Halfway to London

wpid-keep-calm-generator-1443842467135.jpg.jpg

Sepertinya sudah bukan rahasia lagi kalau London merupakan salah satu tujuan liburan yang sangat gue idam-idamkan selama ini. Berkali-kali di beberapa posting yang berbeda, pasti kesebut aja gitu kalau gue mau banget bisa mengunjungi UK. Lah trus kenapa kok ya ga pernah kesampean padahal negaranya tinggal selemparan kolor aja dari Swedia? Yah biasa degh.. Kepentok urusan visanya qaqa. Untuk mengurus visa UK biasanya gue harus hadir di kedutaan UK di Stockholm untuk foto dan pengambilan data biometrik. Sementara itu biaya untuk ke Stockholm dan UK sama-sama mahalnya, so suami selalu geleng kepala tiap kali gue minta ijin buat kabur sebentar ke ibukota untuk ngurus visa. “Mahal bener sih ongkosnya” kata doski.

*SIGH*

Karena itulah, ketika Rika memberi sebuah ide brilian untuk ngurus visa UK di Jakarta, gue pun langsung semangat cari-cari info. Selama ini gue berpikiran kalau gue harus apply dari negara tempat gue tinggal secara resmi. Dan setelah mengirimkan email ke VFS UK untuk mengkonfirmasi apakah benar gue bisa apply visa di Jakarta, jawabannya sangatlah memuaskan. Gue bisa tetap apply walaupun status tempat tinggal gue bukanlah di Indonesia lagi. Yeaaaaaaaay…

Kebetulan karena status gue adalah istri dari pemegang paspor Eropa, gue berhak untuk mengajukan visa khusus yang bernama EEA Family Permit. Opo iku EEA Family Permit? Pada intinya sih visa khusus ini merupakan ijin masuk ke UK yang hanya diberikan kepada keluarga inti (pasangan & anak) dari pemegang paspor Eropa yang ingin berkunjung ke UK. Syarat utama pengajuan visa ini hanya satu, sang pemegang paspor Eropa dan yang akan mengajukan aplikasi HARUS berpergian secara bersamaan ATAU akan bertemu di UK. Jadi kalau misalnya gue mau pergi sendiri atau sama keluarga tapi minus Bubu, ya gue harus mengajukan aplikasi visa turis biasa. Begituuu.

Gue sangat-sangat bersyukur sekali bisa apply visa khusus ini karena jujur aja persiapan gue ke UK sangatlah minim sekali. Boro-boro udah beli tiket atau setidaknya booking hotel, wong tanggal berangkatnya aja masih ga jelas kapan. Jadi pas baca-baca persyaratan yang dibutuhkan untuk aplikasi EEA family permit, gue langsung menghembuskan nafas lega. Abis simple banget mak. Pada dasarnya dokumen yang dibutuhkan hanyalah berikut ini:

Paspor gue, paspor suami, bukti kalau kami suami istri (buku nikah), bukti kalau gue dependant akan suami (kalau pendapatan hanya dari suami aja).

And that’s it. No need for insurance, flight tickets, hotel booking, etc etc lainnya yang mungkin dibutuhkan ketika apply visa turis biasa. Biaya aplikasinya pun GRATIS loh.

Menyenangkan sekali kaaaaaaaaan…

Well enihoo, tanggal 17 September kemarin akhirnya gue memasukkan aplikasi EEA Family Permit ini ke VFS UK Indonesia di Kuningan City. Proses pengajuan aplikasi visa ini sempat nyaris gue batalkan karena paspor gue harus ditinggal selama mereka mengurus visa sementara gue akan berangkat ke KL esok lusanya. Saat itu gue dihadapkan akan dua pilihan jika gue mau membawa paspor gue pulang. Pilihan pertama gue harus membayar biaya PassBack sebesar Rp. 880.000,- dan proses aplikasi tetap berjalan atau pilihan yang kedua, yaitu baru apply visa setelah pulang dari KL. Masalahnya durasi pengerjaan visa yang dijanjikan oleh pihak VFS adalah sekitar 15 hari kerja atau kurang lebih 3 minggu. Ga mungkin keburu lah kalau gue nekat nunggu setelah pulang dari KL karena sebentar lagi gue harus balik ke Swedia. So dengan berat hati gue pun membayar biaya PassBacknya. Yah cincau lah ya. Dibanding ongkos ke Stockholm, yang ini mah ga sampe setengahnya.

Untuk memperkuat aplikasi yang gue ajukan, dokumen-dokumen yang gue persiapkan jauh lebih banyak dari yang diminta oleh pihak VFS dan kedutaan. Ga hanya berkas-berkas yang sudah gue tulis di atas, tapi gue juga melampirkan dokumen-dokumen berikut ini:

Fotokopi ktp Indonesia, fotokopi kartu resident permit Swedia, fotokopi ktp gue di Swedia, keterangan kependudukan gue & suami dari kantor pajak Swedia, laporan pajak + slip gaji suami.

Pokoknya gue ga memberikan celah bagi mereka untuk bilang NO ke gue. Don’t you dare!! LoL.

Dan Alhamdulillah, hanya berselang dua minggu dari hari gue mengajukan aplikasi, gue sudah mendapat kabar kalau visa gue sudah selesai dan bisa diambil di VFS.

Yeaaaaaaaay (lagi)..

ukvisa

Padahal ngurusnya di Jakarta tapi kok ya ditulisnya Manila haaah

Akhirnyaaaaaaa.. Setelah sekian lama, impian pingin yalan-yalan ke London dibukakan juga jalannya. Insya Allah sampai hari kami berangkat lancar jaya semua urusan. Kali aja gitu tiba-tiba ada yang mau sponsorin perjalan kami kesana.. AAMIIIIIIIIN… Doakan kami yaaa.. Haha

Sekarang saatnya hunting tiket promo dan hotel murah.. Wooohoooo..

PS: Rikaaaaaa.. Makasih banget loh ide untuk ngajuin aplikasi visa dari Jakarta. Tanpa mu, takkan mungkin gue kepikiran untuk apply. Huhuhu *peluk erat dari jauh*.




Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

45 thoughts on “Halfway to London

  1. dani

    Waaaah. Syukurlah Be. Semoga bisa segera dapet tiket sama tanggal yang pas ya buat maen ke UKnya.

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin.. Thank you Dan ?

      Reply

  2. Jalan2Liburan

    lu msh punya KTP di Indonesia Be ?

    Reply

    1. Bébé

      Masih Feb. Masih kecatet di KKnya bokap soalnya ?

      Reply

  3. Niee

    Waaahh. Mbak be mau jalan ke UK. Semoga lancar mbak ?

    Reply

  4. Cut Inong Mutia

    Waaa, congrats ya, Be…semoga bisa segera ke London…London juga kota impianku untuk dikunjungi, Be…tp sebelum bikin visa, aku hrs ngumpulin modalnya dulu nih 😀

    Reply

    1. Bébé

      Thank you Nong. Semoga cepet kekumpuk modalnya yah. ??

      Reply

  5. Arman

    Waaa asik nya abis ini bakal yalan yalan ke London dah… 🙂

    Reply

    1. Bébé

      Hihi semoga lancar semua nih Man.

      Reply

  6. rika

    ikut seneng bacanya, be
    gimana ini yang ngasih ide malah belum punya visanya. Pokonya tahun depan mudiknya sekalian bikin visa

    Reply

    1. qonita

      loh mbak Rika ga bikin di helsinki aja? hehe sori nyamber 😀

      Reply

      1. Bébé

        Kalo ga salah ga ada VFS atau kedutaan UK di Helsinki deh. Bener ga Rik?

        Reply

    2. Bébé

      Haha.. Iya begitu nyampe lgs ngurus Rik ???

      Reply

  7. zilko

    Wuih, enak bener itu gratis biayanya Be!! Mana berlakunya lumayan lama lagi ya, berarti 9 bulan-an kan ya itu?

    Hahaha, kalau aku harus apply visa turis biasa dan penampakannya beda dari yang di foto. Bentuknya persis sama kayak visa Schengen gitu, hehehe.

    Enjoy the UK Be!! I love that country as well!! :good:

    Reply

    1. Bébé

      6 bulan, multiple entry Ko. Lumayan lah kali2 jadi nagih mau bolak balik ??

      Ahaaa.. Beda bentuk toh. Warna ijo gt berarti yaa

      Reply

      1. zilko

        Ooo, 6 bulan, kirain 9 bulan Be ketika aku lihat tanggal habis berlakunya, hahaha. 6 bulan juga udah lumayan banget sih ya 😀 .

        Iya, kalo apply disini yang warnanya kehijauan gitu 😀 . Dan kalo apply yg visa turis biasa disini juga dapatnya multiple entry. Dan sekali stay boleh 180 hari alias kalo mau 6 bulan boleh tuh stay disana terus asal gak kerja atau gak mengambil benefit untuk penduduknya, dll, dll 😛 . Lumayan banget ya kalau dapatnya multiple entry gitu :good:

        Reply

        1. Bébé

          Iya lumayan banget Ko. Yah walaupun agak tipis kemungkinan bisa kesana bolak balik dalam waktu 6 bulan sih, tapi ada pilihan untuk bisa berkunjung lagi tanpa musti ngurus visa berulang-ulang kan nyenengin juga yah. hehehe

          Reply

  8. qonita

    wuihh..selamat Be,,,,met jalan2 ke London..moga bisa ketemu Benedict dan mas Loki..halah :whistle:
    mgkn ditulisnya Manila..keputusannya dapat atau gaknya ampe Manila kali haha..sotoy abiiss

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiiiin.. Hahaha
      Iya kmrn gw nanya petugasnya kok Manila, jawabannya cuma “emang gitu kok” haaaaah.. Ga menjawab nih si masnya mah ??

      Reply

  9. andyhardiyanti

    Wahh..impiannya kesampaian juga ya Be ^^ Terus neng Jo ikut juga nih nanti ke London? Kalau neng Jo itu udah butuh visa juga gak be?

    Reply

    1. Bébé

      Iya Alhamdulillah akhirnya ada jalan juga.. Haha. Jo ga perlu visa karena dia punya paspor Swedia. Jd tinggal berangkat aja dia ?.

      Reply

  10. littlethingsonmymind

    yeayyyy *ikutan senang
    dibanding Paris, aku malah lebih pengen ke UK mbak be 😀

    Reply

    1. bebe

      Waaa.. Knp? Ada alasan khusus kok lbh pingin ke UK? ?

      Reply

      1. littlethingsonmymind

        mungkin karena pesona keluarga kerajaannya mbak hahaha *cetek bgt alasannya.
        Iyessss…aku pengen lihat kayak apa sih istana kerajaanya 😀
        dan pengen ke Paris itu sudah terlalu mainstreaaammmmm *eakkkkkkk :banana3:

        Reply

  11. dian_ryan

    asyik..bakal ada yang mau yalan2 ke london 😀

    Reply

    1. Bébé

      Alhamdulillah Dian.. akhirnyaaa dibukain jalannya juga. :yes:

      Reply

  12. tiffany

    let me know when you’re in the UK be! would be delighted to host you -walopun ga di London sih hehehe-

    Reply

    1. Bébé

      Waaa.. memang dirimu dimana kah? deket sama London ga? Semoga nanti bisa sempet ketemuan yaaah 😀 :blush:

      Reply

  13. Ratri

    Waah, mau ke London ya mbak. Monggo mampir di gubug saya, hehe. Smg mbak bebe masih inget saya, sy n suami ngefans sama baby jo ? Eh sekarang bukan baby lg ya.

    Kabar2 ya mbak kalo need help. Oiya, utk penginapan di London, daripada di hotel mending pake airbnb mbak. Lebih murah drpd hotel, dan lebih luas, apalagi kl punya anak. Kanar hotel di London kecil2, sering overpriced.

    Reply

    1. Bébé

      Waaa.. Skrg dirimu di London ya ?. Semoga nanti bisa ketemu sambil playdate yah ??

      Aah.. Iya emang rencananya mau coba cari via airbnb sih. Pingin tengah kota soalnya hahaha

      Reply

      1. Ratri

        Iya mbak, siip deh, ntar Jo paydate sama baby Nina ya.. Sy tinggal di South Kensington, selemparan kolor ke Science Museum, Natural History Museum sama Harrods 😀

        Semoga lancar preparationnya mbak, see you in London :banana1:

        Reply

  14. Lispa

    Waaah senangnya mau jalan-jalan ke UK :good:
    Ditunggu cerita dan foto2 di Big Ben yahh kakaaaaak..

    Reply

    1. Bébé

      Aamiiin. Doakan semuanya lancar yaaaa

      Reply

  15. windi dian syafitri

    Hey mb bee saya windi dari indonesia bagian sumatra ujung bener2 ngerasa gimana gitu setelah baca blog mb ini,semangat untuk niatin yg tdinya hanya 20% sekarang udah jadi 40% untuk kepengen ke swedia. mungkin mb bee bisa kasih masukan dan pengalamanya gitu ke windi soalnya pengen banget tau bnyak tentang negara dgn bahasa svenca *upss salah ya mb hee itu mungkin jika ada ridho dan nasip yg buat windi bisa pijakin kaki disana *amin ya robb :pray: dan salam kenal ya mb bee

    Reply

    1. Bébé

      Halo salam kenal..
      Hmm.. aku bingung kasih masukannya gimana ttg Swedia. Kayaknya banyak yang udah aku tulis di blog juga.
      Semoga bisa main ke Swedia yaaa..

      Reply

  16. chelle

    Yeeeeeee akhirnya~
    Daku tinggal menunggu2 kapan ada foto shoot di depan Buckingham Palace nih kak Be :p
    hwehehehe

    Reply

    1. Bébé

      Hahaha.. aamiin.. ditunggu yaaaaah.. ^_^

      Reply

  17. Olive

    Hi salam kenal.. Saya baru mau ngajuin permit yg sama.. Boleh tanya nggak, krmn apakah di surat aplikasi harus tulis saya nggak ada kerjaan, kan kenyataannya ada kerjaan (tidak full tergantung suami) dan apakah surat nikah hrs di terjemahkan ke bahasa inggris? Thanks so much:)

    Reply

    1. Bébé

      Halo.. sori baru bales.. kelupaan terus soalnya.
      Kalau memang kerja, tulis aja kerja. Tapi mungkin dikasih keterangan juga kali ya kalau suami juga kerja. Untuk surat nikah ga harus diterjemahkan kok. Soalnya buku nikah udah ada bahasa Inggrisnya.. 😀

      Reply

  18. Halfway to London (Part-2) | BebenyaBubu

    […] kalau emang belum jodoh sama London. Cuma.. ngerasa sayang kalau semua usaha yang udah dikeluarkan demi dapetin visa EEA kemarin sia-sia, akhirnya gue tetep kekeuh ngajak suami jalan-jalan. Yaabiiissss.. kapan lagi kaaaan? […]

    Reply

  19. Una

    Berarti paspornya dikirim ke Manila dulu gitu yak…

    Reply

    1. Bébé

      Kayaknya gitu Na. Bingung juga. Pas aku tanya petugasnya, jawabannya cm “emang gt”. Kurang menjelaskan yaaaa ??

      Reply

  20. risol

    Hi! sorry mau nanya soal passback itu. Kalau saya ga salah ngerti nih ya, jadi mbak Bebe apply – submit application dan surat pendukung ke VFS, terus bayar dan membawa pulang passport nya – kembali lagi ke VFS setelah mereka memberi kabar application nya telah di approved, dengan membawa passport terus sticker visa nya nya di tempel di VFS kuningan city ?

    Saya juga galau apply visa UK karena di tinggal 3 minggu, sedangkan kantor sering tiba2 ngirim tugas keluar. Rada males untuk bayar fast track priority fee nya (yang 3 hari selesai) karena kan bukan tugas kantor *ga di re-imburse. hahahaha…

    Thanks ya!

    Reply

    1. Bébé

      Yang PassBack itu kita diperbolehkan bawa pulang paspornya hanya untuk bbrp hari aja (10 hari kalo ga salah) dan ditanggal yang udah ditentukan oleh pihak VFS, paspor udh harus dibalikin ke mereka. Tapi selama 10 hari paspor kita pegang, proses terus berjalan seperti biasa. Soalnya yang mengurus visa UK itu bukan di Jakarta, tapi harus dikirim ke Manila. Semoga membantu.

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P