Cooking Diary: Homemade Pizza

Berawal dari sebuah iklan sebuah supermarket langganan yang dimana di sana tertera kalau mereka lagi ada ngadain promosi untuk beberapa barang, termasuk pizza dough. Karena aku udah pingin banget nyoba buat pizza sendiri, akhirnya kesempatan ini ga akan aku lewatin gitu aja. Kali ini kami pilih pizza dough yang tipis.

Sebenernya sih bisa aja bikin adonan pizza sendiri, tapi setelah kejadian bikin adonan ravioli yang katastrof banget itu.. aku pikir kayaknya lebih bijak untuk beli adonan jadi aja. Bebas pusing! Bener ga?

Untuk percobaan pertama, aku ga mau terlalu ambisius bikin topping yang aneh-aneh. Kami berdua setuju kalau pilihan paling aman dan gampang itu cukup pakai udang, jamur dan keju. Apalagi kami berdua suka banget topping yang satu ini. Udang yang aku pakai adalah udang kupas ukuran kecil yang sudah direbus sebelumnya. Untuk jamur, aku pakai jamur champion kalengan dan kejunya pakai keju pizza mix yang dijual dipasaran. Saos tomatnya? yaa hasil racikan bebe sendiri doooong… *smug*

Siap-siap menghias adonan pizza

Adonan pertama yang aku buka dari kantongnya ternyata berbentuk bulat sempurna. So far so good. Aku mulai dengan ngelumurin seluruh permukaan adonan dengan saos tomat. Karena ini percobaan pertama, aku ga tau seberapa banyak saos tomat yang harus aku tuang. Jadi pas aku liat kira-kira udah cukup, langsung aku ga tambah lagi. Setelahnya aku tabur jamur secara merata. Karena aku cuma ada 1 kaleng jamur, jadi ga bisa banyak-banyak deh naronya. Setelah jamur selesai, saatnya kasih udang. Setelah semua selesai baru aku tutup dengan taburan keju pizza mix.

Pizza ala bebe (versi 1) siap dipanggang.

Menurut petunjuk kemasan adonan pizza-nya, aku harus tunggu kurang lebih 15-20 menit sampai pizzanya matang. Sembari nunggu, aku mulai dengan adonan ke-2. Waktu aku buka kemasannya, ternyata posisinya ga persis di tengah kertas pelapisnya. Dengan modal nekat aku coba angkat si adonan pizza dan berusaha melepasnya dari kertas. Niatnya sih mau mindahin sedikit supaya pas di tengah. Entah karena si adonan udah berada di suhu ruangan terlalu lama atau gimana, tapi pas aku nyoba ngelepas, adonannya makin lama makin memanjang. Huaaaa… ini begimana benerinnyaaa?? Pelan-pelan plus dibantu bubu akhirnya aku bisa menyelesaikan niat mulia awalku itu. Sayangnya adonan udah ga berbentuk bulat sempurna lagi. Tapi yaaah.. sudahlah.. buat dimakan sendiri ini.. hahaha

Karena cuma punya dua adonan pizza dan aku ga mau buang-buangin bahan toppingnya, ya terpaksa kali kedua ini harus aku pakai semua. Saos tomat yang masih banyak banget itu aku tuang semua. Yang sebelumnya setelah lapisan saos tomat langsung ditutup jamur, kali ini aku tabur keju dulu. Setelah itu baru jamur, udang dan pastinya keju lagi. Hmmm… Muantaaaaaph!!! ini dia alasan kenapa harus nyoba buat pizza sendiri. Naro toppingnya bisa menggila…

Adonan pizza versi 2 yang bentuknya petat petot

Hasil jadinya kayak apa? Sebelumnya aku mau numpang curhat colongan sedikit yaa… Teman-teman… moto pizza biar keliatan enak itu susaah yaaaaa… Sungguh, ilmu saya kayaknya belum nyampe sana deh.. Udah jungkir balik muter-muter *lebay* cari angle yang ok, tetep ga dapet-dapet gitu.. Uuurrgghh.. sebel.. *pundung*. Eniweeei.. cukup curcolnya.. hasil jadinya adalah seperti dibawah ini…

Sebelah kiri hasil jadi setelah di panggang versi 1 dan sebelah kanan versi 2

Bagaimana rasanya? Hmm.. untuk versi 1, karena aku lumurin saos tomat ga terlalu banyak, jadi terasa lebih kering dan cenderung cepat keras pizzanya. Sementara versi 2, walaupun dibiarin beberapa menit, pas dimakan masih tetep empuk. Kalau rasa “roti”nya… kata si bubu sih kurang enak. Dia lebih suka pizza yang sering kita beli. Yah, namanya juga yang satu buatan tangan, yang satu buatan pabrik. Pasti rasanya beda lah ya.. Aku sendiri sih suka-suka aja. Memang sih di versi 1 agak berasa kayak kurang mateng gitu. Bawahnya garing, tapi atasnya masih “basah”, tapi bisa juga itu karena aku kurang lama panggang di oven. Nah yang versi ke-2… bagiku udah 95% perfect lah.

Rasa toppingnya? Enyaaaaaak… hahahaha.. Sungguh aku kagum banget sama diri sendiri ternyata bisa bikin saos tomat yang rasanya pas gitu. Udah gitu antara keju, udang dan jamurnya ternyata cocok banget sama rasa saos tomatnya. Apalagi setelah itu tabur chili flakes di atasnya.. Uuugh mamamiaaaaaveramente delizioso… *sok gaya bisa bahasa itali*.

Haaaaah.. abis ini mau percobaan bikin pizza dengan topping apa lagi ya?

* * * *

Update:

Setelah dipikir-pikir, sekalian aja deh taro resep saos tomatnya… hahahaha.. labil abis gini…

Bahan-bahannya:

  • 1 kaleng crushed tomato (400ml)
  • 1 sendok makan saos tomat botolan
  • 1 sendok makan tomato puree
  • merica secukupnya
  • oregano secukupnya
  • basilika bubuk secukupnya
  • ½ sendok teh gula pasir

Caranya:

Blender crushed tomato sampai halus, kemudian masukan bahan-bahan lain sambil dicoba sampai pas rasanya tergantung selera. Pas naro gula pasir harus hati-hati karena takutnya malah kemanisan banget saosnya. Supaya lebih yakin, pas buat saosnya sembari dicoba sama topping yang lain kali ya.. Jadi tau udah cocok ato belum..

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

35 thoughts on “Cooking Diary: Homemade Pizza

    1. Bébé

      Yaaah.. aku ga suka tunaaa..

      Reply

  1. ridha

    aku selalu bikin sendiri doughnya. ga susah kok, gampang banget malah. terus yang bikin extra aku tambahin garlic powder sama oregano di adonan doughnya. jadi berasa beda and haruuuum ^^
    hmm.. jadi pengen makan pizza juga nih ga inget kapan terakir makan pizza

    Reply

    1. Bébé

      Kalo Ridha mah aku percaya pasti hasilnya enak bangeeeeet.. Ada resepnya ga di blogmu untuk adonan pizza-nya? mau dong.. musti ngumpulin tingkat pede dulu nih, baru mau nyoba..

      Iya sih baru ngebayangin aja langsung kepikiran harum dan rasanya..

      Hayuuuk buat jugaaa…

      Reply

      1. ridha

        hehehe.. males.. soalnya besok mo ke ystad ngunjungin ade ipar. jadi makan mi goreng aja malem ini 😀
        ada resep pizza tapi klo mo bikin airnya dikit2 masukinnya ya 🙂

        Reply

        1. Bébé

          wah.. asik deh, nanti aku coba liat ya… semoga ada keinginan bikin sendiri (kalo udah tau ada yang jual instantnya jadi suka males >___<)

          Reply

  2. misstitisari

    be, pernah share resep saus tomatnya ngga? kalo belum di share dooong 😀

    Reply

    1. Bébé

      Pernah sih, mirip-mirip saos tomat yang aku buat sebelumnya.. Cuma bedanya ini diblender biar halus aja.. hahaha.. supaya ga susah cari resepnya, udah aku tulis lagi di atas.. ^__^

      Reply

  3. dina

    Minggu kemaren aku bikin pizza buat arisan dirumah, bikin dough sendiri dengan topping menggila…. Sayangnya kejunya agak salah… Walopun tetep enak, tapi ga lengket2 kaya di pizza hut itu… Pertama bikin rotinya masih ketebelan bgiku, jd besoknya dengan sisa adonan aku bikin lagi, renyah n kata temen2 kantor sih enak, aku bikin 2 loyang buat teman2 dikantor…. Toppingnya jamur, bawang bombay, tomat iris, paprika, nenas, daging asap n sosis… Banyaaak ya hehehe

    Reply

    1. Bébé

      kalau keju yang kayak di pizza hut pakai mozzarella kan ya mba?

      Btw, keren euy bisa buat dough-nya sendiri. Aku masih ga pede nih, padahal pingin nyoba. Waaaaaaah… bener2 menggila naro toppingnya.. hahahaha.. gpp yaa. mumpung buat sendiri

      Reply

  4. Zilko

    Pengen nyoba bikin pizza sendiri deh saya, tapi belum ada waktu dan malas bikin dough-nya, wkakakaka . Tapi kalau beli pizza di restoran yang memang jualan pizza gitu (kayak D*mino’s misalnya) sama beli yang instan di supermarket rasanya beda banget ya. Yang dari restoran itu jauh lebih enak euy (iyalah), hahaha…

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha.. dough-nya cari yang udah jadi aja Ko.. tinggal taro saos sama topping. Hahahahaa… ya iyalaaaah (masa ya iya dong #krik #lawakanlawas) kalau yang di resto pizza kan resepnya beda.. hahaha..

      Reply

  5. Angels

    Pizza pakai saos carbonara! 😀
    Kalau byat sendiri topingnya bisa melimpah ruah ya 😀

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha.. enak ga ya pake carbonara? kayaknya kok… hahahaha..

      pastiii… sepiring ditaro semua ke loyangnya…

      Reply

  6. Mayya

    Disini kayaknya gak ada deh dough yg udah jadi 🙁
    *tinggal di planet mana*

    Reply

    1. Bébé

      Waktu di Jakarta juga aku belum pernah liat.. tapi kayaknya sih ada di swalayan yang jual barang impor gt May..

      Reply

  7. dina

    Klo di pizza hut atasnya mozarella, tapi yg lengket2 itu bukan…. Ntar aku search lg jenis kejunya… Ternyata mudah kok dee bikin dough pizza… Aku aja baru ptama kali bikin…

    Reply

    1. Bébé

      Wah, beda ya ternyata? aku kira yang lengket itu mozzarella.. >__< uugh jadi penasaran pingin nyobaaa.. tapi males.. tapi pingin...

      Reply

  8. Maya

    Hhhmmmmm lekker maaau ah coba hihihihihihi.

    Reply

    1. Bébé

      Ayo mba.. coba juga.. Pasti di Munich ada kan pizza dough gini? ato jangan2 malah udah jago buat dough-nya sendiri??

      Reply

  9. SarVic

    Be, keliatannya enak Be…. *ngeces*

    -udahcumamaukomenbeginidoang-

    Reply

    1. Bébé

      Gpp kok komennya gitu doang.. Mumpung belum disuruh bayar kalo mau komen.. 😛

      Reply

  10. Amela

    oalah.. kirain yang versi dua itu emang sengaja dibikin agak kotak kayak gitu. hahaha

    Reply

    1. Bébé

      seharusnya sih ngaku gitu aja yaaa… biar keliatan keren.. wkakakak..

      Reply

  11. alaika

    walau mba ngaku ga pinter motonya, tapi fotonya tetap ok kok mba… bikin ngiler deh ngelihat pizzanya nih… thanks resepnya lho… jadi ingin coba deh… tapi di Aceh blm ada jual adonan pizza deh kyknya… 🙁

    Reply

    1. Bébé

      makasih udah mampir.. ^__^

      sayang ya ga ada yang udah jadi.. tapi kayaknya buat sendiri juga seru ya.. udah beberapa temen di komen sebelumnya bilang gampang nih.. ^__^

      Reply

  12. niee

    tipis gt ya mbak pizzanya.. aahh jadi.pengen buat pizza deh.. tapi males ribetmya itu loh.. hahahaha *pemalas*

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha… sama… kadang aku juga besar malesnya.. P

      Yang aku beli kemarin dough-nya memang yang tipis.. Tapi yang agak tebel kayak PH gitu aja juga kok.

      Reply

  13. Apikecil

    Aduh, koq jadi laper ya lihat ini
    hehehehe..
    maklum bukanya pas pagi hari dan belum sarapan..

    Reply

    1. Bébé

      Abis liat ini, makan sarapannya jadi tambah lahap kan? hihihi…

      Reply

  14. ely meyer

    tanggung jawab Be, aku jadi laper lihat foto pizzanya 😛

    Reply

    1. Bébé

      ayo bikin mba pizzanya…

      Reply

  15. #1051 – Sakura, Pizza, and Thesis | A Little Piece of Zilko's Life

    […] this post by Bebe a couple of weeks ago made me want to eat pizza! Badly! However, I was too lazy to make my own […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P