The HongKong Trip 2015: The Butterfly Hotel on Victoria Review

DISCLAIMER: Review ini bukan review berbayar. Semua biaya yang dikeluarkan selama menginap merupakan pengeluaran pribadi kami dan pendapat yang ada dipost ini juga hasil pengalaman dan opini kami sendiri. We’re a happy costumer yang pingin berbagi pengalaman selama menginap di sana karena ketika gue browsing tentang hotel ini, susah banget cari reviewnya kecuali di Tripadvisor.

# # # #

Salah satu tugas terberat gue dalam merencanakan trip ke HongKong ini adalah mencari hotel untuk tempat tinggal kami selama di sana. Udahlah jumlahnya banyak buangeeeet, posisinya pun bertebaran dimana-mana. Sigh! Untunglah kepusingan ini ga ditambah-tambah dengan nyari hotel di Macau karena dari awal kami memang udah niatan mau nginep di Venetian. Jadi setidaknya pencarian hotel bisa fokus hanya di HK aja. Sebenarnya gue juga sempat mempertimbangkan untuk menyewa apartemen via airbnb. Cuma membaca beberapa review orang-orang yang sudah menyewa kadang harus ketemu sang pemilik unit agak jauh dari tempatnya karena ga mau ketauan kalau dia nyewain unitnya atau harus berbohong kalau ditanya penghuni lain gedung apartmen tentang kami siapa. Haaah.. bikin males deh. Hotel aja lah bebas ribet.

Dari ribuan hotel di HK akhirnya kami berhasil menemukan sebuah hotel di daerah Victoria Park yang bernama The Butterfly on Victoria hotel. Butik hotel ini merupakan salah satu cabang Butterfly grup yang menyebar di seluruh HK. Menyenangkannya lagi kami mendapat deal yang lumayan untuk hotel ini dari Secret Dealnya Agoda. Sayangnya begitu confirm, gue baru sadar kami memesan kamar yang paling kecil. DUH! Akhirnya begitu kami sampai di hotel, kami minta upgrade ke kamar yang paling besar, tentunya dengan menambah biaya lagi.

Keputusan untuk upgrade ternyata keputusan yang sangat-sangat brilian karena walaupun sudah yang paling besar, luas kamar kami hanya sekitar 22m². Tapi itu pun sudah kemajuan yang sangat lumayan dari jenis kamar Superior sebelumnya kami pesan yang hanya sekitar 14m² aja. It’s super smaaaalll. Memang sih typical hotel di HK itu cilik-cilik ukurannya. Tapi untuk kami yang menginap bersama bayi, kamar superior dengan ukuran paling kecil ga akan muat menampung semua peralatan lenong yang kami bawa.

Hotelnya sendiri bagaimanakah?

Well, Suprisingly wonderful. Ini dia beberapa poin plus yang membuat kami sangat puas menginap di sana:

+ Location. Hotel ini sangat dekat sekali dengan halte trem, bus dan stasiun MTR menuju pusat kota. Semua halte dan stasiun tersebut dapat ditempuh hanya dengan berjalan kaki 1-2 menit aja. Selain itu di deretan yang sama juga ada McD yang buka 24 jam, bakery, toko obat dan berbagai macam restoran dari berbagai negara. Cocok lah kalau tengah malam kelaparan atau pagi-pagi mencari sarapan (yang memang tidak disediakan oleh hotel). Untuk mencapai daerah pusat belanja Causeway Bay pun masih bisa ditempuh dengan berjalan kaki selama 15-20 menit melewati taman Victoria yang nyamaaaaan banget atau menggunakan trem yang datang sering sekali. Cocok untuk kalian yang suka belanja tapi tetap family friendly.

+ The Room. Seperti layaknya typical kamar hotel di HK, kamar di Butterfly hotel ini juga super imut (seperti yang sudah gue tuliskan di atas). Namun begitu fasilitas yang diberikan di dalam kamar cukup lumayan. Tempat tidur yang empuk, big TV, free wifi, tea maker, kulkas, alat gosok baju, hairdryer, pilihan bantal yang keras & lembut dan kamar mandi yang bersih menjadi alasan kenapa gue betah sekali di hotel ini. Apalagi selama di HK gue jatuh sakit dan cukup sering stuck di kamar. Jadi mau ga mau gue harus menikmati kamarnya banget lah dan ga sekedar hanya “numpang tidur” aja.

Butterfly.bilder.1a

Di belakang TV itu jendela besar menghadap gedung apartemen warga lokal

Butterfly.bilder-horz-1a

the bed & bathroom, shower dengan ukuran lumayan di sebelah kanan

+ The Service. Seluruh staff yang berinteraksi dengan kami selama di sana sangat ramah dan helpful banget. Dari membantu ngangkat koper, bantu nyariin taksi, bantu ngeprint email, dll semua dilakukan dengan penuh senyum. Bikin betah aja ngeliat “host” yang ga jutek. Bahasa Inggrisnya pun OK, so untuk komunikasi ga ada masalah sama sekali.

+ The Extra stuff. Dan satu hal yang membuat pengalaman menginap di hotel ini menjadi lebih sempurna adalah fasilitas tambahannya. Untuk kamar deluxe dan executive tersedia air purifier di kamar. Secara gue lagi sakit yah, jadi udara di kamar bisa terus tersirkulasi dengan baik itu bantu bangeeet. Plus bisa jadi mainannya Jo untuk dipencet-pencet bolak balik.. LoL. Sarana lain yang menjadi favorit adalah sebuah Handy Phone yang selain bisa dipakai gratis telpon di nomor lokal juga berfungsi sebagai wifi hotspot selama berjalan-jalan di HK. Ga perlu lagi jadi fakir wifi yang musti nemplok sana sini untuk cari signal internet, gue dan suami bisa terus online. Yeaaaaaay… I’m so happy.. :D. Selain itu mereka juga menyewakan tongsis dan powerbank secara gratis. Enak banget kaaaan.

Butterfly.bilder-horz-2a

air purifier & the handy phone

Verdict:

Apakah gue merekomendasikan hotel ini? Yup! Dari segi harga (walaupun kami harus nambah lagi untuk menikmati kamar Executivenya) menurut kami tetap wajar dan sepantar untuk apa yang didapat yaitu lokasi ok dan fasiltas yang lumayan lengkap. Selain itu grup hotel Butterfly ini nyebar dimana-mana, jadi soal lokasi bisa lah dipilih sesuai kebutuhan. Penilaian minus yang bisa gue berikan barangkali mengenai ukuran lift-nya yang minimalis dan ukuran kamarnya aja (yang kamar superior yah, yang executive cukup memadai kebutuhan kami). Liftnya memang ada 2 buah tapi cuma bisa menampung 5-6 orang sekali jalan. Jadi kalau lagi rame keluar hotel bareng-bareng, bisa lama juga nunggunya (kemarin kami dapat kamar di lantai paling atas, jadi ga pernah bermasalah dengan ramainya lift sih). But then again, it’s HongKong. Mau yang lega cuma bisa di hotel bintang 5 atau sewa apt di airbnb mungkin.

Haaaah.. Jadi pingin liburan ke HK lagi deh.. Huhuhu

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

26 thoughts on “The HongKong Trip 2015: The Butterfly Hotel on Victoria Review

  1. Yeye

    Bagus yah.. Dicatet deh sapa tau liburan kesana #eaaa

    Btw handy phone nya itu ky di Ibis yah, bs buat telp ke no lokal dan hotspot wifi juga 😀

    Reply

    1. Bébé

      Langsung minta suami dah, besok langsung berangkat deh. Hahaha

      Hmm.. Ibis HK ato mana ya ye? Gw ga tau sih Ibis HK punya handy phone ato ga tapi emang si handy ini ada di bbrp hotel di HK, salah satunya di grup butterfly.

      Reply

  2. Niee

    Mbakbeeee. Makasih udah ngereviewww. Paling gak aku ada gambaran dan perbandingan kalau mau ke hk ntar nginep di mana ?

    Reply

    1. Bébé

      Sama2 Niee. Smg jd ada alternatif buat tahun depan. Jgn lupa cek2 secret dealnya agoda. Kadang lmyn juga harganya.

      Reply

  3. Lia Harahap

    nice review Mbak Bebe 🙂 semoga bisa ke HK juga hehehe

    Reply

  4. Dani

    Wah makasih banyak ya Be. Simpen reviewnya. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Sama2 Dan. Semoga berguna ??

      Reply

  5. Lidya

    BErguna banget ini reviewnya Be, siapa tau Butterfly hotel baa juga kan, siapa tau dapet diskon nanti 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin mbaaaa.. Semogaaa hihihi

      Reply

  6. rika

    Penyewaan tongsins!!!! :laugh:

    Reply

    1. Bébé

      Nyahahhahaa.. Mereka ngerti banget ya kebutuhan tamu2nya ??

      Reply

  7. Resna

    kalau aku nginep di butterfly on prat di tsim sha hui. ukuran kamar superiornya 22m2 kalau gak salah yah ..dan selain purifier juga ada microwave untuk menghangatkan makanan..dan deket hotel juga ada McD 24 jam kok sama yah? hehehe
    stafnya juga ganteng2 helpfull bahasa inggrisnya juga bagus..jadi bener deh puas nginep di sana. Jadi jaringan butterfly hotel di Hongkong emang bagus kali yah

    Reply

    1. Bébé

      Wah enaknya ada microwave. Jadi pingin yg di Prat. Hahaha. Tapi emg yg Victoria ini kyknya yg lebih murah ya ratesnya makanya ukuran kamarnya agak lebih mini. Hahaha

      Tapi puas bgt nginep situ. Dan iya kayaknya grup ini bagus ya.

      Reply

  8. zilko

    Hahaha, sama banget Be! Kalau mencari hotel, satu faktor utama yang aku pertimbangkan adalah lokasi: (1) Lokasi strategis atau engga, atau setidaknya (2) Dekat dengan tempat naik/turun transportasi umum, hehehe.

    Soalnya males aja kan kalau hotel murah tapi lokasi antah berantah. Yang ada jadinya malah keluar biaya ekstra dan waktu juga untuk jalan-jalannya, hahahaha

    Reply

    1. Bébé

      Yoi Ko. Makanya kmrn seneng bgt ternyata deket segala bentuk transportasi. Jadi banyak pilihan kalo kemana2.

      Reply

  9. evita wijaya

    Cilik bener yah be kamarnya.. tapi untung upgrade. kalo 14m2 bener2 gak kebayang. wong apartemen indo yang 21m2 aja kecil bener (itupun udah tipe studio). hehehehe..

    Reply

    1. Bébé

      Nah kan. Tp sempet ngintip sih kmrn yg kamar paling kecil dan bener2 mini. Begitu buka kamar langsung mentok sana sini ?

      Reply

  10. Pungky

    Wah, lain kali coba hotel ini ah…reviewnya Bebe sangat menjanjikan 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Langsung jiper bacanya ??

      Reply

  11. Leony

    Yang menurut gue terkocak adalah.. KURSI PAS NGADEP TIPI!! emangnya dandannya pake layar tipi kayaknya? Hahahaha… Eh tapi bisa kali ya jadi cermin. But keliatan overall hotelnya terutama printilannya oke banget ya Be buat turis. Soal air purifier, biasanya air purifier itu ditaruhnya di smoking floor loh Be. Apa mgkn sebenernya itu smoking floor ya?

    Di HK itu hotel2 emang mungil2, dan bener-bener kalau kamarnya mau gede harus keluar kocek lebih dalam. Dulu terakhir gue di Conrad HK, kamarnya emang luas dan kamar mandinya juga guede. But USD masih gak segila sekarang, kalau sekarang, minggir deh cari yang lain (kecuali diapprove suami).

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. Iya mereka bingung mau ngasih TV gede tapi ga ada space naronya ?. Gw sih kalo dandan akhirnya di kamar mandi Le.

      Hmm mereka sih setau gw ga ada smoking floor. Setau gw yaa.. Jadi emang kamar deluxe, executive dikasih itu. Soalnya kmr gw jg ga ada bau2 bekas rokok sih.

      Hahaha.. Iya kalo HK emang musti berani bayar mahal buat dapet space gede. Makanya kmrn ini juga menurut gue udh lumayan lah terakomodasi kebutuhan space bertiga.

      Reply

  12. Diarysivika

    Wah bisa jadi referensi nih kalo ke Hongkong. Waktu ke Hongkong kemarin, saya beraninya nyawa apartemen untung saling pengeluaran 😀

    Reply

    1. Bébé

      Apartemen memang mungkin lbh murah ya. Cuma aku aja yg males ribet2 kalo ditanya ini itu.

      Reply

  13. Tiara Paramita

    Hai mba.. mau nanya klo mo ngajak kiddos cari makan di sekitar hotel butterfly on victoria susah ga mba?sama resto2 indonesia agak jauh ya?
    Thx mba

    Reply

    1. Bébé

      Di bawah hotel ada mcD sih. Sm disekitar hotel byk bakeri juga. Tp kl resto Indo aku ga nemu. Cm ada supermarket Indonesia ga jauh dr hotel. Posisinya kepisah taman besar di deket hotel aja. ?

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P