Fika

Ada satu kebiasaan yang bisa dibilang Swedish banget disini saking udah mendarah daging disetiap orang Swedia. Kebiasaan itu adalah Fika. Kalau menurut wikipedia, definisi fika itu adalah Fika is both a Swedish verb and noun (pronounced “fee-ka”) that roughly means “to drink coffee/tea/squash,” usually accompanied by something sweet.

Jadi setiap hari disela-sela jam sibuk mereka, orang Swedia pasti menyempatkan diri untuk fika. Ada yang pergi ke coffee shop, ada juga yang cuma di ruang makan kantor, atau di ruang tv apartemen. Untuk melakukan fika, seseorang ga perlu pergi bersama teman. Break sebentar sambil menikmati kopi dan kue sendirian pun bisa dianggap fika.

Saking sukanya orang Swedia sama fika, coffee shop di sini selalu penuh. Tapi yang aneh adalah francise besar seperti Starbucks atau Coffee Bean ga masuk ke Swedia. Disini brand yang mendominasi adalah Ekspresso House dan Wayne’s Coffee yang ternyata merek lokal. Mereka bisa ditemui hampir dimana2. Stasiun, mall, bandara, dll.. Tentu aja selain itu banyak juga kafe-kafe kecil yang bisa dijadikan tempat yang tepat buat fika. Ga ngerti juga kenapa Starbucks & Coffee Bean ga masuk kesini, padahal di Copenhagen yang cuma 20 menit naik kereta dari Malmö kita bisa ketemu Starbucks. Kebayang deh yang cinta bener sama si coffee shop satu itu musti keluar negeri dulu buat beli kopi.. hihihi… gaya ya..

Kalau dipikir-pikir sebenarnya budaya fika ini udah ada juga kan di Indo, terutama di Jakarta. Banyak yang suka nongkrong2 di coffee shop sambil ngobrol2 atau mungkin sembari nyari tempat internet gratisan buat browsing *ayo ngaku yang suka gitu* Cuma mungkin feel-nya beda kali ya?

Aku sendiri setelah mulai sekolah tanpa disadari ternyata jadi sering fika juga. Di sekolah aku dapet break 3x yang masing2 15 menit. Biasanya aku dan teman2 ke ruang makan dan beli kopi di mesin kopi otomatis (atau aku seringnya pilih susu coklat) sambil ngemil cookies yang kadang2 udah disediain sama sekolah dan ngobrol2 sebentar . Ternyata istirahat sebentar itu cukup bikin rileks yaah..

Si bubu di kantornya juga ada 3x break selama 8 jam kerja. Break pertama sekitar jam setengah sepuluh, yang biasanya dipake si bubu buat sarapan sementara teman2nya yang lain menikmati kopi. Break kedua tentu aja jam makan siang sekitar pukul 12 selama 30 menit. Break ketiga jam setengah tiga. Kali ini si bubu ikutan minum kopi. Karena kebiasaan fika dikantornya, si bubu yang seumur2 ga pernah minum kopi semenjak kerja jadi tiap hari pasti minum. Katanya ga enak kalo ga ikutan. Sekalian waktu yang pas buat saling kenal para koleganya. Iya juga sih…

Sempet aku baca juga di salah satu website berita Swedia tentang kebiasaan ngedate disini. Katanya sih saking pemalunya orang2 Swedia, mereka sering fika dulu sebelum ngedate beneran. Tapi ga tau juga deh bener atau ga, abis belum pernah nyoba sih.. langsung hajar bleh minta kawin saya.. (blush)

So next time when you come to Sweden, don’t forget to enjoy a cup of coffee with some sweet stuff. Mingle with the local and embrace the experience of being a Swedish for a while..

Anyone want to join me for a fika today? 

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

34 thoughts on “Fika

  1. Zilko

    Di Belanda juga gitu deh kayaknya, minum kopi itu bagian hidup sehari-hari, hahaha. Kuliah yang cuma 2 jam aja setelah 90 menit istirahat dulu dong (kaget, di Indo mana ada kuliah yang ada break-nya (setidaknya dari pengalaman pribadi)). Banyakan sih pada keluar untuk beli kopi gitu deh. Cuma kalau cookies itu biasanya dapet kalau belinya kopi di tempat yang jual kopi “beneran” sih (bukan dari mesin gitu), hehehe. Ah, enak bgt sih sama sekolahnya udah disediain cookies gitu, hahaha. Dan kalau ke Belanda mesti hati-hati loh. Pengertian “coffee shop”-nya berbeda, huahahah. Coffee shop bukan berarti kafe gitu; kalau mau ke kafe ya mesti nyari yang tulisannya “cafe” atau apa lah yang penting bukan “coffee shop”, hehehe.

    Reply

    1. Zilko

      eh, maksudnya “setelah 45 menit”, bukan 90 menit, huahahahaha. Jadi kuliah mulai jam 10.45 misalnya, jam 11.30 gitu udah istirahat dong, hahaha

      Reply

      1. Bébé

        Cuma kadang2 kok disediainnya.. hihihi.. tekor juga kalau tiap hari musti ngasih kue ke murid2nya.. hahaha.. 😛

        Ah iya, kalo disana artinya beda ya.. udah pernah ke coffee shop belum? 😛

        Kayaknya orang eropa ga suka stress2 ya hidupnya.. harus banyak break, tapi kerjaan kelar.. ^__^

        Reply

  2. ellalae

    ahahaha… hajar bleh ya kak? 😀
    aku ga begitu gila kopi sih, jadi kalau nongkrong gitu, belinya yg ga mau rugi, kaya es coklat/coklat panas tp yg ukuran jumbo.. kan mau nyolongin internet gratisannya… 😀
    tp skarang udah jarang juga sih.. soalnya di rumah pun internetnya udah cihuy..

    Reply

    1. Bébé

      hihihi iyaaa… hajar bleh biar ga lepas la.. *apaseh*

      Berarti sekarang ngupi2nya di rumah aja.. Untungnya dulu aku selalu pake salah satu debit card yang bisa dapet diskon di Coffee bean. Lumayan lah ngirit dikit.. ^_^

      Reply

  3. Mayya

    Alamak…liat judulnya kirain nama orang hahaha….

    Aku sukanya minum teh, termasuk fika gak ya hihihi…
    Berarti sama dong disini gak ada Starbucks ama Coffee Bean. Eh bukan sama kali ya, tapi saking kecilnya kota tempat tinggal gw, wlopun judulnya masih di Indonesia

    Tunggu kedatanganku ya bebe, nge-date fika kita *ups

    Reply

    1. Bébé

      Ngeteh masih kok. Walaupun aslinya buat kopi doang, tapi jaman sekarang ngeteh juga udah termasuk fika. Waaa, dirimu tinggal dimana sih? Ada ga ya di blognya?

      Iyaaa.. kapan2 kita fika bareng yaa…

      Reply

  4. ladeva

    Fika = ngemil kali ya 😛
    Kalo aku milih ke kedai kopi bukan untuk ngemil atau hanya untuk nikmatin kopi tapi cari suasana yang asyik untuk ngobrol sama teman 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hmm… bisa juga sih.. tapi kalo ngemil kan bisa sembari kerja, kalo ini bener2 break aja gitu dari kerjaan/kelas tapi tentunya sambil ngemil..

      Entah kenapa emang kalo mau ngobrol lebih enak di tempat2 gitu ya.. Orang2 yang nunggu kayaknya udah ngerti gitu kalau yang duduk emang bakalan lama karena ngobrol dulu.. Jadi kitanya juga ga berasa diburu-buru.

      Reply

  5. arman

    kalo bubu sebenernya gak ngopi kenapa pas fika gak minum teh aja? soalnya kopi itu bisa nyandu lho…
    ada sepupu bokap yang dulunya auditor, nyandu banget ama kopi. akhirnya kalo gak minum kopi gak bisa mikir. sampe akhirnya dia berasa sendiri kalo nyandunya udah kebangetan dan dia merehab dirinya sendiri. susah banget katanya. sampe keringet dingin kayak orang ngobat. trus ipar gua juga begitu. kalo bangun pagi, nomor satu harus ngopi dulu. kalo gak, bad mood langsung. hehe.
    jadi sebaiknya ati2 jangan sampe nyandu ama kopi.

    btw kok tumben ilustrasi postingannya bukan hasil foto sendiri… biasa kan selalu foto sendiri orang lu jago motret gitu… 😀

    Reply

    1. Bébé

      Ga tau tuh dia.. Udah dibilangin sih kalau keseringan bisa jadi kebiasaan.. tapi tetep kekeuh bae orangnya. Untungnya sih cuma di kantor aja dia minum kopi. Kalau di rumah ga pernah. Mungkin karena kopinya dia itu lebih banyak cream/susu-nya kali ya… jadi kadar kafeinnya ga tinggi.. hahahaha.. bukannya kopi susu tapi susu kopi.. 😛

      Abis dirumah ga ada kue2 gitu yang bisa buat jadi bahan foto.. Akhirnya nyomot aja deh. *alasan padahal emang dasar males* 😀

      Reply

  6. mariskaajeng

    setuju sama Arman, kenapa ga minum teh aja? kolega juga ada yang ga minum kopi, jadi kalo di tempat kerja lagi fika bareng, dia minumnya teh..

    namanya unik ya, fika, jadi inget temen sekolah jaman dulu deh.. :p

    di jerman juga sama, kerjaannya fika melulu, cuma sebutannya ya biasa aja Kaffee trinken und Kuchen essen (minum kpi dan makan kue). selain saat break, mereka juga fika kalau ada acara khusus kaya ulang tahun atau natal, dan biasanya sore sebelum makan malam. karena aku ga suka kopi di sini (enakan kopi di Indo deh..), selain ada acara khusus, aku minumnya air putih saja.. 😛

    btw, bedanya di Indo sama di sini, kalao di Indo ke coffee shop tujuan utamanya buat internetan gratis selain mingle, kalao di sini emang beneran mau fika sambil relaks bareng temen atau sendirian.. 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Si bubu juga ga suka teh sih.. Minuman dia itu susu. Baru minum teh waktu aku bikinin. Itu juga ga suka2 amat. Hahahaha..
      Emang bedanya kopi sini sama di Indo apa? Aku juga sukanya kopi susu, cappuccino gitu sih.. harus ada susunya. Kalo yang kopi item ga suka..

      Ah iya, bedanya sama di Indo mungkin itu kan ya.. bener.. Udah kepikiran sih, cuma bingung ngungkapinnya..

      Reply

      1. mariskaajeng

        eh loh, susu? yaudah atuh minum susu pake kopi, dibalik.. *maksa abis :)))

        aku suka minum kopi hitam di Indo, tapi di sini pake susu pun aku engga suka. suka banget abc mocca, sayangnya di sini ga ada. btw aku punya kebiasaan baru sekarang, minum kopi dan teh ga pernah pake gula lagi, tapi susu..

        Reply

        1. Bébé

          hahaha.. iya, dia juga bilangnya gitu.. “aku minum susu with a drop of coffee kok” -__-”

          Tapi kaaaaan walaupun pakai susu tetep ga manis kalo ga pake gula.. Ato jangan2 kamu minumnya sambil liat fotoku yaa, jadi tetep berasa manis.. *toloong jangan dilempar golok*

          Reply

          1. mariskaajeng

            *tutup bebenyabubu.com* *trauma*

            Reply

            1. Bébé


              jangan kabur dooong neng…

              Reply

  7. bubbles

    Wah unik ya, ada nama khususnya sendiri, fika. Aku suka ngopi, dulu2 tiap pagi harus ngopi, kalo ngga bisa bete 😀 Tapi aku ga begitu suka manis2, jadi ya ngopi doang. Sekarang diselang seling sama teh, karena ngerasa udh terlalu kecanduan kopi, aku sering sakit perut, haha. Thanks for the posting ya bebe, jadi belajar hal baru ttg kebudayaan disana.

    Reply

    1. Bébé

      Sama2.. Walah kok bisa sakit perut? aku juga ga bisa minum kopi (walaupun seringnya kopi susu) terlalu banyak. Suka sering mules setelahnya. Itu kenapa ya?

      Reply

      1. bubbles

        Acid kayaknya, bikin perut kembung. Kopi kan penuh dgn acid. Kalo kopi susu aku ga begitu doyan,soalnya manis2 gitu,hehe.

        Reply

        1. Bébé

          hihihi.. iya sih.. tapi aku suka yang manis2.. biar tambah manis… *minta dilempar lembing nih kayaknya*

          Reply

  8. Shelomita

    Ikutan doong nge-fikanya hehehe…kalo di india itu chai time atau tea time tapi selalu ada kopinya juga. Kalo lagi gawe sehari ada dua kali selama 15 menit buat break minum teh/kopi diluar waktu break makan siang. Jadi pagi 15 menit trus sore 15 menit.

    Reply

    1. Bébé

      Enak ya ada break gitu. Jadi ga pusing musti kerja mulu..

      Reply

  9. Nova

    sama kayak mayya, kirain tulisan ini tentang seseorang bernama fika. ternyata tentang istirahat sambil ngopi..
    seneng jg ya di jam kerja/kuliah ada waktu istirahat sekian menit untuk nyegerin pikiran sambil sosialisasi.

    foto kuenya tampak enak! yang bulet itu kayak klepon ya be..

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh… aku juga seneng.. Di sekolah lama belajar 4 jam, breaknya cuma 1 kali selama 30 menit. Kali ini lebih enak. Kalau udah bosen, bisa berharap cepet2 break.. hihihi..

      Yang sebelah kanan, bentuknya aja yang mirip.. Tapi kalau itu namanya chokladbollar (bola coklat), ga ada fillingnya gitu deh. Trus bahannya coklat, mentega sama tepung roti, dll

      Reply

  10. Ely Meyer

    wah .. aku suka pusing kalo minum kopi, ngeteh aja ya 😀

    di sini juga acara rutin tuh minum kopi, wajib hukumnya

    Reply

    1. Bébé

      Wah ternyata harus juga ya? Penggemar kopi sekali orang2 di Eropa.. ^^
      Sama mba, aku juga milih ngeteh aja.. kopi kadang2 aja deh..

      Reply

  11. Chita

    Mau donk ikutan fika… tapi tiket PP bayarin ya Be…

    Kalo di Aussie, coffee break biasanya disebut smoko. Aneh yah, aku pas pertama kali ada yang ngajakin smoko bilangnya, “no, I don’t smoke.” hahahahaha… culun banget deh!

    Reply

    1. Bébé

      tapi tiketnya PP-nya naik kereta gimana? 😀

      aku rasa bakal komen yang sama deh kalo ada yang ngajakin smoko.. Eh, mana kita ngerti yaaa doi maksudnya beda.. 😛

      Reply

  12. Anggie

    Aaahh.. suka kopi sey iya… Tp udah jarang “fika” yg memakan waktu cukup lamaa… Kadang ke SB malah beli trus bawa pulang..

    Reply

    1. Bébé

      Aku dulu kadang2 suka bawa ice blended gitu pulang, sampe rumah udah ga enak.. mungkin karena dia es kali ya.. jadi pas cair, nyampur ke kopi susunya agak2 gimana gitu rasanya.

      Selama disini juga baru 2 beli kopi di coffee shop.. >__< mahal

      Reply

  13. niee

    maulah mbak.bebe.. klo.di traktir ke.swedia maahh… *kabur 😆

    Reply

  14. And so it’s over | { a Memory Bliss }

    […] Oh iya, walaupun sibuk banget di toko, pasti pekerjanya nyempetin untuk istirahat sebentar sembari fika (ya pastinya ga rame-rame semuanya sekaligus sih) baik pagi ataupun sore hari. Sebenernya sih waktu […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P