Memory Box: Oh, Pagerku Berbunyi

Balik lagi nih di segment Memory Box. Tempat dimana aku ngebawel tentang hal-hal yang sempat happening di tahun 90’an. Pada post-post sebelumnya aku udah membahas mengenai:

Naaaaah.. sekarang aku mau bahas soal… PAGER… bukan.. ini bukan pager yang suka makan tanaman itu.. *eh* Tapi ini alat komunikasi yang bernama pager yang sempet tenar dikalangan anak muda Jakarta sekitaran tahun 90-an dulu.

Sebelumnya aku mau tanya… Siapa di sini yang ga kenal pager? Hayoooo ngakuuuu… hihihi… Baiklah, untuk kalian yang ga familiar dengan bentuknya, pager itu kayak gini nih…

credits

Gimana? udah mulai ada bayangan kah? ato masih ngeblank sama sekali?

Pada masa dimana yang namanya handphone itu belum tenar, sms belum ada, apalagi yang namanya BBM, untuk mengirim pesan ke orang lain kami para anak muda gaoool ya harus menggunakan layanan pager ini. Caranya? Pertama kita telpon ke operator pagernya. Kedua bilang sama si mas dan mba yang baik hati dan penolong itu untuk nyatetin pesan kita untuk orang yang kita maksud. Ketiga pesan terkirim ke orang yang bersangkutan deh.. Efisien banget kan???

Aku sendiri sih jujur ga pernah ngalamin fase punya pager sendiri. Tapi sering ngirim pesen ke seorang temen yang kebetulan punya.

Jadi jaman dulu itu kan sarana komunikasi satu-satunya cuma telpon rumah. Nah temanku ini ternyata ga pasang sambungan telpon di rumahnya. Jadi kalau mau ngabarin dia kalau mau main atau gimana ya ga bisa sama sekali. Alhamdulillah, suatu hari nan indah dia terima kabar kalau ternyata dia menang kuis di salah satu majalah remaja cewek dan hadiahnya adalah sebuah pager. Karena baru pertama kali salah satu dari kami (grup mainku) menang kuis-kuisan gitu, berbondong-bondong lah kami nganterin dia ke kantor redaktur majalah tersebut. Nyaris ngalahin orang yang nganter naik haji deh. *lebay*

Singkat cerita, hari itu untuk pertama kalinya aku megang sebuah pager secara langsung. Bentuknya imut banget, warnanya kalo ga salah merah, mereknya lupak. Bentuknya mirip-mirip foto yang di atas itu deh. Karena sekarang temanku itu punya pager, jadi setiap kali mau main atau apa, aku bisa ngabarin dia dulu. Aku pun jadi sering nelpon operatornya dan mendiktekan pesanku untuk sang teman.

Eniho, karena sistem pager itu adalah kita harus minta tolong operator untuk menuliskan pesan kita, jadi kadang suka penasaran apa rasanya jadi sang operator ya? Kalau yang nelpon bocah-bocah curut kayak aku gitu yang isi pesannya paling cuma sekedar ngabarin mau main atau ketemuan mungkin masih ok lah ya.. tapi kalau yang  lagi pacaran trus mau titip pesen romantis buat ngegombalin pacarnya apa ya ga mokal tuh… *ajieee klasik amat be, pake nyebut mokal*

Udah gitu, yang nelpon juga pas ngomong rasanya gimana yaa? Kan bilang pesennya harus kayak ditujuin ke orang yang dimaksud langsung.. Kayak misalnya mau ngirim “sayang, aku kangen” eh trus tiba-tiba mba/mas operatornya jawab.. “aku juga” *loh  

Haaaah.. sekarang apa kabarnya si pager ya? Bagi yang dulu sempat punya, masih nyimpen pagernya ga?

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

62 thoughts on “Memory Box: Oh, Pagerku Berbunyi

  1. Paramitha Nasimova

    Dulu yg warna kuning kyknya paling bnyk dpake anak2 kahuwla muda :p

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. kuning ya Mit? emang warna warni gitu kan ya? Casingnya bisa diganti ga sih?

      Dulu punya ga Mit?

      Reply

      1. Paramitha Nasimova

        Mana mungkin aku punyaaa hihihihi…, ini mah kyknya pas Mitha SD dehh.

        Reply

        1. Bébé

          hahaha.. oiyaaa.. aku juga masih smp nih pas lagi happening banget..

          Reply

  2. Pepipepo

    Iyaaa nih be barangnya klasik abis coba masih ada yang jual. Dulu bokap punya dan gue seneng banget. Seandainya sekarang masih ada, gue yakin yang jadi operator udah pada mules mules dengerin pesan gombal dari bangsah endonesah. Tapi pernah ga sik lo bayangin liat pesan di pager, will you marry me? Hahahahaha romantis abesss *brbpengsan*

    Reply

    1. Bébé

      buahahahaha.. itu dia.. kalo urusan gombal2 mah dari dulu pasti udah ada Pep.. itu nulisnya sambil ngakak2 dalam ati kali yaa.. kalo ga pas telpon mati, langsung ketawa2 puas gitu.. kalo gw sih yakin pasti ngikik2 sendiri..

      edit ah.. taro di post aja bagian yang tadi. 😛

      Reply

  3. ellalae

    ortu aku jg sempet punya pager tu.. warna tenar ya yg warna kuning..
    trus dulu suka girang gitu klo misal ada yang kirim pesen..
    hahaha.. kocak ah kalo inget2 lagi sekarang 😀

    skrang udah ga ada pagernya. ga tau deh kemana..

    Reply

    1. Bébé

      Kuning ya yang tenar? hahaha… hmmm jangan2 punyaku kuning juga lagi?

      hahahaahhaa… aku juga kalo lagi bareng temenku yang punya itu, trus ada yang kirim pesan ke dia juga ikutan norak.. 😛

      yah sayang banget yaa…

      Reply

  4. penuliscemen

    Jadi ingat dulu sempat ada lagunya juga

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. lagunya grup rap gitu kan? lupa nama grupnya apa.. ^__^

      Reply

  5. sulunglahitani

    waah, udah berapa lama ga ngeliat pager 😀
    dulu masih kecil tiap ngeliat org yg punya pager, kayaknya waaah banget ya..

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. Iya.. Rasanya canggih banget aja bisa nerima pesan gt kan? Hahahaha..

      Reply

  6. epi

    gue ga perna sempet memiliki pager 😀 tp kalo gue pikir2 sekarang krn dulu belom ada fasilitas sms, emg bener sih jd efisien ya. Tp kl dipake di jaman sekarang udah ga efisien lg wakakak

    Reply

    1. Bébé

      Hihihi.. Ya ampuun kebayang ya betapa rapotnya dulu kalo mau janjian ma orang…

      Reply

  7. ridha

    hahaha… ngakak dah ngebayangin reaksinya si operator.
    aku dulu baru lahir pas ini ngetrend (kan sayah masih 17 thn) 😛 ya jelas aja ga pernah punya pager. tp kebetulan dulu sepupu pasa punya ini. keliatannya gaul abiiiiiz dah + modern banget.

    Reply

    1. Bébé

      Wkakakakakak… Iya.. Apa rasanya ya harus dengerin ngetikin hal-hal yang sebenernya agak privat gt..

      Yuuiih so pasti jadi rasanya langsung gaul abiss..

      Reply

  8. nicil

    hmmm kayaknya nggak pernah berurusan sama benda satu itu deh
    beda generasi ya kita?

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Iya nih keliatan beda generasinya deh…

      Reply

  9. nique

    pager? pager ayu? 😛 ato pager bagus 😀

    lucu aja kali yah yang jadi operatornya
    jadi ada hiburan klo ada yg kirim pesan yang-yangan hahaha
    untungnya gak pernah ngalamin … maluuu kali ah xixixi

    Reply

    1. Bébé

      Iyaa.. Untungnya pas jaman pager2an masih piyik banget.. Jadi kalo ngirim pesen ga pernah yang aneh.. Itu juga kadang si mas2nya suka kedengeran kok kalo senyam senyum sendiri nulisnya.. Hahahaha..

      Reply

  10. arman

    gua juga gak pernah punya pager…
    dan dulu gua juga mikir gitu lho sama kayak lu, kalo orang yang mau ngasih pesen yang private mana enak ya ngomongnya… huahahaha

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. iyaa.. untunglah masa2 itu berlalu juga..

      Reply

  11. arman

    btw udah liat pisang jogetnya. hauahahaha

    Reply

    1. Bébé

      keren kan Man joget pisangnya??

      Reply

  12. zilko

    Aku sih gak pernah punya yang namanya pager deh. Soalnya tenarnya pas akunya masih SD sih, jadi mana punya duit buat belii, wkakakaka . Dan aku juga nggak tahu lho cara kerjanya pager gitu. Dan memang sempet heran kok bisa sih ngirim pesan gitu padahal kan di alatnya nggak nampak ada tombol-tombol buat ngetik gitu. Ternyata lewat telepon toh, baru tahu dah saya *telaaaaat, hahaha *

    Berarti memang bener ya, nggak ada privasinya sama sekali, hahahaha…. . Dan berarti ada kemungkinan salah sambung juga dong itu??

    Reply

    1. Bébé

      Yoi… salah sambung itu mungkin banget.. Soalnya kan kita harus ngejain no pagernya ke operator.. Kadang kita yang salah ngomong, kadang mereka yang salah ketik.. Betenya ga ketauan gitu deh kekirimnya ke siapa, soalnya kan ga ada laporan delivery-nya.. hahahaha..

      Hahahaha.. lumayan kan dapet ilmu baru baca blogku.. *ga juga kali beee*

      Reply

  13. niee

    ini tenar cuma di layar TV mbak be.. kalau di pontianak seinget aku gak ada yg pake deh..

    btw aku baru tahu ada operator yg buat nyatatin pesan kita.. aku kira dulu cara kerjanya dengan menelpon nomor pager kita trus akan otomatid jadi pesan text gt.. hihi

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha.. sayangnya ga secanggih itu Niee.. Masih butuh bantuan tenaga manusia buat nyatetin pesannya.. 😀

      Wah di Pontianak ga happening toh? kirain di seluruh indo..

      Reply

      1. zilko

        Eh, iya tuh, di Jogja juga nggak terlalu ngetren kalo nggak salah. Ngetrennya di TV-TV aja soalnya beberapa karakter di beberapa acara gitu pake pager gitu deh, hahaha…

        Reply

        1. Bébé

          Walaaaaah… ternyata gitu toh… *manggut2*

          Reply

  14. Ratih

    hehehe aku inget banget kalo pas kirim pesan ke abang lewat pager nyuruh beli roti, trus operatornya ngulang pesan kita dengan nada ‘kaku’nya , hahaha…bener2 deh 😛 untunglah masa2 itu sudah berlalu lol

    Reply

    1. Bébé

      operatornya lempeng banget ya? hahahahaha..

      Iya.. untunglah jama sms tiba juga tuh.. 😛

      Reply

  15. unni

    kalo ga salah , dulu sempat ada lagunya , NEO ato apa gtu yg nyanyiin…
    ” titt tiit tiit, pagerku berbunyiiii, tiiit tiiit tiit begitu bunyinyaaa :)) ”
    jaman saya msh SD niihh …

    Reply

    1. Bébé

      iyaaaa.. bener banget.. Grupnya NEO ya? aku lupa namanya..

      Reply

  16. ichy

    mokal itu apa ya? *ketauan umurnya*

    pager tuh eksis2nya pas jaman aku SD deh kayaknya, pernah nyobain tapi itu juga cuma ke papa aja, minta beliin apa gitu. eh, pernah juga kayaknya iseng2 nyoba ke tetangga, maklum mainan temen dirumah, sotoy nyoba2 padahal yang dikirimin pesan ada di sebelahnya..hihihi

    Reply

    1. Bébé

      mokal itu artinya malu.. bahasa gaul jaman dulu banget tuh.. hihihihi..

      Hahahahahaha… rasanya gimana gitu kan pas pesannya nyampe.. 😛

      Reply

      1. ichy

        bahasa gaul jaman dulu ya? ketauan umurnyaaaa *siap2 ditimpuk mbak bebe*

        seingetku abis nutup telponnya ke mas2 operator kita heboh sendiri pas nerimanya…hahahaha…maklum anak sd sok2 gegayaan

        Reply

        1. Bébé

          Hahahahaha.. aku emang angkatan lama niiiih..

          ngebayangin kalian anak2 kecil seru banget bacain pesennya di pager.. aduh saya jadi inget diri sendiri jaman dulu.. 😛

          Reply

  17. ladeva

    Hahahaa baru kemarin aku nulis pager di blog

    Dulu waktu pager booming, aku mah masih SD, kalo kakak bebe kelas berapa? *minta ditimpuk* 😛

    Reply

    1. Bébé

      Aku waktu itu masih TK Deva… hihihihihi… ga mau kalah, harus lebih muda.. 😛

      Reply

  18. Leony

    Dhuer! Be, km umur brp sih ?? Jaman aku SMP SMA itu anak2 sudah mulai pake HP, gak pake pager lagi! Hahahahah….

    Reply

    1. Bébé

      haakk!! huahahaha ketauan deh angkatannya saya tuak.. 😛

      aku mulai pake HP itu kelas 2 sma loh..

      Reply

  19. fely

    jaman g masih SD kepengen banget punya pager. Tapi dapetnya pas udah mau lulus kuliah, jaman hape udah booming. Dapet hibahan dari kakak sepupu pula. Alhasil pager baru ga pernah dipake sama sekali, dilempar entah ke mana. Hahahahahhaha

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahahaha… telat ya dapetnya? hihihihi.. yah setidaknya pernah punya lah, walaupun ga dipake juga..

      Reply

  20. Candela

    Hahahahaha^^ Setuju sama salah satu komen diatas. Yg paling awkward kalo pesennya so personal, terus abis bacain ke si operator, mereka bacain ulang hahaha^^ Ah bebe… bikin kangen sama pager gw….

    Reply

    1. Bébé

      huahahahahaha… aduh gw ngebayanginnya ampe ngikik2 sendiri..

      Reply

  21. misstitisari

    astaga astaga, ini asli aku ngakak Be baca soal pager ini, bukan apaapa ini jadi mengingat aib masa lalu huahahahaha
    jadi dulu jamannya cinta monyet tuuhh, ada kejadian soal kirim pesen buat pacar, ajegileee, kalo bayangin lagi sekarang kok ya malumaluin amat yakkk hahahaha
    ngebayangin yg jadi masmas operatornya, kok ya dia tahan yahh sama kerjaan itu, yang saban waktu harus mengulang pesan dr kitakita yang superduper suka ga penting, macem “sayang kamu udah makan belum?” “sayang, aku kangen banget nih sama kamu…….” dan ada temen aku yang lebih parah, dia minta pake titiktitiknya itu, begitu beres ngasih tahu pesannya dia pesen lagi ke si masmas operatornya “pake titiknya 7kali ya mas, jangan sampe kurang lho mas” penting bangettt kan itu!! hahahaha
    ahh bebeee jadi nostalgia masamasa gelap itu dehhh hihihi

    Reply

    1. Bébé

      huahahahahahahahahahaha…

      Astagaaaaa… itu mas2nya abis tutup telpon ngapain yaa?? pasti awal2 kerja dia ngakak2 deh.. kalo udah sering sih pasti lempeng juga akhirnya.

      Btw, itu temennya niat amat ampe titiknya harus 7..

      Reply

  22. dinabudi

    bener2 yaaa…Alla membuat kita memiliki kenangan akan pager loh, nek 🙂 benar2 seruuuuu..pengalaman yang asik.Hahahahaahahha…gw inget pas kita ke kantor majalah remaja cewek yang terkemuka itu, hihi dia menang karena kuis “siapa model idolamu?” dia jawab : “Kate Moss, ga neko-neko” hemm emang warna merah ya? lupa dehhhh…hihihi…itu awal2 mentari berusaha menanjak di blantika pertelekomunikasian Republik Indonesia yaaah hahahahaha…hemm tapi di The X-Files ataupun NYPD Blues gw baru tau kalo tnyt paging itu adalah metode yang lumayan sering loh digunakan antar staf FBI ataupun police officers walaupun HP uda ada…entah kenapa. Mgknsupaya ga mudah dialacak keberadaan seseorang ya?krn nelpon kan by payphone bisa, yg nyatet jg mbak/mas operator. Hemmm…what a memory box i like it!….

    Reply

    1. Bébé

      Walaaaaah.. itu toh pertanyaannya? gw udah ga inget ditanya apaan dia ampe bisa menang.. hahahaha

      Warnanya sih seinget gue merah.. ato jangan2 item ya? *gubraks jauh banget*

      Iya kali gitu na.. siapa tau penyedia providernya mereka juga kali, jadi kan gratisan.. *eh iya kali gitu?*

      Reply

  23. Indah Kurniawaty

    Aku pernah punya pager. Dulu waktu pacaran, pacarku kirim pesan ke pager dengan malu-malu ” Aku kangen kamu…”, sementara mbak-mbak penerima pesannya mengulangi pesan di pager dengan suara datar, muka lempeng *eh muka mah gak keliatan kali ya dari telpon hihihi. ” Baik pesan diterima, untuk ID XXXX dengan bunyi AKU KANGEN KAMU…”
    **aib masa lalu**

    Betwe, temennya Peppi sama Tyka di twitter semalam ya ?
    Salam kenal ya

    Reply

    1. Bébé

      haaaah… keren ih si mba2nya bisa tetep lempeng gt suaranya… kl aku yang kerja kayaknya aku pasti ga bisa deh.. bawaannya mau ngikik mulu…

      Salam kenal juga.. iyaaa.. aku temennya 2 ibu2 itu..

      Reply

  24. natazya

    wah.. maap.. masih muda ga kenal pager…

    Dulu waktu SMP kan ceritanya mesantren gitu, pacar jaman dulu (ya pesantren lah, ya punya pacar lah :p) cukup wealthy dan dikasih pager sama mamanya. Jadi dulu kalo mau pacaran susulumputan di kubah masjid, janjiannya kudu ke lepon umu dulu dan kirm pesen ke pagernya pake kode biar ga malu2in :))

    those good old times heheheu

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha… Seru tuh pake kode2 gitu.. Hahahaha.. Jadi ga malu2 sama mas/mba operatornya.. 😀

      Reply

  25. lulu

    hai Be…salam kenal….suka baca blognya…

    ih kalau ABG2 jaman sekarang bakal ketawa gak ya kalau diceritain tentang pager….

    Reply

    1. Bébé

      Makasih udah mampir yaaa..

      Hahaha.. mereka bakalan bingung kali.. ini alat apaaaa?? kok ga bisa buat ngirim sms? 😛

      Reply

      1. ndutyke

        anak2ku gak tau loh, pager itu apaan.
        they had no idea at all!
        aku sampek browsing dan nunjukin foto pager nya ke mereka….

        Reply

        1. Bébé

          bener kaaaaan… hahahaha.. salah2 dikira mp3 lagi? 😛

          Reply

  26. ndutyke

    hahaha aku sering liat iklannya di majalah gadis.
    sempet pengen minta, tp ga dikasih.
    lagian juga ga ada temenku yg make sih ya (padahal ga ngefek, toh ga bs sms-an)
    dan jaman dulu blm merasa seperlu sekarang untuk punya pager.

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa.. aku juga dulu ga kepengen punya, abis bingung gitu dipake buat apa.. hahaha.. untungnya temenku punya, jadi setidaknya udah liat bentuknya.. hahaha..

      Reply

  27. dani

    Sebenernya mau ikutan komen dari semenjak komen pertama, tapi ga pernah pegang pager dan bahkan ga pernah lihat bentuknya secara langsung. Jadi saya menikmati membaca posting lucunya ini saja ya Mba Bebe. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaaaaaaaa… tapi pernah liat gitu kan di majalah atau iklan gitu? *eh mereka ada iklannya ga ya?*

      Aku juga kebetulan banget tuh temenku punya, jadi bisa nyobain sendiri.

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P