Ga makin pinter!

Pernyataan tersebut rasanya cukup tepat untuk mendeskripsikan kemampuan berbahasa gue sekarang yang mulai ga karuan ini.  :frustasi:

Sepertinya sih kehancuran berbahasa gue ini disebabkan oleh kebiasaan sehari-hari yang terbiasa berbicara nyampur sari dengan tiga bahasa — Swedia, Indonesia dan Inggris sama suami di rumah. Keliatannya gaya yaaaah ngobrolnya pakai tiga bahasa, tapi kalo tiga-tiganya jadi ga karuan gini lah ya kepiyeeee??  :sebel:

Kalau ditelaah satu persatu sih, untuk komunikasi dalam bahasa Indonesia tentunya gue masih lancar karena tiap hari ngobrol sama orang rumah lewat Skype. Teman-teman dekat di sini juga orang-orang Indonesia. Jadi buat ngobrol mah cincai laaah. Permasalahannya mulai  muncul kalau gue diminta untuk menulis sesuatu, contohnya ya saat ngeblog gini deh. Sering banget gue terdiam planga plongo karena ga nemu kata yang mau gue pakai. Ketemunya dalam bahasa Inggris atau malah bahasa Swedianya. Dan ujungnya gue ngiclik ke mbah google minta artiin kata tersebut ke bahasa Indonesia..

:doh:

Kalau bahasa Indonesia masih 80% karena bloonnya baru muncul saat nulis aja, kemampuan bahasa Inggris gue rasanya lebih parah. Setiap mau bikin status atau tagline di IG dengan bahasa Inggris itu kok ya ga pedeee banget. Kayaknya setiap nulis salah semua susunan kalimat dan ejaan kata-katanya. Lagi-lagi gue harus berguru ke mbah google setiap sebelum posting untuk ngeliat kalimat yang sudah gue tulis itu masuk akal ato ga sih.

:pukul:

Nah bahasa Swedia gimana? Haaaaaah… *hela napas* Yaaaaah.. begitu dah. Semenjak udah ga pernah lagi sekolah, frekuensi penggunaan bahasa Swedia gue benar-benar bisa diitung jari perharinya. Suami tentu aja maksain sih supaya gue mau berbahasa Swedia di rumah, masalahnya guenya maleeeessss. Apalagi kan niatnya pingin Jo bisa bahasa Indonesia juga, jadi rasanya kok aneh aja kalo ibu bapaknya ngobrol bahasa Swedia, trus ke anaknya malah bahasa Indonesia *sigh*. Untungnya sekarang gue lagi rajin belanja/jualan di Tradera, jadilah gue harus memaksakan diri untuk berkomunikasi dengan seller atau buyer menggunakan Svenska. Cuma ya tetep itu juga ga tiap waktu :unsure2:

Intinya…

Aku kok ya ga makin pinter gini siiiiiiih… Penasaran deh, orang-orang yang bisa switch satu bahasa kelain nya gampang banget gitu gimana caranya? Tuloooong  :fear:   :tears:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

66 thoughts on “Ga makin pinter!

  1. Bucket of Cherries

    terdengar familiar sekale problem kamu ya Be!! masalah gw kl ngomong slang Jakarta-an mah masih cas cis cus tp klo bahasa endonesa baku gue gagap. bukannya sok cinta lawrah cm emang sma sapaaa gue ngomong bhs endonesa baku? sohib gw disini internasional dan 1 orang jawa jd qt sok berbahasa jawa klo ketemu (jawa gue pun ga segitu cakep nya lah). untungnya enggres gue kepake di kantor krn kantor nya internasional. bahasa belanda pun jg kepake di kantor, dan di rumah. jd ga ancur ancur amat dah :tears: !

    gue sm suami sepakat buat ngomong belanda di rumah. klo minggu gue BEBAS boleh ngomong campur campur. karena walau udh 7 thn di sini gue masih suka capek klo ngomong belanda mulu…panas otak gue. sekedar saran sih be, disana ada gak tuh mommy club yg isinya expats, disini banyak kan ya, jd gue liat tuh temen2 gue yg udah punya anak ngumpul nya disono supaya bahasa inggris mereka kepake sekalian cari temen playdate wat baby nya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Kalo mommy club gitu malah suami nyaraninnya yang pake bhs swedia Pie.. supaya cepet lancar. cuma ya itu males dan ga pedeee.. abis kalo ketemu temen2nya suami kan juga pasti ngobrolnya pake bahasa Swedia.. haaaaah.. sulitnyaaaa. :cry2: Akhirnya gue kebanyakan bengong deh dengerin mereka ngobrol.. :lonely:

      Reply

  2. aftri

    Lah aku aja kalo nulis di blog campur-campur, Be.. Ga pake mikir nulisnya.. Sekarang baru kepikiran, kesian jugak ya yang baca.. :fish_hit:

    Keknya bakal ngalamin masalah yang sama ini ntar kalo terus-terusan di Jerman. Di rumah ngeblog/chat/komen blog orang pake bahasa Indonesia, di kampus pake bahasa Inggris, kalo sehari-hari belanja dll pake bahasa Jerman (padahal baru kursus jerman 3 minggu, udah terpaksa pake jerman kemana-mana :fever:).

    Kedengarannya sok ya, tapi beneran capeeeek! :lonely:

    Reply

    1. Bébé

      hahahaahha.. semangaaat Trie.. untung udah ga campur Swedia lagi yaaaah.. :laugh:

      Reply

      1. aftri

        Lah waktu di Swedia, malah bisa diitung jari kali ngomong Swedia.. Eh… Ngg… Keknya ga pernah malah… :haha:
        Paling bisanya cuma dikit-dikit aja, kayak cuma nyapa dan smaklig måltid. Korban tentunya dedek bule doang.. :muhaha:

        Reply

        1. Bébé

          hahahaha.. igh debuulll.. hayooo kangen ga sama debuuull.. malah kepo

          Reply

  3. Una

    Hahaha… emang kayaknya otak harus loading kalau switch bahasa gitu.
    Aku les Rusia jam 4, jam 7 nya les Bahasa Jepang, aduh itu buat ngeswitch cara mikirnya agak lemot akunya >,,<

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaaaa.. dirimu lagi belajar bahasa Rusia plus Jepang Na??? OMO… loh malah pake bahasa korea hahaha
      itu ga keder ngapain karakter hurufnyaa? beda semuaa… :big_eye:

      Reply

  4. Cut Inong Mutia

    Aaaa..sama Bebe 🙁 walaupun aku kerja jadi interpreter dan translator bahasa Jepang, entah knp kok rasanya selalu gak pinter-2 bahasa Jepangnya 😥 apalagi bos-2 nya juga udah pintar bahasa Indonesia, jadi kadang-2 ngomong pake bahasa Indonesia…Dan tiap aku nerjemahin selalu ketemu kata-2 atau frase baru dalam bahasa Jepang…Akhirnya tiap hari jadi berasa belajar terus deh 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Nah.. ini agak mirip sama aku dan Bubu.. karena Bubu udah lancar bahasa Indonesianya.. jadi lebih sering pake bhs Indonesia deh.. :tears: aku juga karena nonton atau baca berita suka ketemu sih kata-kata baru.. tapi ga selalu semua kepake.. hiks

      Reply

      1. Cut Inong Mutia

        Toss dulu ah 🙂 kalo denger-2 dari teman yg ngajar bahasa Indonesia untuk orang Jepang sih katanya emang buat orang Jepang bahasa Indonesia memang gampang sih…apalagi kita gak ada aturan past, present, n future ya…jadilah setelah 2-3 bulan belajar bahasa Indonesia, mereka bisa langsung lumayan ngomong bahasa Indonesia untuk percakapan sehari-hari 🙂

        Reply

  5. Nella

    Aku dirumah ngomong bhs Jerman dg suami, tp klo bhs rumahan kan gitu2 aja ya ga berkembang :unsure: ngerasa ko makin bolot aja sering salah2 😥 , makanya aku mau ngikut kursus lagi, soalnya klo ditempat kursus temanya kan luas yg dibicarakan. Klo dg Ben si bocah selalu pakai bhs Indonesia :mrenges: .

    Reply

    1. Bébé

      Iya ya Nel.. harus balik ke sekolah lagi nih.. biar banyak yang diajak ngomong. Cuma ga tega ninggalin si kecil.. ahahaha.. :doh:

      Reply

  6. qonita

    aaa mengerti sekali Bebe,,,,,ini kemampuan bahasa gw makin ancur semuaaa…bahasa korea ga makin jago ampe disindir ama temen kok makin ajaib aja koreanya,,,bahasa indonesia pun yg resmi jadi berantakan, inggris makin aneh, ngomongnya makin konglish :tears: :tears:
    dan bahasa jawa kalo lagi ngobrol ama orang rumah dan keluarga pun jadi makin kasar, bahasa alusnya suka lupa 😥
    harus sering ngomong, nulis kali yak,,,ama liat drama korea kali..tapi lagi malas sekali liat tv korea hahahahah

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya harus sering ngomong yaaa.. cuma selalu gelagapan gitu kalo diajak ngomong beneran.. aaarrggh.. hiks
      Gue malah sekarang pingin belajar bahasa Korea.. abis biar gampang nonton drama / reality shownya.. ahahaha.. cari penyakit banget ini sih hahaha ottokeeeee..

      Reply

      1. qonita

        ayo belajarr…kalo suka drama ato reality show nya sih harusnya lebih cepet..klo mo gampang ngerti mungkin nonton Dad where are you goning ato Superman is coming kali ya kan itu banyak anak-anaknya jadi mungkin lebih gampang mengerti :mrenges:
        kalo belajar beneran korea, yang ribet sih grammarnya tapi itu paling setelah level 3 keatas hihi
        ah iya Be minta alamat klo boleh buat kirim kartu pos hihi..lupa mulukkk :joyful:

        Reply

  7. rianamaku

    Wah be la wong aku setiap hari ngobrol pakai bahasa indonesia sering keselip bahasa jawa, karena aku tinggal diyogya yang mayoritas wong jowo.

    Reply

    1. Bébé

      Selalu otomatis jadi campur2 gitu ya Ria.. :panic:

      Reply

  8. Arman

    Mesti kerja kali be.. Biar kepaksa pake bhs Swedia nya 🙂

    Reply

    1. Bébé

      ahahahaha.. iya Man.. tapi buat dapet kerjanya harus bisa cas cis cus bahasa Swedia dulu.. :doh: :laugh:
      :giveup:

      Reply

  9. zilko

    Hahaha, wajar banget Be kayaknya ya. Aku juga kadang-kadang mengalami moments seperti itu

    Reply

    1. Bébé

      pasti ada aja ya Ko.. moment2 juga pusing berbahasa gitu :lonely:

      Reply

  10. Lorraine

    Keliatannya gampang tapi prakteknya susah Be. Aku kalo rapat & acquisition sama klien harus konsen banget biar ngga salah ngomong bahasa Belandanya, setelah selesai kepala pusing deh 🙂 Liburan kemarin hari pertama aku juga ketuker bahasa Spanyol & bahasa Perancis atau bablas campur dua-duanya jadi Frañol.

    Untuk aku pribadi triknya berusaha langsung mikir dalam bahasa yang dimaksud biar ngga usah cape cari sinonimnya. Tapi yaitu memang, pusing kepala.

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaaa.. ternyata emang sulit ya mba gonta ganti bahasa gitu :giveup:
      Nah kebiasaanku itu kalau mau pake bahasa Swedia harus ditranslate dulu ke bahasa Inggris.. jadinya lama dan malah mumet.. :doh:

      Reply

  11. Angela

    Masalah kebiasaan aja kali Be. Dulu gue pas masih belajar English juga di kepala itu pake acara translate English to Indonesian. Lama-lama kayak ada on off button-nya sendiri. Kalo ngomong Inggris nggak usah ditranslate lagi ke Bahasa Indonesia dulu, kayak langsung switch ke English aja. Gimana ya susah jelasinnya, tapi ya emang harus banyak dipraktekin sih. Baik secara lisan maupun tulisan (itulah kenapa gue ngeblog pake bahasa inggris, biar kepake terus dan nggak karatan).

    Reply

    1. Bébé

      Iya sih Ngel.. harus sering dipake ya.. jadi kebiasaan sendiri. Ini juga pingin sih banyakin nulis pake bhs inggris/swedia.. tapi bahasa indo aja kadang malesan.. hahaha.. ditoyor deh

      Reply

  12. Melissa Octoviani

    kalo ngajak ngobrol jo pake bahasa apa be? dia apa ga bingung hehehehe…

    Reply

    1. Bébé

      Aku pake bahasa Indo, Bubu pake bahasa Swedia. Seharusnya sih ga Mel.. Dia nangkep aja semua dan malah pas bisa ngomong udah bisa 2-2nya.. :yes:

      Reply

  13. dani

    Gw tahu kayaknya solusinya Be. Pake konyaku penerjemahnya doraemon kali ya. langsung ditusuk tusukan gigi

    Reply

    1. Bébé

      :laugh: :lmao: iiiiighh gue mauuuu.. itu kalo udah stress rasanya pingin ketemu doraemon deh gue minta rotinya itu.. :laugh:

      Reply

  14. nabila saida

    Kayaknya hampir setiap orang ngalamin hal yang sama ya mba be hahahha apalagi banyak bahasa indonesia yang menggunakan kata-kata berbahasa inggris dan banyak ortu indonesia yang mau anaknya inggrisan aja drpd indonesiaan
    Plus semenjak kuliah karena setiap hari ngomong bahasa inggris ke dosen jd kadang kalo ngomong malah pake kata-kata bahasa inggris dan susah lg ngartiinnya ke bahasa indonesia sigh :fiuh: :fear:

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iya yah kalo udah terbiasa satu bahasa pas pakai bahasa lain jadi campur2 ala cinca laurces gitu.. :laugh:

      Reply

  15. Kimi

    Intinya sih harus dipaksakan, Be. Kalau gak, ya gak pinter2 deh. 😛

    Reply

    1. Bébé

      Iya nih… kegedean malesnyaaaa :not_talking: :lonely:

      Reply

  16. Clarissa Mey

    sepertinya harus install kamus di smartphone supaya tiap saat bisa diandelin jika dibutuhkan hehehe
    meskipun belum lancar seenggaknya hebat kak bebe bisa 3 bahasa gitu 🙂 moga makin lancar bahasa swedianya yahh 😀
    kalo bahasa indonesia karna bahasa ibu mgkn ngeblank sesaat aja, tenang ga akan hilang kok harusnya hehehe

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiin.. iya bahasa Indonesia sih rasanya ga akan lupa semua yaa.. cuma agak lama aja loadingnya.. :laugh:
      aku udah ada google translate di hp karena suka ngeblank kalau lagi nulis atau ngomong.

      Reply

  17. Evita Wijaya

    3 bahasa? daku yang 2 bahasa juga belepotan kok be. hahaha.. 😀 pelan2 dan harus belajar bahasa sweden sama bubu. biar lebih lancarrrr.. 😀

    Reply

    1. Bébé

      iya nih.. hiks.. tapi suka males loh ngomong pake bahasa Swedia.. suka belepotan pengucapannya trus jadi sebel sendiri.. emang udah malesan nih hahahaha

      Reply

  18. Orin

    aaahhh…itu masalah bgt emang ya Beeee, aku pernah tuh salah nerjemahin ketuker2 begitu bahasanya hihihihi.
    Paling kalo skrg sih (krn ga kerja lg) bahasa jepangku aku pake buat nonton drama jepang doang, bhs inggris ya masih suka baca novel yg blm diterjemahin, semoga ga sampe bener2 ilang

    Reply

    1. Bébé

      aamiin..
      Nah iya Rin.. bahasa inggris kepake banget pas baca novel yaaa.. walau kalau ngomong tetep sih jadinya suka kemana2 grammarnya.. X_X
      huaaa.. enaknya.. dirimu bisa nonton dorama tanpa teks dong :claps: :ok:

      Reply

  19. dian sigit

    balada tinggal di luar negeri ya be :wacko:

    Reply

  20. Pypy

    Namanya bahasa pasti faktor kebiasaan deh, Be 😀 Dikerjaan English sama sekali ga kepake. Cuma biar ga balik ke 0 lagi gw nonton film atau serial ga pake subtitle Indo trus sering baca2 artikel dalam bahasa inggris gitu deh 😀 ini komen tersotoy keknya hihih :p

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi… iya kalau bahasa tuh ga dipake lama2 bubaaaaar.. :frustasi:
      Aku juga sih kalau nonton/baca novel kan bahasa inggris.. jadi masih bisa lah.. tapi kalau udah disuruh nulis/ngomong suka ngampur2 dan berantakan gitu tata bahasanya.. sama juga kayak Swedia..

      Reply

  21. joice helena

    aku cuma bisa switch bahasa Indonesia ke bahasa batak mbak be hahahaha :banana1:
    tapi apapun bahasanya, intinya sih practise mbak 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh.. latihan terus yaaa.. :yes:

      Reply

  22. Lidya

    cari tombol swicth yg bagus kali ya hehehe

    Reply

    1. Bébé

      :laugh: :laugh: ada rekomen merek apa yang bagus mba? hahaha

      Reply

  23. MrsSunshine&Butterflies

    Wah..susah bener Be.. Kayaknya Be musti coba lancarin bahasa Swedianya di luar rumah ya, kayak sekolah ato kerja..Soalnya kalo orang di luar rumah khan nggak toleran kayak suami kalo kita salah pake bahasanya… :lmao: :muhaha:
    Bener switching dari satu bahasa ke bahasa yg lainnya nggak mudah, Be.. Saya aja udah belasan tahun tinggal di sini jadi kagok bahasa Indonya soalnya terus pake bahasa Inggris di rumah dan di kantor..tapi nggak bias lupa bahasa Indo dech soalnya khan bahasa asli :yahoo:

    Reply

    1. Bébé

      Sekolah sih lumayan ya mba.. kalau kerja rada susah soalnya buat dapet kerja juga bahasa swedianya harus lancar dulu.. :tears:
      Iya bahasa Indo sih pasti ga akan lupa semua yah.. cuma kagok dan agak ga lancar sih mungkin

      Reply

  24. Ajeng

    I feel you Bebe.. T.T
    Sekarang aku paling males kalo disuruh ngomong bahasa Inggeris, keluarnya campur melulu sama Jerman, padahal bahasa Jerman aku juga masih berantakan. Sama dengan kamu, aku juga kebanyakan bergaul sama orang Indo, Alhamdulillah ketolong sama tempat kerja buat latihan. Btw hati-hati kalau balik ke Indo, Be, bisa-bisa makin luntur Svenka nya. Pengalaman aku baru-baru ini..

    Reply

    1. Bébé

      huaaa.. iya nih Jeng.. aku suka takut kl pulang pasti bhs swedianya balik acak2an deeeh :unsure2:

      Reply

  25. fanny

    hihi sama be.
    dulu pas baru balik kerja lagi malah bahasa ingris gue tulisan kacau banget. mo nulis “book” bingung antara book, boek (belanda) atau buku. hehehe

    Reply

    1. Bébé

      ahahahah.. hal simpel gt aja suka bikin keder ya mba… 😀

      Reply

  26. yance

    iyahh sama be..gak makin pinter nih bahasa English ku….malah jadi singlish…hahaha, harus tinggal di negeri orang Inggris kali, biar kepaksa ngomong

    Reply

    1. Bébé

      aku di swedia juga bahasa swediaku ga maju2 nih mba.. hahahaha.. harus sekolah ato ikut apa gitu sih yang bener2 baru kepaksa ngomong.. :laugh:

      Reply

  27. IbuDzakyFaiRaffa (@fitrianita13460)

    Temenku akhirnya bs juga bahasa Pashto…setelah beberapa tahun tinggal diPakistan…katanya sulit awalnya, tapi akhirnya bs juga kok..

    Reply

    1. Bébé

      Waaa.. semoga aku juga bisa gitu :pray:

      Reply

  28. Ika Koentjoro

    Hehehehe… berarti kecerdasan linguistikmu kudu di apgred Be. Tosh… kiya punya masalah yang sama 😀

    Reply

    1. Bébé

      ahahah.. iya nih mba.. butuh upgrade terbaru dulu :laugh:

      Reply

  29. Fifi

    Halo, ikutan komen yah. Dulu pas tahun ke2-3 tinggal di luar indo, gw juga merasa gitu. Indo tambah jelek, Inggris gak tambah bagus. Tapi setelah 9 tahunan di luar, gw mulai merasa nyaman pake 2 bahasa ini. Sekarang ada saat2nya gw merasa inggris gw jelek banget (misalnya pas nulis report), antara otaknya lagi gak ke situ atau lagi terlalu nyaman ngomong pake indo :p

    Reply

    1. Bébé

      haaaa.. berarti semakin lama semakin nyaman yaah :thinking:

      Reply

  30. Yulia

    Kalo aku bilang kamu nambah pinter be buktinya bisa 3 bahasa. haha.. tp ya mungking confusing aja kali ya nanti juga kebiasa kok be..
    jangan bingung bingung ya klo begini. haha

    Reply

    1. Bébé

      hihihi.. iya nih.. masih belum biasa kayaknya :tears:

      Reply

  31. Ranny

    ya olooh lama bangeeet gak main ke sini >..< usul tak membantu
    Kalo di rumahku, saya jarang pake bahasa Manado, nah sekali pake bahasa Manado reaksi Athar : natap emaknya dengan pandangan 'mama ngomong apa sih? 😀 hihiihih
    Tapi kasus mbak Be kompleks siiih haaaaalaaah 😀
    Smoga secepatnya bisa pinter lagi hehehe

    Reply

  32. Anggi Lagorio

    Naah akhirnya muncul lagi aku di kolom komen blogmu mbak Be. hehehe. ABisnya klo pake WP app di hp nggak bisa :p

    Ternyata yaah bukan cuma aku yang pusing masalah bahasa gini. DI rumah kami masih campur-campur bahasa Inggris, Italia, dan Indonesia. Begitu di sekolah yaa wajib pake bahasa italia. MAen ke rumah mertua pake bahasa italia. Terus terang aku mumet. Bahasa Indonesia aja kadang lupa katanya apa, di otak sih tau, tapi nggak keluar di mulut. Bahasa inggris makin kacau. Kemanakah ilmu bahasa inggrisku setelah sekolah dua jenjang ituuuuuuuh. Memalukaaaaan!!! Kadang sampe google dulu, entah ejaan entah tata bahasa. Malu aku. Bahasa italia makin nggak maju-maju. Apalagi setelah libur summer dari Juni kemaren. Baru akan mulai Oktober besok. huuuuuft. LAngsung niat besok sekolah mau yang full tiap hari deh. nggak seminggu 3 kali aja. Carlo dah bilang ayoo sana cari temen di luar. Manalah akunya susah begaol pula. SUruh cari kerja juga modalnya kudu pinter bahasa Italia dulu. Mboh laaah aku niiih..

    Aku sekarang mulai lagi baca-baca buku bahasa Indonesia sama bahasa Inggris. Paling nggak kosakata dan grammar bakal teringat lagi. Dan tentu saja nonton tv yang pake bahasa italia. Biar pinter dikitlah sebelum sekolah dimulai hehehe

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P