menjadi tahanan rumah (secara ga bisa jalan2 padahal liburan T__T) matahari akhirnya bersinar juga. Langsung si bubu ngajakin jalan2 ke pulau Ven.

Pulau Ven ini letaknya diantara Denmark & Swedia. Dulunya pulau ini oleh raja Denmark dijadikan hadiah kepada Tycho Brahe seorang astronomer tersohor pada jamannya. Enak yaa.. dikasih hadiah pulau *jadipengen*. Untuk lengkapnya bisa ngintip disini. Untuk sampai ke pulau Ven, aku dan bubu harus ke kota Landskorna dulu. Letak Landskora ga terlalu jauh dari Malmö dan merupakan stasiun terakhir sebelum Helsingborg. Pas sampai stasiun Landskrona ternyata ga cuma kita berdua yang nungguin matahari. Banyaaak banget orang – walaupun tetep aja sih sebanyak2nya orang di suatu kota di Swedia kayaknya masih lebih dikit dari jumlah orang di mal kalo lagi buka puasa.

Dari stasiun kita naik bus yang langsung berenti di pelabuhan. Pelabuhan ini hanya melayani penyebrangan menuju pulau Ven. Pas sampai sana ternyata musti ngantri lagi.. Oh nooo.. malasnyaaa. Satu hal yang menarik buat aku, dasar negara tertib ya, walaupun ga ada satpam yang ngaturin tetep aja semua rapiiih banget langsung ngantri. Setelah tunggu nungu tunggu 20menitan akhirnya kita berdua dapet juga tiket ferry-nya. Abis itu ? ya antri lagi nunggu kapalnya. -___-” . Karena hari itu penumpangnya mbuldak banget dari Swedia, akhirnya si perusahaan ferry manggil kapal bantuan dari check pointnya yang di Kopenhagen. Tiket ke pulau Ven 90 kr/orang 1 way. Tapi kalau musim panas, pakai Jojo Sommar jadi 90kr/orang/PP. ^___^

Perjalanan kapal ferry dari pelabuhan Landskrona ke pulau Vennya sekitar 25 – 30 menit. Bentuk kapalnya ga sebesar ferry antara Helsingborg – Helsingör. Tapi cukup banget lah bagi aku yang ga suka naik kapal laut. Sesampainya dipelabuhan langsung pada buru2 ke peminjaman sepeda. Letak peminjaman sepeda ini sebenernya ga jauh2 amat. Masalahnya adalah.. lokasinya musti naik bukit dulu.. Hadoooooh jadi deh olah raga. Si bubu udah lari duluan sementara aku jalan pelan2. Biar ga tengsin2 sama yang lain (pada jalan cepet2 banget dah), aku suka berenti2 sambil sok foto2. Cekrek sana sini, padahal mah aslinya ngos2an berat. Sampai di atas bukit.. O.M.G harus ngantri lageee.. huaaaaa.. ada apa dengan ngantri sih?

Ada 3 cara menjelajahi pulau Ven. Pertama yang paling gampang adalah naik bus. Dari pelabuhan untuk kapal2 ferry biasa sering ada bus yang menuju ke arah pelabuhan 1 lagi di bagian lain pulaunya. Cara ini paling ga bikin cape. Cara kedua adalah dengan nyewa sepeda. Jenis yang di sewain berbagai macam. Ada yang untuk anak2, ada yang tandem, ada yang sepeda biasa tanpa gigi dan sepeda yang punya gear. Harganya pun beragam. Kalau kita mau pakai keranjangnya, harus bayar lagi. Sepeda yang aku & bubu pake kemarin adalah yang biasa (tanpa gigi) seharga 80kr/hari. Sementara itu cara ke-3 adalah cara yang paling bikin cape.. jalan kaki. Tapi jangan salah, banyak banget loh yang milih jalan kaki. Jadi ga bakal berasa sendirian deh.. ^__^

Kontur pulau Ven itu ga flat kayak di Malmö. Jalan2nya naik turun dan setelah bertahun2 ga naik sepeda trus pas harus naik ga pake yang ada gigi lumayan pe-er juga ya. Lagi2 setiap mulai cape pake trik mau foto2. Tiap beberapa ratus meter setelah tanjakan minta berenti sama bubu trus ngambil kamera. Kalo ga gitu nanti dimarahin soalnya.. Hiks hiks.. Trek sepeda di pulau ini ada bermacam2. Seringnya sih pada sepedahan di jalan utamanya, tapi banyak juga yang ngikutin trek2 lainnya.

Pusat atraksi dari pulau ini adalah museum Tycho Brahe-nya. Museum ini dulunya sebuah gereja yang kemudian diubah menjadi museum. Selain itu ada juga pusat observasi-nya Tycho Brahe yang orginal, terletak di bawah tanah. Kemarin kami berdua lagi jadi turis pedit, jadi males banyak ongkos masuk museumnya. Di sekitar museum biasanya ada bazaar barang2 hasil kerajinan tangan dari penduduk setempat.

Selain si museum yang lokasinya kurang lebih di tengah2 pulau, aku & bubu juga bersepeda kearah gereja yang letaknya dipinggir tebing. Kalau kita turun kebawah (ada jalan memutar untuk kebawah – bisa naik bus kalau mau) ada pelabuhan untuk kapal2 kecil. Di sana juga sering dipakai untuk piknik. Kebetulan waktu itu ada pasangan yang mau menikah. Jadi sempet ramai disana. Tapi ga sempet foto2 udah cape pingin pulang T_T.

Pulau Ven ini indah bangeeet. Sepanjang jalan kita bersepeda pemandangannya ladang gandum dimana2. Kalau jauh memandang setelahnya keliatan laut. Udaranya segar, ga terlalu banyak mobil lalu lalang (oh iya, kalau punya mobil bisa juga bawa kesini naik ferry-nya) dan plus2nya lagi… bersih banget. A lovely place to spend a lovely day with family…

PS: Click on the pics for a bigger size

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

5 thoughts on “Indahnya Pulau Ven

  1. Angela

    CANTIIIIKKK!!!! Kaya di felm-felm.

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. pulaunya bagus bangeeeet.. Jadi pingin liat pulau2nya Swedia yg lain.. (mmm)

      Reply

  2. Me chan

    Pulaunya cakeppp banget kapan ya bisa kesana seru banget keliling pulau naik sepeda, viewnya cakeeep.. Kalo deket2 jakarta paling di pulau tidung yg bs sepedaan keliling, tapi viewnya ya laut.. Duh bener bener kesengsem sama foto ladang gandumnya..

    Reply

    1. Bébé

      Wah, aku belum pernah ke tidung loh.. Naik perahu berjam2 udah bikin jiper duluan.. (musuhan sama laut+kapal)..

      Reply

  3. Weekend in Malmö | { a Memory Bliss }

    […] ujan.. dan ujan… Sekali-kalinya cerah, kami langsung ngabur ke pulau Ven (ceritanya bisa dibaca di sini.. pasti pada langsung jatuh cinta deh sama pemandangannya). Jadi sampai sekarang, belum kesampean […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P