Numpang curhat yaa

Disclaimer: Post berikut ini akan penuh dengan keluh kesah, jadi tabah-tabahin ya bacanya.. 😀

* * * *

Udah sekitar 3 mingguan ini gw aktif sekolah Yrkessvenska — sekolah bahasa yang berfokus ke dunia kerja. Dan sejauh ini banyak banget hal-hal yang terjadi di sekolah yang agak-agak ngeganjel di hati bikin ga tahan pingin curhat di sini…

Curhat 1. Tingkat kemampuan bahasa muridnya yang ga sama.

Jadi di kelas gw itu ga dipisah pengajarannya. Murid-murid yang masih belum bisa bahasa Swedia sama sekali dicampur sama yang udah sekolah beberapa bulan plus yang udah lulus tingkatan tertentu. Emang sih isi pelajarannya universal, tapi jadinya bosenin banget. Ketimpangan bahasa juga bikin mereka-mereka yang memang baru banget belajar bahasa jadi ga ngerti apa yang lagi diomongin sama sang guru. Apalagi si gurunya pun ngomongnya cepet banget. Gw sendiri suka ga nangkep dia ngomongin apa, apalagi mereka kan? Ujung-ujungnya ya mereka malah sibuk ngobrol sendiri sama teman sebangsanya (atau yang berbahasa sama).

Curhat 2. Materi pelajarannya kurang berbobot.

Sebenernya entah emang ga berbobot atau karena gurunya harus jelasin semua dari awal (merujuk ke curhat nomor 1), jadinya gw ngerasa kok ga maju-maju ya ilmunya? Yah emang sih yang namanya repetisi itu penting, cuma… ya gitu deh.

Curhat 3. People without manner

Salah satu kejadian yang paling ngeselin..

Hari itu gw dateng telat dan tempat biasa gw duduk masih kosong. Langsung lah gw menuju ke arah tempat duduk tersebut. Saat itu di atas meja udah terletak sebuah tas yang pas gw tanya ternyata punya orang yang duduk di sebelah gw. Akhirnya gw tanya lagi ada yang duduk di kursi kosong itu ga, dan dijawab ga ada. Ya udah gw mulai peretelin segala macam peralatan perang gw dong. Nah selama gw sibuk sendiri, tasnya doi tetep ngejembreng aja gitu di meja gw. Sampe gw ngeluarin segala macam kertas-kertas dan buku tulis masih tetep aja cuek diana. Yasuhlah, gw dorong aja tasnya sedikit ke arah empunya dengan maksud biar sadar gitu. Etapi kayaknya emang dasar tambeng.. tetep ga dipindahin itu tasnya… *mulai emosi*. Akhirnya setelah beberapa lama gw tungguin — ya kali aja akhirnya otaknya beres kan — dan tetap tanpa hasil, akhirnya gw tegur lagi ke-2 kali untuk minggirin tas dia dari meja gw. Baru deh doi kerjain. Itu juga masih ada sebagian di meja gw. Arrghh.. *bedil mana bedil*.

Curhat 4. Penuh orang-orang yang ga mau belajar

Di sekolah gw yang cuma belajar 4 jam perhari itu (aslinya sih 8 jam, tapi karena dibagi kelas pagi dan siang, jadinya cuma 4 jam – sisanya belajar di rumah) setiap harinya ada waktu istirahat selama 30 menit. Letak ruangan kelas tempat gw belajar pun lumayan enak. Lokasinya dekat pintu masuk, persis di sebelah dapur yang bentuknya lowong (tanpa pintu) dan menyambung ke lorong kelas dan ruang guru. Jadi kalau mau sarapan atau ngobrol-ngobrol bisa langsung menuju ke dapurnya.

Nah beberapa hari yang lalu, seperti biasa setelah 30 menit gurunya pun masuk kelas dan pelajaran kembali di mulai. Sampai sekitar 30-35 menit pelajaran udah berlangsung tiba-tiba beberapa murid masuk ke dalam kelas setelah ngobrol lama di dapur. Yoi, mereka cuek aja gitu ngobrol sambil makan tanpa peduli kelas udah mulai atau ga. Pas ditegur sama gurunya mereka cuma bilang “wah saya ga liat jam tadi, jadi ga tau udah lewat”. Gurunya makin bete lah dengernya. Akhirnya dibales lagi “emang kalian ga liat temen-temennya pada masuk kelas?” yang dijawab dengan gelengan kepala sekenanya. :doh:

Kasus lain yang cukup annoying adalah tentang seorang murid dan kerja praktik. Jadi salah satu “fasilitas” sekolah yrkessvenska ini adalah membantu anak muridnya mendapatkan kesempatan untuk kerja praktik untuk menambah pengalaman kerja di Swedia. Mereka menjadi semacam mediator gitu lah. Tapi karena tempatnya ga terlalu banyak, jadi dari sekolah pun udah di interview sebelum akhirnya diserahkan ke tempat kerja yang bersangkutan. Balik lagi ke soal murid yang tadi. Orang itu bersama beberapa orang lainnya dari kelas gw ditawarin interview untuk beberapa spot di sebuah butik yang lagi membutuhkan karyawan praktik. Bukannya semangat karena dikasih kesempatan, orang ini malah menolak mentah-mentah. Katanya dia mau pikir-pikir dulu. Padahal yang ditawarin juga baru proses interviewnya doang loh, bukan langsung kerjanya :eyeroll: .

Selain itu ada lagi kejadian dimana beberapa murid menolak membaca teks atau menjawab pertanyaan yang dikasih gurunya. Begini nih kira-kira yang diucapin “oh, saya ga mau baca hari ini” atau “ga, saya ga mau jawab”. Padahal baca teks itu kan bisa sekalian latihan ngomong dan ngeja huruf yaaa. Ada juga yang suka datang kekelas terlambat tanpa bawa buku atau pensil. Jadi cuma duduk doang sambil kadang sibuk sendiri main hape. Grrrr..

Jadi sering bertanya-tanya, niat mereka ke sekolah sebenernya ngapain siiiiih? cuma gara-gara dapet duit dari negara gitu? asli gemes banget gw liatnya. Well gw aja bisa gemes gini, apalagi guru kelas gw ya? pasti rasanya dia udah mau ngacak-ngacak papan tulis deh.

* * * *

Yah dengan demikian saya nyatakan kalau curhatan saya selesai. Terima kasih. :ninja:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

97 thoughts on “Numpang curhat yaa

  1. arman

    kalo masalah #3 dan #4 emang yah cuma bisa ngurut dada ya… mau gimana lagi. emang orang2 nyebelin ada dimana2….

    tapi untuk masalah #1 dan #2 apa gak bisa dikomplein atau ngasih masukan ke sekolahnya?

    Reply

    1. Bébé

      Kalo yang untuk 1-2 rasanya agak sulit sih Man.. soalnya kelas2nya emang udah dibagi berdasarkan jenis pekerjaan yang mau dilakukan. kayak gw dibagian Service, trus ada kelas yang fokus ke bidang perawatan, ada yang fokus di bidang industri, dll. Itu juga karena muridnya banyak, makanya dibagi jadi 2 waktu, pagi dan siang. Sementara jumlah gurunya cuma 5 >__< (termasuk bagian admin). Dan yang 1-2 ini masih bisa dinikmati sih.. cuma yang 3-4 kadang2 minta dibedil orangnya.. hahahaha

      Reply

  2. Tanti

    Waah susah juga ya.. Mau menuntut ilmu tapi tantangannya banyak..
    Setuju sama Mas Arman, mungkin utk masalah yg pertama & kedua sekolahnya bisa diberi masukan..?

    Sementara masalah ketiga & keempat.. Duh perilaku yg seperti itu bukannya yg bikin integrasi antara orang lokal sama migran jadi sulit, yaa.. Jadi aja muncul orang2 sayap kanan yg ga suka sama migran… Mestinya tunjukkin semangat utk belajar biar org Swedennya jg mau menghargai mereka..

    Reply

    1. Bébé

      Untuk yang no 1-2 alasannya udah aku tulis di replynya Arman yaa..
      Nah yang 3-4 ini emang aku juga mikirnya gitu. Yang jelek ya imigran2 yang lain deh, kena imbasnya juga.

      Reply

  3. Allisa Yustica Krones

    Mau nuntut ilmu tapi ada aja tantangannya ya Be….tapi aku setuju sama yang lain, kalo soal annoying people emang susah ya, mo gimana lagi. Tapi kalo soal materi dan pembagian kelas, keknya boleh tuh dibicarain sama pihak sekolahnya, kan sayang ya, kalo sekolah meski dibiayain pemerintah tapi gak dapat ilmu yang pas….

    Reply

    1. Bébé

      iya Lis.. sayangnya untuk nomor 1 & 2 agak sulit tuh diubah, karena aku ngertiin juga sih kondisinya mereka (sekolahnya). Lengkapnya bisa dibaca di kolom komennya Arman yaa..

      Kalo untuk yang nyebelin, emang harus tambeng2 ya ngadepin orang2 kayak gitu.. :unsure2:

      Reply

  4. Rani

    duh, be.. yg baca ama yg jadi muridnya aja udah gemes. gimana gurunya yah, tiap hari pasti mijet2 dada..

    Reply

    1. Bébé

      Ahahaha.. guru gw cerita kalo dia tiap hari meditasi.. gw rasa sekarang butuh meditasi lebih banyak doi.. ^_^

      Reply

  5. mrscat

    hehehe di jerman ceritanya juga mirip2 be. kelas bahasa gitu, yg muridnya males biasanya orang turki yg hidup atas tunjangan pemerintah. datengnya telat, belajarnya males. kita yg belajar serius jadi sebel banget liatnya, krn ganggu aja di kelas.

    Reply

    1. Bébé

      Kalo yang ini bukan orang turki mba.. tapi.. ya gitu deh.. ahahaha.. Susahnya gitu ya, kadang ada orang2 yang dikasih hati minta jantung.

      Reply

  6. sista

    wah sebel juga ya kalo di kelas kaya gitu kurang kondusif untuk belajar..
    tapi semoga u tidak terdistract karena semua itu hehe semangat!

    Reply

    1. Bébé

      Makasiiih.. iya nih, berusaha menikmati aja yang ada. Untung sekolahnya ga terlalu lama.. 😀

      Reply

  7. Nike

    yang sabar ya be.. tetep semangat buat belajar ya 🙂
    klo orang tambeng emang kudu di kerasin biar ngerti 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Iyaaa… makasih semangatnya.. :gym:

      Reply

  8. Aninda

    baca aja udah ikutan gemes deh kak, pengen ngelempar papan tulis ke manusia-manusia masalah 3 dan 4nya..
    yang masalah 1 dan 2 bener kata Mas Arman, omongin aja ke sekolahnya kak.. siapa tau ada tanggapan positif..
    sabar ya kak, yang penting kak Bebe harus tetep semangat! anggep aja mereka angin lalu.. hehehehe

    Reply

    1. Bébé

      Ho’oh.. kayaknya emang harus dicuekin aja sih. Hmm.. pingin tapi kok kali ngeliat kondisinya yang nomor 1-2 itu agak sulit yaa.. :unsure2:

      Reply

  9. me chan

    sabar ya be..itu curhat no 3 n 4 emang bikin gregetan deh yang model begono, udah ada kesempatan buat sekolah, bukannya di manfaatin bener2 yee.. Jadi malah ngeganggu orang2 yang emang niatnya beneran buat belajar. Idenya ko Arman boleh juga tuh be, coba curhat sama gurunya or guru BP nya hahahaha * serasa anak sma ada guru BP :p

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha.. kayaknya mereka juga punya fungsi jadi guru BP sih.. 😛

      Ngeselin yaa.. ga abis pikir aja kok ya bisa seenaknya gitu.. :lonely:

      Reply

  10. Una

    Aku kok jadi ikutan gemes mbak, wehehehe…
    Sekolahnya berapa bulan tuh mbak?

    Reply

    1. Bébé

      cuma 10 minggu aja kok Na.. jadi ga lama2 banget. hihihi..

      Reply

  11. Niar Ningrum

    Gag kayak di Indonesia yaa mbak, orang pada mati2an cari kerjaan eeh disana cari kerjaan malah mikir2 dlu 😀

    Gurunya disana paling udah ubanan mikirin murid2 e sing dablek2 😀 :doh:

    Reply

    1. Bébé

      hahahaha.. iya, sampe2 gurunya pas denger jawabannya cuma bisa ngeliat tanpa rasa percaya gitu. Hahahaha..

      Reply

  12. dessy

    huh kalau jadi gurunya gw bakalan ignore sepanjang semester tuh murid. yang butuh die or kite :angry2: .
    tapi sih emang ya be. belajar bahasa berjam2 tuh emang bikin males dan bosen, apalagi kalau bukan dari niat yang kuat. makanya peran guru besar banget harusnya bisa menghidupkan kelas, dan niveau kelas harusnya dipisah.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Dessy guru killer nih kayaknya.. lol
      Iya sih, emang harusnya dipisah gitu.. tapi melihat kondisi lebih banyak murid dengan niveau yang lebih rendah daripada yg tinggi plus jumlah gurunya… agak ga mungkin di pisah.

      Reply

  13. yeye

    Akhirnya setelah beberapa lama gw tungguin — ya kali aja akhirnya otaknya beres kan *bedil mana bedil* -> wkwkwkwkwkwkwwkwkwk 😆 ampun nenggg….
    Etapi asli nyebelin yak, ini bacanya juga jd ikutan smosiii hihii :scratch:

    Reply

    1. Bébé

      Bangeeet.. cuma bisa elus dada doang deh gw. *sigh*

      Reply

  14. dani

    kalo gw yang ada di sana Be, palingan gw cuman geleng-geleng aja, curhat di blog trus konsen belajar. Eh sama ya? 😛
    untuk nomor 3 dan 4 emang cuman bisa geleng-geleng. Nyebelin banget dah ya.

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahahahaa.. toss dong kalo gitu Dan.. :drinking:

      Ho’oh.. cuma bisa ngeliatin aja gurunya senewen sendirian.. hihihi

      Reply

  15. tantri

    ebuset! ngeselin banget sih itumah. masa sampe berani nolak baca..ckckck
    jadi penasaran, yang kelakuannya kurang ajar gitu biasanya orang mana?

    Reply

    1. Bébé

      Takut jadi rasis nih kalo ditulis orang mananya.. Tapi sayangnya emang kebanyakan dateng dari tempat2 yang sama sih (atau sedaerah deket2 gitu negaranya).. :unsure2:

      Reply

  16. Mayya

    Pengalaman bebe kayak aku kuliah dulu deh, gurunya nerangin, eh muridnya cuek bebek. Tapi aku akui deh, yang ini emang lebih ‘badak’ hahaha…
    Klo aku solusinya, duduk paling DEPAN! Kenapa? Karena bisa fokus ke gurunya, PLUS, klo gak ngerti, gampang nanya. Misalnya itu tadi, gurunya ngomong kecepetan, tinggal angkat tangan, bilang kurang ngerti, tolong diulangi lagi. Klo masalah belajar, harus egois deh, EGOIS KONSEN hehehe…

    Reply

    1. Bébé

      Aku duduk di bagian samping May.. kan bentuk kelasnya itu kayak huruf U. nah aku di samping deket papan tulis. Sayangnya orang2 yang tambeng duduknya pada disebelahku.. 😆

      Reply

  17. Desi

    orang2 yang kek gitu malah bikin kita jadi ikutan males belajar ya.. dan bener kali mereka cuma mau ambil uangnya doang…
    ihh tuh orang2 yak..*brb ambil bedil*

    Reply

    1. Bébé

      Bikin males ke kelasnya sih Des.. cuma masih bisa ditahan2in sih, ga lama ini kok.. cuma 10 minggu, 4 jam perhari pula.

      Reply

  18. Angel

    waduhh seenak jidat banget ya mereka. nyebelin gitu kelakuannya.

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. mana kan udah pada dewasa semua (mostly ibu2).. jadi suka ga abis pikir aja sama kelakuannya

      Reply

  19. zahra hilabi

    aku setuju banget sama mba mayya..
    udah deh kalo situasi n kondisinya ga memungkinkan gitu cari posisi paling aman. pas di depan dosen.
    apa yg terjadi di belakang berlalu berlalulah *kok kyanya egois yak* biarin deh, habis klo ikutan kbawa arus kitanya jd ga berkembang :good:

    Reply

    1. Bébé

      Iya.. aku juga posisinya udah paling deket papan tulis, cuma sayangnya orang2 yang tambeng itu malah duduk di sebelahku juga.. :laugh:

      Reply

  20. Indah Kurniawaty

    Begini nih kira-kira yang diucapin “oh, saya ga mau baca hari ini” atau “ga, saya ga mau jawab”.
    Perasaan waktu gw masih ababil beberapa tahun yang lalu *CIH!*, gw gak segini-gini amat deh.
    Kalo gw jadi guru udah gw pites kali ya muridnya satu-satu :p

    Reply

    1. Bébé

      ahahaaha.. kadang gurunya suka nyindir gitu loh misalnya pada jawab kayak gitu, cuma emang tambeng yaa.. ga ada malunya juga.. hahaha

      Reply

  21. ini_dhita

    emang kebanyakan murid nya orang mana si be? kok kayak ga niat belajar gitu *puk puk bebe*
    maksudnya dapet uang dari negara kalo mereka skolah dibayarinn (dapet gaji) gitu be atau uang skolah nya yang dibayarin?
    kalo cuma dibayarin uang skolah nya terus mereka ga niat ngapain mau dong ya *_*

    dan orang yang ga nyadar tas nya itu bikin pengen ngamuk deh..kok ada orang secuek itu ya? ckckck
    *puk puk lagi*
    tetep semangat ya beee!! :))

    Reply

    1. Bébé

      Hmm.. ya situ deh Dhit.. takut sara gw kalo nyebut asalnya.. soalnya kebanyakan emang dari tempat yang deketan tuh orang2nya..

      Jadi yang ikut sekolah ini diitungnya sebagai “kerja”, so dapet “gaji” gitu deh perbulannya. Makanya sekolahnya full time 8 jam, cuma karena pesertanya banyak. akhirnya cuma jadi 4 jam perhari.. sisanya belajar di rumah atau buat cari kerjaan.
      Aku tetap semangat kok.. cuma butuh ngeluarin unek2 aja niiih.. hahaha

      Reply

  22. kania

    kalo pas bagi rapot mungkin mba juara kelasnya ya. 1, sopan 2, enggak bandel 3, pinter :good:

    Reply

    1. Bébé

      buahahahaha.. ga kok.. :blush: mungkin dapet ranking nomor 1 buat pendiem.. :laugh:

      Reply

  23. vivi

    ebuseettt ada ya murid macem begitu disana, org mana sih be? Mintak ditoyor banget kelakuannya. Disana gak ada skorsing atau pengurangan nilai gitu be? sistem sekolahannya pake nilai atau gimana? Duh kalo gw jadi gurunya bakal gw kasih nilai F bahkan Minus buat murid-murid dengan kelakuan begitu. Biar nyaho. Etapi gak ngefek juga ya wong dia aja gak niat sekolah.

    Reply

    1. Bébé

      Ga ada sistem nilai gitu Vi.. jadi ya cuma dateng aja deh. Kalo udah kelar bisa perpanjang waktu atau ya selesai. Makanya pada cuek suka2nya aja.. 🙁

      Reply

  24. lulu

    haduhhh…andaikan guru bisa mengeluarkan yang gak nurut di kelas ya!! jadi ngaco dikit, tendang!!! resek banyak, bedil!!! bikin rugi pemerintah dan orang lain yang mau serius belajar aja! apalagi yang mau serius belajarnya cantik dan imut gini! 🙂
    kalau yang nomor 1 dan 2, mengamini yang lain deh…adukan saja!!!

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahahaha.. jadi seneng deh baca yang ini –> apalagi yang mau serius belajarnya cantik dan imut gini! 🙂

      pingin sih, tapi rasanya kok ga bakal ngaruh ya.. soalnya ya gitu deh (lengkapnya ada di balesan komen Arman paling atas) 🙁

      Reply

  25. amel

    wuidih kalo gw jadi guru disana bisa ngurut ngurut dada terus sampe tipis!

    knp guru nya koq ka powerless gitu? gak berano bertindak sama murid yang gak nurut sama peraturan?

    kebayakan dr negara mana yang ikut sekolah bahasa?

    btw emang dapet beapa duit sih kl ikut sekolah bahasa sampe banyak yg ngincer cuman bayarann doang?

    Reply

    1. Bébé

      ga paham juga kenapa..
      kalau muridnya sih paling banyak dari negara timur tengah, trus cina, vietnam, negara eropa timur, sama satu nih dari Indo.. hahahah..

      Kalau uangnya sih tergantung grade-nya (yang nentuin kantor bantuan tenaga kerja gitu), tapi nyampe maks 180kr/hari – setelah potong pajak (1 kr : Rp. 1300,-)

      Reply

  26. Dwiyani (Bunda Samara)

    Sabar Bebe…*puk puk*
    Ternyata di luar negeri ada juga murid yang ndableg, kirain cuma ada di indonesia 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahaha.. ini malah lebih bikin geleng2 karena pelakunya itu orang2 dewasa loh, bukan anak2.. ckckckck..

      Reply

  27. Nella

    Klo di Jerman ada yg full dibayarin pemerintah, jadinya bbrp orang sih males2an, sampai ngulang brp kali juga gitu-gitu aja ga ada kemajuan :idiot: .

    Reply

    1. Bébé

      Nah itu dia Nel.. makanya jadi banyak yang protes kalo imigran dapet tunjangan gitu kan? yang kena jeleknya kita juga deh

      Reply

  28. Riri

    *pukpuk mb Bebe*
    Wah 3 – 4 kalo aku udah ngelempar meja kayaknya *lebay* atau kalo gak senggol tasnya ampe jatoh trus bilang “asuh maaf saya ga liat* mwahahhaa *sadis*
    Tetep semangat mba, 10 minggu cepet kok…gurunya sambil dimonopoli aja kalo memungkinkan hihihiii

    Reply

  29. Bébé

    Hahahahaha.. aku ga jago main monopoli ri, kalah mulu.. *eh*
    Iiigh kamu sadis yaa orangnyaa… hahaha.. tapi emang kok, 10 minggu ga terlalu lama.. ditahan2in ajah..

    Reply

  30. tinsyam

    *ngasah bedil pake braso.. butuh berapa bedil be? siap kirim nih satu kontener.. *grin..

    1&2, mungkin karena kekurangan guru jadi dirapel deh apapun tingkat levelnya.. padahal udah bagus warga sana mo ngajarin pendatang ya.. dibayar pula..

    2&4, itulah kenapa 8 jam dijadiin 4 jam gegara manner para pendatang begitu? [walopun alasannya musim dingin?] gimana kalu 2 jam? pada mo serius belajar ga tuh? kog ya guru ga punya power disitu? dan terus kalu ga pada lulus bijimane? ga ada batas waktu gitu sekolah bahasa disana?

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Satu kontainer kebanyakan mba..

      Jadi 4 jam karena jumlah muridnya banyak banget, jadi ga cukup kalo diajarin bareng2.. Wong 1/2-nya aja udah ga jelas gini, apalagi kalo tambah rame. makanya dipisah deh mba, ada yg masuk pagi ada yang sore.

      Gurunya bukan punya power sih, tapi kayaknya lebih kearah… “kalian udah gede, yang butuh juga kalian.. Jadi kesadaran masing2 aja deg” soalnya emang murid2nya itu semua diatas 24 tahun mba. Jadi seharusnya bisa manner dooong. Udah pada tua gitu loh, bukan abege.

      Trus kalau sekolah ini kayaknya tanpa test lulus. Ada lagi sekolah bahasa yang bener2 khusus belajar bahasa (grammar, dll), nah itu ada ujian lulusnya, tapi kalo itu ga kasih duit kalo sekolah.

      Reply

      1. tintin syamsuddin

        woah gurunya kudu yang galak deh.. emang sih kesadaran masingmasing kan udah 24.. tapi kog ga sadarsadar juga ya mereka? apa banyak problem?

        Reply

        1. Bébé

          Kalo yang di sekolahku yang lama.. Gurunya hampir mirip yang sekarang, cuma kalo nyindir pedes banget. Nah kalo yg sekarang ga tau deh kalo disindir sadar ato ga..hihihi

          Reply

  31. tinsyam

    kalu daku sih udah sopan bilang kursinya kosong? dan masih cuek aja tas sebelah nangkring gitu, udah daku balang tuh orang pake tasnya sendiri deh.. [mimpi kali yeeh, paling tidak ku taroh tasnya di kursi dialah] :gym: :fish_hit: :fish_hit:

    Reply

    1. Bébé

      Nah ini orangnya lagi duduk dikursinya mba.. Mending kalo emang dia lagi pergi, Ni orangnya ada aja gitu, ga gerak2.. -___-“

      Reply

  32. Angela

    Yang kaya nomer 3 & 4 gini nih yang seringkali bikin pendatang dicap jelek sama penduduk asli negara bersangkutan. Suka seenaknya dan gak tau aturan, emang minta dibedil sama sekalian dibom.

    Sabar ya Be.

    Reply

    1. Bébé

      Bener Ngel.. Yang gini2 kenapa imigrant sering diliat sebelah mata sama penduduk lokal. Abisnya mereka juga sih ya yang gitu tingkahnya. Akhirnyayg keba imbasnya ya imigrant yg lain deh.. Grrr..

      Disabarin kok.. Tapi ini lagi pengen curhat ajah.. Hahaha

      Reply

  33. honeylizious

    ini curhatan tapi dibaca sampe kelar.

    semangat ya bebe 🙂

    Salam kenal dari Pontianak

    Reply

    1. Bébé

      Makasih udahnyempetin baca curcolnya sampai habis ^_^
      salam kenal juga.. 😀

      Reply

  34. deva

    bacanya sambil geregetan! nyebelin banged sik ya.. *kirim peri kesabaran yg banyak buat bebe hehehe*

    Reply

    1. Bébé

      Bangeeeet..
      Kalau peri pembersih rumah ada stocknya ga Dev? mau juga dong satu dikirimin… :blush:

      Reply

  35. della

    Kelakuannya kayak gue waktu masih jadi guru SMP dulu, hihihi..
    Ya disabar-sabarin aja ya Be, tinggal berapa minggu lagi ini kan? 😉
    Fighting! \(^O^)/

    Reply

    1. Bébé

      Elonya yang kayak murid di kelas gw Del? OMG.. tak kusangka.. *dilempar papan tulis sama della*

      Iyaaa.. fighting.. :gym:

      Reply

  36. cepy

    sabar ya bebe *pukpuk* kirain di endonesa aja orang-orang pada ga disiplin, nyebelin, ternyata di mana mana juga sama aja.. ckckck :gym:

    Yrkessvenska… bacanya gimana ya? 😆

    Reply

    1. Bébé

      Ahahahahah.. iya, ternyata orang yang model gitu dimana2 ada stoknya.. :lonely:

      Bacanya? irkessvenska (tapi ngucapin I-nya harus agak monyong2 gitu deh :yes: )

      Reply

  37. Orin

    Tapi emang ya Be, aku jg suka gemes bgt sm yg point 4 tuh, pas nerusin kuliah S1 tempo hari. pdhl banyaaak yg pgn belajar tapi ga kesampean -karena biaya, waktu, dan seterusnya dan seterusnya- malah males2an belajar, seneng kalo dosen ga dateng, nyontek bla…bla…bla… *ealah…ikutan curhat* qiqiqiqiqi

    tetap semangat belajar ya Be 😉

    Reply

    1. Bébé

      Sebel ya kalo liat ada yang nyia2in kesempatan gitu. Apalagi ini, sekolahnya gratis.. malah dibayar untuk sekolah. Bukannya rajin, eh kok kayak gitu.. ckckck..

      Reply

  38. nh18

    People without manner

    Ini memang ngeselin banget …
    tak usahlah membungkuk-bungkuk untuk bersopan-sopan ria …
    cukup dengan behave yang bermanner …
    It’s more than enough, I think …

    Salam saya Bebe
    (sepertinya ini kunjungan perdana saya … )(betulkah ?)
    (scanning)

    Reply

    1. Bébé

      Setuju om.. ga usah berlebihan asal bisa menghormati orang lain aja.

      Sepertinya sih kunjungan perdananya om nih.. :yes:

      Reply

  39. Ristin

    Harusnya kalau kayak gitu, di bikin test masuk dulu, buat yg ga serius belajar, mending ga usah sekolah dulu.. Kesel sama org yg ga pny manner gitu… :angry:

    Reply

    1. Bébé

      sayang ya sistemnya ga gitu.. sebel juga padahal liatnya.. 🙁

      Reply

  40. fascha

    wualah be, tabah yah , sama juga aku disini juga kaya’ gt, malahan ada tuh yg setiap kali dikasih papper ama gurunya trus gurunya kan bacain tuh dia yg langsung motong nanya artinya kata per kata, pdhl tuh gurunya ngebacainnya tuh sambil njelasin apa yg dibahas disitu. Kadang mereka tuh gak suka merhatiin, kebanyakan dr mereka ikut yrkesvenska bukan untuk dpt ilmunya tp cuma mikir dpt duitnya doank. Tp sabar ya be … kl tråkig bs kan mnt praktik aja ke praktikledarenya

    Reply

    1. Bébé

      Dirimu sekarang yrkessvenska juga kah? Iya yah ngeselin banget liatnya.. Cuma yah.. Yang rugi mereka sendiri ini..

      Reply

      1. fascha

        iya be, yg sekarang udah yg sesi ketiga, aku dulu mulai pas masih di sfi , jd udh maklum deh kelakuan ajaib mereka. Kemarin ada tuh temen yang berhenti yrkesvenska karena dia udah dapet CSN, soalnya kan kl udah dpt CSN mereka ga berhak lg dpt aktivitetstöd, dari situ ketahuan deh apa motivasi mereka ikutan yrkesvenska kan. Padahal kl diikutin bener2 kan dpt ilmu juga di yrkesvenska tsb

        Reply

        1. Bébé

          Walaaah.. hahahah.. ketauan deh.
          Dirimu sekarang udah SAS kah? ato udah lulus juga?

          Reply

          1. fascha

            sekarang masih SAS grund del 3 be, masih panjang perjalananku 🙁 . Kelar ini ntar lanjut ke SAS 1 bulan februari . Padahal udah penuh banget rasanya kepala ini. Men be, pratar ni svenska hemma nuförtiden ?

            Reply

            1. Bébé

              wah dirimu lanjut ke SAS toh.. aku cuma SAS grund aja abis itu udah males… hihihi pusing abisnya.

              Vi pratar svenska då och då.. vi brukar blanda ihop svenska, engelska och indonesiska. inte så bra sätt för att lära mig svenska, eller hur? 😀

              Reply

  41. candela

    Bebe semangat yah!! Jangan sampe ikutan ketularan beee….

    Reply

    1. Bébé

      :gym: :gym: InsyaAllah semoga ga.. amiiiiin.. hihihihi

      Reply

  42. Leony

    Ih, tega banget sih ada murid kayak gitu. Kejadiannya tuh sebenernya mirip sih sama sekolah di Indonesia yang sekolah negeri abal-abal gitu, yang masuk seenaknya, sekolah kagak bawa buku, guru dilecehin, dan mereka masuk sekolah cuma karena sekolah ya gratis aja, jadi tempat kumpul2. Pengen gue iris2 tuh tipe2 manusia kayak gitu *bumil kejam, tapi sebenernya nyubit orang aja gak tega hahaha*

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahah.. bumil esmosi ya bacanya.. *pukpukbumil*

      Reply

  43. Jadi bingung deh | { a Memory Bliss }

    […] Murid 2 ini adalah si oknum yang udah diceritain di kasus nomor 3 pada post ini. Jadi agak males nanya orangnya langsung.. […]

    Reply

  44. efratadenny

    Untunglah dikelas itu paling tidak ada satu murid yang baik. Pasti jadi kesayangan guru.

    Reply

    1. Bébé

      Pastinya dia jadi kesayangan guru.. sayangnya bukan saya.. hahahaha

      Reply

  45. inozt

    saran gw .. curhat no 1, sebaiknya sebelum pelajaran di mulai, di rumah lo pelajari materi yang mau di bahas besok, ini lumayan membantu lho….dulu dosen gw di kampus suka bilang begini “saya bukan lebih pinter dari kalian, tapi saya lebih dulu tau dari kalian”.

    2. mereka cuek karena mungkin mereka uda tau/uda pelajari materi yang mau di bahas, trus karena ga ada masalah jadi ga perlu serius-serius banget belajarnya.

    3. bukan “without manner” tapi sepertinya karena kebiasaan cuek, kan manner’nya bule ama asia beda….dan masing-masing punya “manner” sendiri-sendiri. (sok tau yah gw)
    “kalo mau bedil telp gw ajah, mau yang pake peredam juga ada….xixixixi”

    4. no comment

    Reply

    1. Bébé

      no 1. materinya baru dikasih di sekolah, gimana dong nos.. lagipula masalahnya bukan di materinya juga sih, tp di kemampuan bahasanya.

      no 2. again, karena kemampuan bhs-nya beda, jadi gw ngerasa penjelasan materinya jd lambat. Dan mereka jg dapet materinya di sekolah, jd ga mungkin udah ngerti duluan.

      no.3. orangnya bukan orang barat kok (bule), tapi timur tengah. Lagipula bule yang kata lo cuek aja ga ampe segitunya kok tingkahnya. bagi gw sih tu orang emang ga punya manner aja emang.

      Reply

      1. inozt

        ooo….ya uda bakar aja sekolaannya….hahahaha

        Reply

        1. Bébé

          yah jangan.. ntar gw dapet duit darimana dong?

          Reply

  46. Whatever it may bring | { a Memory Bliss }

    […] begini mentemen… Seperti yang udah gw pernah ceritain di posting ini, selama gw bersekolah di Yrkessvenska gw bisa mendapatkan kesempatan untuk melakukan kerja praktik. […]

    Reply

  47. Cerita yang tertinggal | { a Memory Bliss }

    […] si Om kunjungan balik ke blog ini dan meninggalkan komen perdananya di posting curhatan gw yang ini *hahaha, pas banget deh si om datengnya waktu orang lagi curhat*. Dan setelah itu gw jadi rajin […]

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P