(Tips) Betah tinggal di negeri orang (ala bebe)

Pindah ke tempat baru terutama ke negeri orang kadang menakutkan untuk beberapa orang, apalagi kalau pindahnya sendirian (baik karena menikah, sekolah, kerja, dsb) dan untuk pertama kalinya. Ga cuma harus rela keluar dari zona nyaman, yang biasanya rame.. eh ini jadi sendiri jauh dari keluarga dan kerabat. Udah gitu (mungkin) harus belajar bahasa baru yang seringnya ga mudah juga. Belum lagi tradisi dan kebiasaannya yang terkadang sangat berbeda. Pendeknya sih, ga semua bisa cepat betah.

Bagi gue pribadi pindah ke Swedia adalah pengalaman pertama dimana gue benar-benar jauh dari orang tua. Dulu waktu kuliah emang sempet ngekost sih, tapi itu kayaknya ga keitung wong antara tempat kost sama rumah cuma 1-2 jam perjalanan tok. Karena itulah ketika gue dihadapi kenyataan musti pindah ngikut Bubu, selama berbulan-bulan sebelum berangkat  gue sempet merasa ketakutan juga. Yabiiisss.. Rumah emak kan udah ga satu pulau lagi. Boro-boro sepulau, senengara aja udah ga. Kalau akuh kangen gimanaah? Hiks.. Cuma setelah pindah dan merasakan hidup di Swedia selama beberapa tahun terakhir ini, alhamdulillah bisa dikatakan gue betah (saking betahnya ga balik-balik.. Hih!!) hahaha..

Atas dasar itulah pada post ini gue ingin berbagi tips-tips (ala gue tentunya) tentang gimana caranya supaya cepat betah tinggal di negeri orang. Tentunya tips ini sifatnya personal dan kondisinya sesuai dengan kondisi gue di Swedia. Cuma gue berharap berguna juga buat teman-teman yang pindah ke negara lainnya.

Baiklah.. Mari kita mulai…

1. Siapkan mental & lower your expectations

Tips yang pertama ini sekilas terlihat super template dan agak superficial ya? Kayaknya semua pasti ngomong gitu. Tapi berdasarkan pengalaman pribadi, menyiapkan mental sebelum berangkat lumayan membantu loh. Cara siapin mentalnya seperti apa? Kalau gue dengan banyak browsing tentang Swedia, minta Bubu cerita dan kirim foto kota tempat kami akan tinggal (waktu itu Malmö), belajar masak (dan sampai berangkat cuma bisa bikin spaghetti bolognese), and last but not least berdoa supaya cepat ikhlas dengan berbagai kondisi yang akan gue lalui di tempat baru.

Tinggal di luar negeri terlihat indah, tapi gue yakin ga semua secantik hasil foto-foto atau gambar yang ada di TV atau berdasarkan cerita orang. Pasti adalah sesuatu yang bikin kita merasa “meh.. ternyata gitu aja”, “heh, nyuci piring harus sendiri ya?”, “what, ga bisa hire suster buat bantu ngurus anaaaak??”. Dengan banyak berdoa dan memantapkan hati (alias nyiapin mental tadi), gue berharap apapun kondisinya ketika gue datang dan tinggal di tempat baru tersebut bisa gue terima dengan lapang dada.

2008.12.22.malmö.008-small2

Salah satu foto kiriman Bubu dulu sebelum gue pindah yang disertai pesan… “so you’ll feel at home” :annoyed:  

2. Don’t look back (too much) with anger

Alias.. Jangan semua dikit-dikit dibandingin sama keadaan di Indo atau di tempat kita dulu. Yang paling susah gue lalui ketika pindah kesini adalah ga ngebandingin harga barang dan jasa yang diketok di Swedia. Setiap mau beli apa pasti dikurs balik ke Indo. Mau ngapain, kurs lagi balik ke Indo. Kebanyakan kayak gitu ujung-ujungnya cuma sakit ati doang, trus pundung pingin balik.

Tapi setelah gue sadar kecuali gue punya kemampuan lebih untuk bisa bolak balik Jakarta – Swedia beberapa kali tiap tahunnya, ngebandingin terus gitu ga ada gunanya. Ya masaaa ga mau makan atau beli baju karena harga beras atau kaos mungkin 2-3 kali lipat dari di Jakarta. Rambut juga ga mungkin dibiarin awut-awutan ga dirapihin cuma karena harga salonnya luar biasa. Lagipula sekilas memang harga barang & jasa di Indo terlihat murah, tapi hitunglah juga tiket pesawat PP-nya. Misalnya potong rambut disana cuma 25rb, kalo plus pesawat jadi 17jutaan+25 rb. Seketika ongkos potong deket rumah yang tinggal jalan kaki jadi terlihat lebih murah deh.. Hihihi

3. If you miss it, make it (or buy it)

Salah satu faktor yang bikin seseorang kadang ga betah tinggal di negara baru adalah makanan. Banyak yang bilang makanan Indonesia masih lebih enak daripada makan barat, tapi tentu aja cara bikin ga gampang dan bahannya juga banyaaak. Kalau misalnya tetiba kangen sama makanan Indonesia, my advice: belajarlah untuk bikin sendiri. Ga perlu harus ambisius bikin semua dari awal. Pakai bumbu-bumbu instant juga menurut gue cukup kok untuk mengobati rasa rindu. Seperti yang gue udah bilang di tips no.1 di atas.. Lower your expectations!

Kalau kadung males bikin trus gimana? Ada dua pilihan sih.. Gigit jari sambil puter-puter di pojokan trus nyanyi-nyanyi sendiri “dimana oporku… dimana oporku”  :panic:   atau cari teman sebangsa yang jualan/bisa bikin makanannya. Biasanya sih ada aja kok orang-orang yang bisa bikin masakan ini itu. Contohnya di Skåne sini ada orang Indo yang melayani menu-menu nusantara dari gudeg, siomay, pempek, dsb. Harganya tentu lumayan kalo dibandingin sama aslinya di Indo, tapi seperti tips no.2.. kalo dibanding nambah tiket belasan juta, yang deket ini jadi berasa lebih murah koook.. Serius!

Sebaliknya.. kalau kita belajar masak trus akhirnya bisa jualin lagi ke teman-teman setanah air.. lah lumayan juga bukaaaan?

ketoprak-02-small

 ketoprak ala-ala yang penting ga kangen lagi

4. Make yourself at home

Perasaan ga betah dan pingin pulang kadang diakibatkan kita masih merasa seperti orang asing di negeri asing ini. Yah technically emang bener sih.. ahaha, tapi ga berarti harus terus-terusan merasa seperti itu kan?

Cara yang paling mudah menurut gue adalah dengan belajar bahasanya. Untuk beberapa negara kita udah bisa belajar bahasanya sewaktu masih di Indonesia (Belanda, German, Prancis) jadi ketika pindah untuk komunikasi seharusnya ga ada masalah. Dengan bisa bahasanya peluang untuk lebih berkembang tentunya makin besar. Makin banyak kesibukan = ga ada waktu lagi untuk bermuram durja berangan-angan “seadainya masih di Indonesia”.

Untuk masalah budaya, menurut gue sih seiring waktu pasti kita bisa beradaptasi juga. Dipilih-pilih sendiri yang bagus diambil, yang jelek dihindari. :ok:

5. Time to start over

Untuk yang pindah ke luar negeri (terutama yang negaranya beda bahasa) atas dasar menikah dengan orang lokalnya kemungkinan besar harus memulai semuanya lagi dari nol. Harus pelan-pelan belajar bahasanya dulu, abis itu baru mulai cari-cari kerja/intership, dsb. Ijazah dan pengalaman kerja di Indonesia bisa dibilang ga ada harganya. Sedih? Pasti!

Cuma kalo mau diambil positifnya, kepindahan ini bisa dianggap sebagai kesempatan kedua loh. Misalnya dulu di Indonesia kita kerja atau kuliah ga sesuai dengan minat yang dimau, kali aja setelah pindah ini bisa benar-benar menekuni bidang yang kita sukai. Toh semuanya juga harus ulang lagi dari awal kan (harus sekolah lagi, dll). Jadi kenapa ga. Jenis pekerjaan yang kita mau coba juga ga sebatas pekerjaan kantoran di belakang meja. Karena semua pekerjaan (at least di Swedia yah) nilainya sama. Ga ada pekerjaan yang lebih elit dan yang rendahan. Mau jadi pelayan restoran, tukang potong rambut, pegawai supermarket, guru, dokter dkk bagi orang sini ya umum dan sama aja. Tentu dari gaji ya tetep ada tingkatannya masing-masing, cuma kalo dari segi gengsi mah (sejauh yang gue perhatikan selama ini) ga ngaruh yaaa.

Ga pede cari kerja? Bisa juga membuat peluang kerja sendiri alias jadi wiraswata. Seorang teman di sini memutuskan membuka layanan travel wedding dan honeymoon ke Bali untuk market Swedia. How cool is that?!

6. Create your own small circle of friends

Jauh dari keluarga tentunya berat banget untuk beberapa orang. Gue salah satunya. Jadi ketika pindah ke Swedia gue bergantung sepenuhnya sama suami karena bagi gue saat itu dialah satu-satunya teman dan keluarga gue di sini. Seiring waktu mulai kenal orang-orang Indonesia dan pada akhirnya gue dapet teman-teman dekat yang sekarang gue anggap seperti keluarga sendiri.

Menurut gue (seperti yang udah gue tulis di post yang ini), mencari teman itu gampang-gampang susah, jadi kalau udah dapet yang cocok dan klop banget itu rasanya kayak ketiban durian runtuh, rejekiii. Dan teman-teman dekat pun ga perlu selalu teman sebangsa yaa. Kalau udah ngeclick, ga pandang bulu warna kulit, bahasa dan asalnya, mah pasti seru-seru aja. Misalnya udah ketemu yang cocok, keep it small and simple. Supaya apa?? Less drama bookk.. Again, quality over quantity.. 😉

7. Just enjoy it

Bagi gue kesempatan untuk ngerasain tinggal di negeri orang itu adalah kesempatan emas yang mungkin ga datang dua kali dan belum tentu semua orang bisa dapat. Kalau untuk liburan ya masih bisa lah setelah rajin menabung pergi kemana-mana, tapi kalau untuk beneran menetap permanent, yah prosesnya ga semudah kalau liburan kan (malah dalam kasus gue penuh drama penolakan dan airmata).

Tinggal sementara (untuk beberapa tahun trus balik) ataupun yang permanen (tanpa ada rencana untuk balik) bagi gue sama aja. Malah yang tinggal sementara menurut gue lebih mudah karena toh tiap hari itu layaknya menunggu hari pulang. Jadi seeneq-eneqnya tinggal di negara baru, in the end you’ll be back home soon. Daripada nanti pas udah balik ke Indonesia malah nyesel kebanyakan ngeluh, mendingan dinikmati aja kan.

8. If all else fails.. buy a plane ticket and go home!

Hahahaha.. ya ini judulnya kayak ngusir yaa? Maksud gue kalau emang udah senep, sebel, kesel ga betah-betah juga tinggal di negara baru ya lebih baik rajin menabung trus pulang ke Indonesia deh tiap 3-4 bulan sekali (buat potong rambut atau pijet-pijet) atau mungkin balik for good? Toh dipaksain tinggal di suatu tempat tanpa kita merasa nyaman juga artinya menyiksa diri sendiri bukan?

Tips tambahan dari teman-teman di kolom komen:

– Bawa bekal Indomie dan saos sambal yang banyak supaya ga kangen-kangen banget sama makanan Indonesia di awal pindah. ~ Qonita

– Cari hobi baru untuk mengisi waktu luang yang biasanya banyak banget. ~Nella

Ada yang mau menambahkan lagi?

* * * *

Begitulah tips-tips betah tinggal di luar negeri (ala bebe). Intinya sih setelah pindah itu hati musti legowo, harus bisa let it go, coz Toto you’re not in Kansas anymo’.. (aaaaah… kece banget nih cari kalimatnya yang rhyme.. ahahahaha).

NB: Ide post ini datang dari mba Rina. Makasih ya mba atas idenya.. :thumbsup:   :thumbsup:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

54 thoughts on “(Tips) Betah tinggal di negeri orang (ala bebe)

  1. Cut Inong Mutia

    Bebe, tipsnya keren-2 banget 🙂 kalo aku pribadi sih emang sejak 4 tahun lalu benar-2 jatuh cinta sama suatu negara aka Jepang…dan bertekad sejak saat itu ingin menetap dan bekerja di sana 🙂 dan untuk tips 1-7nya insya Allah bisa deh dilaksanain…beberapa bulan belakangan ini, juga udah mulai cari-2 lowongan yg bisa kerja di Jepang or minimal dapat gratis training ke sana deh..Udah ada yg nawarin sih untuk bisa kerja ke sana, tapi ujung-ujungnya akunya belum berani ambil karena masih kepikiran tentang orang tua yg gak tega aku tinggalin..tapi aku yakin insya Allah pasti suatu hari impian itu bakal terwujud deh 🙂 wish me luck, Be 🙂 sorry jadi curhat deh 😀

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiin.. waaaah udah ada tawaran ya? semoga makin mantap jalan kesana yaaaah.. :pray:

      Reply

  2. Oppie

    Great tips Be! 🙂 Setuju banget sama tulisannya..harus lower expectations, gak ambisius juga, ibaratnya dikasih kesempatan kedua untuk memulai hidup baru. Jadi udah betah banget dong di Swedia ya neng? 🙂 :drinking: :drinking:

    Reply

    1. Bébé

      Harus dibetahin Pie.. biar bisa menikmati hidup.. ahahaha.. Kalo ga capek sendiri :laugh:

      Reply

  3. Leony

    Kalo dari list2 elu di atas, gue paling ngeri sama…. BAHASA SWEDIA hahahaha. Kalau masalah cuaca, masalah shopping, dll, bisa diabaikan. Tapi kalo ngomong aja aa-uu, gue bisa bengong kali di sono…

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. tapi bahasa Swedia dibanding German ato Prancis mah jauh lebih gampang Le.. Apalagi orang sini maklum banget kok sama orang asing yang ngomongnya masih acak2an. Asal mereka ngerti mah cuek aja :haha:

      Reply

  4. chelle

    huhuhuuuu bener banget kak bebe sok mentang2 pernah 5 minggu jadi singaporean gelap
    jangankan Sweden, pas di Sg aja aku paliing homesick tuh kalo liat harga barang,, pasti adanya di kurs in lagi ke rupiah mwahahahaha
    terus paling homesick nomer dua tuh kalo liat di FB ato twitter ato IG, ternyata temen2 lagi reunian ato lagi kongkow2, hadeuuh.. kalo tiket Sg-Srg ngga mahal mah udah aku beli tuh :”))
    kan aku mo jadi diplo yah, ntar kalo udah kerja kan 3 taun sekali pindah pos, post ini harus aku bookmark, di save page deh hihihi :tongue:

    Reply

    1. Bébé

      Ahaaaa.. hahaha.. iya Chel.. dulu aku juga gitu. Kalo liat temen2 pada kumpul kok ya ngiri pingin ikutan juga. Tapi sekarang mah udah biasa aja.

      Hahaha.. aamiiin.. semoga lancar cita2 jadi diplomatnya. Asik nanti bisa pindah tiap beberapa tahun sekali.. :thumbsup:

      Reply

  5. Jurie

    Haii bebe, salam kenal! 🙂
    Klo ak paling gak kuku sama makanan dhe, baru Jalan” doank aja udah kangen banget makanan sini.. Huhu.. klo cuaca gak tau dhe, cuman makanan pastiii!!
    Pas ke bali 11 harii aja rasanya homesick banget, balik” langsung kalap sama sate, bakso, siomay… Disana ada, cuman rasanya beda.. lebih enak yang disini gak tau knp.. Kalau ngekurs balik harga di Indo sih emang stress yah klo di Eropa… >,< .. Pas kmren cc ipar balik ke Indo juga yang di borong tuh Bumbu instantt berbagai macam masakan,,, wkwkwk…

    Reply

    1. Bébé

      Haloo..
      Iya kalo makanan emang ngangenin yaaah. Tapi lama2 kebiasa juga sih makan versi “seadanya” hihihi..

      Haaha.. Aku juga kalo dikirimin paket sama orang rumah seringnya bumbu instant terus. :haha:

      Reply

  6. Lorraine

    Setuju semuanya Be. Dan betul memang kalo menetap untuk jangka waktu lama di luar negri ya ngga ada gunanya membandingkan semua dengan negara asal. Good post!

    Reply

    1. Bébé

      iya mba.. sakit hati aja bawaannya kalo dibanding2in terus. Toh juga ga bisa balik.. lah trus masak mau pundungan mulu.. ahaha

      Reply

  7. qonita

    setuju semuaa Be…apalagi bagian lower your expectation hoho XD
    trs nambah tips kali yak yg penting ha penting,,bekel indomie ama saus sambal banyak wkkwkwk biar ga kangen2 amat ama makanan indonesia apalagi pas awal pindah :like_food:
    oh soal makanan, aduh gw kan bukan foodie dan pemalas jadinya tiap kali kepengen ama makanan tertentu paling cuma 2 hari trs ilang pengennya,,paling kalo ada temen ngajak masak bareng baru bisa nyicip makanan2 enak :blush: :like_food:

    Reply

    1. Bébé

      Aaaah.. tambahannya keren nih.. hahaha
      Bener Nit.. apalagi kalo belum nemu toko asia ato toko makanan Indo yaaaah.. sambel ama Indomie juga udah paling mantep.. hahaha

      Reply

  8. nate

    tipsnya kena bangt nih, lagi belajar buat beradaptasi 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hallo… syukurlah kalau berguna tips-tipsnya.. Semoga betah di Swedia yaaaa.. :yes: :good:

      Reply

  9. Nella

    Tipsnya berguna banget Be buat yg akan menetap di negara asing :good: .
    Klo boleh nambahin cari hobi baru buat ngisi waktu luang yg byk banget.

    Reply

    1. Bébé

      Nellaaaa… komenmu beneran masuk folder spam loooh.. Aku nemu yang ini juga pas lagi iseng liat2 halaman spamnya satu2 (dan ketemunya di halaman ke-10).. hiks.. semoga abis ini ga masuk spam lagi yaaa.. spamku banyak banget soalnya.. ampe ribuan terus.. hiks hiks

      Tambahannya bagus banget Nel.. udah aku tulis di atas juga.. makasih yaaa.. :yes: :good:

      Reply

  10. arman

    setuju ama tips nya be… emang paling berat tuh karena jauh dari ortu ya…
    gua juga dulu 27 th pertama hidup gua gak pernah tinggal pisah dari ortu. pisahnya setelah married, itupun tinggalnya cuma selemparan kolor dari rumah bokap nyokap. hampir tiap hari ketemu. jadi pas pindah kemari ya berasa banget ya. hahaha.
    tapi ya untungnya ada keluarga sendiri jadi masih ok lah ya. gak pernah sampe homesick sih…. 😀
    kalo sendirian mungkin lebih berat ya…

    Reply

    1. Bébé

      Iya Man… kalo baru pertama kali jauh dari ortu berasa banget tuh tiba2 sepinya. Tapi emang kalo ada keluarga berasa lebih gampang karena ada temennya yah.. Yang sendirian itu yang emang cenderung gampang homesick. :yes:

      Reply

  11. Lidya

    kalau serba di kurs rupiah yang ada gak makan ya Be hehehe. tipsnya oke banget siapa tau aku bisa coba nanti hahaha gak tau kapan. btw apa kabar? Baby Jo udah bisa apa nih

    Reply

    1. Bébé

      Iya mbaaa.. apalagi kalo mau buat masakan Indonesia itu bahan2nya luar biasa harganya.. kalo dipundungin mulu mah ga makan deh.. hahaha
      Alhamdulillah baiiik.. Jo udah bisa macem-macem sekarang. Berdiri, merangkak, dll.. Pusiiing jagainnya.. hahaha

      Reply

  12. Una

    Tinggal di LN sebagai kesempatan kedua karena kuliah yang gak diminati… kesindir Wkwkwkwk… thanks Mbak sharingnyaaa… maybe someday aku akan tinggal di LN 😀 😀

    Reply

    1. Bébé

      :laugh: :laugh: ahahaha.. ga niat nyindir loh yaaa.. :peace:
      Aamiiin.. siapa tau Na beneran pindah ke LN.. ga pernah tau kan.. 😉

      Reply

  13. Asep Haryono

    Wah tipsnya boleh juga nih heieihiee. Cuma kapan ya bisa ke LN ya
    nah kapan donk

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. semoga kapan2 bisa merasakan juga tinggal di LN yaaaaah.. :mrenges:

      Reply

  14. Kimi

    Kayaknya yang paling berat tinggal di luar negeri itu dan suka bikin homesick selain alasan keluarga adalah makanan ya. Aku pernah sekitar sebulanan doang di Singapore dan aku kangen berat sama makanan di Indonesia. Cara menyiasatinya bagaimana? Ya kompromi dengan keadaan alias terpaksa aja deh makan makanan sana. Hahaha…

    Reply

    1. Bébé

      iya makanan yg rada berat.. tapi ya itu.. lama2 juga seadanya aja lah.. hahaha

      Reply

  15. sisca

    akk pas banget postingan kak bebe nih… pas lagi galau kangen kampug halaman sisca cemen padahal masih di Indonesa jugak mihihiy karena sendirian jadinya terasa berat…sedang mencoba no.8 kak.balik selamanya.

    Reply

    1. Bébé

      Semoga bisa cepet balik ya Sisca.. 😀
      Kalo sendirian emang pasti berat yaaa.. tapi ada temen2 juga kan di sana? :yes:

      Reply

  16. Evita Wijaya

    tips2nya bener juga sih yah. harus lower expectation kalo kaga yah bakalan ngeluh terus. baru ngobrol di group.. kalo di indo sini emang udah dimanjain banget kan ya. mau beli makanan di emperan ada, mau pijet ada, sampe tambal ban pinggir jalan juga ada. hahaha.. eh tapi giliran pindah dinegara yang mungkin bersih rapi dan teratur aka. SG kita uda ngeluh2. hihihihi.. 😀 memang gak semua hal pasti selalu enak yah. tapi kepengen juga bisa bisa move out dari indo. semoga tips ini bisa membantu mengingatkan. hehehe.. 😀

    eh iya, jadi be, status dikau apa? menetap sementara atau permanen?

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iya Pi.. kalo soal begitu di Indo mah udah juaranya deh.. Tapi balik lagi kan pasti ada lah di tempat baru juga yang lebih enak di banding Indo. Kalo ga kasih kesempatan buat di liat mah ya sayang aja..

      Sejauh ini sih masih permanen Pi.. belum ada rencana balik lagi.

      Reply

  17. Pypy

    Iya yah be, kalo bandingin terus kapan makan dan seneng2nya.. hehe 😀

    Reply

    1. Bébé

      hahaha iya Py.. malah ga menikmati hidup.. :laugh:

      Reply

  18. della

    Keren tips-nya, terutama yang ujungnya jadi bikin bisnis, hehehehe..
    :heart:
    Mudah-mudahan nanti rezeki bisa mudik ke Indonesia tiap 3-4 bulannya dateng dari Baby Jo, ya 😎

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. iya Del.. keren ya malah akhirnya jadi boss sendiri.. :good:
      Aamiiiin.. semoga yaaaaaaaaah.. :evil_grin:

      Reply

  19. tissa

    bwahahaha feels like home nya Zara ya :lmao: 😆 polos amaattt si bubu

    Reply

    1. Bébé

      ahahaha.. iyaaaa.. udah gitu dia foto2 dari Zara ke arah rumahnya sambil bilang “so you’ll know your way home” haiyaaaaaaah.. :taser:

      Reply

  20. Angela

    Emang harus dibawa enjoy dan menerima kenyataan ya. Hidup juga jadi lebih menyenangkan.

    Reply

    1. Bébé

      Yup.. Iya Ngel.. Lebih enak kalau dinikmati aja apa adanya 😉

      Reply

  21. De

    Mantab tips2 nya.

    Walo dari kecil pingin banget merasakan tinggal di luar, apadaya baru kesampaiannya short trip sana sini aja.

    Mungkin rejeki gw baru merasakan tinggal di negara orang untuk 2-10 hari aja (sering tapinya), belum boleh lebih lama dari itu. Hehehe

    Reply

  22. Tami Kunz

    Sriracha super spicy rasanya mirip banget loh sama sambel ABC (menurutku)
    Trus kalo bikin opor pake bumbu instan, rasanya lebih enak kalo pake santan Kara (eh promosi).
    Make the best out of where you are. Kalo kepengen yang jauh ya ga ada habisnya. Waktu balik ke Jkt setelah tinggal di Singapur 9 tahun, aku kangen makanan2 dan resto2 buffetnya (Swensens dessert buffet!), waktu baru pindah ke Jerman aku kangen makanan Padang. Pas awal2 suka beli makanan Asia yg jatuhnya mahal.. Sekarang udah berdamai dengan lidah dengan nikmati selera lokal yg murah meriah.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahaha.. Iyaaaah.. Lebih murah ngikutin selera lokal yaaaah. Tapi kalo disini masih bisa nyari2 resto asia (thai terutama) yang murah dan biasanya kalo siang suka sistem buffet..

      Aaaah.. Santan Kara harus impor dulu hiks.. Jd aku biasanya pake yg merek thailand deh 🙁

      Reply

  23. feli

    Hi be met kenal nih.. tips supaya betah di negri org malah bikin kangen sama jaman kuliah dulu. Hiks2

    Reply

  24. dani

    akhirnya ditulis juga. Gw dari dulu penapsaran soal ini dari lu Be. Hihihihi… Salut gw sama temen-temen yang akhirnya memutuskan pindah. 😀

    Reply

    1. Bébé

      Hihi iya Dan.. Pas ada yang kasih ide soalnya 😉

      Reply

  25. Niee

    Dari dulu malahan aku pengen sekali tinggal di LN.. Ya plg gak kuliah s2 gt deh.. Tapi kayaknya gak kesampaian (teleh punya anak) jadi ntar si K aja aku suruh kuliah di LN.. Biar pengalamannya ok.. Hehehehe

    Reply

  26. Erina

    Hi Be,
    Salam kenal yah dari anak rantau juga nih 🙂
    Aku sampe sekarang juga masih struggle buat feel ‘at home’ di negeri orang, Semoga seiring berjalan waktu I could feel much better.
    Memang yang paling kerasa kerempongan karena semua nya harus sendiri, apalagi kalau udah punya anak -.-

    Reply

  27. Tri

    Bebe salam kenal. I am silent reader of your blog.
    Post ini pas bgt sama kondisi sekarang, baru pindah sebulan lalu ke negara yang beda 12 jam sama indo. Kami pindah bertiga, suami dan baby girl (samaan lho lahirnya dgn baby Jo, feb 2014).
    Nyampe sini langsung mental breakdown, kangen luar biasa sama indonesia dan segala kenyamanannya. Sekarang udah mendingan, saya coba membuat list hal2 positif tinggal di sini. Contohnya : di sini suami ga habis waktunya di jalan, kalo di jakarta tau sendiri 🙂
    Btw kalo kirim paket dari indo gitu pake jasa apa be?
    Thank you

    Reply

    1. Bébé

      Haloo..
      Semoga cepat betah di tempat barunyaaa.
      Aku kalau kirim barang pakai pos biasa. Sampainya 7-10 hari. Tapi memang cuma max 2kg.. Kalo ga mahal bangeet

      Reply

  28. Selina Ayuningtyas

    Mba be hebat bs kuat dan legowo tinggal di luar wlpun awalnya susah… dri mba be belajar ikhlas itu yang bikin salut.. saya beda pulau aja pindahnya (dri pulau kalimatan ke pulau jawa), 5 tahun baru bs move on.. itu pun sampe skrg 7 tahunan msh banding2ngin.. sya doain semoga mba selalu bahagia di sana aamiin

    Reply

  29. Juned wibowo

    Hai, nama saya Juned Wibowo. Sy berencana utk ambil master degree 2 tahun di Linnaeus Uni swedia. Rencananya sy akan bawa istri dan anak sy umur 13 tahun. Alhamdulillah masalah kecukupan dana utk 2 tahun sudah tercukupi. Tp ada bbrp issue yg perlu kami ketahui sblm terjun bebas ke swedia, antara lain residence permit dan PN. Apa sy bisa menghubungi secara pribadi lewat email ? Thnks

    Reply

    1. Bébé

      Bisa langsung email saya ke bebenyabubu@gmail.com. Semoga saya bisa bantu menjawab pertanyaannya ya pak.

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P