Mid Week Update 4: Food Edition

Halo halo… Mid Week update datang lagi… Kalo diliat-liat kayaknya postku beberapa hari terakhir ini bahas soal makanan terus ya? Dari ngomongin makanan cita rasa Indonesia yaitu mie ayam bakso, ikan goreng dan tumis bayamnya, sampai yang “selera bule” kayak pancake dan spaghetti. Ditambah aku baru aja ikutan giveawaynya neng Chita untuk dapet buku fotografi yang lagi-lagi temanya makanan. Untuk menambah keriaan, update kali ini aku bakalan ngomongin… jeng jeng jeng… yaks makanan lagi.. hihihi.. Semoga yang sering-sering baca blogku jadi tambah gembul nih.. 

* * * *

Semla…

Setelah nyoba beberapa kali makanan Swedia, bisa disimpulkan untuk sementara kalau aku ga terlalu suka sama rasanya. Enak sih, tapi bumbunya itu loh… kurang nendang bok.. Tapi ada satu pengecualian. Sejak pertama kali aku nyoba cemilan yang satu ini, aku langsung jatuh cinta. Rasanya manis tapi ga terlalu kemanisan jadi ga bikin eneq. Kecuali kalau aku makannya sambil liat kaca, itu pasti kemanisan banget.. *dikeroyok massa*. Cemilan tersebut bernama Semla. Kalau menurut wikipedia semla ini ga cuma tenar di Swedia aja, tapi juga di negara-negara Scandinavian lainnya. Semla terbuat dari roti yang dibelah menjadi dua dan kemudian di antaranya dilumuri oleh adonan putih yang manis, setelah itu diberi whipped cream. Biar ga susah bayanginnya, mending langsung liat penampakannya aja di bawah ini…

Yummy Semla… btw ini hasil beli loh, bukan bikin sendiri

Karena semla ga dijual sepanjang tahun, kehadiran mereka di toko-toko roti selalu dirindukan. Mereka hanya ada sekitar setelah natal sampai perayaan paskah aja. Saking spesialnya si semla ini sampai ada hari perayaan khusus yang disebut Fettisdagen atau fetish day. Ga ngerti juga kenapa sampai ada hari khusus untuk cemilan yang satu ini, tapi kalo diinget-inget Swedia pun punya perayaan Waffle Day atau Våffeldagen, jadi seharusnya ga aneh lah ya.. 😛 . Rasa semla tergantung tempat yang menjualnya,  karena itu belum tentu semua semla yang dijual di pasaran pasti rasanya enak. Pertama kali aku coba cemilan ini waktu guru sekolah SFIku ada yang pensiun. Beliau membagikan semla kepada setiap murid di kelas. Uuuughh itu rasanya enaaaak banget. Saking kebayang-bayang enaknya, jadi pingin beli lagi. Setelah cari-cari ketemu di sebuah pasar swalayan. Sayang sungguh sayang, kali ini rasanya ga enak bangeeet.. hueeeek.. Akhirnya malah kapok..

Seminggu belakangan ini di beberapa toko kue mulai pasang pengumuman bahwa mereka sudah berjualan semla, saking seringnya liat setiap pulang sekolah aku jadi ngiler sendiri. Seperti bisa membaca pikiran istri tersayang, hari Jumat kemarin pas bubu pulang kantor dia bawa kejutan.. Dua buah semla nan imut.. yumm yumm.. pinter bubu.. *elus2 kepala* hihihi… Rasa semla kali ini.. yaa lumayan lah.. Belum bisa ngalahin yang pertama kali aku makan sih, tapi jauuuuh lebih enak daripada yang aku beli di pasar swalayan sebelumnya. Pingin nyoba beli semla di sebuah bakeri di pusat kota. Di sana setiap musim semla selalu ramai banget yang ngantri. Penasaran seenak apa sih rasanya… hmm… jadi ngeces deh..

* * * *

Sushi Time…

Setiap bulan hari yang paling menggembirakan buatku adalah hari si bubu gajian… hehehe.. Kenapa menggembirakan? Karena pada hari-hari itu si bubu suka berbaik hati beli makanan di luar, yang artinya… Bebe bebas masak… yeaaaaay

Bulan ini aku lagi kepingin banget makan sushi. Kayaknya udah lama aja sejak terakhir kali. Kebetulan di dekat rumah ada sebuah restoran sushi yang baru buka, jadi tambah bahagia deh ga perlu jalan jauh-jauh. Kalau di Jakarta kan kebanyakan menunya banyak yang hasil fusion jadi rasanya udah sesuai sama lidah orang Indo. Di Swedia mereka lebih apa adanya. Sistem restoran sushi di Swedia juga agak berbeda dengan di Jakarta. Di sini mereka pakai sistem paketan supaya lebih “murah” karena mereka hitungnya per-piece. Kemarin kami berdua beli paket sushi isi 13 buah yang terdiri dari 4 sushi maki, 3 salmon, 1 tuna, 2 swordfish, 1 belut dan 2 udang. Untuk paket 13 pieces ini harganya 110 kr atau sekitar Rp. 143.000,- Huaaaaaaaaaah.. itu kalau di Sushi Tei udah sampe eneq kayaknya… huhuhu..

num num num…

Sejak baca postingannya Chita tentang suaminya yang berhasil buat sushi sendiri, aku langsung merasa panas membara ga mau kalah juga… hihihi.. Sebenernya sih udah kepinginan dari dulu, cuma ceritanya si Chita bikin toyoran dorongannya makin kuat buat nyoba sendiri. Supaya jaminan sukses, aku beli Sushi kit di pasar swalayan. Sushi kit ini udah lumayan lengkap isinya. Di setiap box sudah ada nasi sushi, wasabi paste, bamboo mat, nori, dll. Kita tinggal butuh nambah fillingnya aja sesuai selera masing-masing.

Ready for some homemade sushi?

Aku minta doa restu dari teman2 biar percobaan pertama bikin sushinya sukses yaaa…

* * * *

Cooking Diary Mini – Crab Rangoon…

Lagi-lagi dapet ide masakan dari blognya Chita… Sejak pertama kali baca postnya dia tentang Crab Rangoon udah penasaran banget pingin bikin. Resepnya keliatan mudah dan bahannya juga ga aneh-aneh. Gara-gara sibuk nyari crab meat, aku baru sadar kalau ga semua toko swalayan jual crab meat kalengan. Mereka biasanya nyediain kerang hijau kalengan, ikan kalengan dll.. Tapi untuk crab meat susah banget. Aneh! Setelah berhari-hari nyari akhirnya aku dapet juga. Coba tebak aku dapet dimana? Di mini market depan komplek apartemen. 

Waktu baca penjelasan cara masak di blognya Chita aku mikir… iigh..gampang amat nih *muka songong minta ditoyor*. Tinggal campur-campur bahannya, trus goreng. See.. gancil kan? kan? kan? Eh pas dicoba beneran ternyataaaaaaaaaah… syusaaaaah maaak.. 

Sebelum di goreng/panggang

Kekacauan dimulai waktu aku goreng si crab rangoon. Baru sebentar minyaknya langsung loncat-loncat menggila. Semua makin parah waktu kulit lumpianya nempel semua di panci, alhasil isinya keluar semua deh.. Hal ini bikin minyaknya mucrat-muncrat lebih heboh.. Uurrgh.. Karena udah tiga kali goreng masih begitu juga hasilnya, terpaksa harus aku panggang sisanya.

Hasilnya.. Enyaaaak… asli enak banget.. Rasa keju dan crabnya berasa dan untuk resep yang ga pakai bumbu apapun sama sekali, cukup gurih juga rasanya. Tinggal belajar cara goreng yang baik dan benar nih, abis itu pasti bisa perfect banget.  Neng Chitaaaaa, ajarin dong cara gorengnyaaaa… Eniwei, Tack så mycket ya Chit buat resepnya. Ada resep yang bisa dicoba lagi ga?

Setelah dipanggang… Ga lupa saos sambal buat cocolannya…

* * * *

Yah begitulah update minggu ini. Gimana perutnya? udah mulai kruyukan belum? hihihi… Curiga nih abis ini banyak yang minta pertanggung jawaban… kabur aaaah.. (ninja)

All pictures posted here were taken by bebe – please don’t use it without my permission.

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

47 thoughts on “Mid Week Update 4: Food Edition

  1. ~Amela~

    beneran lho mbak.. ekspert banget deh kalau disuruh poto2 makanan..

    Reply

    1. Bébé

      makasih yaa pujiannya…

      Reply

  2. Anggie

    Aaaaah… suka ma food photography-nya…. sukses ya Beb…

    Reply

  3. Chita

    Bebe, aku mo semlanya!!!
    Aku ngeliatin photo semla ada kali kalo dua menitan, ditamatin, sapa tau di sini ada yang jual mirip-mirip. Keliatannya enak banget siy…

    Oaaaa hebat udah jadi aja crab rangoonnya, udah gitu fotonya lebih ciamik lagi dari punyaku hahahahaha… Cucok deh jadi potograper.
    Aniwei, biasanya kalo ngegoreng crab rangoon, aku ngegoreng pake panci kecil. Jadi crab rangoonnya dempet-dempetan tuh, jadi kemungkinan untuk kebuka simpulnya dan isinya keluar lebih sedikit. Tapi sebenernya aku nggak recommend kalo digoreng, lebih sehat dipanggang Be (plus crab rangoonnya jadi nggak berminyak), saking aja aku nggak punya oven dirumah sekarang huhuhuhu…

    Sukses yah bikin sushi-nya!!!

    Reply

    1. Bébé

      Eh siapa tau aja ada swedish store di sana.. eh ada ga sih? hahaha..

      Iyaaa.. makasih ya resepnya… tadinya aku niatnya bikin itu cuma buat kemilan.. ternyata lumayan ngenyangin juga ya.. 😛
      Bener banget kalo digoreng, minyaknya ampuuuun.. tapi kemarin aku dipanggang juga nempel2 di piring. Mungkin harus aku minyakin dulu kali ya piring tahan panasnya..

      Wokeeeeeh.. jadi semangat nih bikin sushi.. ^^

      Reply

  4. ridha

    Isinya semla itu mandelmassa sama susu doang bebe.. simpel banget buatnya. ayo dicoba bikin sendiri. aku baru mo bikin weekend ini pengen bagi2 ke tetangga2 indo yang deket rumah, mau dilempar 1 ke helsinborg ga? hehehe 😀

    Reply

    1. Bébé

      Waaaaaaaaaa… maoooooooo.. mau mau mau mau… *loncat2 girang* paket kilat ke helsingborg yaa..

      Reply

  5. arman

    pengen semla nya!!!
    gua suka roti yang dalemnya creamy2 gitu…. keliatannya semla enak banget dah…

    Reply

    1. Bébé

      Kalau ketemu yang enak, pasti langsung nagih banget deh… Minta istri eksperimen bikin aja Man..

      Reply

  6. Mayya

    Bebeeeee….makin jago ni motonya sekarang!
    Jadi laper deh klo udah muncul posting soal makanan…

    Gara2 liat fotonya bebe, aku nantangin si hubby moto makanan…hihihi….ntar deh aku ceritain yak!

    Mdh2an sushinya berhasil yaaah, pamerin lagi! Wlopun seumur2 aku belum pernah makan sushi, krn disini (lagi-lagi) gak ada restoran Jepang, utk sekarang cukup liat2 foto aja deh hihihi….

    Reply

    1. Bébé

      Waaaa… pasti hasilnya mantap deeeeh.. Ditunggu ya fotonyaa, biar eike bisa belajar lagi..

      Hooh nih, deg2an mau bikin sushi.. abis takut gagal.. tapi pasti kalo bagus, dipamerin.. kalo jelek.. ditelen aja langsung.. hahaha..

      Reply

  7. Faiz Ezra

    enak nya…nyam nyam………
    salam kenal

    Reply

    1. Bébé

      Salam kenal juga… makasih udah mampir..

      Reply

  8. Angels

    Wahh fotonya bagus2 banget, Be!
    Enak banget udah ada yg sepaket gitu kalau makan sushi 😀 Murah pula!
    Penasaran sushi buatan sendiri nya 😀

    Reply

    1. Bébé

      Enak sih udah ada paketan, cuma isi paketnya ga bisa milih sendiri.. Waaah, emang untuk harga segitu termasuk murah ya? dibanding di resto sushi di Indo..

      Reply

  9. ellalae

    yak seperti biasa.. diriku mau minta pertanggungjawaban! kkk~
    itu semla nya mirip ama kue sus ya? 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hmm.. beda. Kalau semla rotinya itu kayak roti biasa, dan isinya pun whipped cream. Kalau kue sus kan isinya fla dan “roti”nya lebih ringan. Sekarang jadi kepinginan bikin kue sus deh.. >__< tanggung jawab!

      Reply

  10. en-emy

    pengin bisa masak dehhh. kayaknya seru. tapi kok mulainya males bener yaaa.. huhuhu. maunya tinggal nyicipin doang
    lagi2, aku ngiler liat foto-foto makanan kamu Be

    btw, kalau kue-kue kering gitu kamu bisa atau udah pernah coba Be?

    Reply

    1. Bébé

      Musti tinggal sendiri dulu kayaknya baru bisa tergugah masak.. soalnya aku juga gitu.. ^__^

      Pernah bikin kue coklat… linknya ini – http://wp.me/p251le-I9. Tapi karena agak repot bikin kue, jadi suka males. Apalagi abisnya cepet.. hahaha..

      Reply

  11. Realodix

    Ya ampun, liat gambarnya jadi laper… hihihi

    Reply

    1. Bébé

      ayo, langsung melipir cari makanan..

      Reply

  12. Zilko

    semla kayaknya enak ya! Sama macarons yang di Paris enak mana tuh? hehehe… . Kalau masalah makanan, ya gitu deh, masakan Belanda juga bumbunya kurang nendang sama sekali. Tapi kalau di kantin kampus gitu mereka juga nyediain garam dan merica gratis sih. Jadi kalau beli makanan di kantin aku pasti ambil garam dan merica itu, buat nambahin bumbunya, huahahaha

    Btw, good luck bikin sushinya!!

    Reply

    1. Bébé

      Belum pernah coba macarons.. Pernah liat di toko, tapi males belinya gitu deh..

      Makanan Belanda juga kurang bumbu ya? kirain banyak terpengaruh rasa makanan Indo.. X_X

      Thank you… jadi semangat bikin sushinya..

      Reply

  13. Budiman Firdaus

    hmmmmmmmmmmm,..
    minta donk mbak,..
    saya suka semlanya, 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Yuks, berkunjung kesini ya.. nanti disuguhin semla deh..

      Reply

  14. epi

    crab rangoon itu mirip pangsit rebus yg dipanggang ya be? aduh foto nya makin keren aja nih si bebe 😀 bagus2 lho potonyahhh

    Reply

    1. Bébé

      Hmmm…. Kayaknya sih bisa dibilang gitu.. Kulitnya aku pake kulit lumpia.

      ma’acih loooh pujiannya

      Reply

  15. della

    Bener nih, mesti minta pertanggungjawaban 😀
    Ditunggu ah postingan sushinya 😉

    Reply

    1. Bébé

      Sipph, siap laksanakan.. ^__^

      Reply

  16. nique

    saya sedang menikmati Semla dan gambar lainnya
    eh pas dirimu sedang bertamu ke rumahku tah hehehe

    Semla ok lah, apalgi tidak terlalu manis, wlo blom pernah nyobain, klo sampai satu hari ketemu rasanya bisa makan deh
    tapiiiiiiiiiiiii … sushi itu sampai sekarang, blom berhasil lewat tenggorakan jawa saya ini
    terlalu kan yah
    cuma kalap di mata duang
    tapi yang terakhir itu rasanya ingin coba juga
    eh tapi dalamnya pasti bukan crab dong
    saya kan alergi sama hasil laut hehehe

    etapi klo dikirimin ya ga nolaklah, di sini lagi sepi ga ada makanan, ga bisa masak juga : D

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. pas banget yaa.. ^^

      Sushi-nya coba yang maki aja dulu (yang bulet2) biasanya lebih kerasa nori-nya dulu. Aku juga dulu ga suka sushi, setelah beberapa kali nyobain, baru ketagihan..

      Hihihi.. Siapa tau nanti bisa nyobain semua.. Kalau kesini tak suguhin semla deh

      Reply

  17. Nova

    oh tidaaakk! berasa lagi di foodcourt kalo baca posting bebe tentang makanan.. jadi lapeeerr..

    aku juga suka liat foto semla-nya. sambil ngebayangin rasanya.. aduuuhh! enak bangeeettt..

    siap2 nunggu posting tentang sushi nih..

    Reply

    1. Bébé

      Jiahahaha.. untung blognya ga punya feature ngirim bau2an yaa… biar berasa di foodcourt beneran.. 😛

      Jadi deg2an nih, banyak yang nunggu sushinya..

      Reply

  18. anna

    Widiw… fotonya yahud banget…
    apalagi makanannya yaaa,,, enak bagt kayaknya.. 🙂

    terus sushinya berhasil gak tuh? enak gak? hehehe….

    anyway salam kenal juga ya.. makasih udah mampir ke blog daku…

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. belum mulai nih percobaan buat sushi-nya ^^ masih sibuk sekolah dulu..

      Makasih juga udah berkunjung balik..

      Reply

  19. niee

    Wah wah baru tahu mbak ada paketan sushi gitu.. Aaahhh jadi pengen nyoba deh.. *ntar kalau punya sendiri aja* 😛

    Reply

    1. Bébé

      Sushi kit-nya ya? iya nih, ternyata dijual di sini..

      Yuuuks, dicoba bareng2…

      Reply

  20. ladeva

    Semla kayak kue sus ya? Mmm bisa dilempar ke Jakarta? 😛

    Reply

    1. Bébé

      Ga mirip sus… Kalau semla, rotinya ya kayak roti biasa, trus dikasih whipped cream deh.. bisa dilempar sih, tapi paling sampe depan jendela aja jatohnya.. 😛

      Reply

  21. Ely Meyer

    hua ..hua… hua…. ngeces deh lihat gambarnya …. makin lama blogmu makin penuh foto foto perangsang nafsu deh Be, nafsu makan 😀 .. kirimin dong ke sini 😉

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. iya mba… yang punya blog pingin gembul tapi ga mau gembul sendirian.. Harus ajak2 yang lain juga.. 😀

      Reply

  22. Tebak Ini Siapa!

    Fotonya apik banget lho mbakkk… ^^
    Waduh udah gembul lagi nih… semoga yang punya blog aja deh yang gembul… wkwkwk…

    Reply

    1. Bébé

      yaaaaa… ikutan gembul dooong… kan niatnya mau nyari temen…

      Reply

  23. Cooking Diary: My First Homemade Sushi : a Memory Bliss

    […] berasa udah seminggu sejak aku posting tentang rencana mau bikin sushi sendiri. Sebenernya udah kepinginan buat dari saat posting itu tapi selalu gagal karena bebenya males […]

    Reply

  24. Semla « The Journey in Me

    […] Januari lalu bebe cerita tentang cemilan Swedia yang bernama Semla. Sejak itu saya kebayang-bayang terus makanan […]

    Reply

  25. Mid Week Update 6 : a Memory Bliss

    […] atas aku beli di toko kue yang juga jualan semla yang laku banget itu, seperti yang aku ceritain di post yang ini. Memang sih harga semlanya nyaris 2x lipet dari yang sebelumnya aku coba, tapi rasanya… […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P