OTTG Series: Greifswald – The charming little town

Greifswald..

Ada yang familiar atau tau itu apa? Atau ada dimana?

Kalau misalnya ga tau, hayuhlah mari kita toss berjamaah karena jujur aja sebelum jalan-jalan liburan kemarin gue juga belum pernah denger kata/nama kota tersebut.

Well eniho, kota Greifswald ini terletak di bagian timur lautnya negara Jerman dan ternyata pernah menjadi bagian dari Swedia (a long long loooooong time ago). Kota ini juga sepertinya salah satu kota pelajar (seperti Lund kalau di Swedia), karena universitasnya cukup terkenal di Jerman (one of the oldest one in the world). Posisinya yang dekat dengan dua pulau terbesar di Jerman, Rügen & Usedom, lah yang membuat kami memilih untuk pulang ke Swedia melewati Sassnitz yang berada di pulau Rügen instead of balik arah menuju Puttgarden lagi. Untuk mencapai kota ini dari Hamburg kami menghabiskan waktu kurang lebih 3 jam non-stop melewati jalur jalan tol. Well actually not really 3 hours siiih, soalnya untuk keluar dari kota Hamburg sendiri kami sudah membuang waktu selama 45 menit. Riweh meeen jalan di Hamburg. Pucing pala belbi!

greifswald-00

image from google maps

Lihat kota Hamburg di sebelah kiri peta, Greifswald terletak jauh di sebelah kanannya (lingkaran merah). Pulau Rügen, tempat kota Sassnitz berada ada di bagian atas Greifswald.

Kok ya bisa kami bisa sampai terdampar ke sana? Well selain ada tugas di Hamburg, suami juga musti mampir ke salah satu kantor cabang tempat dia kerja dan kebetulan memang letaknya di kota Greifswald. Karena gue udah bersyukur boleh ngikut ke Hamburg jadi terima-terima ajalah jikalau harus “terjebak” selama 3 hari 2 malam di kota kecil out of nowhere gitu. Yang penting mah di hotel ada free-wifi juga saya sudah syenaaang. 😛

Tapi ternyata, begitu sampai di kotanya dan berjalan melewati daerah pertokoan di tengah kota, aku langsung jatuh cinta. Kota ini oh so pwuitiii. Sepanjang jalan berdiri bangunan-bangunan pertokoan dengan desain facadenya yang klasik dan cantik. Belum lagi mereka menggunakan cat dengan warna-warna cerah yang sangat pas menyambut suasana summer yang sebentar lagi datang.

greifswald-01

Daerah pertokoan di Greifswald

greifswald-02

Big square yang tiap harinya dipakai untuk orang jualan

greifswald-05

Jualannya beragam banget. Dari baju, ikan, telor, kerajinan tangan, steak. Sayangnya sih ga ada  yang jualan bebek goreng pake sambel korek gitu yaaah.. hiks

greifswald-06

Salah satu stall jualan di big square

greifswald-08

Gedung-gedungnya warna warni mencolok bikin seneng liatnya. 

greifswald-07

Desain-desain arsitektur di kota ini juga cantik-cantik bangeeeet. Yang sebelah kanan itu adalah toko buku. Kereen bener kaaan.

greifswald-12

Salah satu gereja di kota ini
greifswald-13a

Cafe Marimar di sebelah kiri (trus langsung kebayang telenovela jaman dulu) | Ke arah pusat kota

greifswald-13b

Totem berisikan buku-buku yang bisa bebas diambil siapa aja | Pemandangan ke arah cafe Marimar lagi. Asli cakep-cakep banget kan bangunannyagreifswald-03 They have a lot of churches

greifswald-09

Salah satu gang di tengah kota. Sempet ketemu orang mabok di tengah-tengah hari sampe orangnya ga bisa jalan. Ckckckck

greifswald-10

Gedung Theater kota Greifswald

Selama menunggu Bubu pulang kantor, gue menghabiskan waktu dengan berjalan-jalan menikmati keindahan kota dan tentu aja… belanja. Ga begitu mood untuk nyari-nyari museum atau sejenisnya karena masih capek hasil muter-muterin Hamburg selama 4 hari terakhir. Begitu suami pulang, baru kami bertiga menghabiskan waktu bersama dengan berjalan di sebuah taman yang aslinya adalah tembok pertahanan kota ini di jaman perang dulu. Dan lagi-lagi harus gue bilang… The place was so preeettyyy.. Tjakep bener, aslik!

Sebagai kota yang posisinya di pinggir pantai, katanya pemandangan pinggir lautnya kota ini juga bagus banget. Tapi sayangnya pas hari kami harus pulang ga sempet mampir untuk foto-foto karena agak buru-buru ngejar waktu naik ferry di Sassnitz yang cuma nyebrang 1x sehari. Mungkin lain kali Bubu musti ke sana lagi, bisalah Bebe minta ngikut lagi.. hahahaha 😛

greifswald-04

Spending time with the little one, having their own father daughter moment

greifswald-11aAaah.. PaBu foto-foto aja niiih *padahal sih emang udah pasang pose siap difoto*

Berhubung gue sendiri sekarang tinggal di kota kecil, bentuk dan suasana Greifswald agak sedikit mengingatkan gue akan Helsingborg. Ga terlalu rame orang, ga rame mobil, kemana-mana kayaknya deket (dari hotel tempat kami nginep ke pusat kota cuma 1,2 km), tempat belanja model gang panjang (apa ya sebutanya?), so kurang lebih setipe lah modelnya. Even tho tetep sih kalo diajak tinggal di situ juga kayaknya gue ga mau. Abis ga ada mallnya kakak! Manalah kalau mau ke kota besar kayak Hamburg atau Berlin harus menghabiskan waktu berjam-jam dulu. Hiks.. Saya pilih Helsingborg aja dweh, setidaknya masih ada Väla*cemen*.

Haaah… I guess I should thank Bubu udah memboyong istri dan anaknya jalan-jalan sehingga kami bisa menikmati kota kecil yang ternyata sangat indah ini. Semoga rejekinya makin lancaaar ya pak suami. Supaya makin sering dan rajin ngajak kami liburan.. Aamiiin *kirim cium buat PaBu penuh iler dari Jo*.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

37 thoughts on “OTTG Series: Greifswald – The charming little town

  1. ichy

    Toko bukunya kereeeeennnnnn .. Totemnya juga kece! :heart: :heart: emang dasar anak perpus, fokusnya tetap ke buku :tongue:

    Kotanya kayaknya asik buat refreshing doang. Hihihi.. Setuju sih sama mbak be, mengingatkan sama kota telenovela jaman dulu.. hihihi

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iya Chy.. kotanya kalau dipakai tinggal kayaknya ga betah deh.. kekecilan. Biasa anak mol, dikit2 nyarinya keriaan hahaha.. 😛

      Reply

  2. sandra

    cakeeeeeeeep gedung2nya :heart:

    Reply

    1. Bébé

      bangeeeeet… typical eropa gitu yaa..

      Reply

  3. Arman

    Iya be.. Cakep banget kota nya ya…

    Reply

    1. Bébé

      Iya man.. dan sepanjang jalan perumahannya juga modelnya kayak gt.. keren banget kan. Buat liburan 3-4 hari gitu lumayan lah cari suasana baru.. :yes:

      Reply

  4. IbuDzakyFaiRaffa (@fitrianita13460)

    wah…kota kecilnya bener2 cantik banget…

    asik banget ya jalan2nya nih…

    Reply

    1. Bébé

      Alhamdulillah mba diajak2 suami jalan2.. akhirnya bisa liat2 kota cantik begitu.. 😀

      Reply

  5. Bonnita

    wah cakep banget yahh..
    itu totem berisi buku bisa diambil bukunya gitu??? wah kalo di indo lgs habis dalam sekejap kali ya

    Reply

    1. Bébé

      Katanya kolega suami yang orang Jerman sih bilangnya gitu. Bahkan dia sempet ngintip2 buku yang ditaro apa aja.. tapi ga jadi ambil.. hahaha.
      Kalo di Indonesia dirusak ya pastinya 🙁

      Reply

    1. Bébé

      Iya Dian.. kharismatik banget

      Reply

  6. Angela

    Cantiiik kotanya! Kayak di felm-felm.

    Reply

    1. Bébé

      Banget Ngel.. apalagi warna warni gitu kan.. ceria sekali sepertinya..

      Reply

  7. Angel

    Liat potonya di IG langsung jatuh cinta. langsung meluncur ke blog. cantik banget sih Be kotanyaaa. Mupeng deh :))

    Reply

    1. Bébé

      Semoga sekali2 bisa jalan2 kesana ya Ngel.. 😉

      Reply

  8. Rere

    aaaaaak kotanya cakepppp dan foto2nya pun keceh hihihi 😉

    Reply

    1. Bébé

      Makasih Re.. ga nyesel deh diajak jalan2 sama Bubu.. hahaha

      Reply

  9. Puji

    Kak Bebe, editannya keren bangett :good:

    Reply

    1. Bébé

      Haha.. makasih Puji

      Reply

  10. Lia Harahap

    suka sama hasil foto Pak Bubu yang terakhir 🙂
    suka juga sama kotanya. cantik-cantik bangunannya.

    Reply

    1. Bébé

      Makasih Lia..
      Kotanya memang bagus banget. sayang cepet banget toko2nya tutup, jadi susah deh belanjanya.. hahaha

      Reply

  11. qonita

    iya kotanya cakeeppp….bener jg yak meski enak tinggal di kota kecil tapi kalo ga ada mall atau ke mall jauh bisa garing hihi
    amiin moga pak bubu bisa dapat tugas jalan2 ke tempat lain dan Bebe plus Jo bisa ngikuttt :pray:

    Reply

    1. Bébé

      Kebiasaan kota besar kali ya Nit.. jadi kalo ngebayangin tinggal di kota kecil gitu rasanya udah jiper duluan.. hahaha
      Aamiiin.. semoga yaaa

      Reply

  12. Niee

    Aaaahhh kota kecil aja udah kece membahana gitu ya mbaaakkkk. Suka deh lihatnyaaa. ?

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iyaa.. tapi emang biasanya kota kecil malah lebih kharismatik yaaa..

      Reply

  13. rangi ruru

    Itu buku boleh diambil? Hratis?
    Ahhh senangnyaaa

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. iyaa.. tapi buku2nya kebanyakan buku2 filosofi dll gitu sih. jadi belum tentu banyak yang mau juga.. hahaha

      Reply

  14. zilko

    Kotanya memang cantik banget ya Be :good: :good: :good:

    Reply

    1. Bébé

      banget Ko.. enak buat liburan :yes:

      Reply

  15. indri

    Sukaaaa ^^ bersih banget mba..beda ma di indo biar kata sekece apapun tempat umumnya mesti banyak sampah iih -_-” mudah2an ya di indo kota kotanya bisa sebersih ini amiin

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. semoga yaa.. sekarang makin banyak orang2 yang sadar kebersihan kok.. Pasti kedepannya bisa jadi cakep juga deh disana. :good:

      Reply

  16. Dixiezetha

    Greifswald emang jarang kedengeran yaa. Waktu ke sana 3 tahun lalu jg yg pertama dibilang pas acara penyambutan “Welcome to the town that even most Germans don’t know!” Tp krn itu jd enak, peaceful and quiet gitu ya 🙂

    Reply

  17. Ayu Kurnia

    Yaampun Bebeeeee, manis banget kotanyaaaa, huhu, kuingin kesana juga jadinyaaa~~ (amin)

    Reply

  18. Ajeng

    aahh itu teater tempat guest father gue kerjaa 😀 dirimu ga bilang kalo mau ke sana hihi.

    Reply

  19. Pypy

    Indah banget ya Be kotanya 🙂 Btw, liat foto yg gedung teater sekilas macam liat gedung BI di Yogya 😀

    Reply

  20. audryn

    Ini gedungnya mirip di bandung banget yahhh sekilas :big_eye:

    Di bandung, semarang, surabaya atau dimana yah? Random! *Bangunan Belanda bangettt :hide:

    Secara kan Indonesia dijajah 350 taun yah sama belanda jd banyak bangunan belanda di Indo khususnya di jawa…

    Trus kalo pindah dari Indonesia ke eropa buat lupain mantan terindah percuma dong yah jd inget2 lg hahahahaaa abis sama2 sih bangunannyaaa :scenic: :brokenheart: :cry2:

    By the way, harus dibanyakin lagi blog2 orang Indonesia yg bikinnya pake :heart_beat: giniii :drinking:

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P