Anak sakit dan sekolah

Sudah seminggu ini Jo kembali ikutan öppen förskola atau open pre-school. Tapi ga seperti di cerita gue yang lalu, sekolah yang kali ini jauh lebih baik dan memang seperti yang gue harapan. Orang tua yang datang kebanyakan orang Swedia (artinya untuk komunikasi lebih gampang, dibanding sesama pendatang), ruangan kelas yang ga terlalu besar (dimana jumlah anak dan ortu yang ikutan juga ga terlalu banyak) dan mempunyai kegiatan bersama, seperti bernyanyi. Perbedaan umur yang lumayan antara Jo dengan anak-anak yang lain juga ga terlalu mengganggu (kebanyakan masih berumur antara 4-18 bulan) karena Jo juga masih belum bisa komunikasi aktif sama orang asing. Jadi bagi gue yang penting dia bisa main bareng dan belajar bersosialisasi plus disiplin itu udah cukup lah.

Tapi dari semua nilai plus yang gue sebutkan di atas, ada satu nilai negatif yang harus gue tuliskan. Entah kenapa, ortu yang datang itu jauh lebih cuek kalau urusan anak sakit dan masuk sekolah.

Jadi udah 2x gue melihat anak yang berbeda yang datang masih dalam keadaan sakit atau baru sembuh dari sakit. Kok bisa gue tau begitu? karena ingus yang  meler dari hidung sang anak dan kadang-kadang batuk cukup bikin curiga. Dan gue ga tau kebetulan atau ga, tapi cuma selang beberapa hari setelah itu gue ikutan kena flu dan dengan terpaksa gue ga nganterin Jo ke sekolah karena yah, gue ga mau balik nularin anak orang. Ga tega cuy..

Yang gue ga habis pikir, kenapa juga para orang tua itu masih tetep nekat dateng ke sekolah sementara anaknya masih belum sembuh banget. Masalahnya, ga seperti pre-school biasa yang memang diperuntukkan untuk anak-anak yang kedua orangtuanya bekerja, open pre-school yang gue datangi ini sistemnya jauh lebih fleksibel. Orang tua yang datang biasanya orang-orang yang memang ga kerja (seperti yours truly satu ini) atau ortu yang sedang ngambil parental leave dan bisa datang kapan saja mereka mau. Jadi kalau anak sakit dan dipaksain ke sekolah (padahal ga ada keharusan juga) kok kayaknya egois banget yah. Apalagi seperti yang gue bilang tadi, anak-anak yang datang ke sekolah seringnya masih kecil-kecil banget. Bahkan sempat ada anak yang masih berumur beberapa bulan (yang tengkurep aja belum bisa) dibawa ibunya ke pre-school karena demi nganterin anak-anaknya yang lebih besar, yang tentunya si kecil ini masih rentan banget akan ketularan sakit dari peserta yang lain. Lah, ga usah mereka lah. Gue yang udah segede bagong dan setuwir ini aja bisa ketularan gitu loh. Padahal gue ga bersentuhan langsung dengan yang sakit.

Memang sih di sini udah seperti menjadi sesuatu yang biasa dan harus dimaklumi kalau anak udah masuk pre-school, kemungkinan sakitnya jauh lebih gede. Gue sendiri menyebutnya “Kutukan Pre-School”. Seperti salah satu teman gue sempat curhat, anaknya yang besar udah mulai masuk pre-school dan sejak itu yang namanya sakit selalu muter terus di rumah mereka. Dari sang anak yang paling besar ketularan temannya di sekolah, trus sampai rumah nularin adeknya. Dari adeknya gantian ke bapaknya dan akhirnya ke temen gue. Begitu semua sembuh, siklusnya dimulai lagi seperti kemarin.

But then again, gue berusaha memaklumi kalau untuk pre-school biasa karena memang lebih susah kondisinya (ortu harus cari ijin cuti, dll) atau untuk anak-anak yang lebih besar ada kemungkinan ketinggalan pelajaran. Cuma jujur, kalau untuk para peserta open pre-school yang intinya cuma main bareng (tanpa ada konsekuensi sama sekali, rugi bandar pun ga karena gratisan) masih melakukan hal yang sama? #gagalpaham lah saya.

Haaaaah… sekarang cuma bisa puk-puk ke anak kecil di rumah yang terpaksa ga bisa main bareng lagi di sekolah untuk sementara sampe emaknya sembuh. Maafin mama ya nak :sigh:   :lonely:

Advertisements

More about Bébé

An Indonesian who currently living in Helsingborg, Sweden. A wife and a mom of two cute baby girls. A gadget-freak, manga lover and k-pop listener. Has a passion for photography. Love traveling and cooking.

28 thoughts on “Anak sakit dan sekolah

  1. Maya

    Huaaah cepet sembuh ya Be… :hug:
    Kemarin ini sempet baca postingan yang sama tentang anak sakit yang ortunya kurang considerate dengan tetap meyuruh anaknya masuk sekolah. Lah ternyata disana juga ya 🙁
    Aduuh padahal kan kalo udah nularin jadi ribet ya. Apalagi kalo mau udah mau sembuh, kumannya tuh kayak siap2 buat loncat 🙁

    Reply

    1. Bébé

      Thank you May..
      Kalo ini malah gue rasa lebih parah May. Abis kan namanya juga anak pre-school, kewajiban sekolahnya tuh masih nihil banget. Ga kayak yang udah gede ada kemungkinan ketinggalan pelajaran ato apa. Ditambah lagi ortunya pun memang lagi ada waktu di rumah. Buktinya bisa nemenin si bocah di pre-school juga. Makanya gue ngerasa jauh lebih egois aja yang tipe gini. Kalo emang belum sembuh banget, ya apa salahnya nunggu sebentar lagi kan? :unsure2: :unsure2:

      Reply

  2. sari

    cepet sembuh mama jo..sehat2 selalu seterusnya..

    Reply

  3. Qonita

    Cepet sembuh ya bee…
    Mungkin para ortu berpikir bersosialisasi buat anak itu lebih penting drpd istirahat d rumah… (sarcasm detected)

    Reply

    1. Bébé

      Thank youu..
      Hiks.. padahal di rumah juga enak kan. atau main ke tempat yang lebih terbuka gitu 🙁

      Reply

  4. gillsunshine

    Umh .. andai para orang tua mempunyai pemikiran kayak mba bebe apalagi kalo sekolahnya model open preschool gitu .. Beda kasus kalo model sekolah beneran macam childcare gitu, kadang aku coba ngertiin dari sisi orang tua karena mereka ga punya cukup cuti, … tapi ada juga yang terang – terangan bilang mendingan anaknya sekolah soalnya bakal tidur, kalo di rumah ga tidur .. haish! Terus lagi pernah kita telpon orang tuanya karena anaknya fever udah 38-an .. Udah SOP wajib orang tua musti langsung dateng buat ambil anaknya kan, .. tapi tetep aja donk ada yang didiemin anaknya sampe sekolah udah mau tutup baru dijemput .. dan besok paginya anaknya udah dimasukkinn lagi .. terus kayak diselipin aja ada obat gitu .. Ampun dije! jadi curcol yak!!! ..

    Di singapur sebenernya aturannya kalo anak sakit kita berhak mulangin , apalagi model ingus yang udah ijo ijo gitu cuma tetep aja suka pada ngeyel tetep sekolah .. Ntar ada orang tua laen yang protes kenapa dibiarin sakit masih dikasih masuk .. yang kena siapa?! gurunya lagi!! nasib! .. terus kita ga boleh kasih anak minum kalo dia on antibiotic atau paracetamol karena itungannya masih sakit dan seharusnya masih ada di rumah cuma tetep aja masuk … ya begitulah! .. dan kutukan preschool dimulai dari sana .. haish :rose:

    btw, cepet sembuh yaaaa mama Jo … Jo juga sehat – sehat terus yaaaa!

    Reply

    1. Bébé

      Kalo untuk preschool sistem daycare atau sekolah yg lebih tua aku juga ngertiin Gill. Faktor yg bikin mereka susah ninggalin sekolah emang lebih banyak. Tapi kalo yg kayak Jo yg cuma buat main.. Gimana yaaa.. ???

      Reply

  5. arman

    kayaknya kalo buat orang2 barat, pilek dan batuk itu emang gak concerning. mereka tetep masukin anaknya sekolah biasa aja.
    kalo demam tuh baru mesti stay at home.
    sekolah itu emang gudangnya virus. paling sebel emang kalo anak ketularan temennya. hahaha. tapi ya mau gimana lagi ya, masa trus anaknya gak dikasih sekolah? 😛 paling ya pulang sekolah kudu langsung cuci tangan cuci muka aja.

    Reply

    1. Bébé

      Iya Man.. Kayaknya disini lebih santai ngadepin batuk/pilek. Cuma kalo model sekolah yg Jo datengin kan “murid”nya masih baby & toddler yg ke sekolah cuma buat main doang. Ga dateng seminggu juga ga ketinggalan apa2. Jd menurut gue agak ga toleran deh kl tetep maksa masuk. Kl ketularan yg bayi kecil2 kan kesian juga.

      Reply

  6. ria angelina

    Aku juga baru flu be, aku tulis ini baru antri ke DOKTER, aku batuk terus sampai sampai orang di sekitar aku dapat menyingkirkan gara gara takut ketularan. Padahal aku dah tutup pakai masker ma tissu.

    Reply

    1. ria angelina

      Pada menyingkir maksudnya duuh tipo

      Reply

      1. Bébé

        Hehehe gpp kebaca kok ?

        Reply

    2. Bébé

      Yaampuuuun.. Semoga cepet sembuh ya Ria. Aku juga takut banget nularin org rumah nih ??

      Reply

  7. dewi octalia gurning

    salam kenal bebe..
    cepat sembuh dan semoga Jo makin biasa di open preskul nya yaaaa…
    semangattt

    Reply

    1. Bébé

      Aamiin.. Makasih yaa. ??

      Reply

  8. Yance

    Mungkin dipikirnya penyakit flu batuk mah biasa aja be, ga parah2 amat. Tapi kalo aku sih pasti bakal ga kasih anak nya sekolah..dirumah aja…*soalnya mamanya males nganter sekolah, kalo anak libur kan asikk. Hehehe.

    Reply

    1. Bébé

      Hahahahaha.. Iya mba aku juga sih. Apalagi kl sekolah Jo yg sekarang aku harus nungguin ? jd kalo bisa ga dtg malah seneng. Biaa bobok lamaan ??

      Reply

  9. della

    Cepet sembuh ya, Joooo..
    Iya sebelnya gitu kalo temen-temennya sakit terus tetep masuk. Kan virusnya muter di situ-situ aja. Mudah-mudahan Jo sekeluarga sehat terus ^^ (eh ini sebetulnya blog Jo atau mamanya sih? :D)

    Reply

    1. Bébé

      Iya Del.. ini si Jo udah ketularan juga huhuhuhu.. ga tega liatnya susah tidur gitu 🙁

      Reply

  10. andyhardiyanti

    Lekas sembuh ya Be 🙂
    eh ini postingan udah lama ya ternyata, semoga udah sehat ya 🙂

    Reply

  11. cozysphere

    Sedih kalau anak sakit mbak, maka saya kadang lebih cerewet dari mamanya, bukan karena apa, tapi karena kalau sudah sakit lebih banyak repotnya, kadangpun sakitnya karena turun kondisi karena kebanyakan main, lupa minum, lupa makan lebih tepatnya karena keasyikan main dan kadang penjaga tidak telaten memberi makan….

    Reply

  12. Ribetnya ketemu dokter | BebenyaBubu

    […] tiga minggu berlalu sejak gue publish post tentang anak sakit yang diajak ke open pre-school dan sejak itulah pula gue ikutan sakit sampai sekarang.  Sakitnya mah sakit bisa, sekedar flu […]

    Reply

  13. Pypy

    Emang gemesin tuh ortu2 yg maksa anaknya sekolah padahal sakit..huhu.. Soale dari jaman sekolah dulu kalo sakit pasti sama opa oma dilarang sekolah, kecuali sakit macam magh krn emang ga nular. Semoga sehat2 terus ya..

    Reply

Why not leave a comment. It's free of charge :P