Be careful what you wish for

Coz you just might get it all…

Gue orangnya suka secara ga sadar ngebatin pingin sesuatu dan gue merasa sangat beruntung sejauh ini apa yang gue batinin dulu ternyata beneran kejadian walaupun ga selalu langsung saat itu juga.

Seperti contohnya waktu kecil gue sempet kepingin ngerasain tinggal di luar negeri. Ga muluk-muluk dapet jodoh orang asing juga sik (namanya juga anak kecil ya bookk). Tinggal di LN untuk sekolah (yang deket-deket di Asia) juga udah seneng lah. Sayangnya ekonomi ortu gue saat itu ga mendukung keinginan gue dan kemampuan otak gue pun terlalu pas-pasan untuk nekat ngejar beasiswa. Jadi angan-angan tinggal di LN pun seiring waktu hilang begitu aja. Bisa liburan mengunjungi tempat-tempat yang gue ingin lihat juga udah cukup buat gue. Eh ternyata malah dapet jodohnya orang jauh dan diboyong pula beribu-ribu kilometer dari rumah. Ga nyangka banget apa yang gue pinginin dulu bisa beneran tercapai.

20111125-202019.jpg

yang memboyong gue jauh dari rumah

Untuk urusan percintaan juga sempat kejadian mirip-mirip. Saat itu gue baru aja putus dari seseorang dan beberapa waktu setelahnya gue denger kabar kalau mantan gue tersebut udah jadian lagi dengan cewe lain. Suatu hari gue sempet liat mereka berdua dari jauh dan untuk pertama kalinya pula gue ngeliat pacar barunya saat itu. Tiba-tiba aja gue kayak ngomong ke diri gue sendiri “oooh.. itu cewek barunya. Ya udahlah gpp”. Dah gitu aja. And you know whaaaat.. mereka berdua pacarannya beneran lama aja loooh. Huahahaha. Biar katanya udah putus nyambung lagi berjuta-juta kali tetep wae ga lepas-lepas (sekarang masing-masing udah happily married dengan pilihannya yang lain). Gue ga tau sih kebetulan apa ga, cuma lucu aja bisa ngepas gitu.

Kisah dapet apartemen ini pun juga hampir sama. So, seperti yang kalian tau, apartemen yang kami tinggali sekarang itu deket banget lokasinya sama apartemen kami sebelumnya. Jadi setiap kali pulang kerja praktik dulu gue selalu ngelewatin gedung apartemen yang kami tinggali sekarang ini. Nah tiap liat, gue suka ngebatin penasaran “apa rasanya ya tinggal di apartemen yang ini”. Bukan karena apartemennya mewah atau gimana juga sih. Bentuknya mah standar-standar aja, kayak gedung apartemen lainnya di sekitar sini. Tapi bentuk pintu masuknya yang agak beda yang bikin gue penasaran. LOL. Makanya pas Bubu bilang kalau ada apartemen yang lagi dijual dan waktu dia kasih tau kalau ternyata unitnya itu berada di gedung yang sering gue lewatin itu, kagetnya ga ketulungan. Kok ya bisa klop banget gini. Apalagi setelah itu proses belinya pun lancar blas tanpa halangan. Cuma bisa bilang “Wooaaaa”.. hahaha

Tapi walaupun sepertinya selama ini apa yang gue pinginin rasanya one way or another bisa terwujud nyata, bukan berarti tercapainya selalu dengan perasaan suka cita juga.

Seperti waktu hamil Jo dulu. Selama hamil gue selalu bilang ke Jo sambil elus-elus perut “naaak, gedenya nanti di luar aja yaa. Supaya mama gampang lahirannya”. Ketika hari H lahiran tiba, keinginan gue benar-benar terwujud. Dari masuk rumah sakit sampai Jo lahir itu hanya sekitar 2 jam-an aja. Lahirnya pun ga pakai drama heboh, cukup 3-4 kali dorong anaknya langsung keluar. Just like how I wanted it to be. Tapi disaat yang bersamaan, keinginan egois gue tadi ternyata harus dibayar dengan Jo yang berbadan kecil, hanya 2 kg aja. Si kecil harus langsung dirawat intesif selama 8 hari dan didopping susu dll. Saat itu gue ngerasa bersalaaaah banget. Gue seperti ditegur untuk jangan asal kalau sedang berdoa menginginkan sesuatu. Karena mungkin aja ketika gue dapet apa yang gue mau itu ada efek lain yang mungkin diterima oleh orang-orang tersayang disekeliling gue. Untung Jo kemarin ga kenapa-napa dan setelah keluar dari RS langsung ngebulet (beneran gede di luar). Makanya untuk kehamilan kedua ini gue jadi lebih hati-hati kalo ngebatin ke anak. Ga mau kejadian lagi kayak Jo kemarin. Huhuhu :cry2:

Dan sejak itu pun gue selalu mengingatkan diri gue sendiri. Kalau kepinginan sesuatu, pingin yang baik-baik aja. Jangan lupa juga doain orang-orang disekitar untuk mendapat efek yang baik juga dari apa yang gue inginkan. Dan jangan lupa juga untuk selalu ngerasa bersyukur akan apa yang udah gue punya saat ini. Yang jujur aja yah, kadang susah looooh. :sigh: :sigh:   Kayaknya untuk ngiri sama apa yang orang lain punya itu lebih gampang daripada mensyukuri apa yang ada dipegangan. Haaaaaah.. Yah.. well.. lesson learned.. menjadi orang yang lebih baik itu emang panjang kan jalannya.. :yes:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

32 thoughts on “Be careful what you wish for

  1. astridtumewu

    bener banget nih Be, kadang apa yang kita berasa nya cm whispering di hati doang, eh jd kenyataan yaaa 😀
    semoga doa2 baiknya selalu dikabulin yaa 😀

    Reply

    1. Bébé

      aamiin.. semoga yang dikabulin yang baik2 semua ya Trid.. 😀

      Reply

  2. zilko

    Aku setuju banget Be!! Aku juga terkadang merasa begitu. Entah mengapa apa yang diingini benar-benar kejadian!

    Reply

    1. Bébé

      Iya kan Ko. apalagi yang mintanya diem2 gitu loh. Hehehe

      Reply

  3. Lia Harahap

    Sekarang aku juga belajar berserah sama Tuhan aja. Ceileh gaya bener ya ngomongnya hahaha. Tapi bener sih, Mbak. Udah sering kejadian soalnya. Rencana Tuhan lebih bagus dari kemauan (kekeuh) aku. Hihihi.

    Reply

    1. Bébé

      hihihi.. berserah aja ya intinya.. 😉

      Reply

  4. Epiness

    Bener banget nih be, makanya makin kesini kalo ngebatin dalem hati mesti ati2 ya ga bole sembarangan. Iya kalo yang kejadian yg bagus2 aja sih bersyukur 😀

    Reply

    1. Bébé

      Iya Pi. kalo yang bagus2 mah bersyukur banget. tapi ya itu, jadi ati2 biar kalo minta jangan seenaknya..

      Reply

  5. Puji

    Setuju, ucapan adalah doa dan meski itu hanya dalam hati ya 😀 Aku juga sering banget kejadian hal – hal yang aku mbatin dan kejadian Mba Be 😀

    Reply

    1. Bébé

      setuju banget Ji. ada yang selalu mendengar doa kita sepelan apapun itu yaa.. 😉

      Reply

  6. denaldd

    Hampir selalu kejadian di aku ini Be. Maksudnya ngebatin sesuatu eh kejadian. Salah satunya beberapa tahun lalu suka ngebatin pengen kuliah S2 di Belanda. Cari beasiswa sana sini gagal mulu. Akhirnya semacam nyerah malah S2 di Indonesia, tapi tetep ngebatin pengen deh suatu saat ada kesempatan belajar di Belanda. Eh tinggal di Belanda beneran, tapi lewat perkawinan haha. Mudah2an jadi jalan buat kuliah kedepannya. Makanya kalau ngebatin yg baik2 saja. Apa yg diucapkan berulang2 dalam hati sama dengan doa.

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. semoga dapet juga jalannya buat kuliah Den.. Ho’oh.. aku juga lagi belajar nih kalo “minta” jangan yang egois2 amat mintanya.. Hehehe

      Reply

  7. Pypy

    Ahh iya bener, emang mesti dijaga nih biar doanya yg baik2 aja 😀

    Reply

    1. Bébé

      iya Py.. ini baru kejadian lagi, minta tetep kurus pas hamil, dikasih kurus tapi pake acara muntah2 dan sakit.. hehehe

      Reply

  8. myra anastasia

    kalau dipikir-pikir bener juga hihihi

    Reply

  9. estermamimima

    bener banget nih mba.. aku pun juga begitu, gak tau kebetulan apa gimana

    Reply

    1. Bébé

      aku juga kadang kepikiran “kebetulan aja”. tapi lama2 emang anggep aja rejeki dan jalannya.. ihiy

      Reply

  10. tiwie

    true…. aku jg takut asal ngebatin. u got what u want. belajar bersyukur bgd dng apa yg udh di dpt… intinya sih,jgn sekate2 dah. xixixixi :p

    Reply

    1. Bébé

      ahahaha.. iya Wie.. kadang berasa nih asal minta, dikasih plus2 yang lain. Minta tetep kurus, dikasih sekalian sakit+muntah.. Hahaha

      Reply

  11. fitri3boys

    hi hi iya..dulu ngebatin pas diundang tetangga anaknya ultah,,,,mau rumah di situ juga yang penting dekat nyokap dan masih dijakarta di gang juga gak pa pa eh..dapet beberapa tahun kemudian..harusnya ngebatinnya didepan jalanan yang gede bukan di gang he he he he

    Reply

    1. Bébé

      hahaha.. iya mba.. Harusnya sekalian ngebatinnya yang gedean.. Kali aja kan.. 😀

      Reply

  12. mirabudi

    Iya bnr be…bnr2 kudu ati2 klo batin ya
    Ak jg bbrp kali kek gt jd serem sendiri hahahha

    Reply

    1. Bébé

      aku dulu selalu mikirnya kebetulan. tapi kalo kebetulan kok sering amat.. LOL

      Reply

  13. Desi

    waawww…. beneran semuanya kejadian ya Be..

    dan bener Be…gue juga sering kejadian kayak gitu, walopun kadang terjadinya setelah bertaun2 lamanya dari gue ngebatin.. hihihihi

    Reply

    1. Bébé

      Sama Des.. ga selalu langsung kejadian. Pasti baru dapetnya setelah beberapa bulan atau tahunan. Lah kayak yang pingin tinggal di LN. Mintanya pas kecil, kejadiannya udah tuek.. LOL

      Reply

  14. CeritanyaMira

    Setuju mba, aku juga sering kaya gitu, bahkan hampir selalu. Kayanya yg aku jalanin sekarang ini kaya efek dr keinginan2 zaman dulu.
    Mungkin kaya yg dibilang Paulo Coelho’s The Alchemist
    “And, when you want something, all the universe conspires in helping you to achieve it.”

    Reply

    1. Bébé

      “And, when you want something, all the universe conspires in helping you to achieve it.” — setuju banget deh sama ini 😀

      Reply

  15. Elsha Parawira

    Christ Daughtry ~ Home.. my favorite song! 😀 😀

    Setuju bgt sama postingannya… semacam #mestakung mungkin ya, Mba.

    Mari berharap, berdoa, plus ngebatin yg positif2 aja, biar dikabulin hihihihi

    Reply

    1. Bébé

      Aaamiin.. Semoga yg baik2 aja dapetnya ?

      Reply

  16. andyhardiyanti

    Aih, doanya beneran dikabulkan Allah ya be :”)
    termasuk doa biar Jo gede di luar..heheheh

    Saya jadi ingat kisah seorang ibu di Cirebon itu yang pas berdoa dia minta sama Allah supaya punya 6 orang anak..
    yang mana saat itu dia udah punya 1 anak cewek. Eh setelah dia hamil, setelah di-usg ternyata bayinya ada 5 orang.. Beberapa waktu yang lalu ada berita lahirannya, anaknya kembar 5 dan cowok semua. Aih..beneran dikabulkan doanya 🙂

    Reply

  17. limmy mama radhika-rania

    udah lama ga numpang comment..cuma jadi silent reader saja hehe

    kalo gw kejadian kyk gitu sama tempat kerja be.

    dulu bgt waktu baru lulus kuliah gw kerja di tanah abang. sering lewatin satu gedung di daerah slipi kalo pas naik angkot ke tanah abang.
    dalam hati selalu membatin enak kali ya kerja di gedung ituh. lokasi dekat ga usah susah2 pindah angkot sampe ke tanah abang segala.
    dan beneran ga lama abis itu gw dpt kerja di gedung itu lho :p

    trus kejadian lagi 4 tahun lalu. capek bolak balik cilincing-sudirman dan sering lewatin satu gedung di daerah sunter (jalur angkot rute pulang dr sudirman ke cilincing). gw mbatin juga dalam hati enak kali ya kerja di gedung itu. lokasi dekat sm rumah. dan beneran gw ditawarin sm mantan bos untuk ikut kerja sm dia. kantornya ya di gedung itu hehe

    Reply

    1. Bébé

      Huaaaaa.. bisa gituu. Pas udah kejadian suka berasa surreal yaaa. Kok bisa kesampean yang dibatinin.. 😀

      Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P