The License To Drive

Sebenernya rada2 malu sih ni mau nulis postnya, karena di post yang ini udah keburu bilang ga suka bikin resolusi tahun baru. Namun berhubung tahun depan ada satu goal yang pingin dicapai banget jadilah sekarang dibikin resolusi. Maksudnya biar tambah cemungud gitu usahanya… ^__^

Emang apa sih yang dipengenin ampe harus jadi resolusi? Well, eheem… jadi gini, tahun depan pinginnya sih aku bisa punya SIM Swedia. 😀 Kok tiba2 kepinginan punya SIM Swedia? Si bubu berencana mau beli mobil Insya Allah tahun depan. Jadi ada baiknya kalau nanti mobilnya udah ada kita berdua punya SIM jadi aku pun bisa bawa mobilnya kapanpun aku butuh.

Segitu susahnya kah dapetin SIM di Swedia? so pastinya bung!! Disini ga cuma susah, ditambah mahal pula. Mungkin karena kalau aku punya SIM Swedia, aku bisa dengan bebas nyelonong nyetir ke negara2 tetangga. Jadi ga bisa main seradak sruduk kayak di Indo.

Seberapa mahalnya kah buat dapetin SIM? Buat test nyetirnya sendiri CUMA bayar 700 kronor atau sekitar 910rb rupiah, tapi itu belum termasuk ongkos pinjam mobil untuk tesnya, tes mata, tes nyetir dengan kondisi jalan ber-es, plus juga tes teori nyetir under the influence, biaya bikin kartunya itu sendiri, biaya foto, dll dll yang pas ditotal2 kurang lebih bakal ngabisin sekitar 3500 kronor atau 4,5 juta rupiah… *pingsan* Itu biaya resmi loh… Itupun kita bayar 3500 kronor kalau langsung tes aja, tanpa ikut trafikskolan (sekolah setir) lagi. Kalau kita mau les nyetir dulu sebelum tesnya, biayanya bisa membengkak sampai 15 000 kr atau sekitar…. ah, sakit hati ngekursnya ke rupiah.. dikali sendiri aja yaks sama 1300. Nah, biaya udah mahal, tes teorinya pun lumayan tinggi standarnya. Dari 65 pertanyaan, kita butuh setidaknya 52 points buat lulus… *pingsan lagi*

Makanya kalau ada temennya si bubu ngasih kabar kalau dia dapet SIM, kita nyelametinnya heboh banget, because it is a big deal to get a driver license here… Ya iyalah, musti keluar modal gede gitu buat dapetinnya. Sementara di Indo, tinggal bayar 300rb kali yaks udah bisa lenggang kangkung dengan SIM ditangan… hehehe…

Karena itulah aku musti usaha extra keras buat lulus ujiannya. Kemarin si bubu udah ngeluarin buku panduan peraturan lalu lintas yang dia dapet waktu les nyetir 2 tahun yang lalu. Ga cuma satu loh bukunya. Tapi ada 5… Isinya dari peraturan lalu lintasnya sendiri, rambu2 yang harus diperhatiin dan dihafal, bagian2 dari mesin yang musti kita tau itu apa2 aja dan ada juga buku contoh soal pertanyaan tes teori. Masalahnya… semua bukunya dia itu dalam bahasa Swedia, jadi suka ga mudeng gitu artinya apa. Udah nyoba cari2 online buku panduan dalam bahasa inggris, tapi sampe sekarang masih nihil hasilnya… (tears)

Selain harus belajar segala macam tetek bengek teori lalu lintas, aku juga harus me-reverse settingan di kepala tentang praktek nyetirnya itu sendiri. Bertahun2 di Jakarta aku selalu nyetir di sebelah kiri jalan, sekarang harus selalu inget kalau jalurnya udah pindah ke kanan. Biasanya bisa main selap selip, sekarang harus bener2 ikutin peraturan.. hehehe.. Sebenernya kalau di Indo udah bisa nyetir tinggal bikin SIM Internasional aja sih. Tapi SIM Internasional itu cuma berlaku 1 tahun aja sedangkan kata si bubu selama setahun pertama dia ga punya rencana buat beli mobil, ya akhirnya aku ga bikin deh.

Yah… Doakan saya ya teman2 supaya tahun depan udah punya SIM sendiri.. (gym)

* * * *

Web informasi dapetin SIM Swedia bisa diliat disini dan disini.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

12 thoughts on “The License To Drive

  1. Zilko

    Sama nih, di Belanda juga gila gitu tesnya. Kata kenalanku orang Brazil yang udah ada SIM sini, biaya tesnya doank yang praktek 180 euro trus yang teori 160an euro ato berapa gitu. Mahal kan. Itu pun belum termasuk biaya les (kan banyak yang les dulu sebelum ikutan ujian). Nah, lesnya ini per-jam katanya 40 euro dong!! Gila bener!! . Jadi total rata-rata sekali ambil tes (termasuk dengan lesnya) bisa habis hampir 1000 euro deh.

    Tapi enaknya SIM ini kalau udah dapet, praktis berlaku seumur hidup kan, nggak perlu perpanjang-perpanjang lagi gitu. Temanku ada yg dapat SIM di Norway dan dia bisa pakai SIM itu sampai ia berumur 100 tahun, hahaha

    Btw, di Swedia tesnya pakai bahasa apa sih? Kalau di Belanda (untungnya) bisa milih mau pake bahasa Belanda ato bahasa Inggris, hahaha. Dan katanya tes teorinya tuh kayak ikutan kuis di TV gitu. Ada layar gede trus ada pertanyaannya (pilihan ganda). Kita ngejawabnya mesti mencet tombol di meja depan kita gitu. Ini katanya sih, nggak tahu beneran ato engga, hahahaha. Makanya nanti setelah lulus aku juga mau deh iseng nyoba-nyoba bikin SIM gitu. Penting euy, hahaha

    Reply

    1. Bébé

      iiigh.. mahal juga yah ternyatah… tapi kayaknya emang harga pasarannya segitu deh.. *deuh dikira jualan ikan pake harga pasaran *

      Sama juga, kalo disini SIMnya berlaku seumur hidup, cuma setiap 5 tahun sekali musti perpanjang, tapi intinya sih ganti foto doang. Disini tesnya bisa milih pakai Swedia atau Inggris, dan ngerjainnya di komputer dan pilihan ganda juga, cuma ga pake tombol gitu.. hahaha..

      Kalo rencana tinggal di sini kayaknya sih penting juga punya sim, kadang bantu juga dapet kerja.. 😀

      Reply

  2. arman

    wah iya mahal amat ya…
    gua lupa lho disini bayar berapa ya, tapi rasanya gak mahal.

    yang bikin deg2an emang test nya aja ya. soalnya dulu kalo di indo kan gak pake test. huahahaha.

    ya moga2 sukses ya bikin sim nya tahun depan!!! 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Amiiiin.. thank you yaaa…

      Iya nih, karena mahal jadi bikin tambah deg2an.. kan ngenes kalo musti bayar segitu mahalnya lagi buat tes ulang..

      Reply

  3. bubbles

    Waduh.. refot sekali ya mau bikin SIM di Swedia sana.. mahal pula.. good luck ya bebe! Kalau udah dapet SIMnya di blog party party ya.. heheh *gimana coba party di blog*

    Di Amrik sini spt mas Arman bilang, nggak mahal biaya buat SIMnya, dan nggak begitu refot. Pertama tes tertulis untuk izin permit, setelah dapet izin permitnya lalu bisa latihan setir asalkan didampingi oleh yang ngajar.. sapapun bisa, asal umur diatas 18 kalo ngga salah dan sudah memiliki SIM. Satu2nya yg buat deg degan ya itu tadi, setuju ama mas Arman, tes nyetirnya hahaha. Soalnya polisi2 yg nge-tesnya suka garang, jadi belum belum udah grogi duluan, hihihi.

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. so pastilah.. nanti kita bikin blog party.. ^__^
      Waaaah enaknya siapapun bisa ngajarin.. Kalau disini harus yang punya sim lebih dari 5 tahun dulu baru bisa nemenin.. uhuk uhuk…

      Reply

  4. Angela

    Cemunguddddhhh kakak…

    Reply

    1. Bébé

      hahahahahaha.. makasih ya..

      Reply

  5. Chita

    Kalo di Aussie sama mahalnya kalo mo bikin SIM, belum lagi beberapa kota ada yang ngewajibin kita ikutan les dulu, per jamnya kalo nggak salah 60 dollar. Then, musti ngirim surat ke Brisbane (aku di Queendsland) buat daftar hari tes, nanti setelah dapet surat akan dapet tanggal untuk tes driving. Parahnya, dari nanya kanan-kiri biasanya juarang banget yang lolos sekali tes, biasanya mereka bisa sampai 3-5 kali tes, padahal sekali tes udah mahal. Enaknya siy, kalo SIM dari Indo berlaku disini, tapi kalo kaya kita yang SIM Indo nggak sempet ngurus udah keburu cabut ke Aussie, akhirnya gigit jari dan musti rela naik bus kemana-mana hahahaha… 🙁

    Reply

    1. Bébé

      haaah.. sesusah itu juga disana? huwaaah.. kemarin si bubu sih Alhamdulillah sekali nyoba langsung dapet, jadi setidaknya ada jaminan mutu kalau ternyata do-able bisa lulus sekali test.. 😛 tapi tetep deg2an nih..

      Reply

      1. Chita

        Mudah-mudahan juga cuma sekali juga yah tes-nya, ketularan suami hihihihi… Semangka! (Semangat-kakak!) 😀

        Reply

        1. Bébé

          hof hof… cemungud niiiy..

          Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P