Yang nyantol di hati

Selama ini banyak banget nasihat yang gw dapet baik dari orang-orang terdekat maupun dari orang-orang yang dituakan. Tapi jujur aja neeeeh, kebanyakan sukses cuma masuk kuping kiri keluar kuping kanan alias cespleng lewat gitu aja. Ya makluuum, saya kan niatnya pingin jadi anak yang sifatnya rebellious gitu loooch. Biar kesannya sangar. Tapi apa daya, emang dasarnya hatiku mellow sellow ya, ada beberapa yang akhirnya nyangkut juga.

Contohnya sebuah nasehat brilian yang disampaikan oleh guru agamaku waktu di SMA dulu. Beliau ini walaupun agak-agak streng, tapi orangnya kocak. Jadi mau sebel juga ga bisa. Nah suatu hari lagi pelajaran entah awal percakapannya gimana, tiba-tiba aja si Ibu bilang “kalo mau cari suami/istri mah ga usah yang cakep-cakep amat. Yang penting ga malu-maluin kalo dibawa ke kondangan”. Beuuuuuh, keren banget kan nasehatnya si Ibu.. ahahaha. Saking terkesimanya, gw pun selalu mengingat kata-kata si Ibu tiap kali cari pacar. Sungguh deh.. ga pake bohong. Yaabiis selama ini gw naksirnya sama yang ganteng-ganteng mulu. Dengan inget-inget pesannya si Ibu, setiap gw cari pacar berusaha jangan liat fisiknya ajaah. Musti nyari yang hatinya putih-putih melati alibaba, merah-merah delima pinokio. Tapi ya tetep, setidaknya masih bisa dibawa kekondangan lah.. Hahahaha.. Eh ga disangka sekarang dapet suaminya ganteng, baik plus lucu lagi.. haaaah.. Alhamdulillaaaaah.. *sujud syukur* *lepas susuk*.

Nasehat kedua yang gw inget banget juga, datang dari seorang mantan pacar. Ajieeee Bebe.. masih ga bisa move-on nih yeee. Tenang-tenang, inget bukan berarti CLBK kan? thihihi. Enihoooo… nasehat dari mantan yang gw inget banget sampe sekarang itu adalah sebagai berikut ini “kalo dipuji, harus bilang makasih”. Mantep ga? nyahahahaha.. Tapi beneran loh, saking nancepnya dulu tiap kali ada yang muji gw tentang apapun (terutama kalo yang muji itu kenal gw dan si mantan), selalu gw bales dengan kalimat “makasiiih.. kata XX habis dipuji harus bilang makasih” :doh: Oh Bebe.. polosnya dirimuuuu.. *uyel2pakesepatu*.

Dari tadi perasaan nasehatnya ajaib-ajaib semua ya kayaknya.. Ahahaha.. Bukan salah yang ngasih nasehat juga sih sebenernya, yang ajaib sebenernya ya yang inget ini. Kok yang masuk ke hati malah yang aneh-aneh terus. Hihihi..

Tapi selain dua nasihat di atas ada lagi nasihat indah yang gw inget banget dan masih gw terapin sampai sekarang? Apakah dan dari siapakah?

Oh iya sebelum gw cerita, gw mau curhat sedikit. Sebenernya sih posting ini mau disambung ke post yang satu itu, cuma karena ada event khusus nan spesial ini akhirnya ya dipisah deh.. 😎 . Ok, since now the cat is out of the bag.. markijut!

Semenjak gw punya uang sendiri, bokap gw ga pernah ikut campur dalam cara gw mengelola hasil pendapatan gw. Pokoknya sih beliau cuma bisa berharap kalo keuangan gw ga pernah lebih besar pasak daripada tiang. Harus tau batas diri lah. Dan Alhamdulillah sepertinya harapan beliau sampai sekarang sudah bisa gw penuhi. Tapi walaupun ga pernah ikut-ikutan ngatur, beliau sempet berpesan singkat “kalo bisa jangan sampe punya kartu kredit ya nak”. Dan gw yang emang ga terlalu napsu punya CC pun mengangguk setuju.

Seperti yang pernah gw tulis dulu, gw itu tipenya ga suka beli apa-apa kalo ga punya duitnya. Jadi sistem beli-beli pake kartu kredit pun bukan sistem pembayaran yang jadi pilihan pertama gw. Masalahnya itu di Jakarta kan godaan buat punya kartu kredit menggila banget ya. Dari tawaran cicilan 0% lah, tawaran diskon up to 50% dimana-mana, bisa dapet ini itu, dll dll sebagainya. And to be honest, hati gw pun sempet beberapa kali goyah tiap kali liat penawaran diskon 50% di resto yang gw suka. Susah deh kalo urusannya sama perut atau diskon-diskonan gitu, biasanya langsung agak gelap mata saya.

Sampai suatu hari gw ngerasain sendiri ga enaknya ngutang pake kartu kredit. Jadi ceritanya itu gw pinjem kartu kredit bokap untuk beli sebuah hape. Saat itu gw cuma bisa bayar cash ½-nya dan untuk nutup sisanya gw pinjem kartu kredit bokap. Awalnya bokap ga mau ngasih tuh. Tapi karena gw maksa akhirnya bokap ngalah dan rasanya sih biar anaknya ngerasain sendiri efek kartu kredit kayak apa.

Berbulan-bulan gw bayar cicilan kartu kreditnya ke ortu, tapi kok setiap gw liat tagihannya ga turun-turun yaa. Makin lama makin dikit siiih, tapi menurut perhitungan gw seharusnya udah kelar tapi kok ini masih banyak banget sisanya. Hiiiih.. kenapakah? Sampai sekarang pun gw ga ngerti loh kok bisa ga kelar-kelar tagihan gw. Rasanya gw ga ikut bayar cicilan yang lain, karena bokap selalu kasih liat tagihan cc-nya ke gw, dan ga ada transaksi lain selain punya gw itu. Sungguhlah saya bingung teman.

Singkat cerita, karena gw udah mulai bete sama tagihan yang ga kunjung selesai itu, akhirnya gw putuskan untuk jual hape gw aja dan langsung bayar lunas semua biar ga punya utang lagi. Setelah itu pun gw langsung kapok pake CC.

Tapi apakah kapok pake CC menghentikan gw dari nyoba bikin CC? Pastinyaaa.. nggak! ahahaha. Beberapa tahun setelah kejadian ga enak itu ada sales CC yang nelpon gw dan minta tolong gw untuk bikin CC lewat dia. Katanya dia butuh satu orang lain buat nutup kuotanya (ato apalah gw ga ngerti). Karena kesian akhirnya ya gw iyain aja tawarannya. Saat itu CC yang dia tawarin adalah Citibank Telkomsel.

Sebenernya sih setelah gw kasih semua berkas-berkas gw, ada sedikit rasa penyesalan. Kok gw mengkhinati prinsip gw sendiri yaa? Katanya ga mau pake CC, kok masih bikin juga? masak ditawarin uang iuran gratis setahun aja langsung meleleh? kok gitu Be? kenapa? why? varför? Tapi ya udah kepalang basah.. nasi udah jadi bubur.. Sung Min Woo juga udah punya anak! *eh* *efek nonton OML masih berbekas ternyata* . Berkas udah masuk mau diapain lagi.

Beberapa minggu setelah gw kasih berkas-berkas gw itu, gw dapet telpon dari citibank-nya yang ngasih tau kalo aplikasi gw diterima dan agar bisa langsung diproses gw diharapkan untuk ngirim fotokopi paspor ke mereka. Heeeeh? fotokopi paspor? buat apaan yaaa? Buru-buru gw tanya temen-temen gw dan semua bersuara bulat bilang “buat apaan Be?” yaaa mboooh.. aku juga ga paham qaqa! Karena semuanya pada bilang “ga usah”, “udah cuekin aja”, gw pun mengikuti kata-kata temen-temen gw itu. Ternyata emang kalo ga dapet restu dari ortu itu yang kayaknya jalannya gampang, ada aja yaa yang bikin gagal.. 😀 .

Sekarang? Alhamdulillah dapet suami yang ga demen juga sama kartu kredit. Kalau mau mesen apa-apa kami berdua pakai kartunya si Bubu yang sebenernya sih kartu debit, tapi entah kenapa bisa dipakai layaknya kartu kredit gitu deh. Kondisi di Swedia pun lebih mendukung untuk ga punya kartu kredit. Ga ada tuh diskon-diskon khusus kalau pake CC A atau B (walaupun tetep ada tawaran cicilan 0% dari bank sih, tapi potong tabungan langsung). Amaaaaaan..

Haaah.. jadi sampai saat ini dengan rasa bangga dan bahagia gw mengakui kalau gw masih Credit Card-Virgin doooooong. Muahahahahahaha… :muhaha:

* * * *

Posting ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HIJAU dan HITAM”. Eh ciyus lo Del ga suka Ijo? Kok bisaaaa? Ijo itu kan keceeeeh nan cakep banget gitu warnanya. How come? Kenapa? Why? Rosalinda, aku butuh penjelasan!! *mata belo mendelik-delik*.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

96 thoughts on “Yang nyantol di hati

  1. Nella

    Aku juga ga punya CC Be, suamiku punya kartu kredit tp yg pre paid jd klo mau dipakai hrs setor dulu uangnya, menurutku sih bukan kartu kredit lagi dong ya namanya :scratch:

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. kalo kayak gitu mirip2 kartu debit dong ya Nel sistemnya? hihihi

      Reply

  2. arman

    wuiii kalo kita kebalikan kalian. fans berat kartu kredit! hihihihihi… 😀

    emang kartu kredit itu bagai pedang bermata dua. jadi harus hati2. prinsip yang harus dipegang teguh sih kalo kartu kredit itu bukanlah penghasilan tambahan! jadi tetep harus dikontrol (dicatet) semua pengeluaran pake kartu kredit. dan jangan pernah ngutang sama kartu kredit. semua tagihan harus dibayar lunas saat itu juga.

    asal kita bisa kontrol diri, kartu kredit itu sebenernya banyak untungnya. yang pasti praktis dan aman. gak perlu bawa2 duit cash kemana2. just in case kalo dompet kita ilang/dicopet kan. kalo duit tunai ya ilang aja. kalo kartu kredit kan bisa langsung diblok. kalo udah terlanjur dipake, kita bisa ajukan keberatan ke bank nya supaya gak dicharge karena kartunya ilang.
    yang kedua, kartu kredit banyak keuntungannya karena ada sistem point reward. toh tiap bulan kita emang harus ngeluarin duit, jadi why not kalo kita ngeluarin duit nya bisa dapet reward? 😀 ada yang reward nya cash back, atau point yang bisa dituker barang2. kamera, ipod dock bose, dvd player, cd player kita di rumah semuanya hasil reward kartu kredit tuh. hihihihi.

    jadi emang balik lagi yang penting kita bisa disiplin dan kontrol diri kalo emang mau pake kartu kredit. 😀

    gua sendiri pake kartu kredit itu dari sejak kuliah. minta kartu tambahan dari bokap. hihihihi. emang awalnya sih buat gaya2an doang… tapi ternyata itu bisa bantu kita untuk belajar kontrol keuangan lho. biar gak kebobolan kan… 🙂 karena dulu walaupun gua punya kartu kredit, tagihannya tetep mesti bayar sendiri. gak dibayarin bokap. 😛

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya salah gw dulu itu bayarnya nyicil yaaa.. jadi berasa ga kelar2 gitu deh. Harusnya langsung blas abis kelarin sisanya lagi.. :lonely:

      Enaknya punya CC emang karena dapet rewardnya itu yaa. kalo di Swedia entah kenapa konsep CC itu ga tenar banget. Kalo kita mau bikin bisa, tapi ga pernah ada penawaran gembar gembor kayak di Jakarta. Bingung gitu gw. Mungkin karena sistem online paymentnya udah canggih kali yaaa, jadi pake debit card pun udah cukup. Jadinya ya sami mawon, mau banyak2 pake CC tetep ga dapet poin2 gitu deh. Ga bikin tertarik banget yaaah.. ahahaha..

      Reply

  3. Candela

    Wah be, gw juga credit card virgin!!! Ga nyangka di tahun 2013 ini ada yg credit card virgin juga kaya gw. Gw pernah pake sih, wkt sma & kuliah, kartu tambahan dr bokap. Tp ga pernah gw pake.
    Nah, skrg gw dapet suami yang punya & agak mengandalkan cc gitu. Dia kaya arman, ngincer pointnya. Yah udah lah… Pasangan seimbang (deimbang dr mana?).

    Reply

    1. Bébé

      buahahahaha.. yah setidaknya cuma satu kan yang pake CC.. ga dua2nya hahaha..

      iya ternyata banyak temennya nih kita.. Kitaaa??!! 😛

      Reply

  4. Bucket of Cherries

    Sammaa! aku jg ga pernah punya CC. Godaannya terlalu berat, ..hehe.. tp sbnr nya aku emang ga perlu juga sih ada kartu debit yg serba praktis. Entah ya, kyk nya disini sama deh sama di Swedia. Konsep CC beda bgt sama dengan CC di Indo atau di Amrik yg setau gw banyak bgt rewards nya . Sohib aku dr Amrik jg kaget bgt pas tau aku seumur2 ga pernah punya CC, setelah dijelasin klo di sini begini begitu dia ngerti knp ikke anti CC :p dan dia ngejelasin knp dia punya seberendeng CC 😀 lol ..Yah aku mah bahagia aja lah dgn kartu debit ini, tau diri aja duit ga seberapa di tabungan, beli yg semampu nya aja, toch? 🙂 <— ndeso ya? :blush:

    Reply

    1. Bébé

      betuuul..
      nah itu dia.. CC disini fungsinya beda yaa sama di Indo. kl di Indo kan fasilitasnya lbh byk, jdnya berasa lebih “berguna”

      Reply

  5. dani

    Ahahahaha. Nasehatnya ajaibb.
    Etapi gw kasih nasehat yang sama soal pujian ke Bul malah jadinya malesin… Hahaha.
    sekarang kalo gw puji Bul dia langsung pasang muka dimanis-manisin trus bilang:
    “makaciiiihhhh”
    Huahahahha

    Reply

    1. Bébé

      buahahahahahaha.. nah gw jug sm tuh Dan kyk si Bul. ngomongnya sok imut gt.. nyahahah

      Reply

  6. yeye

    Dulu gw pecinta CC be, tp setelah merit jd mls pk CC spt yg gw pernah tulis d postingan gw hehehehe

    Btw sukses GA nya yah marimar eh bebe hehehEhehehehehe

    Reply

    1. Bébé

      udah kapok yah? hihihi

      amiiiin.. semoga menang.. *bakar menyan*

      Reply

  7. LJ

    #tiga pesan luar biasa, yang telah menuntun Bebe dalam menjalani hidup.. :mrenges:

    mengelola keuangan dengan bertanggung jawab,
    fasilitas kartu kredit yg harusnya membantu jangan sampai malah menjerat kita,
    klo gak kuat iman, mending gak usah punya ya Bee..

    Reply

    1. Bébé

      ahahahahaha.. keren2 kan ya Bun?

      nah itu dia.. aku takut terlena klo pegang CC.. nanti lupa deh kl itu utang. Mending sesui apa yang ada aja. ^^

      Reply

  8. Desi

    ini ngapa si Della blom tutup GAnya siiik..?? makin beraat ini saingannya kaaaaan… ;p

    Reply

    1. della

      Hihihi..
      Tenang Des, ini gue lagi bikin posting banyak-banyak biar GA-nya ketutup, wkwkwkwk..
      Udah bakar menyan belom? Atau mau no.rekening gw? 😀

      Reply

      1. Bébé

        huaaaa.. udah tutup aja Del sekarang. biar kesempatan gw buat menang lebih banyak gt.. >_<

        Reply

    2. Bébé

      ahahahahaha… iya nih Del.. udah gt sampe gw terakhir.. :))

      Reply

  9. Orin

    Aku nih beneran CC virgin Be, sama sekali blm pernah punya, dan ga kepengen punya, riweuh aja rasanya hihihihi.
    Tapi ya emang kalo pas ke LN riweuh jg ya, deposit hotel pake uang cash, langsung habis deh ga ada buat belanja belanji :big_eye:

    Reply

    1. Bébé

      hua masih harus deposit? etapi iya juga sih yaa.. >_< jadi inget waktu ke Oslo kemaren sempet diminta CC aku ga punya agahaahha untung gpp ga ngasih deposit :p

      Reply

  10. dian_ryan

    Sama dong be aku juga ga punya kartu cc, tapi suamiku punya……*nunduk lesu*, ga kira-kira lagi punyanya 4 *gunting-gunting kartu* tapi bener juga kata mas arman, cc itu ibarat pedang bermata dua, satu sisi emang bisa dimanfaatkan sewaktu-waktu ada kebutuhan mendadak tapi uangnya ga cukup, tapi disis lain jadi ga berasa kalo itu HUTANG, dan hutang itu harus DIBAYAR!, makanya target tahun ini menutup semua cc suami, biar pengeluaran yah dari uang yang ada aja.

    Reply

    1. Bébé

      gpp klo emang but kebutuhan emergency.. never know kalo lagi butuh kan. tapi jangan banyak2 punyanya kli yaaa.. nanti bisa buat dipake main kartu remi :))

      Reply

  11. Fety

    Aku baru punya kartu kredit karena untuk langganan internet di rumah mesti pki karti kredit, Be. Tapi, akhirnya jd bersyukur jg karena beli tiket pesawat di jepang juga mesti pki kartu kredit.

    Gak yakin nih klo di Indonesia nny punya kartu krediy atau gak 🙂

    Reply

    1. Bébé

      wah harus punya CC mba? kenapa? ga sistem bayar tagihan bisa gt?

      sejauh ini kalau beli tiket2 ga pernah bermasalah pakai kartu debitnya si bubu.. sistemnya beda berarti ya

      Reply

  12. etty

    Eeeeh gw juga credit card virgin be’, suami juga tipe yang gak suka kartu kredit sih, jadinya debitan selalu.
    Nasehat yang pertama bener banget tuh, standarnya asal gak malu-maluin dibawa kondangan aja.
    Sukur-sukur kalo bisa sekalian memperbaiki keturunan sih :blush:

    Reply

    1. Bébé

      ahahahaha.. penting banget kan buat diinget tuh nasehat yang pertama.. hihihi

      huaaaah ternyata banyak temannyaa ^^

      Reply

  13. della

    Sudah saya catat ya, Dek Bebe, hihihi..
    Aku penasaran kamu mulai pacaran dari umur berapa sih, masa bilang makasih aja mesti diajarin pacal? Dari SMP ya? 😀
    Aku malah pengen banget punya CC. Cuma buat ditaro di dompet, wkwkwkwk.. #cetek

    Reply

    1. Bébé

      buahahahaha…abis gw dulu tuh kalo dipuji malah gelagapan Del. makanya digituin deh sama mantan. biar tenang jawabnya.. ^^

      Reply

  14. Melissa Octoviani

    aku juga tadinya ga mau punya cc, tapi tergoda juga buat bikin satu gara2 ada promo buy 1 get 1 di XXI hahaha… abis itu uda ga mau bikin2 lagi, cukup punya satu aja… hehehe… lagian sekarang sales2 cc gitu nelponinnya agak maksa, jadi males nanggepinnya…

    Reply

    1. Bébé

      Iya yaaah.. yang minta aku dulu melas gitu deh.. tapi baik2 mintanya. Jadi kesian.. ahahaha.. tapi malah ga jadi juga. 😛
      tetep yaa.. godaan gara2 promo tuh tinggi banget.. 😀

      Reply

  15. Chelle

    ahaha.. emang sih kalo pake CC berasa ngutang gitu.. tapi aku sih berencana buat bikin CC ntar kalo uda masuk umurnya~ habis kalo mau beli onlen kudu pake CC, mau bikin paypal juga kudu punya CC.. jadi.. yah~ kan supaya dunia lebih praktis, indah nyaman dan tentram (apaan coba)
    Kalo mamah ngajarinnya sih pake CC itu buat mengalihkan pengeluaran sementara.. jadi misal kaya kemaren waktu mo liburan keluarga, kita belanja2nya pake CC, jadi uang cash nya bisa dipake pas liburan, ntar sisanya baru buat bayar tagihan CC hehehe
    Semoga ntar kalo uda punya CC ngga kalap2 lah makenya 😀

    Reply

    1. Bébé

      Paypal bisa kok tanpa CC. aku waktu di Jakarta bikin paypal pake rekening biasa kok, dan bisa kekirim ke rekening duitnya.. :yes: Tapi ga tau ya kalo soal bayar2.. :thinking:

      IYa Chel.. harus ati2 kalo udah punya CC.. musti tahan godaan.. :mrenges:

      Reply

      1. Chelle

        woooh, berarti pas kak Bebe bikin masih bisa tuh.. soalnya pas aku mau bikin kemaren dibilang bank indo uda ngga kerjasama sama paypal lagi, jadi mesti pake CC 🙁
        iyaaa~ tapi haduh, kalo di gramed ato gunung agung kalo beli buku pake CC dapet potongan kak.. terus resto2 juga banyak yang jadi diskon sampe 75%… waaaa… terlalu banyak godaan di siniii :scenic: hahaha

        Reply

        1. Bébé

          Yaaaaah.. kenapa ya ga bisa lagi pake rekening biasa.. :tears:
          Emang sih itu dia gunanya CC. lumayan banget tawarannya.. Ya udah deh Chel, langsung bikin aja yaah.. :haha:

          Reply

  16. akhmad muhaimin azzet

    ga demen kartu kredit itu lebih asyik kalo menurut saya
    semoga GA-nya berjaya ya, Mbak….

    Reply

    1. Bébé

      Thank you ^^
      Kalo dirimu sendiri pake CC juga ga? :thinking:

      Reply

  17. Una

    Wahihihi di Indo, kalo ngutang malah dispesialin yak
    Kalo cash malah gak dikasi diskon, aneh
    Sama kalo punya CC bisa masuk lounge di airport
    Kalau di luar gitu gak mbak?

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa.. bingung deh. Penawaran CC di Jakarta tuh gembar gembor banget yaa.. Bisa dapet ini itu, jadi emang kadang untung juga kalo punya CC sih.. :doh:

      Hmm.. setauku sih kalo mau masuk lounge airport musti bayar lagi tetep. Tapi setiap kali ke airport, aku ga meratiin loungenya sih Na.. abis airportnya pada udah bagus2 dan lebih enak diluar gitu. bisa jalan2 kemana2.. ^^

      Reply

  18. Bibi Titi Teliti

    Beeeeee…
    selama ini punya credit card cuman 1 soang sih…
    hanya sekedar buat jaga jaga kalo ada kejadian emergency…
    Kadang suka dipake belanja bulanan juga, tapi bulan depan nya langsung di lunasin…

    Emang butuh disiplin sih…
    dan pssst…dulu pas jaman kerja pernah ketimbun utang credit card juga…jadi sekarang kapok deh..hihihi…

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu dia.. kalau emergency emang CC bantu banget ya mba.
      Tapi bener, harus disiplin banget. Ga bisa pake sistem “nyicil” kalo CC mah..

      Reply

  19. lulu

    pungutin susuk Bebe, dan pasang….
    kalau kata simbahku dulu, punya suami ganteng itu hidup gak tenang….hahahaha…secara suami beliau dulu emang ganteng banget dan banyakkkkk wanita terkiwir-kiwir dan suami beliau pun sempat tergoda. kalau aku sih gak cari suami ganteng karena sadar diri aja, huahahahaha

    sukses GAnya ya Be

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. malah jadi pusing ya Lu kalo punya suami terlalu ganteng. Makanya aku ga ngejar2 Choi Siwon.. Milih ngejar Choi Bubu ajah.. :laugh:

      Thank youuu

      Reply

  20. May

    Seminggu kerja kayak kesetanan, akhirnya hari ini ada waktu utk blogwalking lagi, dan langsung meluncur ke sini. Seneng deh udah ada 3 postingan baru. Posting-an lo bener2 entertaining in so many ways yahhhh!!!
    Gue setuju banget soal CC. Sampe skrg gue juga CC virgin, tapi di Singapore, kartu ATM yang notabene Debit card pake embel2 mastercard itu bisa jebol sampe minus, walhasil, sama aja, meskipung judulnya debit card, tetep bisa diutangin. Gue udah minta si Bank untuk tutup fungsi credit nya tapi mereka nolak loh. Katanya, “Yah gak usah dipake aja, Ma’am..” Err, jadi mereka adalah jelmaan setan untuk menggoda saya. T.T

    Reply

    1. Bébé

      Heeeeh.. kok bisa sampe minus? o_O enak dooong.. ahahahahaha..
      trus bayarnya gimana kalo sistem credit di debit card gitu? kalo ada setoran baru langsung potong? kejaaaaam!!

      Reply

  21. lieshadie

    Bebeeee…aku punya CC tiga, utama, suami, dan adiku tapi belum pernah aku pakeeee…gak juga aku laporin ke bank bersangkutan, abis tau2 cuma nelpon nanya bla..bla..bla… doang beberapa bulan kmudian jadi tuh CCnya….

    Reply

    1. Bébé

      Heeeeh.. iya ya mba.. kadang suka aneh gitu. Papaku juga sempet tuh, ga apply apa2.. tiba2 dikirimin aja kartu kredit gold.. maksudnyaaa? ahahaha..

      Reply

  22. Niccaniez

    Hehehehe…,nasehat mantap bin ajib yang nyantol di hati. saya juga ga punya kartu kredit,soalnya belanjaannya juga ga banyak-banyak amat,hanya si Amat aja yang belanjaannya banyak. #lho?
    ya apapun itu,salam kenal ya…,^_^v

    Reply

    1. Bébé

      Salam kenal juga.. 😀

      Masa sih si Amat ga belanja banyak2 amat.. memang kenal yaa? ahahaha.. *dibahas*

      Reply

  23. riri

    Aku juga ga pernah punya, baru taun ini punya dibikinin si emb, tujuannya cm buat booking tiket pesawat aja, soalnya ga semua tiket bisa dibayar pake klik bca *menurut nganaa* ahahahahahaa
    tapi gue ngerasa ada untungnya loh, jd kmaren cc nya masih dibawa si emb, ada tugas kantor ke lombok, ATM satu2nya keblokir donk, padahal musti bayar hotel dan ga ada cash, akhirnya tarik tunai sm gesek cc, slamet deh balik rumah, kl ga ada pusing juga tuh, mau transfer bank dia ga bawa buku tabungan, mau transfer orang…ga ada yang kenal di sono :wacko:

    Reply

    1. Bébé

      Whooaaa.. ini dia salah satu keuntungan punya CC yaaa.. trus dirimu kapan nyusul bikin juga? :evil_grin:

      Reply

  24. Zilko

    Aku malah sedang berpikir bikin CC lho Be. Soalnya kalau mau beli apa-apa kalau merchant-nya dari luar Belanda sering nggak bisa dibayar nih pakai kartu debit bank Belandaku, hmmm. Jadi kayaknya bisa lebih praktis gitu kalau ada CC. Dan menurutku sih CC itu aman-aman aja asalkan kita bisa mengatur pengeluaran sih ya, hehehehe….

    Reply

    1. Bébé

      Wah, ternyata bisa susah juga Ko? kirain di Belanda gampang2 aja..
      Yoiiih.. intinya pengendalian diri.. bukan gitu bukan? :yes:

      Reply

  25. monda

    dulu kan mudim tuh CC udah jadi yg dikirim ke kita, padahal nggak apply…, langsung kugunting lho…,enakan make debit ajs

    Reply

    1. Bébé

      Nah iya mba.. papaku juga dapet tuh model2 gitu. Suka bingung.. kapan apply-nya yaa?? sigh.. :eyeroll:

      Reply

  26. applausr

    kalau orang tua saya juga selalu berpesan, jangan hutang kalau ga punya uang jangan beli…

    Tp kartu kredit buat saya cuma menunda bayar saja.. karena suka gelo kalau diskonnya banyak terus ga punya kartu kreditnya… Jadi lebih baik punya deh kartu kredit di Indonesia… dan syaratnya jangan dibayar cicil, tapi langsung lunas ya…..

    Reply

    1. Bébé

      Nah iyaaaa… Di Jakarta lebih kerasa ya manfaat punya CC. Soalnya penawaran khususnya memang banyak. Kalau disini sama sekali ga ada benefit tambahannya gitu deh. Makanya kurang laku.

      Reply

  27. MrsSunshine&Butterflies

    Wah, saya nggak pernah pake CC, Be. Punya CC cuma buat emergency aja ato buat bayar sesuatu yg nggak
    bisa pake cash, check atau debit C. Terus dibayar lunas :yahoo:
    Hidup lumayan ngirit disini, gaji cuma dipake untuk keperluan hidup sehari2 :money:

    Reply

    1. MrsSunshine&Butterflies

      PS: Suami saya guannnteeeeng banget dech.. nggak malu2in diajak ke kondangan,
      asal aja mau ada yg ngundang :lmao: :dance:

      Reply

      1. Bébé

        :lmao: :laugh: ahahahaha.. Pulang ke Jakarta ajaaa.. Pasti langsung banyak undangan deh.. *eh gitu ga?* 😛

        Reply

    2. Bébé

      baguuuss.. kayaknya banyak yang udah terbiasa bayar lunas CC-nya nih.. :good:

      Reply

  28. yance

    hahhaa…aku mah malah koleksi kartu kredit be….bukan apa2, kadang2 tiap kartu kredit promonya beda2 dan asik2 , terutama buat makan2 di resto dan masuk lounge. Karena aku suka travel. jadi penting aja punya kartu kredit biar bisa masuk lounge gratis.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. kalo emang bisa manfaatin benefit CC-nya, memang berasa worth it ya mba punya banyak juga.

      Reply

  29. Lidya

    keren Be kalao prinsipnya gak punya kartu kredit jadi gak punya utang tuh. ngaku nih aku punya 1 tapi (tetep ngeles ada alasan hehehe) kartu itu khusus untuk auto debet pembayaran bulanan dan harus di bayar full. sayang juga tuh kartu kalau ditutup soalnya bikinnya jaman kerja dulu kalo skr mana bisa bikin wong gak punya gaji. berguna juga tuh kartu kredit kalo sewaktu-waktu kerumah sakit dipake jadi tinggal reimbus deh

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi… ah iyaa.. ada layanan auto debet gitu ya mba. Setidaknya kalo kelupaan bayar tagihan ga kena denda/diputus.
      Kalo aku ga pede mba punya CC. takut gelap mata :unsure2:

      Reply

  30. sellyanastri

    “makasiiih.. kata XX habis dipuji harus bilang makasih” :doh:

    Huahahahahahah ini kok minta ditimpuuukkkk :p

    Reply

    1. Bébé

      BUahahahaha.. jadinya malah kayak ngenyein yaaaa… :lmao:

      Reply

  31. deva

    ahaha pake cc paling ga nahan kalo ada diskonan blnja di factory outlet 50% dan makan di resto 50%.. tolong maaakkk…ku tak sanggup nahan godaaannyaaa…. :ninja:

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahahaha.. kayak ada yang manggil2 gitu yaaa.. 😛

      Reply

  32. Anggie

    Saya mah sepaham ma Arman, CC minded asal tetap berprinsip. bayar lgs lunas ato cicilan bunga 0 %… Kulinerku jd tambah irit kl pake CC, krn btebaran diskon utk CC… Hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Pinteeeer.. Enaknya di Jakarta emang itu.. tawaran diskonnya banyak kalo pake CC.. disini mah boro2.. :lonely:

      Reply

  33. Rawins

    untung aku idup di tengah hutan
    jadi jarang banget kondangan dan ga bisa pake kartu kredit
    aman deh mau cari yang jelek juga… 😀

    Reply

    1. Bébé

      Tapi yakin mau sengaja cari yang jelek? 😛

      Reply

  34. sofi

    iyaa be…kadang yaa promo CC itu banget-banget daaah menggoda iman. :hussle:
    Kmrn ada tuh promo beli tiket pesawat pake CC xxx gretong 1 tiket…..#gigit kuku

    Reply

    1. Bébé

      :big_eye: *langsung bikin CC* ahahahaha
      iya yah.. parah banget emang godaannya di sana.. ckckck

      Reply

  35. Niar Ningrum

    niar juga ndak suka pake cc mbak bebe, eeh kalau orang kantor tuh tergila2 sama cc sampek punya lebih dari 2 dan semuanya bank2 yang kece2 gitu, mana sering naik limitnya, gitu ndak mikir opoh bayar e gawe opoh 😀
    tapi tiap jumat akayk gini, sering jual2 barang2 yang habis di beli kayak beli hape baru sebulan dua bulan pake di jual buat bayar tagihan,besoknya beli baru lagi, kasian yaa orang kayak gitu 😀

    mbak bebe tjantikbanget deh plus foto2nya bagus #bilang makaish kan kata mas mantannya bilang gtu B-)

    Reply

    1. Bébé

      Yaaaaah.. gali lobang tutup lobang dong kalo gitu :lonely:

      Hahahahaha.. iyaaa, makasiiih.. kata mas mantan kalo dipuji harus bilang makasiiih.. :lmao:

      Reply

  36. Angel

    Kalo gw kebalikan lu. Mulai kerja mulai pengen buat CC. Pengen si CC yg ada gambar Betmen nya itu, soalnya bentuknya unik, beda sama CC lain, kalo digesek keren aja gitu kesannya. hahaha. cupu bgt alesan gw. Trus kalo pake CC bisa nyicil :dance: Oh satu lagi, dulu pengen banget buat CC buat beli2 barang online dari luar negri. Kalo minjem ortu pasti diceramahin dulu, makanya gw pengen banget buat cc :yes:

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha… ternyata ada aja alasannya ya emang buat bikin CC.. :laugh:

      Reply

  37. Ceritaeka

    Hahaha nemu istilah baru, Kartu kredit virgin hahaha

    Aku pernah punya pengalaman gak enak soal kartu kredit sih tapi untungnya bisa jadi pelajaran yang baik 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Tapi jadinya kapok ga Ka pake CC? ato jadi lebih ati2 aja pakenya?

      Reply

  38. Fun

    laaah kalo gak dipuji, kudu bilang apa donk? hehehe kudu dimaki yak? hahaa 🙂
    btw kebalikannya dari gw donk yak? gw banyak cc nya..gimana donk? hahaha gw kerja di bidang ticketing sich, jadi wajib punya cc hehee 🙂 tapi setiap bulan dilunasi langsung kok, ga pake cicilan…ribet pake cicilan, gw bisa mabok..
    sekarang maboknya adalah, kalo limit cc gak cukup.. berapa kali diajuin penambahan dana hehe 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Kalo ga dipuji ya tampar aja langsung.. ahahaha :fish_hit:
      Memangnya kok harus dirimu yang punya CC? :scratch:
      Walaah ampe harus naik2 terus limitnya? :woot:

      Reply

  39. thesalem

    Gw juga gak pakai CC, keuntungannya data kita gak beredar jadinya gak ditelponin marketing nawarin produk mereka. Ada aja sih yang nelponin, tapi setidaknya gak sebanyak suami atau temen yang CC nya lebih dari 3. Enak juga sih gak pya CC, jadinya kalau gak bawa duit yah gak bisa beli apa-apa. Cuma efek buruknya, kalau emang tuh barang ampe kebawa mimpi huhuhu, besoknya terpaksa bela-belain deh balik mol. Diriku doang yang gitu atau kamu juga Be? haha

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaha.. dirimu ga sendiri kok. Gw juga kalo udah demen banget sama barang, suka ampe kebayang2 tiap hari. Trus jadi sering balik gitu deh, takut barangnya udah ga ada.. padahal sih ga bisa beli juga.. cuma meratiin doang.. :laugh:

      Reply

  40. Nadya

    Hihihi, aku juga nggak berniat punya CC kak. Takut kesurupan setan impulsif, apalagi kalo liat makanan enak trus ada promo CC 50%. Alhamdulillah sih biarpun udah kerja (baru juga 3 taunan), sampai sekarang masih nggak tertarik punya CC. Even temen-temen banyak yang ngomporin, tetep aja aku nggak tertarik. Bahkan aku menargetkan, boleh punya CC asal kepala nominal gajinya udah 2 digit hahahaha.. Tapi ya gitu Mbak, buat aku, pake debit masih lebih fungsional. Soalnya aku tipikal pemerhati limit ATM. Kalo bon gesekan debit udah nggak kira-kira, abis itu langsung puasa gesek debit 😥

    Lanjutkan kak! I’m sure kalo nggak punya CC (harusnya) bisa lebih pinter ngatur finansial :good:

    Reply

    1. Bébé

      Pinteeeeer… lanjutkan! (loh malah copas komennya) hahaha..
      Semoga sebentar lagi gajinya 2 digit yaaa.. ^^

      Reply

  41. Mita

    Telat komen euy….
    Samaan sebetulnya Be, aku sendiri juga awalnya ngga pengan pakai kartu kredit. Tapi CC-Virgin ini ternoda :scratch: 3 tahun yang lalu saat kantor mengeluarkan produk CC dan karyawan wajib menggunakannya. Jadi sampai sekarang pun, aku cuma punya 1 CC doang yang dari kantor. Kebetulan ayahnya Alin juga sejalan, sesama yang ngga pengen pake kartu kredit 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Waaah.. Harus gitu bikinnya? Huhuhu.. Tapi sampai sekarang kerasa ga mba guna CC-nya kalau untuk transaksi gt?

      Reply

      1. Mita

        ngumpulin point lalu dituker sama reward Be…..emak-emak banget ngga siiiih….. :blush:
        tapi memang kita harus hati-hati menggunakan CC, setiap tagihan wajib hukumnya untuk dibayar lunas/full supaya ngga jadi bunga berbunga yang lama-lama malah menjerat….ngeri….. :sick:

        Reply

        1. Bébé

          Huhuhu.. nah aku waktu pertama kali minjem papaku itu salahnya adalah dicicil.. abis kirain mah bunganya ga gede2 amat. eh ternyata malah ga kelar2.. huhuhu.. yah setidaknya jadi pelajaran berharga deh sekarang.. :yes:

          Reply

  42. Mayya

    *toss dulu dong ah*
    Iyak bener, nyari pasangan itu gak usah cakep-cakep amat. Kalau cakep biasanya kegenitan hihihi *kecuali si bubu loh ya*
    Aku juga anti banget ama kartu kredit. Kami ada sih kartu kredit, untuk jaga-jaga kalau ada emergency, jadi bisa ditukar cash gitu.
    Kalaupun kredit ya misalnya untuk usaha, baru boleh kredit bank. Itupun penghasilan harus lebih besar dari cicilan. Jadi kalau si hubby mau kredit-kreditan harus ada proposal dulu ke aku hihihi….
    Prinsipku : “Biar aja makan pake garem asal gak ngutang” *sadis*

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha.. iya, cakepnya pas aja ya May.. pas mirip sama Siwon gitu.. 😛

      Ishh… istri sadis ternyata. Tapi emang harus gitu, kalo ga bisa kebawa2 belanja mulu ga sih? salah satunya harus bisa jadi rem-nya.. ^^

      Reply

  43. niee

    aku dong mbakbe punya kartu kredit tapi sampe sekarang gak pernah diaktifkan. dan masih berprinsip seh kalau gak pelru jangan dipake.. hehehehe..

    tapi kata abang aku seh kalau penggunaan bener CC bermanfaat juga seh, asal jangan ngutang. harus dibayar lunas pada bulan sebelumnya, tapi gak tahu juga deh. gak pernah pake secara pribadi soalnya 😀

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu, harus bener2 tau cara pake CC yang bener, supaya dapet full manfaatnya. Tpi aku belum berani soalnya takut kebablasan.. :yes:

      Reply

  44. ~Amela~

    akuuuh juga ga punya CC,..
    takut ga disiplin bayarnya

    Reply

    1. Bébé

      toss dulu Mel.. soalnya bayar utang itu rasanya berat banget yaah kadang2.. hihihi

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P