Cooking Diary – Two Dishes With Spinach

Cooking Diary kali ini aku masak dua resep menggunakan bayam. Memang bayamnya bukan jadi elemen utama sih, tapi bikin masakannya jadi tambah enyaaaak. Kedua resep tersebut adalah…

Ikan Goreng dan Tumis Bayam

Jaman masih kerja dulu, di foodcourt kantor ada satu resto kecil yang jadi tempat makan siang favoritku. Makanan yang selalu aku beli di sana adalah ikan mujaer goreng dan tumis bayam (atau kadang tumis kangkung). Sama seperti kasus-kasus lainnya kalau aku lagi kangen makanan Indo, mau ga mau ya harus bikin sendiri deh. Sejak tau kalau ada ikan gurame (yang setelah aku liat-liat kayaknya sih aslinya ikan mujaer) di toko asia, aku jadi suka masak ikan. Pastinya setelah kejadian ikan bakar gosong yang aku sempat cerita dulu, sekarang aku lebih milih untuk goreng ikannya ketimbang dibakar. Resep ikan gorengnya gampang banget. Sayangnya aku lupa dapet dari mana, jadi sampai sekarang masih browsing nyari sumber asalnya nih. Yang pasti bahan lumuran ikannya itu cuma garam, jeruk nipis dan terakhir dibalur tepung tapioka. Setelah itu goreng sampai kering deh.

Ga lengkap kalau ga pakai sambal terasi

Untuk tumis bayamnya aku dapet resep dari sini. Bahannya simple dan caranya ga ribet. Bebe banget lah. Seperti yang terlihat di foto ada merah-merah gitu kan? Itu cabe loooooh… Bagi yang belum tau, bubu itu ANTI banget sama yang namanya cabe. Jadi selama ini bikin makanan selalu ga pernah pedes. Walaupun resepnya pedes, ga mau tau begimana pun caranya hasilnya harus ga pedes… -___-” Tapi kali ini aku ga mau ngalah. Pokoknya si tumis bayam harus ada cabenya. Awalnya sih dia cemberut, tapi setelah nyobain sedikit ternyata mau juga.. huh.. dasar drama queen..

Rasanya… hmmm belum bisa dibilang 11/12 sama yang dulu sering aku makan di kantor sih… yaaa sekitar 8/12 lah… 😛 Musti di tweak sedikit lagi, abis itu mungkin bisa lebih mirip. Terutama untuk tumis bayamnya. Kalau ada yang punya saran gimana caranya bikin tumis bayam yang TOP, mohon dibagi ya…

* * * *

Spaghetti with Ricotta Cheese and Spinach Sauce

Berhubung udah lama banget sejak aku bikin ravioli, aku berniat mau buat lagi. Apalagi hasil percobaan pertamanya lumayan sukses. Filling ravioli yang aku pilih dulu adalah ricotta cheese and spinach. Kali ini karena keburu males bikin raviolinya, akhirnya aku ganti rencana deh. Tetap pasta sih, tapi yang sebelumnya si ricotta cheese jadi filling, sekarang jadi saus.

Resep dasarnya aku liat di web ini. Disitu tertulisnya pakai kacang polong cuma emang aku niatnya mau ngabisin sisa bayam dari hari sebelumnya, aku pakai bayam. Trus diresep itu juga tertulis red flakes liquid, karena aku ga tau itu apa ya aku skip aja deh.

yummy…

Saus keju ricotta dan bayamnya enak banget apalagi ditambah bumbu biji pala halus.. hmmm enaaaaak.. Ga lupa udangnya juga ternyata pas banget sama si saus. Ga nyesel nyoba resep baru yang satu ini.

* * * *

Yah itulah hasil masakanku yang terbaru dengan tema bayam. Seneng banget aku masak sayuran juga akhirnya. Kayaknya kalo diperhatiin hasil masakanku kurang banget kan elemen ijo-nya. Sebenernya pingin sering-sering masak sayur, cuma karena aku ga suka sayur jadi agak rewel makannya. Besok-besok masak yang ijo-ijo apalagi yaaaa…

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

37 thoughts on “Cooking Diary – Two Dishes With Spinach

  1. Zilko

    Foto pertamanya bikin lapar dan pengen makan ikan goreng!! Ah, nanti ke orientalmarkt ah siapa tahu mereka juga jualan ikan gurami (yang udah di-scaled juga sekalian jadi ga harus repot-repot scaling ikannya )

    Reply

    1. Bébé

      ternyata kebanyakan ikan yang dijual udah di scaled kok.. cuma waktu pertama kali beli aja tuh dapet yang masih bersisik… Jangan lupa siapin sambal terasinya yaaa… num num num…

      Reply

  2. Mayya

    Halah….pagi-pagi udah ngeliat foto makanan O_O Langsung lapeeer *belonsarapan

    Baru tau, goreng ikan dilumuri pake tepung tapioka…Klo pake tepung maizena bisa gak ya be?
    Klo mo tumis bayam yang top pake bayam kampung, dijamin rasanya manis dan gurih…Di Swedia ada gak ya?hihihi

    Banyakin bawang merahnya deh, soalnya bawang merah itu menghasilkan rasa manis…Biar semanis kamu Be *halah

    Reply

    1. Bébé

      aku belum coba… jadi ga tau deh efeknya sama atau ga..

      Disini adanya baby spinach, jadi kecil2 gitu. Kalau bawang merahnya bisa deh dibanyakin.. hihihi

      Awwwww… jadi maluuu dibilang manis.. 😛

      Reply

  3. ellalae

    ijo-ijo? brokoli kak! *mentang-mentang demen brokoli.. hihihi*

    ah seperti biasa, masakan kakak yg simpel tapi hasilnya enak bikin pengen nyoba.. ntar deh ya.. dibookmark dulu ini page-nya…

    Reply

    1. Bébé

      Jaha, pantesan nama blognya brokoli keju… seharusnya udah ketebak ya dari situ juga… lol

      Hihihi…. paling enak memang makanan yang simple, ga cape bikinnya… ^__^

      Reply

    1. Bébé

      *sodorin piring* butuh sambelnya juga ga nih? hihihi

      Reply

  4. Budiman Firdaus

    mmmm,..
    menarik mbak,..
    saya goreng ikannya,..

    Reply

    1. Bébé

      kamu mau goreng ikannya juga?

      Reply

  5. Chita

    Tips ngegoreng ikannya aku catet! Aku baru tau tuh ngegoreng pake tepung tapioka. 😉

    Eh gambar yang kedua menggooddaaaa… pinggiiinn 😀

    Reply

    1. Bébé

      Aku juga baru tau… beda resep beda lagi sih lumurannya, tapi yang aku ketemu paling gampang ya itu… hahaha… bikin ga males saking gampangnya..

      enak looooh spaghettinya..

      Reply

  6. niee

    waduh.. bayamnya buat mupeng bin laper banget mbak… Kalau aku di rumah tumis bayam palingan cuma dikasih bawang putih sama bawang merah, garam dan ditumis langsung gitu.. kalau mau ditambahin cabe besar juga biasa seh.. Tapi tampilannya gak sekeren punya mbak bebe >.<

    Reply

    1. Bébé

      Pengaruh foto kali ya, jadi punyaku keliatan lebih enak hihihihi… Resepnya mirip kok, cuma aku kasih sedikit kaldu sapi 😛 ngarang yaaa..

      Reply

  7. mariskaajeng

    iiih, itu ikan menggiurkaaann! udah lama ga makan ikan goreng.. :((

    ikannya dijual segar apa frozen, be?

    Reply

    1. Bébé

      Pastinya frozen, susah disini cari yang seger… >___< ayo buat, apalagi sekarang tinggal sama orang Indo, pasti seneng deh makan ikan goreng juga.. ^__^

      Reply

      1. mariskaajeng

        kamu gorengnya pake panci besar yang pernah ada fotonya itu bukan sih? biar minyaknya kerendem? btw, iya aku hari ini udah beres pindahan ^^

        Reply

        1. Bébé

          Aku pakai pan biasa, tapi pinggiran tempat gorengnya harus ditutupin koran dulu biar aman.. ^_^ Abis sayang kalau pakai panci besar, sayang minyaknya.. *pelit*

          Yeaaay, semoga betah di tempat yang baru yaaa…

          Reply

          1. mariskaajeng

            owow, alles klar.. hari jumat pokoknya harus goreng ikan ^^

            Reply

            1. Bébé

              Aseeeeeeeeeek… yum yum…

              Reply

  8. ridha

    Itu ikannya menggoda banget, katanya pengen jalan2 ke goteborg hihihi.. btw, aku pengen nyoba saus bayam itu, penasaran. moga2 si kecil suka 🙂

    Reply

    1. Bébé

      iya nih, belum ada rencana kesana… padahal pingin.. Mana tinggal naik kereta sekali nyampe yaks.. hahahaa…

      Selamat mencoba… ^___^

      Reply

  9. Ristin

    Mauuuuu…. tambah lapar nih…. hihihihi

    Reply

    1. Bébé

      ayo mba, masak ikan buat dedek bayinya… biar sehat..

      Reply

  10. Anggie

    Waaaah… ikan mujaerrr.. Suka bangeeet aku… 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Samaaaaa… toss dulu dong kitaaaah.. *toss*

      Reply

  11. Ely Meyer

    huhuhuhuhuhhhhhhhhuuuuuu … ngiler ngiler .. fotonya kayak di majalh kuliner, lbh bagus malahan, kirim ke sini dong Be ikan ma sambalnya 😀

    Reply

    1. Bébé

      Wah, kalau dikirim kilat ke Jerman masih panas ga ya sampai sana.? hihihi

      Thank you pujiannya.. tersipuuu

      Reply

  12. tikka

    fotonyaaa semakin bagus ni dari hari ke hari ^0^, langsung lirik punyaku yang masih ala amatiran wakakakaka. ^0^

    Reply

    1. Bébé

      Masa sih? hasil foto makanannya bagus kooook.. Aku sukaa.. bikin jadi laper..

      Reply

  13. Mid Week Update 4: Food Edition : a Memory Bliss

    […] ini bahas soal makanan terus ya? Dari ngomongin makanan cita rasa Indonesia yaitu mie ayam bakso, ikan goreng dan tumis bayamnya, sampai yang “selera bule” kayak pancake dan spaghetti. Ditambah aku baru aja ikutan […]

    Reply

  14. herli

    *ngeces….* ngiler banget liat ikan gorengnya. Sayang banget sampai skr aku masih blom boleh makan yg digoreng. Tunggu bulan depan deh baru nyoba resepnya :p

    Reply

    1. Bébé

      Wah, kenapa ga boleh makan gorengan? *kepo* tapi semoga cepat bisa ngicip ikan gorengnya yaaa….

      Reply

      1. herly

        Iya nih baru sembuh dari sakit… diminta dokter untuk pantang minyak dan lemak untuk 1 bulan kedepan.
        Sekarang harus puas makan dengan ikan tim dulu hehehe

        Reply

        1. Bébé

          Sipph… Cepat pulih yaaa..

          Reply

  15. Wiken Petama Februari « The Journey in Me

    […] rencananya hari ini mau bikin ikan goreng gara-gara postingan bebe, jadi sehari sebelumnya saya rencana mau beli ikan di toko Asia atau toko ikan, tapi diubah karena […]

    Reply

  16. Pasta with Creamy Spinach and Prawns | Ridha's Kitchen

    […] The pasta she made, looked really nice. And I had to put it in my to-cook-list. So, today I’ll share my version of this pasta. I forgot what kind of pasta I used. But I think it doesn’t matter which pasta you use. This is the original recipe, you can check it out too if you want. And this is Bebe’s version. […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P